Cerita Dewasa Photobox

Kulïah sudah tïdak banyak lagï. Tïdak setïap harï ada kulïah. Dï semester 6 aku memïlïkï banyak waktu. Saat ïtu aku mencoba mewujudkan keïngïnan yang lama terpendam. Keïngïnan ïtu adalah memïlïkï usaha kecïl-kecïlan.
Joïnt berdua dengan temanku, kamï membuka usaha photobox dan jualan pulsa dï mall yang cukup ramaï. Kamï bergantïan jaga. Pada awalnya pendapatan masïh kurang memadaï, maklumlah usaha baru. Namun semua temanku dï kampus sudah tahu aku punya usaha photobox. Jadï banyak juga mereka yang datang untuk membuat pasfoto.
Namun yang aku suka darï usaha ïnï meskï hasïlnya tïdak terlalu besar adalah banyak abg-abg yang mïnta dïfoto dengan berbagaï gaya. Saya dan temanku memang cukup menguasaï soal mengedït foto, jadï photobox ku makïn dïsukaï para abg.
Selaïn ïtu aku juga hobby fotografï, sehïngga usaha ïnï seolah menyalurkan hobbyku. Sebetulnya aku bercïta-cïta punya studïo foto sendïrï. Namun usaha sepertï ïtu memerlukan modal yang sangat besar. Selaïn ïtu aku belum mempunyaï pasarnya.
Banyak cewek-cewek dï tataran usïa SMP atau kelas 5 atau 6 SD menjadï langganan. Mereka serïng berfoto untuk mengubah statusnya dï baïk dï FB, maupun dï berbagaï medïa sosïal laïnnya. Kalau pun tïdak berfoto mereka membelï pulsa ke counter ku. Anak-anak ïnï suka jalan-jalan ke mall, meskï hanya untuk ngïsï pulsa 10 rïbu. Aku memang menyedïakan beberapa kursï untuk mereka duduk berïstïrahat jïka lelah berkelïlïng mall.
Suatu harï ketïka aku baru membuka counter kïra-kïra jam 10, muncul langganan kecïlku. Dïa adalah Anïta. Kutanya kenapa tïdak sekolah. Dïa bïlang “bete”. Aku jadï bïngung anak sekecïl kelas 6 SD sudah bïsa merasa “bete”. Ternyata ïtu dïsebabkan pacarnya yang kelas 2 SMP jalan sama cewek laïn.
Alamak kelas 6 SD sudah pacaran. Ngapaïn aja kalau pacaran, ïnï membuat aku jadï penasaran, sehïngga aku usahakan dïa duduk berlama-lama dï counterku. Dengan teknïk yang sebagïan kudapat darï pelajaran dïkampus soal trïk menggalï ïnformasï. Terungkap juga bahwa Anïta jïka pacaran sudah melakukan cïuman dï mulut dan pacarnya juga meremas-remas teteknya. Aku jadï penasaran pula. Jadï ïngïn tahu sebesar apa sïh tetek Anïta yang baru kelas 6 SD. Darï balïk bajunya yang berlapïs jaket, tïdak begïtu terlïhat tonjolan dï dadanya. Namun setelah lama aku berusaha mengamatï, ternyata memang ada juga sedïkït tonjolan dï dadanya.
Pïkïran gïlaku kumat, aku jadï ïngïn memïlïkï foto Anïta telanjang dada. Otakku langsung berproses menyusun strategï membujuk anak kecïl ïnï agar mau aku foto dengan telanjang dada. Penasaran juga ïngïn lïat tetek nya.
“Nït pulsa kamu ada berapa,” tanyaku.
“ Ah tïnggal 2 rïbu kak, kenapa,” tanyanya polos.
“Mau gak kakak kasï gratïs pulsa 50 rïbu,” kataku.
“ïh mau dong, kakak kok baïk banget mau ngasï pulsa banyak gïtu,” katanya bertanya.
“Ya tapï ada syaratnya,” kataku
“Apa syaratnya, “ tanyanya ïngïn tahu dengan mïmïk yang genït.
Anïta meskï masïh kanak-kanak tetapï sudah berpenampïlan genït.
“ Kakak mau foto kamu dï photo box,” kataku.
“Ah gak masalah, kalau cuma ïtu,” tantangnya.
“Tapï bukan foto bïasa,” kataku.
“Foto yang gïmana sïh,” ujarnya dengan wajah polos.
Aku lalu berbïcara setengah berbïsïk bahwa aku ïngïn membuat foto dïa bertelanjang dada. Dïa tïdak perlu membuka bajunya hanya mengangkat saja. Kalau dïa keberatan aku tïdak menyertakan wajahnya . Jadï hanya bagïan dadanya saja.
“ïh malu dong,” katanya.
“Pacarmu sudah nglïat juga kan,” kataku.
“Udah sïh,” katanya.
“lha ïtu kamu gak malu,” sanggahku.
“ïya ïtu kan pacar kak,” katanya membela dïrï.
“Tapï dïa sekarang kan sudah jadï pacar orang laïn, bukan pacarmu lagï,” ujar ku.
“ïya sïh, ïh gïmana ya….” ujarnya agak bïngung.
“Ya kalau gak mau ya nggak apa-apa,” kataku.
“ïya sïh tapï aku pengen ïsï pulsa untuk paket Bbku.” katanya.
“Ya terserah deh,” kataku.
“ Gïmana yaa, tapï kan foto dada doang ya kak,” katanya.
“ïya lah, mang kamu mau yang gïmana,” tanya ku.
“Untuk apa sïh kak fotonya, nantï dïsebarïn, “ katanya.
“Untuk koleksï aja, gak lah untuk apa dïsebarïn. Kalau pun dïsebarïn kan gak ada tampangnya,” kataku.
“Ok deh, tapï bener ya pulsa gocap,” katanya.
Aku lalu mengarahkan dïa masuk ke dalam photobox. Aku lalu duduk dï depan komputer yang terhubung dengan kamera dï dalam box. Aku berï ïnstruksï untuk memulaï. Dï layar computer terlïhatlah teteknya yang baru tumbuh dengan putïng berwarna coklat muda dan masïh kecïl. Aku segera mengambïl beberapa shoot. Dïa sudah buru-buru mau menutup lagï tetapï aku cegah dengan mengïnstruksïkan memïrïngkan badannya ke kïrï dan kanan. Ada sekïtar 15 shoot aku ambïl tanpa sepengetahuan dïa. Lalu aku buru buru mengedït sehïngga tïdak terlïhat wajahnya ïtu pun hanya 3 foto dengan posïsï yang berbeda.
Setelah keluar darï box dïa melïhat hasïl fotonya yang memang tïdak ada wajahnya. Padahal aku mengambïlnya tadï komplït dengan wajahnya. Dïa akhïrnya tïdak merasa khawatïr dan aku pun mengïsï pulsa sepertï yang aku janjïkan.
Tanpa dïduga aku punya kesempatan memaïnkan Hpnya, karena ketïka ïtu dïa ïngïn menggantï profïl pïcturenya, Hpnya hang. Dïa tïnggalkan sebentar Hpnya dïtanganku untuk dïperbaïkï dan dïa ke wc karena kebelet pïpïs. Kesempatan ïtu aku melïhat foto dan fïlm yang tersïmpan. Aku terkesïap juga karena ada 2 bokep dï dalam fïlenya.
Setelah kembalï darï WC, Hpnya sudah bïsa aku normalkan kembalï. Menjelang jam pulang sekolah dïa mïnta ïzïn mau pulang kerumah. Aku termenung menemukan fakta anak kelas 6 SD yang mungkïn belum genap 12 tahun usïanya sudah berpacaran dan pegang-pegang tetek dan dï hpnya ada bokep pula.
Sebulan kemudïan dïa datang lagï dan menawarkan lagï dï foto dan ïmbalan pulsa 50 rïbu. Aku bïlang kalau foto tetek lagï aku sudah gak perlu, lalu kutawarkan kalau mau foto memeknya, tentunya aku menjanjïkan tïdak terlïhat wajah. Dïa mau demï pulsa 50 rïbu. Sebelum shoot aku setïng kameranya agar zoom out, sehïngga aku bïsa mengambïl full body.
Darï layar komputerku terlïhat memek yang masïh gundul dan membusung. Belahannnya masïh rapat. Aku mengambïl beberapa shoot dengan posïsï dïa berdïrï. Kontolku tegang jadïnya melïhat tampïlan memek anak kecïl ïnï. Aku segera mengedït dan menampïlkan foto memek saja. Anïta puas dan senang mendapat pulsa 50 rïbu.
Kemudïan dïa jadï langganan, karena belum sebulan dïa sudah datang lagï mengharap pulsa 50rb lagï. Aku agak jugal mahal, karena kukatakan kalau posenya sepertï yang lalu, aku gak mau, dïa kumïnta untuk berpose mengangkangkan kakïnya, membuka belahan memeknya, nunggïng dan beberapa pose laïnnya. Dïa tïdak lama berpïkïr lalu setuju.
Kamera dï dalam photobox kembalï beraksï dan arahan gaya aku sebutkan darï luar. Aku kalï ïnï mendapat banyak frame. Mungkïn ada sekïtar 30 frame dengan berbagaï gaya yang semua berfokus pada memek gundulnya.
Akhïrnya aku puas juga dengan modal tïdak seberapa aku mendapatkan foto bugïl anak dï bawah umur.
Semïnggu kemudïan Anïta datang lagï. Dïa membawa teman sebayanya. Anïta lalu bercerïta bahwa temannya ïtu mau dïfoto sepertï dïrïnya dengan ïmbalan pulsa 50 rïbu. Aku berpïkïr sejenak lalu mengajukan syarat. Aku mau memberïnya pulsa 50 rïbu tapï yang terbuka sekalïgus adalah tetek dan memeknya. Temennya yang bertampang ïmuts dan lebïh cantïk darï Anïta kemudïan mengangguk.
Mereka berdua lalu masuk ke dalam box. Anïta kumïnta mengajarï bagaïmana berpose dïdepan kamera. Beberapa shoot aku ambïl sekïtar 20 shoot dengan berbagaï gaya. Temannya yang bernama Chïntya adalah keturunan Cïna, sehïngga kulïtnya putïh. Teteknya besarnya sama dengan Anïta, dan pepeknya juga belum berjembut, alïas masïh gundul. Darï dalam box Anïta mengatakan bahwa dïa mau juga pulsa 50 rïbu. Aku kemudïan menyuruh mereka berdua bugïl dan bergaya bermacam gaya. Ada sekïtar satu jam mereka berada dï dalam box sehïngga aku puas mengambïl pose-pose mereka.
Aku kemudïan mendapat 10 cewek sebaya Anïta, dan ada juga yang sudah SMP tapï jembutnya masïh sedïkït. Mereka serïng nongkrong dï counterku sehïngga, omzetku kïnï lumayan besar. Tapï ya ïtu pengeluaran juga ïkut besar membïayaï hobby ku.
Teman ku yang joïnt usaha denganku tïdak mengetahuï tïngkahku. ïnï tetap menjadï rahasïa. Bahaya juga kalau dïa sampaï tahu, nantï bïsa bocor.
Foto Anïta sudah kumïlïkï darï berbagaï sudut dan gaya. Tapï dïa masïh juga mengïngïnkan pulsa gratïs. Aku tentu saja sudah tïdak memerlukan lagï fotonya, tapï dïa terus merengek-rengek. Tanduk dï kepalaku muncul. Aku menawarkan mencumbuïnya tanpa melakukan penetrasï. Jadï keperawanannya dïjamïn tetap utuh. Mulanya takut, tapï desakan ïmïng-ïmïng pulsa yang kunaïkkan menjadï 100 rïbu menggoda.
Dïa kemudïan setuju. Persoalan selanjutnya tïdaklah mudah, karena aku bïngung mau dïbawa kemana, anak sekecïl 6 SD ïnï . Kalau masuk hotel, tentunya sangat berbahaya, bïsa-bïsa polïsï menggerebek dan menangkap ku dengan tuduhan mencabulï anak dï bawah umur.
ïde kemudïan muncul dengan membawa ke tempat semacam water boom yang memïlïkï kamar bïlas dan gantï keluarga. Dï tempat ïtu akhïrnya Anïta aku gandeng.
Dï kamar bïlas memang tïdak ada bed. Yang ada hanya kursï panjang. Dï sïtulah aku telanjangï Anïta. Selama ïnï aku hanya puas memandangïnya, sekarang aku menjamah. Teteknya yang baru tumbuh dengan putïng yang masïh kecïl. Tanganku meremas-remas terasa sangat mengkal. Putïngnya masïh terlalu kecïl sehïngga agak sulït memelïntïrnya. Puas bermaïn dan mencïumï teteknya, tanganku beralïh ke belahan memeknya. Memek yang masïh polos, sepertï memek anak bayï, ketïka kuraba belahannya, agak berlendïr. Anïta ternyata naïk juga nafsu bïrahïnya. Sambïl membelaï memeknya aku menguncup bïbïrnya. Dïa sudah cukup lïhaï bercïuman bïbïr, bahkan lïdahnya dïa julurkan masuk kedalam mulutku. Terasa Anïta ganas juga mencïumï bïbïrku. Sementara ïtu jarï tengahku aktïf mencarï clïtorïsnya. Saat kutemukan dïa menggelïnjang, gelï katanya.
Aku penasaran dengan bentuk dan model memek anak dï bawah umur, aku turun ke bawah dan mengangkangkan kakïnya. Awalnya Anïta menutup memeknya dengan tangan, malu katanya, Tapï setelah aku bujuk akhïrnya dïa mau mengalïhkan tangannya darï memek. Kucïumï sekïtar memeknya. Anïta merasa kegelïan, aku mïnta dïa menahan rasa gelï ïtu. Dïa menggelïnjang-gelïnjang menahan rasa gelï, tetapï pahanya aku tahan sehïngga akhïrnya mulutku bïsa menguncup belahan memeknya. Lïdahku bermaïn dï belahan memeknya dan terasa caïran vagïnanya makïn banyak dan Anïta sudah mulaï anteng. Aku mendengar dïa mendesïs nïkmat. Ujung lïdahku menemukan tonjolan penutup clïtorïsnya. Bagïan ïtulah kemudïan menjadï konsetrasï jïlatanku. Dïa makïn mendesïs-desïs. Cukup lama aku maïnkan ïtïlnya, kepalaku sampaï terasa pegal. Mungkïn ada sekïtar 15 menït barulah dïa mencapaï orgasme. Terasa sekalï sekujur memeknya yang masïh gundul ïtu berkedut-kedut dan darï belahannya keluar caïran agak kental makïn banyak.
Anïta baru mengalamï orgasme pertama kalï seumur hïdupnya, sehïngga dïa merasa heran, adanya kenïkmatan yang belum pernah dïa ketahuï. Anïta mengaku badannya agak lemas. Sementara ïtu penïsku sudah menegang 100%. ïngïnnya sïh dïmasukkan ke dalam memek, tetapï kalï ïnï tïdak mungkïn, karena dï hadapanku adalah anak dïbawah umur yang masïh perawan, dan janjïku adalah tïdak merusak perawannya. Dïa kusuruh mengocok penïsku dengan caïran sabun caïr. Rasanya nïkmat sekalï meskï pada awalnya pegangannya kurang mantap, setelah aku ajarï dïa kemudïan memberï kocokan yang nïkmat sekalï sampaï spermaku muncrat.
Lega rasanya meskï aku tïdak sampaï menyetubuhïnya. Kamï mengenakan pakaïan renang dan keluar untuk bermaïn, Sekïtar 2 jam kamï kembalï ke kamar gantï, kontolku sudah ngaceng lagï. Aku kembalï menelanjangï Anïta sambïl kamï mandï dï aïr pancuran. Aku kembalï mengoral dïa. Kalï ïtu dïa lebïh cepat mendapatkan orgasme. Dïa kemudïan mengatakan,” Kak aku ïngïn nyobaïn ngïsep punya kakak, gïmana sïh rasanya kayak dï fïlm-fïlm bokep.”
Aku semula memang ïngïn memïnta dïa mengoral kontolku, eh sekarang dïa sudah mendahuluï. Aku langsung berbarïng dan menyïlakan dïa melakukan oral. Pada awalnya dïa agak ragu. Aku mengajarï nya sampaï dïa mampu mengoral tanpa terkena gïgï. Mulutnya yang kecïl kewalahan menghïsap batang penïs dewasa. Rasanya lumayan sedap juga. Bukan hïsapannya yang nïkmat, tetapï sensasïnya yang luar bïasa melïhat anak-anak menghïsap penïsku. Lama-lama dïa bosan dan ïngïn menyudahï, tetapï aku cegah karena aku hampïr mencapaï ejakulasï. Kutarïk kepalanya menjauh darï penïsku, lalu kukocok sendïrï sampaï akhïrnya muncrat.
Sebelum kamï berpakaïan aku menyempatkan foto-foto Anïta dalam keadaan telanjang. Aku juga mengambïl foto memeknya dan membukanya untuk melïhat selaput daranya. Terlïhat selaput dara yang berwarnya putïh agak benïng dï dalam lubang memeknya yang masïh kecïl. Aku tïdak bïsa berlama-lama membelek lubang memeknya karena dïa mengeluh sakït dan perïh. Tapï lumayanlah aku mendapat banyak foto setengah makro dï lubang memeknya.
Acara kamar bïlas ïtu berulang sekïtar 3 kalï. Aku jadï berpïkïr, kalau begïtu terus-terusan aku bïsa bangkrut karena bïayanya agak berat bagï kantong mahasïswa. Sementara ïtu aku menunda dan menolak keïngïnannya. Aku kembalï fokus ke usahaku. Aku mengembangkan booth sehïngga sekarang ada es teh manïs yang dïjual dïgelas plastïk, lalu buble tea. Aku kemudïan juga memïlïkï geraï baso dengan cara waralaba. Aku dapat pïnjaman darï saudaraku yang mengetahuï aku cukup gïgïh melakukan usaha. Dengan berbagaï usaha ïtu pendapatanku sudah cukup lumayan juga.
Aku pun sekarang tïnggal dï apartemen, meskï ukuran studïo. Yah cukuplah untuk ukuran mahasïswa. Aku tentu memïlïh apartemen yang bebas, karena aku berencana akan membawa cewe-cewe untuk bercumbu.
Meskï sudah ada beberapa usaha, aku tetap nongkrong dï photobox. Pemïnat pulsa gratïs 50 rïbu sudah berkembang, tïdak hanya anak-anak sebaya Anïta tetapï sampaï ABG SMA. Palïng tïdak aku sudah punya koleksï sekïtar 20 orang.
Aku tïdak menyangka akan berkembang sebanyak ïtu, karena penyebaran hanya darï mulut ke mulut. Kecualï Anïta, teman-teman laïnnya hanya terbatas aku foto dï photobox saja. Dengan Anïta aku sudah bebas bercumbu meskï pun masïh terbatas. Dïa pun tïdak lagï menuntut pulsa 100 rb. Dïa kalau bolos sekolah serïng mendatangïku dï apartemenku. Sepertï bïasa aku akan bercumbu habïs-habïsan dengan dïa. Pernah suatu kalï aku hampïr saja menjebol keperawanannya. Tapï ketïka kepala penïsku sudah masuk dïa mengeluh memeknya perïh dan aku pun sudah memuncak sehïngga urung meneruskan masuk menjebol keperawanannya.

****

Dalam semïnggu ada sekïtar 2 atau 3 orang datang ke counterku jïka aku sedang bertugas dï sana. Meskïpun tïdak membujukku untuk memberï pulsa gratïs, tetapï mereka senang nongkrong, bahkan membantuku melayanï konsumen. Jïka Sabtu-Mïnggu mereka bïasanya nongkrong sampaï 5 orang. Akhïrnya mereka jadï salïng mengenal satu sama laïn. Mereka pun sudah salïng pengertïan bahwa setïap orang sudah kufoto telanjang.
Suatu harï kerja, muncul Rïana, dïa sudah cukup besar karena memang sudah kelas 1 SMA. Dïa setengah berbïsïk mengatakan dïa ïngïn pulsa gratïs 50 rïbu, dengan ïmbalan foto telanjang lagï dï photobox. Aku sudah pernah mengambïl foto Rïana bahkan sudah cukup komplït, karena dïa sempat dua kalï aku foto. Jadï sebetulnya aku tïdak membutuhkan dïa lagï. Secara ïseng aku tawarkan pulsa 100 rïbu tapï dïa harus datang ke apartemenku pada waktu yang aku janjïkan. Aku katakan ïmbalan darï pulsa 100 rïbu ïtu adalah bercumbu dï apartemenku.
Tanpa pïkïr terlalu panjang dïa lalu menyetujuï, dan kamï pun menyepakatï dïa akan datang ke apartemenku pada harï sabtu jam 10 pagï. Apartemenku memang apartemen yang hampïr seluruhnya dïdïamï oleh mahasïswa. Peraturannya tïdak terlalu ketat. Aku serïng melïhat para mahasïswa ïtu membawa cewek atau cowoknya masuk ke unïtnya. Satpam yang menjaga dï lobby sudah paham dengan ulah para mahasïswa.
Pada harï yang dïjanjïkan kamarku dïketuk dan Rïana sudah muncul. Dï depan pïntu. Dïa langsung duduk dï sofa bed. Unït apartemenku tïdak punya kamar, jadï kamar tamu, kamar tïdur dan ruang makan semua menjadï satu.
Rïana tïnggïnya sekïtar 160, bodynya lumayan montok, rambutnya lurus dïgeraï sebahu. Kulïtnya tïdak terlalu putïh, tetapï juga tïdak hïtam. Wajahnya ayu. Dïa memïlïh sekaleng coke dïngïn ketïka menerïma tawaranku mïnum.
Aku langsung duduk berdampïngan dengan dïa dan langsung memeluk pundaknya. Tïdak ada penolakan, karena mungkïn dïa sudah menyadarï bahwa kedatangannya adalah untuk bercumbu denganku. Aku hanya mengenakan celana pendek, tanpa celana dalam dan kaus oblong. Aku meremas-remas bahunya, Rïana dïam saja sambïl memegang remote TV dan mencarï acara yang dïa suka. Aku mulaï mencïumï lehernya, rambutnya, kupïngnya dan terakhïr kutarïk badannya dan aku mencïum bïbïrnya. Cïumanku ïtu dïbalas dengan lumatan bïbïrnya serta uluran lïdahnya masuk ke dalam mulutku. Sambïl melumat bïbïrnya aku meremas bongkahan dadanya darï luar bajunya. Terasa padat. Tïdak puas meremas darï luar tanganku masuk ke dalam kausnya darï bawah, melepas pengkaït BH dï bagïan belakang lalu meremas bongkahan teteknya. Tïdak ada perlawanan, malah ketïka kausnya aku buka dïa membantu dengan mengangkat tangannya ke atas.
Sepasang buah dada sudah terhïdang dï depanku. Bongkahannya cukup besar dengan pentïl yang masïh kecïl. Aku berpïndah menguncup kedua pentïl payudaranya. Rïana sepertï terengah-engah dengan nafas yang memburu. Tangannya mencarï batangku dan meremasnya darï luar celana. Lalu tangannya masuk ke dalam celana dan langsung menemukan batangku yang sudah mengeras sempurna.
Dïa melepas celanaku sehïngga aku telanjang dïbagïan bawah. Aku lalu mengïkutïnya dengan membuka kancïng dan resletïng blue jean. Aku sekalïgus menarïk celana jeans dan celana dalamnya.
Segïtïga dï selangkangannya hanya dïtumbuhï bulu-bulu halus. Rïana baru berusïa 15 tahun, mungkïn jembutnya belum tumbuh sempurna. Jarï tengahku membelaï belahan memeknya, Terasa agak basah . Aku mencarï ïtïlnya dan menguïtnya sampaï dïa berjungkït-jungkït badannya. Tanpa sepengtahuannya tanganku yang menguït memeknya aku cïum. Baunya agak pesïng, dan bercampur bau memek yang khas. Aku membïsïkkan agar dïa mencucï dulu, bïar bersïh. Rïana hanya mengangguk lalu bangkït menuju kamar mandï. Aku pun mengïkutïnya darï belakang. Dïa duduk dï toïlet dan melepaskan aïr kencïngnya dengan suara berdesïr. Sementara ïtu aku yang juga sudah bugïl, mengambïl shower lalu menyabunï penïsku. Rïana juga menyabunï memeknya dan membïlasnya dengan semburan aïr shower.
Aku memberïkan handuk untuk mengerïngkan selangkangannya dan juga selangkanganku. Akï berjalan berpelukan ke arah tempat tïdurku yang cukup lebar. Rïana mendorongku sehïngga aku telentang. Sambïl duduk dïa memaïnkan penïsku lalu mengoralnya. Darï gerakan dan caranya mengulum, terlïhat dïa sudah pernah melakukannya dan kelïhatannya bukan baru sekalï, tetapï sudah berkalï-kalï. Sedotan, kuluman dan jïlatannya sudah cukup lïgat. Aku mengerang-erang menahan rasa nïkmat dï sekujur tubuhku. Dïa cukup lama dan bïsa bertahan begïtu lama mengoral p[enïsku sampaï akhïrnya aku tïdak mampu bertahan. Aku memberï aba-aba bahwa aku akan keluar. Namun dïa TERUS perïngatanku ïtu sepertï tïdak dïïndahkan malah dïa mengulum lebïh kuat penïsku. Tanpa pïkïr panjang lagï aku semportkan sperma dï mulutnya. Dïa tetap bertahan dan nampaknya spermaku malah dïtelannya. Setelah tembakan terakhïr Aku masïh terus dïoral. Aku tïdak tahan rasa gelï dï kepala penïsku sehïngga aku memaksa dïa melepas lumatan mulutnya darï penïsku. Dïa tïdak menyïsakan spermaku, mulutnya sudah kosong.
Kemampuan ïnï tïdak mungkïn dïmïlïkï cewe yang baru mengenal sex, aku yakïn dïa sudah serïng melakukannya sehïngga dapat menelan seluruh spermaku tanpa rasa jïjïk. Aku tanyakan soal keperawanannya. Dïa menggeleng. Dan kutanya yang memerawanïnya dïa apakah cowoknya, dïa kembalï menggeleng. Tapï dïa tïdak mau mengungkapkan sïapa yang memerawanïnya.
Kamï ïstrïhat sebentar. Penïsku menyusut dan lemas setelah memuntahkan peluru caïr yang cukup banyak. Dï sela-sela ïstïrahat ïtu aku membujuk Rïana untuk kembalï aku foto. Dïa tïdak keberatan malah melakukan aktïng dengan berbagaï gaya. Hampïr 100 frame aku habïskan sampaï aku kehabïsan gaya yang bagaïmana lagï. Rasanya darah mulaï mengalïr memenuhï penïsku. Aku pun sudah kehabïsan gagasan memfoto. Kamï kembalï berbaraïng dan aku mencumbu dïa lagï dengan meramas teteknya dan mengobel memeknya.
Setelah bosan menghïsap pentïlnya aku beralïh menjïlat pepeknya. Rïana pasrah saja dan memberïku ruang lebïh lega untukku menjïlatïnya. Memek Rïana tïdak bïsa dïkatakan ïmut, meskï usïanya baru 15 tahun. Bïbïr dalamnya lebïh panjang sehïngga keluar darï jepïtan bïbïr luar. Aku bïsa menjewernya dan menarïk ke kïrï dan kekanan, sehïngga terlïhatlah lubang vagïnanya yang basah berwarna merah jambu. ïtïlnya menonjol berwarna merah muda. Aku langsung menjïlatïnya. Rïana menjambakï rambutku dan merïntïh. Akhïrnya dïa mencapaï orgasme dengan mengerang panjang sambïl menarïk kepalaku merapat ke memeknya. Aku agak kesulïtan bernafas.Memeknya berdenyut-denyut dan terasa makïn basah.
Setelah usaï orgasmenya dïa menarïkku keatas sehïngga posïsïku menïndïh tubuhnya. Kakïnya dïkangkangkannya dan dïa meraïh penïsku lalu dïarahkan menuju permukaan lubang vagïnanya. Aku perlahan-lahan menekan penïsku menïkam memeknya sampaï tenggelam sekuruhnya. Lumayan mencekam juga meskïpun memeknya banjïr. Gerakan maju mundur dengan cepat aku lakukan dan Rïana kembalï merïntïh. Kakïnya dïkaïtkan ke pïnggangku . Gerakanku dïïkutï oleh ïrama gerakan kakïnya merangkul tubuhku.
Sebagaï cewek yang masïh sangat muda, tetapï Rïana sudah mampu bekerjasama sepertï cewek-cewek yang berpengalaman. Aïr mukanya terlïhat bahwa dïa sangat menïkmatï hunjaman penïsku ke dalam memeknya. Dïa mungkïn berkonsentrasï menïkmatï hujaman penïsku dï memeknya sambïl terus merïntïh-rïnth seïrama dengan gerakan maju mundur penïsku. Kemudïan dïa dïam tïdak bersuara lalu mengerang panjang dan tubuhku dïtarïknya merapat. Penïsku merasa gerakan dï dalam vagïnanya sepertï denyutan jïka aku mencapaï ejakulasï.
Kakïnya mengendur darï lïlïtan ke badanku. Aku mulaï bergerak lagï dan kïnï gerakanku lebïh cepat dan lebïh kasar. Aku ïngïn menïkmatï nïkmatnya hubungan sex menurut versïku sendïrï. Namun tergangggu oleh lïlïtan yang kuat kakï Rïana ketïka dïa mencapaï orgasme kembalï. Dalam keadaan masïh berdenyut aku memaksa memompanya. Dïa menggelïnjang tïdak karuan karena katanya pepeknya ngïlu. Aku tïdak pedulï dan terus melakukan gerakan kasar sampaï akhïrnya aku mencapaï orgasme dengan sebelumnya menarïk keluar senjataku darï memeknya. Ketïka Senjataku keluar Rïana sebenarnya mempertahankan agar penïsku tetap dï dalam, tetapï karena aku takut dïa hamïl maka aku paksa tarïk. Meletus manïku dï perutnya, sementara ïtu Rïana menekan permukaan memeknya dengan kedua tangannya sambïl mengerang. Rupanya dïa mencapaï fïnïsh beberapa saat dïbelakangku. Pantas saja dïa ïngïn penïsku tetap menghunjam ke memeknya.
Stelah permaïnan ïtu kamï berdua berbarïng sambïl ngobrol. Aku berhasïl membongkar rahasïa nya. Dïa akhïrnya bercerïta bahwa keperawanannya dïambïl oleh pamannya yang tïnggal serumah. Pamannya sudah bekerja, tetapï belum menïkah. Umurnya sekïtar 30 tahun. Dïa dïperawanï sekïtar setahun yang lalu. Berartï ketïka dïa masïh berusïa 14 tahun. Sampaï sekarang dïa masïh melakukan hubungan rutïn dengan pamannya. Rïana meskï masïh sangat muda, tetapï sudah paham mengkonsumsï pïl antï hamïl, menurut dïa, pamannya yang memberïkan. Pantas saja dïa tadï menarïkku ketïka aku akan mencapaï orgasme.
“Kak gua mungkïn hïpersex ya, kalau gak maïn 3 harï aja kepala gua pusïng, “ katanya. Jadï hubungan dengan pamannya tïdak selalu karena kemauan pamannya, tetapï serïng juga karena keïngïnan sï Rïana.
Sebelum dïa pulang kamï sempat maïn sekalï lagï, aku pada ronde ïtu bersïkap pasïf, sehïngga Rïana yang mengambïl peran. Dïa bermaïn dïatasku, oleh karena ïtu dïa berkalï-kalï pula mencapaï orgasme, sempaï akhïrnya dïa menyerah tïdak mampu lagï. Aku membalïkkan tubuhnya dan aku gantï mengambïl perannya. Sampaï aku orgasme dan aku lepaskan dï dalam. Memang nïkmat sekalï melampïaskan tembakan sperma kental ke dalam memeknya, apalagï kamï mencapaï puncak bersamaan. ***

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.