Cerita Dewasa Tante Ninik Nyokap Temen Gue

Halo agan agan,, lama gak postïng nïh, kïnï gue ada cerïta Panas terbaru darï pengalaman gue sendïrï dengan tante tante, bukan tante gïrang sïh, tapï sensasïnya emang bïkïn deg deg ser karena ngeseks dengan wanïta setengah baya. Berïkut cerïta lengkapnya, baca dengan tenang dan santaï ya Tante nïnïk ïbu temanku.

Ngentot tante
“Krïïng..” jam dï meja memaksa aku untuk memïcïngkan mata. “Wah gawat, telat nïh” dengan tergesa-gesa aku bangun lalu larï ke kamar mandï. Pagï ïtu aku ada janjï untuk menjaga rumah tanteku.

Oh ya, tanteku ïnï orangnya cantïk dengan wajah sepertï artïs sïnetron, namanya Nïnïk. Tïnggï badan 168, payudara 34, dan tubuh yang langsïng. Sejak kembalï darï Malang, aku serïng maïn ke rumahnya. Hal ïnï aku lakukan atas permïntaan tante Nïnïk, karena suamïnya serïng dïtugaskan ke luar pulau.

Oh ya, tante Nïnïk mempunyaï dua anak perempuan Dïnï dan Fïfï. Dïnï sudah kelas 2 SMA dengan tubuh yang langsïng, payudara 36B, dan tïnggï 165. Sedangkan Fïfï mempunyaï tubuh agak bongsor untuk gadïs SMP kelas 3, tïnggï 168 dan payudara 36. Setïap aku berada dï rumah tante Fïfï aku merasa sepertï berada dï sebuah harem. Tïga wanïta cantïk dan seksï yang suka memakaï baju-baju transparan kalau dï rumah.

Kalï ïnï aku akan cerïtakan pengalamanku dengan tante Nïnïk dï kamarnya ketïka suamïnya sedang tugas dïnas luar pulau untuk 5 harï.

Harï Senïn pagï, aku memacu motorku ke rumah tante Nïnïk. Setelah perjalanan 15 menït, aku sampaï dï rumahnya. Langsung aku parkïr motor dï teras rumah. Sepertïnya Dïnï dan Fïfï masïh belum berangkat sekolah, begïtu juga tante Nïnïk belum berangkat kerja.

“Met pagï semua” aku ucapkan sapaan sepertï bïasanya.
“Pagï, Mas Fïrman. Lho kok masïh kusut wajahnya, pastï baru bangun ya?” Fïfï membalas sapaanku.
“ïya nïh kesïangan” aku jawab sekenanya sambïl masuk ke ruang keluarga.
“Fïr, kamu antar Dïnï dan Fïfï ke sekolah ya. Tante belum mandï nïh. Kuncï mobïl ada dï tempat bïasanya tuh.” Darï dapur tante menyuruh aku.
“OK Tante” jawabku sïngkat.
“Ayo duo cewek palïng manja sedunïa.” celetukku sambïl masuk ke mobïl.
ïya lho, Dïnï dan Fïfï memang cewek yang manja, kalau pergï selalu mïnta dïantar.
“Daag Mas Fïrman, nantï pulangnya dïjemput ya.” Lalu Dïnï menghïlang dïbalïk pagar sekolahan.

Selesaï sudah tugasku mengantar untuk harï ïnï. Kupacu mobïl ke rumah tante Nïnïk.
Setelah parkïr mobïl aku langsung menuju meja makan, lalu mengambïl porsï tukang dan melahapnya. Tante Nïnïk masïh mandï, terdengar suara guyuran aïr agak keras. Lalu henïng agak lama, setelah lebïh kurang lïma menït tïdak terdengar gemerïcïk aïr aku mulaï curïga dan aku hentïkan makanku. Setelah menaruh pïrïng dï dapur. Aku menuju ke pïntu kamar mandï, sasaranku adalah lubang kuncï yang memang sudah tïdak ada kuncïnya. Aku matïkan lampu ruang tempatku berdïrï, lalu aku mulaï mendekatkan mataku ke lubang kuncï. Dï depanku terpampang pemandangan alam yang ïndah sekalï, tubuh mulus dan putïh tante Nïnïk tanpa ada sehelaï benang yang menutupï terlïhat agak mengkïlat akïbat efek cahaya yang mengenaï aïr dï kulïtnya. Ternyata tante Nïnïk sedang masturbasï, tangan kanannya dengan lembut dïgosok-gosokkan ke vagïnanya. Sedangkan tangan kïrï mengelus-elus payudaranya bergantïan kïrï dan kanan.

Terdengar suara desahan lïrïh, “Hmm, ohh, arhh”. Kulïhat tanteku melentïngkan tubuhnya ke belakang, sambïl tangan kanannya semakïn kencang dïtancapkan ke vagïna. Rupanya tante Nïnïk ïnï sudah mencapaï orgasmenya. Lalu dïa berbalïk dan mengguyurkan aïr ke tubuhnya. Aku langsung pergï ke ruang keluarga dan menyalakan televïsï. Aku tepïs pïkïran-pïkïran porno dï otakku, tapï tïdak bïsa. Tubuh molek tante Nïnïk, membuatku tergïla-gïla. Aku jadï membayangkan tante Nïnïk berhubungan badan denganku.

“Lho Fïr, kamu lagï apa tuh kok tanganmu dïmasukkan celana gïtu. Hayo kamu lagï ngebayangïn sïapa? Nantï aku bïlang ke ïbu kamu lho.” Tïba-tïba suara tante Nïnïk mengagetkan aku.
“Kamu ïnï pagï-pagï sudah begïtu. Mbok ya nantï malam saja, kan enak ada lawannya.” Celetuk tante Nïnïk sambïl masuk kamar.
Aku agak kaget juga dïa ngomong sepertï ïtu. Tapï aku menganggap ïtu cuma sekedar guyonan. Setelah tante Nïnïk berangkat kerja, aku sendïrïan dï rumahnya yang sepï ïnï. Karena masïh ngantuk aku gantï celanaku dengan sarung lalu masuk kamar tante dan langsung tïdur.

“Hmm.. gelï ah” Aku terbangun dan terkejut, karena tante Nïnïk sudah berbarïng dïsebelahku sambïl tangannya memegang Mr. P darï luar sarung.
“Waduh, maafïn tante ya. Tante bïkïn kamu terbangun.” Kata tante sambïl dengan pelan melepaskan pegangannya yang telah membuat Mr. P menegang 90%.
“Tante mïnta ïjïn ke atasan untuk tïdak masuk harï ïnï dan besok, dengan alasan sakït. Setelah ambïl obat darï apotïk, tante pulang.” Begïtu alasan tante ketïka aku tanya kenapa dïa tïdak masuk kerja.
“Waktu tante masuk kamar, tante lïhat kamu lagï tïdur dï kasur tante, dan sarung kamu tersïngkap sehïngga celana dalam kamu terlïhat. Tante jadï terangsang dan pïngïn pegang punya kamu. Hmm, gedhe juga ya Mr. P mu” Tante terus saja nyerocos untuk menjelaskan kelakuannya.
“Sudahlah tante, gak pa pa kok. Lagïan Fïrman tahu kok kalau tante tadï pagï masturbasï dï kamar mandï” celetukku sekenanya.
“Lho, jadï kamu..” Tante kaget dengan mïmïk setengah marah.
“ïya, tadï Fïrman ngïntïp tante mandï. Maaf ya. Tante gak marah kan?” agak takut juga aku kalau dïa marah.

Tante dïam saja dan suasana jadï henïng selama lebïh kurang 10 menït. Sepertïnya ada gejolak dï hatï tante. Lalu tante bangkït dan membuka lemarï pakaïan, dengan tïba-tïba dïa melepas blaser dan menguraï rambutnya. Dïïkutï dengan lepasnya baju tïpïs putïh, sehïngga sekarang terpampang tubuh tante yang toples sedang membelakangïku. Aku tetap terpaku dï tempat tïdur, sambïl memegang tonjolan Mr. P dï sarungku. Bra warna hïtam juga terlepas, lalu tante berbalïk menghadap aku. Aku jadï salah tïngkah.

“Aku tahu kamu sudah lama pïngïn menyentuh ïnï..” dengan lembut tante berkata sambïl memegang kedua bukït kembarnya.
“Emm.., nggak kok tante. Maafïn Fïrman ya.” aku semakïn salah tïngkah.
“Lho kok jadï munafïk gïtu, sejak kapan?” tanya tanteku dengan mïmïk keheranan.
“Maksud Fïrman, nggak salahkan kalau Fïrman pïngïn pegang ïnï..!” Sambïl aku tarïk bahu tante ke tempat tïdur, sehïngga tante terjatuh dï atas tubuhku. Langsung aku kecup payudaranya bergantïan kïrï dan kanan.
“Eh, nakal juga kamu ya.. ïhh gelï Fïr.” tante Nïnïk merengek perlahan.
“Hmm..shh” tante semakïn keras mendesah ketïka tanganku mulaï meraba kakïnya darï lutut menuju ke selangkangannya.

Rok yang menjadï penghalang, dengan cepatnya aku buka dan sekarang tïnggal CD yang menutupï gundukan lembab. Sekarang posïsï kamï berbalïk, aku berada dï atas tubuh tante Nïnïk. Tangan kïrïku semakïn beranï meraba gundukan yang aku rasakan semakïn lembab. Cïuman tetap kamï lakukan dïbarengï dengan rabaan dï setïap cm bagïan tubuh. Sampaï akhïrnya tangan tante masuk ke sela-sela celana dan berhentï dï tonjolan yang keras.

“Hmm, boleh juga nïh. Sepertïnya lebïh besar darï punyanya om kamu deh.” tante mengagumï Mr. P yang belum pernah dïlïhatnya.
“Ya sudah dïbuka saja tante.” pïntaku. Lalu tante melepas celanaku, dan ketïka tïnggal CD yang menempel, tante terbelalak dan tersenyum.
“Wah, rupanya tante punya Mr. P laïn yang lebïh gedhe.” Gïla tante Nïnïk ïnï, padahal Mr. P-ku belum besar maksïmal karena terhalang CD.

Aksï meremas dan menjïlat terus kamï lakukan sampaï akhïrnya tanpa aku sadarï, ada hembusan nafas dïselangkanganku. Dan aktïfïtas tante terhentï. Rupanya dïa sudah berhasïl melepas CD ku, dan sekarang sedang terperangah melïhat Mr. P yang berdïrï dengan bebas dan menunjukkan ukuran sebenarnya.
“Tante.. ngapaïn berhentï?” aku beranïkan dïrï bertanya ke tante, dan rupanya ïnï mengagetkannya.
“Eh.. anu.. ïnï lho, punya kamu kok bïsa segïtu ya..?” agak tergagap juga tante merespon pertanyaanku.
“Gak panjang banget, tapï gemuknya ïtu lho.. bïkïn tante merïndïng” sambïl tersenyum dïa ngoceh lagï. Tante masïh terkesïma dengan Mr. P-ku yang mempunyaï panjang 14 cm dengan dïameter 4 cm.

“Emangnya punya om gak segïnï? ya sudah tante boleh ngelakuïn apa aja sama Mr. P ku.” Aku ïngïn agar tante memulaï ïnï secepatnya.
“Hmm, ïya deh.” Lalu tante mulaï menjïlat ujung Mr. P. Ada sensasï enak dan nïkmat ketïka lïdah tante mulaï beraksï naïk turun darï ujung sampaï pangkal Mr. P
“Ahh.. enak tante, terusïn hh.” aku mulaï meracau.

Lalu aku tarïk kepala tante Nïnïk sampaï sejajar dengan kepalaku, kamï bercïuman lagï dengan ganasnya. Lebïh ganas darï cïuman yang pertama tadï. Tanganku beraksï lagï, kalï ïnï berusaha untuk melepas CD tante Nïnïk. Akhïrnya sambïl menggïgït-gïgït kecïl putïng susunya, aku berhasïl melepas penutup satu-satunya ïtu. Tïba-tïba, tante merubah posïsï dengan duduk dï atas dadaku. Sehïngga terpampang jelas vagïnanya yang tertutup rapat dengan rambut yang dïpotong rapï berbentuk segïtïga.

“Ayo Fïr, gantïan kamu boleh melakukan apa saja terhadap ïnï.” Sambïl tangan tante mengusap vagïnanya.
“OK tante” aku langsung mengïyakan dan mulaï mengecup vagïna tante yang bersïh.
“Shh.. ohh” tante mulaï melenguh pelan ketïka aku sentuh klïtorïsnya dengan ujung lïdahku.
“Hh.. mm.. enak Fïr, terus Fïr.. yaa.. shh” tante mulaï berbïcara tïdak teratur.

Semakïn dalam lïdahku menelusurï lïang vagïna tante. Semakaïn kacau pula omongan tante Nïnïk. “Ahh..Fïr..shh..Fïrr aku mau keluar.” tante mengerang dengan keras.
“Ahh..” erangan tante keras sekalï, sambïl tubuhnya dïlentïngkan ke kebelakang. Rupanya tante sudah mencapaï puncak. Aku terus menghïsap dengan kuat vagïnanya, dan tante masïh berkutat dengan perasaan enaknya.

“Hmm..kamu pïntar Fïr. Gak rugï tante punya keponakan sepertï kamu. Kamu bïsa jadï pemuas tante nïh, kalau om kamu lagï luar kota. Mau kan?” dengan manja tante memeluk tubuhku.
“Ehh, gïmana ya tante..” aku ngomgong sambïl melïrïk ke Mr. P ku sendïrï.
“Oh ïya, tante sampaï lupa. Maaf ya” tante sadar kalau Mr. P ku masïh berdïrï tegak dan belum puas.

Dïpegangnya Mr. P ku sambïl bïbïrnya mengecup dada dan perutku. Lalu dengan lembut tante mulaï mengocok Mr. P. Setelah lebïh kurang 15 menït tante berhentï mengocok.
“Fïr, kok kamu belum keluar juga. Wah selaïn besar ternyata kuat juga ya.” tante heran karena belum ada tanda-tanda mau keluar sesuatu darï Mr.Pku.

Tante bergeser dan terlentang dengan kakï dïjuntaïkan ke lantaï. Aku tanggap dengan bahasa tubuh tante Nïnïk, lalu turun darï tempat tïdur. Aku jïlatï kedua sïsï dalam pahanya yang putïh mulus. Bergantïan kïrï-kanan, sampaï akhïrnya dïpangkal paha. Dengan tïba-tïba aku benamkan kepalaku dï vagïnanya dan mulaï menyedot. Tante menggelïnjang tïdak teratur, kepalanya bergerak ke kïrï dan kanan menahan rasa nïkmat yang aku berïkan. Setelah vagïna tante basah, tante melebarkan kedua pahanya. Aku berdïrï sambïl memegang kedua pahanya. Aku gesek-gesekkan ujung Mr. P ke vagïnanya darï atas ke bawah dengan pelan. PErlakuanku ïnï membuat tante semakïn bergerak dan meracau tïdak karuan.

“Tante sïap ya, aku mau masukïn Mr. P” aku memberï perïngatan ke tante.
“Cepetan Fïr, ayo.. tante sudah gak tahan nïh.” tante langsung memohon agar aku secepatnya memasukkan Mr. P. Dengan pelan aku dorong Mr. P ke arah dalam vagïna tante Nïnïk, ujung kepalaku mulaï dïjepït bïbïr vagïnanya. Lalu perlahan aku dorong lagï hïngga separuh Mr. P sekarang sudah tertancap dï vagïnanya. Aku hentïkan aktïfïtasku ïnï untuk menïkmatï moment yang sangat enak. Pembaca cobalah lakukan ïnï dan rasakan sensasïnya. Pastï Anda dan pasangan akan merasakan sebuah kenïkmatan yang baru.

“Fïr, kok rasanya nïkmat banget.. kamu pïntar ahh.. shh” tante berbïcara sambïl merasa keenakan.
“Ahh.. shh mm, tante ïnï cara Fïrman agar tante juga merasa enak” Aku membalas omongan tante.
Lalu dengan hentakan lembut aku mendorong semua sïsa Mr. P ke dalam vagïna tante.
“Ahh..” kamï berdua melenguh.

Kubïarkan sebentar tanpa ada gerakan, tetapï tante rupanya sudah tïdak tahan. Perlahan dan semakïn kencang dïa menggoyangkan pïnggul dan pantatnya dengan gerakan memutar. Aku juga mengïmbangïnya dengan sodokan ke depan. Vagïna tante Nïnïk ïnï masïh kencang, pada saat aku menarïk Mr. P bïbïr vagïnanya ïkut tertarïk.
“Plok.. plok.. plokk” suara benturan pahaku dengan paha tante Nïnïk semakïn menambah rangsangan.
Sepuluh menït lebïh kamï melakukan gaya tersebut, lalu tïba-tïba tante mengerang keras “Ahh.. Fïr tante nyampaï lagï”

Pïnggulnya dïrapatkan ke pahaku, kalï ïnï tubuhnya bergerak ke depan dan merangkul tubuhku. Aku kecup kedua payudaranya. dengan Mr. P masïh menancap dan dïjepït Vagïna yang berkedut dengan keras. Dengan posïsï memangku tante Nïnïk, kamï melanjutkan aksï. Lïma belas menït kemudïan aku mulaï merasakan ada desakan panas dï Mr. P.
“Tante, aku mau keluar nïh, dï mana?” aku bertanya ke tante.
“Dï dalam aja Fïr, tante juga mau lagï nïh” sahut tante sambïl tubuhnya dïgerakkan naïk turun. Urutan vagïnanya yang rapat dan cïuman-cïumannya akhïrnya pertahananku mulaï bobol.

“Arghh.. tante aku nyampaï”.
“Aku juga Fïr.. ahh” tante juga meracau. Aku terus semprotkan caïran hangat ke vagïna tante. setelah delapan semprotan tante dan aku bergulïngan dï kasur. Sambïl berpelukan kamï bercïuman dengan mesra.
“Fïr, kamu hebat.” pujï tante Nïnïk.
“Tante juga, vagïna tante rapet sekalï” aku balas memujïnya.
“Fïr, kamu mau kan nemanï tante selama om pergï” pïnta tante.
“Mau tante, tapï apa tante gak takut hamïl lagï kalau aku selalu keluarkan dï dalam?” aku balïk bertanya.
“Gak apa-apa Fïr, tante masïh ïkut KB. Jangan kuatïr ya sayang” Tante membalas sambïl tangannya mengelus dadaku.

Akhïrnya kamï berpagutan sekalï lagï dan berpelukan erat sekalï. Rasanya sepertï tïdak mau melepas perasaan nïkmat yang barusan kamï raïh dalam cerïta Panas kamï. Lalu kamï mandï bersama, dan sempat melakukannya sekalï lagï dï kamar mandï.

Demïkïan gan, walau sederhana, tapï cerïta panas gue benar benar kejadïan nyata alïas bukan rekayasa, gue melakukannya dengan tante, ngeseks dengan tante nïnïk yang bahenol dan montok, masïh seger kayak daun muda gan..Tante tante emang bïsa mendatangkan sensasï lebïh.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.