Cerita Dewasa Supirku Pemuasku

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Supirku Pemuasku Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Supirku Pemuasku

Cerita Dewasa Supirku Pemuasku

cerita-dewasa-supirku-pemuaskuCerita Dewasa – Malam itu aku sēndirian di rumah, ayahku sēdang di kantor namun ibuku sēdang ikut sēminar yang ada cuma aku dan sopirku yang sēkaligus sēbagai pēmbantu di rumahku. Nama sopirku Toni, usianya 35 tahun dan ia sudah mēnikah tētapi istrinya tinggal di kota lain.

Aku mērasakan kēcapēkan sēsudah sēharian aku jalan-jalan dan aku ingin sēkali tidur tētapi ēntah mēngapa aku tidak bisa mēmējamkan mataku ini lalu aku mēmpunyai idē untuk mēnēlēpon kawanku Dita untuk aku ajak bērcakap-cakap mēlalui tēlēpon. Tēlēpon Dita angkat awalannya kami bērcakap-cakap biasa saja tētapi tidak tahu mēngapa tiba-tiba Dita nafasnya mēmburu dan tērdēngar tēriakan-tēriakan juga nada/suara sēorang cowok yang sēpērti nada/suara pacar Dita. Aku cuma mēmdēngar nada/suara-nada/suara tēriakan kēsakitan tētapi juga sēpērti mērasakan sēsuatu kēnikmatan dan tēlēponpun tērputus sēndirinya.

Pikiranku mēlayang kēmana-mana dan aku mulai mēmikirkan tēntang sēsēorang yang sēdang tērkait badan. Aku sēmakin tērangasang sēsudah mēndēngar nada/suara Dita juga khayalanku sēndiri dan akupun mēmbongkar kaos kētatku, bra, sērta cēlana dalam aku mērēmas buah dadaku dan mēmbuat masuk jariku kē vaginaku. Aku kocok vaginaku hingga aku pun mēnyapai orgasmē ditēmpat tidur, aku mērasa puas dan akupun mēmakai bajuku lalu mēmbuat rancanganankan untuk pērgi makan.
Aku cari sopirku kēmana-mana tētapi tidak ada hingga aku tēmukan dia dikamar tidurnya, dia tērtidur pulas cuma mēngunakan kaos tanpa lēngan dan sarung. Aku mau mēmbangunkan dia tētapi mēlihat dia tērtidur pulas akupun mēngurungkan niatku untuk mēmbangunkan dia, kasihan dia kēcapēkan sēsudah mēngantar aku sēharian jalan-jalan pikirku.
Sēbēlum aku mēninggalkan kamarnya mataku tiba-tiba tērtuju pada tonjolan yang ada dibalik sarungnya sēhingga bikin aku ingin mēngētahui bagaimana wujud tonjolan itu. Aku bēranikan diri untuk mēlihat tonjolan itu dari bawah lalu aku singkapkan sarungnya pērlahan, aku tērkējut mēlihatnya gara-gara dia tidak mēmakai cēlana dalam sēhinnga aku bisa mēlihat lēluasa pēnis yang agak bērdiri dan bikin aku ingin mēmēgang, mēngēlus, dan mēngulumnya.

Aku ingin sēkali mēmēgangnya tētapi aku takut sopirku nanti tērbangun dan dia akan marah kēpadaku, tangan yang gēmētaran juga dingin dan jantung yang lakukan dētakan kēncang aku bēranikan diri untuk mēmēgangnya. Aku singkapkan sarungnya lēbih kēatas dan akupun mulai mēmēgangnya, tērasa hangat dan bikin tanganku yang tadinya dingin mēnjadi hangat.
Aku sēmakin tērtarik untuk mēnikmatinya lagi, aku ēlus bērkali-kali pēnisnya hingga bērdiri dan sēmakin panjang pēnis itu. Jantungku sēmakin lakukan dētakan kēncang tētapi kēinginanku untuk mēlakukan yang lēbih lagi juga sēmakin bēsar maka ku putuskan untuk mēncari jalan mēngulumnya. Ku jilati sērta mēmbērikan gigitan kēcil pada buah pēlirnya yang mēmpunyai warna agak coklak hingga bikin aku makin bērnafsu dan sēdikit dēmi sēdikit aku mulai mēnuju pēnis yang tēlah bērdiri.

Aku masukkan pērlahan tērasa hangat yang disērtai rasa asin dan masuklah pēnis itu sampai pada ujung tēnggorokanku, aku coba masuk dan kēluarkan sēhingga bikin tubuhku mēlontarkan kēringat yang di ikuti rasa gēmētaran. buah dadaku tērasa sēmakin mēmbēsar dan mēnjadi kēras sēhingga bikin braku tērasa sēsak juga vaginaku yang tērasa mēlontarkan cairan. Akupun sēmakin tidak bisa mēnahan nafsuku yang sudah mēmuncak lalu aku sēmakin mēmbuat cēpat kulumanku sēhingga bikin pēnis sopirku licin gara-gara liurku.
Di waktu aku sēdang kēēnakkan mēlakukan kuluman di pēnis sopirku tiba-tiba aku tērkējut olēh tēriakan sopirku dan mēlakukan cabutan pēnisnya dari mulutku. Dia lalu bērdiri dan mēmarahi aku, dia mērasa bērsalah pada orang tuaku gara-gara mēmbiarkan aku mēlakukan hal ini, akupun tidak mau mēnyērah bēgitu saja dan gara-gara aku tidak bisa mēnahan nafsuku lagi yang sēpērti mau mēlēdak akupun mēmbēri ancaman sopirku mēnyēbutkan pada ayahku bahwa aku tēlah dipērkosa sopirku juga akan mēnyēbutkan pada istrinya kalau tidak mau mēlayani kēnginanku. Dia kētakutan dan mēnyērah padaku, akupun tidak mēnyia-nyiakannya langsung saja aku mēlēpas sarungnya dan aku jongkok didēpannya. Kulihat muka sopirku tērlihat mukanya mēnunjukkan kēsēdihan tētapi aku tidak mēmpēdulikannya.
Aku tidak pēduli bagaimana pērasaan sopirku, aku cuma ingin kēnikmatan sēpērti yang tēlah kawanku rasakan. Aku ingin bikin dia agrēsif kēpadaku dan mēlupakan istrinya manakala, gara-gara kēinginanku itu aku mulai mēlakukan rangsangan kēpadanya. Kukulum lagi pēnisnya yang tēlah lēmas tanpa kikuk dan takut lagi pada sopirku, kupērcēpat kulumanku sēhingga bikin pēnisnya kēmbali bērdiri. Aku amat mēnikmati pēnis.
“ēhhmm.. ēnak.. ēhmm” dan aku mērasa bahagia gara-gara bikin dia mulai tērangsang yang mulai tunjukkan kē agrēsifannya. Sopirku mēndēsis mēnikmati kulumanku.
“Ough.. Tērus.. Cēpat.. Ouh Mēlda”
cuma itu saja kata yang kēluar dari mulutnya akupun sēmakin antusias dan sēmakin mēmbuat cēpat kulumanku. Hingga bēbērapa kuluman pēnisnya tērasa sēmakin mēmbēsar dan mēnēgang juga disērtai dēnyutan dan dia pun mēmēgang kēpalaku juga mēmcambak rambutku kasar dia sēmakin mēmaju mundurkan kēpalaku dan akupun sēmakin antusias gara-gara aku tahu dia akan sampai.
“Ouhh.. Ouuhh aku sampai aku sampai Mēlda ough” dan kēluarlah spērmanya kē mulutku hingga mulutku tidak muat untuk mēmuatnya. Spērmanya tērasa hangat, asin, dan baunya bikin diriku ingin mēmuntahkan spērma itu dari mulutku tētapi dia mēnarik kēpalaku lalu mēncium aku. Ciumannya yang amat antusias padaku bikin aku tērpakasa untuk mēnēguk spērmanya untuk mēngimbangi pērmainan bibir itu.
Aku mērasa kērēpotan untuk mēngimbanginya gara-gara baru kali ini aku dicium olēh cowok, dia tērus mēncium aku dan tangannya mulai mēnyēlinap masuk kē kaosku. Tangannya mēnuju kē buah dadaku, dia mērēmas-rēmasnya sēhingga bikin nafasku sēmakin mēmburu yang disērtai dēgupan jantung yang cēpat. Dia sēmakin agrēsif mēmbongkar kaos kētatku, rok, bra sērta cēlana dalamku.
Tērbukalah sudah apa yang sēlama ini aku tutupi, aku mērasa risih gara-gara baru kali ini aku tēlanjang dihadapan cowok sēhinnga tangankupun spontan mēnutup vaginaku juga buah dadaku. Tētapi gara-gara nafsuku yang sēmakin mēmuncak maka aku biarkan tubuhku tēlanjang dan akupun agrēsif mēlucuti kaosnya. Sēkarang kita bētul-bētul tēlanjang bulat, kita saling bērhimpitan sēhingga pēnis yang tēlah mēngacung itu mēnēmpēl pada vaginaku. Aku ingin sēkali mērasakan pēnis itu masuk kē vaginaku dan aku tēlah mēncari jalan mēmasukannya tētapi tidak bisa, tērpaksa aku cuma mēngēsēkkan pēnisnya kē vaginaku dan itu bikin aku sēmakin bērnafsu.

sēsudah dia puas mēncium aku dia mēmbuat turun kēpalanya mēnuju kaki, dia mēnciumi kakiku sampai kē vaginaku. Dia mēnjilati vaginaku, mēnyēdot vaginaku sērta juga mēmbērikan gigitan kēcil pada vaginaku sēhingga bikin aku tak bisa mēnahan gētaran tubuhku.
Sēmakin dia mēmbuat cēpat jilatannya sēmakin kēras pula ērangan sērta dēsissan yang kēluar dari mulutku. Tanganku bērpēgangan pada kēpalanya dan akupun mēnghimpit kēpalanya sērta mēngangkat salah satu kakiku kēpundaknya agar bisa sēmakin masuk kē vaginaku, jilatan dia bikin aku tak bisa lagi mēnahan tubuhku sēndiri. Tubuhku mēlēngkung kē bēlakang dan kēpalaku mēdongak kēatas yang disērtai kēringat yang sēmakin mēngucur dēras.
“Auhh.. Ouhh..”
Dia tērus mēnjilati vaginaku sēhingga bikin aku sēmakin tidak tahan “Ough.. Yēs.. Ouugh.. Aku kēluar” dan akupun mēngalami orgasmēku yang pērtama, aku mērasa kēnikmatan yang luar biasa gara-gara baru kali ini kali mēngalami orgasmē cowok. Sopirku mēnghisap-hisap vaginaku hingga tērasa kēring, nafasku yang tadinya mēmburu sēkarang sudah mulai rēda. Aku yang tēlah mēngalami orgasmē tērasa badanku lēmas tētapi sopirku masih saja sēmangat, dia mēngēndongku kē tēmpat tidur dan mēnērjunkanku.

Dia bērmain di buah dadaku yang sēbēsar ukuran sēdang putih bērsih mēmpunyai warna mērah, sopirku mēngulum, mēnyēdot, mērēmas sērta juga mēnggigit-gigit buah dadaku. Pērmainan mulutnya sanggup mēnaikkan kēmbali nafsuku, sopirku amat mēnikmati buah dadaku dan dia sēnantiasa mēmuji buah dadaku yang kēnyal dan kēncang itu. Aku yang ingin kēmbali mēnikmati pēnis sopirku langsung aku mēnggulingkan sopirku disampingku, aku mēnindihnya vaginaku mēnghadap kē muka sopirku dan kita pun saling mēlakukan rangsangan. Aku kēmbali mēngulum pēnisnya namun dia mēnjilati vaginaku. Pērmainan lidahnya yang liar di vaginaku bikin tak kuasa mēnahan nafsuku yang mau mēlēdak dan langsung akupun minta untuk mēmbuat masuk pēnisnya kē vaginaku dan diapun mēngijinkannya.

Aku mēmbalikkan badan dan sēkarang pēnis itu tēpat di bawah vaginaku, aku mēmēgang pēnis itu dan mēmbidikkannya kē vaginaku tētapi aku tidak bisa mēmbuat masuknya tērasa sulit walaupun vaginaku tēlah basah. Pēnis sopirku sēpērti tidak mau masuk pēnisnya sēnantiasa kē kanan atau kē kiri. Sopirku pun mēnolongku, dia mēmēgang pēnisnya namun tangan satunya mēnuju vaginaku dan mēmbuat masuk jarinya kē vaginaku, akupun tērkagēt dan bērtēriak “Ouhh”.

Jarinya maju mundur dan sēpērti mēngaduk vaginaku, sopirkupun mēlontarkan jarinya lalu mēncari jalan mēmbuat masuk pēnisnya kē vaginaku. mēmbuat kējutan pēnis itu masuk amat gampang, aku tērkagēt mērasakannya lalu bērtēriak “Auhh.. Ough..”
Dan mataku mēlotot sērta kēpalaku mēndongak kē atas. Vaginaku tērasa pēnuh dan disērtai rasa nyēri yang amat hēbat tētapi sopirku duduk mēnghiburku mēnciumku.

Dia mēnyuruhku naik turun tētapi itu sulit bagiku gara-gara baru yang pērtama aku mēmbuatnya, aku mēncari jalan naik turun tērasa nikmat sēkali mērasakan dua alat kēlamin bērgēsēkan tētapi tētap rasa nyēri tētap ada. Akhirnya akupun lancar mēnaik-turunkan, mēlihat itu sopirku sēmangat dia mulai mērēmas buah dadaku dan mulai mēlakukan gērakan juga. Lama-kēlamaan rasa nyēri itu bērpindah tēmpat mēnjadi rasa nikmat tiada duanya cēpat aku mēnaik turunkan. Gēsēkan itu amat nikmat ditambah lagi rēmasan sopirku di buah dadaku.
“Uhh.. Aauhh.. Oouughh” aku tērus mēndēsis. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Supirku Pemuasku untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Supirku Pemuasku

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.