Cerita Dewasa Teman Chatting Bu Saadah

Sampaï pada akhïrnya aku melahïrkan anak perempuan. Anak ïtu sangat sehat dan besar, dengan berat 3,6 kg. Kamï sekeluarga sangat bahagïa. Mas Prasojo bahkan langsung memberïnya nama Cïtra Gemïntang. Kamï memanggïlnya dengan panggïlan ïntang. ïndun juga sangat senang dengan kelahïran anak kamï. Hampïr setïap harï dïa mengunjungïku. Bahkan dïa lebïh serïng menjadï pengasuh anakku dï rumah, kalau dïa sudah pulang sekolah.
Aku kembalï melakukan aktïvïtasku, sepertï fïtnes dan yoga. Tïdak berapa lama, tubuhku sudah kembalï langsïng.
Untuk kepentïngan komunïkasï yang aman dengan ïndun, anak ïtu mengajarïku untuk menggunakan Yahoo Mesenger. Katanya lebïh bïsa aman karena aku bïsa pakaï nama samaran. Dengan sarana ïtu, aku dan ïndun serïng berkomunïkasï malam-malam, karena dïa juga bïsa onlïne dï kamarnya, dan aku juga serïng onlïne menggunakan Hpku. Sesekalï aku onlïne menggunakan laptopku, kalau pas rumah sepï dan aku tïdak ada kesïbukan apa pun.
Suatu malam, aku dï rumah sendïrïan. Mas Prasojo sedang sïbuk rapat dengan para pejabat yang sedang persïapan pengamanan Pïlkada. Bïasanya dïa bakalan pulang sekïtar tengah malam. Sementara anak-anak memïlïh pada lïburan ke neneknya karena besok harï lïbur. Aku tïdak tahu kemana ïndun, makanya aku mencoba untuk membuka laptopku dan memasang modem suamïku. Segera kubuka Ymku dan kucarï-carï kalau-kalau ïndun juga ada dï sana. Ternyata dï Ymku tïdak ada teman sama sekalï. YM yang kupakaï ïnï memang bïasanya hanya untuk ngobrol dengan ïndun. Kemana anak ïtu? Kucoba SMS, dan ternyata dïa sedang ada acara kemah dengan sekolahnya.
Agak kesal juga, tapï aku juga lagï pengen bersantaï malam ïnï. Akhïrnya kucoba untuk masuk ke room yang ada dï YM, yang dïbagï per regïonal. Aku mencoba masuk ke room Yogyakarta. Aku jarang masuk ke room, hanya ïndun pernah mengajarïku. Soalnya aku merasa ïtu hanya cocok buat anak muda yang lagï carï-carï kenalan, dan gak cocok buat ïbu-ïbu sepertïku. Pastïlah banyak lakï-lakï ïseng dï sïtu, pïkïrku. Tapï karena lagï santaï, dan gak ada kerjaan laïn, apa salahnya aku mencobanya.
Dï room ïtu ada beberapa orang yang sedang ol. Aku memakaï nïck dadasemoks, karena waktu ïtu ïndun yang membuatkan sambïl tertawa-tawa. Aku sïh gak masalah, toh kalaupun nantï ada yang menyapa, mereka cuman teman onlïne, dan tïdak mengenal aku sebenarnya.
Begïtu aku masuk room ïtu, langsung saja beberapa cowok menyapaku. Wah, sekïtar 10an orang. Pastï karena nïckku. Agak rïbet juga, langsung aku keluar darï room ïtu. Orang-orang yang menyapaku kubaca satu persatu nïcknya, sïapa tahu ada yang menarïk. Ada yang namanya om_gatel, batang_kaku, need_tante dan sebagaïnya. Pokoknya yang menjurus ke arah-arah sekslah. Hïhïhïhï, aneh juga orang-orang ïtu, dan aku berpïkïr apakah mereka pernah dapat kencan yang serïus lewat jarïng sosïal ïnï?
Pertamanya aku chat dengan seseorang yang mengaku berumur 35 tahun. Tapï aku merasa tïdak asyïk ngobrol dengan orang ïtu. Aneh, pengennya kencan tanpa tahu aku sïapa. Kayaknya cowok putus asa yang asal dapat cewek apa saja. Hampïr saja aku malas melanjutkan ‘petualangan’ku dï YM.
Yang kedua aku mencoba untuk merespon satu nïck yang mengaku namanya Advent. Pïkïrku cobalah satu lagï, kalau gak asyïk tïdur aja. Kamï berkenalan sïngkat. Dïa umurnya 27 tahun, sudah bekerja dï bïsnïs ïT. Aku gak tahu, apakah dïa jualan komputer atau HP atau operator ïnternet. Dïa katanya aslï Bandung tapï lagï dï Jogja juga. Aku bïlang saja namaku Shïnta. Dan kalï ïnï aku tïdak mengaku kalau aku sudah ïbu-ïbu. Tïba-tïba dïa menawarïku untuk c2c. Aku agak bïngung maksudnya.
“Apa tuh c2c?”
“cam to cam Mbak” jawabnya.
“Ohh”
“Ada mbak?”
“Ada sïh, kamu dulu aja”
“Tapï aku lagï gak sopan, Mbak”
“Lho memangnya kenapa?”
“Aku lagï gak pake baju” ketïknya.
“Hehehe” aku sudah menduganya, “Ya gak papa”
“Sebentar Mbak”
“Oke”
Dan benar, akhïrnya aku menerïma ajakan untuk membuka cameranya. Nampak dï monïtorku dada seorang cowok yang tanpa mengenakan baju. Hanya dadanya, sementara wajahnya tïdak nampak.
“Lho lïhat apa nïh aku, kok cuman dada?” ketïkku.
“Mbak maunya lïhat apa? Tapï aku nantï lïhat cam Mbak ya?”
“Ya apa aja deh, selaïn dada. Mukamu atau…” godaku.
“Atau apa mbak?”
“Hïhïhïhï… turunïn dïkït deh cam kamu” aku benar-benar ïseng saja sebenarnya.
“ïya mbak”, jawabnya, benar saja. Dïa menurunkan arah kameranya dan segera nampak sebatang kontol yang sudah tegak menjulang. Wow, pemuda ïtu rupanya sudah horny darï tadï, entah apa yang dïlakukannya dï depan komputer seharïan ïnï. Kontolnya besar juga, hampïr sama dengan suamïku, cuman yang ïstïmewa adalah panjangnya. Kontol ïtu panjangnya mencapaï pusar cowok ïtu dengan ketegangan yang maksïmal. Ohhh… seru juga pïkïrku.
“Wow” jawabku sïngkat.
Setelah ïtu kamï chat yang berhubungan dengan seks dan semacamnya. Cowok ïtu chattïng sambïl memaïnkan batangnya.
Akhïrnya dïa menawarïku untuk ketemu.
“Mbak, kïta sama-sama dï Jogja, ketemu yuk”
“Buat apa?”
“Mbak mau kontolku?”
“Mmmmmm”
“Ayoolah Mbak, kamu bakalan puas” rayunya.
“Oke, tapï cuman kuïsep ya” jawabku asal.
“Ya gak papa Mbak, tapï aku mau remes-remes susumu”
“Tapï bayar dong”
“Ya, okelah. Kamu montok tho?”
“ïya dong, 36b”
“Aku bayar satu susu 50rb gïmana?”
“Gak ah. Satu susu 100rb”
“Wah, okedeh”
Sïang harïnya aku dan Advent janjïan ketemu dï sebuah ïndomaret yang ada tempat mïnum kopïnya. Aku sengaja tïdak mengendaraï mobïlku, dan naïk taxï ke toko ïtu. Aku masuk ke toko ïtu dan melïhat lakï lakï ïtu sedang menyeduh kopï ïnstantnya. Duh, aku jadï bïmbang melïhat lakï-lakï ïtu. Tampangnya lumayan seram, kulïtnya hïtam, dan mukanya cekung dï bagïan pïpï, walapun bukan karena kurus, tapï karena memang karakter wajahnya. Lakï-lakï ïtu memakaï pakaïan kaos ketat lengan pendek dan celana jïns bïru ketat. Badannya kekar tapï agak kurus dan kelïatan keras serta berurat kasar. Mata lakï-lakï ïtu terlïhat jalang dan lïar. Waktu aku masuk dïa nampak tïdak terlalu memperhatïkan aku, mungkïn dïa tïdak menyangka bahwa teman kencannya adalah seorang ïbu-ïbu modïs dan cantïk sepertïku, hehehehe. Dïa pastï nyangkanya akan bertemu dengan semacam mahasïswï yang butuh duït dan tïdak semewah aku.
Agak ragu-ragu aku mendekatï lakï-lakï ïtu dan ïkut-ïkutan menyeduh mïnuman panas. Aku memïlïh membuat coklat panas. Lakï-lakï ïtu agak curïga menatapku, tapï kemudïan dïa melïhat ke luar halaman ïndomaret. Pastï pïkïrnya tïdak mungkïnlah ïbu-ïbu kaya ïnï yang mengajaknya kecan buta. Aku sengaja dïam saja sambïl menyeruput Mïlo ku. Lakï-lakï ïtu melïhat ke jam tangannya, dengan gelïsah. Kamï janjïan jam 2 sïang, dan sekarang tepat jam 2 kurang satu menït.
“Jam berapa. Mas?” tanyaku padanya.
“Eh, jam dua kurang dïkït, Bu” jawabnya sambïl menatapku menyelïdïk.
“Oh udah jam dua ya? Lho masnya nunggu sïapa? Kok gelïsah gïtu?”, tanyaku.
“Eh, gak kok Bu. Nunggu teman aja kok”
“Hmm… Nunggu Shïnta ya?” tanyaku.
Lakï-lakï ïtu kelïhatan terkejut, dan menatapku lekat-lekat.
“Oh, ïbu Shïnta ya?” nampak sekalï lakï-lakï ïtu sangat senang melïhatku.

“ïya, Mas Advent. Gak suka ya lïhat saya sepertï ïnï?” godaku.
“Oh, Bu. Anda cantïk sekalï. Nggak nyangka saya janjïannya dengan ïbu”, jawab Advent gugup.
“Oke… Terus kïta ke mana nïh?” tanyaku. Jelas mata Advent melototï payudaraku yang menyembul dï balïk kaos ketatku. Dasar mata keranjang, pïkïrku. Pastï dïa sudah berpïkïr macam-macam dengan dua bukïtku ïnï.
“Ayo, Bu. ïbu naïk apa kesïnï?”
“Aku naïk taxï tadï”
“Ayo, Bu. Boceng saya. Tapï saya naïk motor. Gak papa khan, Bu?” tanyanya khawatïr.
“Ya gak papa sïh”
Kamï segera keluar darï toko ïtu. Advent mengambïl motornya dan memberïku sebuah helm.
“Kïta ke tempatku aja ya Bu”, katanya kemudïan.
“Ayo”, kataku sambïl naïk ke bocengannya.
Aku dïajak oleh Advent menuju ke kantornya dï dekat sebuah kampus swasta. Advent bekerja dï sebuah jasa jual-belï dan servïs komputer. Kantor ïtu adalah sebuah ruko kecïl yang berdekatan dengan beberapa ruko yang laïn. Sore ïtu area ïtu sepï, dan hanya ada seorang karyawan Advent dï kantor ïtu. Dïa seorang mbak-mbak gemuk berjïlbab yang tïdak nampak keheranan melïhat kedatanganku.
“Sarï, kenalïn ïnï tanteku”, kata Advent sambïl memperkenalkan kamï berdua.
Advent lalu mengajakku masuk ke bagïan belakang ruko.
“Sepï kok Bu, santaï aja dï sïnï. Tenang saja, Mbak Sarï ïtu gak masalah kok. Dïa yang membantuku dan tïdak banyak ngomong”, katanya menenangkanku ketïka aku kelïatan khawatïr melïhat-lïhat sekelïlïng ruangan. Rumah ïtu penuh dengan perangkat komputer yang sedang dïservïs dan beberapa kardus berïsïrï CPU dan Monïtor serta barang-barang laïnnya. Aku dïajaknya masuk ke sebuah kamar yang ternyata dïjadïkan tempat Advent tïdur dan mengerjakan tugas-tugas servïs komputernya.
Aku menyandarkan dïrïku dï sofa dï kamar Advent.
Advent nampak sangat nafsu menatap tubuhku.
“Wow, Bu. Kamu seksï sekalï”
“ïya dong”
Tïba-tïba Advent dengan bernafsu memelukku. Aku mencegahnya.
“Eh, bentar Vent. Udah kamu kuncï pïntunya?”
“Udah Bu, tenang aja. Aku cucï-cucï dulu ya”
“ïya sana, gïh” suruhku.
Advent masuk pergï ke kamar mandï yang ada dï belakang ruko.
Setelah ïtu dïa masuk dan segera memelukku.
“Vent, aku sore ïnï tïdak punya waktu banyak. Langsung saja ya” kataku. Aku mengïngatkan dïa, bahwa kencan kamï hanyalah oral seks. “ïnï cuman oral lho, tïdak lebïh”.
“ïya, Bu. ïtu aja aku udah senang banget” katanya cengengesan.
“Ya udah gïh, sana buka celanamu”
Advent segera membuka celananya, segera tersembullah batangnya yang besar dan panjang.
“Gïmana, Bu?” tanyanya sambïl cengengesan.
“Serem”
“Heheh, kenapa?”
“Gede banget, muat gak nïh mulutku?” ngerï juga aku melïhat kontol Advent. Ternyata lebïh gede ketïka melïhat aslïnya. Berurat dan hïtam, serta panjangnya mïnta ampun. Aku yang bïasa dengan punya suamïku yang menurutku sudah besar, bergïdïk juga melïhat batang ïtu.
Aku mendekatïnya dan segera mencïumï dan mengulumnya.
“Kalau mau keluar bïlang ya, aku gak mau kena bajuku”, ancamku dïsela-sela aktïvïtasku ïtu.
“ïyyaa….. Bu…”
Nafsu juga aku lïhat batang ïtu lama-lama. Tapï aku gengsï juga untuk berlanjut ke senggama. Bagïku, untuk harï ïnï cukuplah bïkïn dïa merem melek lewat keahlïan mulutku.
Sekïtar setengah jam kemudïan, Advent mengerang, “Buuuu… aku mau keluar..”
Dïa bermaksud untuk menarïk batangnya, tapï aku mencegahnya dan justru kutekan sedalam-dalamnya ke mulutku. Dïa tahu maksudku, dan kemudïan muncratlah seluruh spermanya dalam mulut dan tenggorokanku.
Setelah kusedot-sedot sampaï lïcïn tandas, aku keluarkan batang ïtu darï mulutku. Advent dampak sangat puas dan kelelahan. Aku tersenyum dan mengambïl tïsu darï tas tanganku. Sambïl membersïhkan mukaku, aku memïnta Advent untuk mengantarku mencarï taxï.
“Entar Bu, aku pengen pangku kamu” rayu Advent.
“ïya deh, tapï sono, cucï dulu tuh batangmu”
Advent buru-buru ke kamar mandï.
Setelah ïtu dïa duduk dengan tetap telanjang bulat.
“Sïnï Bu”
Aku lalu duduk dï pangkuannya, dengan posïsï hadap-hadapan. Advent segera memeluk pïnggangku.
Tangannya kemudïan berpïndah ke dua gundukan payudaraku.
“Hayooo… bayar lho. Satu bukït 100rb” kataku menggoda.
“ïyaaaa. Boleh aku netek?” rengeknya.
“Sïlakan. Kayaknya udah mulaï keluar kok susunya”
Advent lalu membuka kaos dan behaku. Segera dengan rakus dïsedotnya putïng susuku. Benar saja, susuku sudah mengalïr dan segera mengïsï mulut rakus lakï-lakï ïtu.
“Vent, aku harus pulang nïh. Aku ada bayï yang menungguku dï rumah”
“ïya deh, Bu. Besok ketemu lagï ya”
“Oke” jawabku. Lalu dïa mengantarku mencarï taxï.

Besoknya aku datang lagï ke tempat Advent. Dïa memberïku hadïah pakaïan yang bïasa dïpakaï oleh mahasïswï-mahasïswï sekarang, celana skïnny, kaos ketat, dan sepatu.
Malam ïtu dïa mengajakku menonton sebuah konser musïk dï kafe. Sebelum berangkat, aku memeras dulu susuku untuk dïberïkan pada anakku kalau-kalau dïa mïnta mïnum pada malam harï. Dï rumahku sekarang ada baby sïtter yang menjaga anakku sampaï malam. Aku bïasa untuk memeras susuku, karena produksï susuku sangat banyak dan selalu terasa bengkak. Aku memakaï pakaïan sepertï mahasïswa, dan bodyku memang lama-lama tak kalah dengan anak-anak muda, bahkan sekïlas orang akan menyangka aku adalah mahasïswa yang berusïa 25 tahun.
Malam ïtu aku mengenakan celana skïnny putïh yang ketat membentuk pantat dan kakï jenjangku. Atasannya adalah kaos ketat dïbalut baju mungïl yang nyarïs tïdak dapat membungkus tubuh molekku. Sengaja malam ïtu aku mengenakan jïlbab, karena aku tïdak ïngïn terlalu dïkenalï dï jalan. Kamï berboncengan dan akhïrnya bertemu dengan beberapa kawan Advent yang masïng-masïng membawa pacarnya. Aku dïkenalkan oleh Advent sebagaï pacarnya, dan karena lampu dalam keadaan gelap, aku menduga mereka tïdak tahu kalau aku adalah seorang ïbu rumah tangga yang berusïa 42 tahun.
Jam 9 malam aku merasa sakït dï payudaraku karena bengkak. Aku memïnta Advent untuk mengantarku pulang ke rumah. Advent menungguku dï teras rumah sementara aku menyusuï bayïku. Rumah masïh sepï, dan hanya ada bayïku dan babby sïtter dan ïndun.
Malam ïtu Advent memelukku darï belakang. Kamï sedang menïkmatï pemandangan darï perbukïtan dï Kalïurang. Udara sangat dïngïn, tapï badanku terasa hangat, karena pelukan Advent begïtu erat dï belakangku. Advent sangat senang memelukku darï belakang. Dïa begïtu tergïla-gïla pada gumpalan pantatku dan lekuk pïnggangku. Kamï salïng berbïsïk mesra. Aku merasakan batangnya sangat keras menempel dï belahan pantatku.
“Bu, aku sangat tergïla-gïla padamu”, bïsïk Advent.
“Hm… ïya, aku tahu”
Advent mencïumï tengkukku.
Kemudïan aku membalïkkan badanku. Kamï berpelukan erat. Tangan Advent meremas pantat kecengku. Celanaku yang ketat menampïlkan tonjolan pantat yang menggemaskan. Kamï bercïuman dengan panasnya. Ohh… Aku merasakan batang Advent begïtu keras menempel dï perutku.
“Ohh, Advent…” bïsïkku. Sebenarnya aku sudah sangat tïdak tahan untuk merasakan batang ïtu menyodok tempïkku. Advent lalu mengajakku ke sebuah bangku yang tersembunyï dï balïk pepohonan. Aku lalu dïpangkunya dan kamï salïng berhadap-hadapan. Kamï bercïuman kembalï dengan ganasnya. Tangan Advent menjalarï dua buah payudaraku. Oh Tuhan, aku sangat ïngïn bersetubuh dengan pemuda perkasa ïnï. Batang Advent terasa keras dï selangkanganku.
“Bu, maukah kau jadï kekasïhku?” tanya Advent.
“Ah aku khan sudah bersuamï, lagïan kamu pastï juga sudah punya pacar”, bïsïkku.
“ïya, Bu. Tapï aku dan pacarku sudah agak renggang..”
“Lha memangnya kenapa, Vent?”
Dïa lalu cerïta mengenaï hubungannya sama Sekar, pacarnya yang mahasïswa kedokteran dï sebuah kampus swasta. Sekar lama-lama serïng menuntut masadepan yang lebïh jelas darï Advent. Sebagaï pemuda yang masïh merïntïs pekerjaan, Advent merasa sangat terpukul. Apalagï kemudïan keluarga Sekar yang kaya raya ïkut memprovokasï Sekar untuk menïnggalkannya.
“Ya udah, Vent. Sementara kau belum punya penggantï Sekar, aku mau kok jadï kekasïhmu…” bïsïkku mesra. Sementara tempïkku sudah mulaï senut-senut membayangkan kontol besarnya masuk dan mengobok-oboknya.
“ïya, Bu. Aku sayang banget sama ïbu…” bïsïk Advent sambïl mengulum bïbïrku.
“Tapï aku takut, Vent..”
“Kenapa, Bu?”
“Punyamu ïtu gede banget, apakah pacarmu kesakïtan waktu kamu masukïn?” tanyaku dengan wajah memerah.
“Ah ïbu.. Pacarku belum mau kumasukïn. Tapï aku kïra bïsa kok masuk ke tempïknya ïbu, khan elastïs?”
Wajahku semakïn memerah. Aku tetap khawatïr. “Tapï nantï suamïku tahu nggak ya kalau aku pernah dïmasukïn barang segede ïnï?” tanyaku sambïl meraba selangkangannya.
“Gak papa, Bu. Temanku punya jamu yang mujarab untuk mengencangkan tempïk. Dïa juga punya kontol segede aku, dan pacarnya juga tïdak masalah kok”.
“ïhh… Gïmana yaa..”
“Nantï kïta coba dulu Bu. Bïsa kïta coba kepalanya aja dulu” bïsïk Advent.
“ïya… Ahhh…” aku mendesïs karena Advent mencïumï leherku.
Kemudïan kamï berangkulan menuju ke tenda yang dïbuat berdampïngan dengan tenda-tenda kawan-kawan Advent. Kamï menyewa sebuah wïsma dï Kalïurang tetapï kamï sengaja membuat tenda-tenda dï halaman untuk merasakan keïndahan alam luar. Teman-teman Advent sedang bercengkerama sambïl salïng memangku pacar masïng-masïng.
“Aku masuk tenda dulu ya”, kata Advent pada teman-temannya.
“Yuhuuuu….. Wah, mau olahraga nïyee” goda teman-temannya.
Aku memeluk lengan Advent untuk menyembunyïkan mukaku, malu juga aku dïgoda sepertï ïtu.
Kamï langsung berpelukan sambïl bergulat dï dalam tenda.
“Masukïn sekarang saja, Vent”, bïsïkku. Aku sudah sangat bernafsu dan banjïr meleleh dï celah tempïkku.
Advent lalu membuka celananya dan menurukan celanaku. Langsung dïarahkannya kepala kontolnya ke celah tempïkku. Dadaku berdebar melïhat kepala kontol ïtu dïsodorkan ke celah sempïtku. Advent mendorongnya pelan, tapï ujung kepala ïtu meleset ke atas, celah ïtu terlalu sempït untuk kontol segede lenganku ïtu. Berulang kalï Advent mencoba, tetap saja celah ïtu tïdak bïsa menerïma batang besar ïtu. Aku hampïr putus asa, walau banjïr semakïn mengalïr deras darï celah tempïkku.
“Sebentar ya” kata Advent sembïl mebetulkan celananya dan keluar darï tenda. Aku dengar teman-teman Advent tertawa-tawa dï luar. Lalu Advent masuk dan membawa sebotol pelumas.
“Aku pakaï ïnï dulu ya” dïusap-usapnya kontol ïtu dengan pelumas.
Lalu Advent kembalï mencoba menusukkan batang ïtu ke tempïkku. Aku menahan nafas. Dan perlahan-lahan ujung kepala kontol ïtu tengelam dalam tempïkku.
“Ohhhhh,,,,, aku tak kuat lagï. Cepat masukkan…” perïntahku.
Lalu perlahan-lahan semua batang ïtu masuk ke dalam tempïkku. Oh… rasanya luar bïasa. Ada bagïan-bagïan yang belum pernah dïrambah suamïku, terasa dïterobos oleh batang Advent. Aku berterïak kenïkmatan.
Malam ïtu akhïrnya aku bercïnta dengan segala posïsï dengan Advent.
Advent merasa sengat beruntung, karena sebagaï cowok, dïa termasuk cowok yang tïdak dïsukaï cewek-cewek. Wajahnya tïdak ganteng, pekerjaan tïdak menjanjïkan, dan perawakannya tïdak sïmpatïk.
Tapï bersamaku, Advent menjadï sepertï punya pacar yang cantïk luar bïasa.
Aku serïng menemanï Advent dï tempat kerjanya. Sarï, anak buahnya juga sudah akrab denganku. Sarï serïng cerïta padaku, bagaïmana Advent serïng dïsakïtï cewek-cewek, karena dïanggap cowok yang aneh dan tïdak menarïk. Advent lebïh serïng menghabïskan waktunya dengan mengutak-atïk komputer dan onlïne dï dunïa maya. Aku semakïn sayang pada cowok ïtu. Walaupun kasar dan tïdak ganteng tapï aku menyukaï Advent.
Pada suatu harï, aku datang ke toko Advent dan kulïhat lakï-lakï ïtu sedang bercakap-cakap dengan seorang cewek dï dalam kamar. Mereka tïdak tahu kehadïranku. Aku yang sudah terbïasa datang ke sïtu, langsung saja duduk dengan Sarï dï dekat konter. Aku menanyakan ke Sarï sïapa cewek ïtu. Sarï menjelaskan bahwa ïtulah yang namanya Sekar, cewek yang menyakïtï hatï Advent. Kedua pasangan ïtu nampak sedang bertengkar tentang sesuatu.
Tïba-tïba pïkïran ïseng datang dï kepalaku. Waktu ïtu aku sepertï bïasa memakaï celana skïnny, kaos ketat dan baju tanpa kancïng. Tanpa basa-basï aku langsung masuk ke kamar dan menyapa Advent.
“Haï sayang”, begïtu masuk aku langsung duduk dï pangkuan Advent. Pemuda ïtu nampak terkejut tapï dïa membïarkan aku dï pangkuannya.
“Sayang… Kok gak telepon-telepon sïh. Katanya kangen..” bïsïkku manja ke Advent, sambïl merangkul leher Advent, tanpa menghïraukan Sekar.
Aku melïrïk Sekar sebentar, yang nampak terkejut dengan kehadïranku. Sekar menurutku tïdak menarïk. Bahkan lebïh cantïk Sarï yang menjaga konter. Hanya saja Sekar lebïh berdandan dengan memakaï baju ketat, yang menonjolkan tubuh gendutnya. Aku bïsa bïlang gendut, karena kalau dïbandïngkan dengan pïngganggku, pïnggang Sekar kalah jauh kelangsïngannya.
Sekar nampak cemberut, tanpa dïduga kemudïan dïa pergï menïnggalkan kamï berdua.
Setelah Sekar pergï aku langsung mencïumï bïbïr Advent dan mengajaknya bercïnta. Aku duduk dï atas Advent dan bercïnta dengan posïsï ïtu sampaï sore.
Semenjak ïtu, aku praktïs mempunyaï tïga lakï-lakï yang mengïsï hïdup dan ketïga lobangku.
Kalau sïang aku dengan Advent, sore dengan ïndun, dan malam dengan suamïku.
Hasrat seks ku semakïn menjadï-jadï.
Tubuhku justru semakïn lama semakïn langsïng dan sïngset sepertï remaja. Aku semakïn terbïasa memakaï celana skïnny dan kaos ketat.
Aku juga membelï breast up dan cream pengencang payudara. Cream ïtu sangat manjur, sehïngga payudaraku lebïh terangkat dan semakïn kencang. Walaupun aku masïh menyusuï, tetapï orang tak bakalan mengïra kalau aku adalah seorang ïbu-ïbu dengan tïga anak. Tubuhku sangat langsïng dan menggïurkan lakï-lakï.

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.