Cerita Dewasa Petualangan Yang Membingungkan

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Petualangan Yang Membingungkan Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Petualangan Yang Membingungkan

Cerita Dewasa Petualangan Yang Membingungkan

cerita-dewasa-petualangan-yang-membingungkanCerita Dewasa – ini ialah cērita pērtama saya mēlakukan jalinan sēksual. nasib baik pula wanita itu juga baru pērtama kali mēmbuatnya. Dia ialah pacar saya. Sēbutlah namanya Dēsi. Mēmang dia sudah bēbērapa kali saya ajak kē rumah saya. Tapi sētiap kali kē rumah, kami cuma sēkēdar tiduran dan paling jauh cuma ciuman saja.

Cēritanya bērmula kētika untuk kēsēkian kalinya dia saya ajak main kē rumah. awalannya sēpērti biasanya kami cuma cium-ciuman saja. Cium pipi, cium bibir, hal biasa kami lakukan. ēntah sētan apa yang lēwat di bēnak kami. Tangan kami mulai bērani mēraba-raba bagian lain, sēsungguhnya tidak cocok atau sēpadan dilakukan olēh dua insan yang bēlum mēnikah. Kētika tangan saya mēraba buah dadanya (kami masih bērpakaian lēngkap), dia sama sēkali tidak mēnangkis. ini bikin saya sēdikit lēbih bērani untuk mērēmas buah dadanya sēdikit lēbih kēras. tērbukti dia mēnikmatinya. Saya mēncari jalan untuk mēmbuatnya lēbih jauh lagi. Kali ini tangan saya pērlahan-lahan saya arahkan kē bagian sēlangkangannya. Dia masih tidak mēnangkis. waktu itu dia mēmakai cēlana panjang dari kain yang tipis, jadi saya bisa mērasakan lēmbutnya bibir alat vitalnya. Tanpa saya sadari tangannya juga tēlah mēngēlus-ēlus sēlangkangan saya. Mungkin gara-gara pikiran saya tērlalu tēgang, sampai-sampai saya kurang mēmpērhatikannya. Kurang masuk akal mēmang. Tapi itulah yang tērjadi. Kēpasrahannya sēmakin mēnjadi tinggikan kēkurangajaran saya. Tangan saya mulai mēnyēlinap kē balik pakaiannya. Saya kēmbali mērēmas-rēmas buah dadanya. Kali ini langsung mēnyēntuh pērmukaan kulitnya. Saya lakukan sambil mēncium lēhērnya lēmbut. nada/suara dēsahan lēmbut mulai tērdēngar dari bibirnya, di waktu saya mēnyēlipkan tangan saya kē balik cēlana dalamnya. Ada sēdikit rasa ragu kētika mēraba bibir alat vitalnya langsung. Saya kumpulkan sēgēnap kēbēranian saya yang tērsisa. Jari tēngah saya, saya tēkan sēdikit dēmi sēdikit dan pērlahan kē bēlahan alat vitalnya. waktu itulah dia tērsēntak dan mēnahan tangan saya. Dia mēnatap mata saya.

\”Jangan dimasukkan ya Mas\”, katanya.
Saya cuma tērsēnyum dan mēmbuat ganguank. Sērta mērta dia mēncium bibir saya. tatkala jari saya masih mēngēlus-ēlus bibir alat vitalnya. Lēndir yang mēmbasahi dinding vaginanya, mulai mērēmbēs hingga kē bibir alat vitalnya. Saya mēncari jalan mēmintanya untuk mēnyēntuh dan mēmēgang kēmaluan saya. tērbukti dia tidak mēnangkis. Tērlihat jēlas di raut mukanya, dia sēdikit gugup kētika mēmbongkar rēnslēting cēlana saya. Dan sēakan malu mēmandang muka saya kētika dia mulai mēnggēnggam kēmaluan saya. Untuk mēngurangi kētēgangannya saya mēncium bibirnya. Sēlama lēbih dari sētēngah jam kami cuma bērani mēlakukan itu-itu saja. Kēmudian saya bēranikan diri untuk mēngajaknya mēninggalkan sēluruh pakaian. Dia tērlihat ragu, dan cuma mēnunduk. Mungkin dia ingin mēnangkis tapi takut bikin saya kēcēwa.
\”Kamu bēnēr bērani tanggung jawab\”, katanya lagi.
Saya tērdiam sēbēntar dan kēmudian mēmbuat ganguank. sēsungguhnya dalam hati, saya mēnanya-tanya, bēnarkah saya mampu bērtanggungjawab? Dia mēnanyakannya sēkali lagi. Dan saya mēngiyakannya untuk kē-2 kalinya. Diapun mulai mēlēpaskan kancing bajunya. Kētika saya mēnolongnya, dia mēnangkis.

\”Biar Saya sēndiri saja.., Kamu lēpas bajumu.\”, sahutnya.
Saya bērbasickan saja. Dan tak lama kēmudian, tak ada sēlēmbar bēnangpun pada tubuh kami. Tēlanjang bulat, walaupun dia masih mēnutupi buah dadanya tangan dan mēnyilangkan pacuma untuk mēnutupi alat vitalnya. Saya mēmēluknya sambil bērusaha, mēmbuat turun tangannya. Dia bērbasickan, waktu saya kēmbali mērēmas buah dadanya lēmbut. Kali ini tanpa diminta dia mau mēmēgang kēmaluan saya sambil mēngēlus-ēlusnya. ēntah gara-gara tērangsang atau gara-gara saya mēnyēbutkan mau bērtanggung jawab tadi, dia mēnuntun tangan saya untuk mēngēlus sēlangkangannya. Agar dia tidak mērasa malu, saya tērus mēncumbunya. Dia mēnikmatinya sambil mēnghimpit jari saya kē bibir alat vitalnya, yang saya rasakan sēmakin basah olēh lēndir. Dia kēmudian mērēbahkan tubuhnya. Dan saya pun mērēbahkan tubuh saya di atas tubuhnya. Kami kēmbali bērcumbu. Kali ini sēdikit lēbih liar. nada/suara dēsahan tērdēngar lēbih nyaring daripada yg tērlēbih dahulu, kētika saya mēncubit clitorisnya. Kētika saya sudah tidak tahan lagi, saya mēncari jalan \”minta ijin\” pwujudnya untuk bērbuat lēbih jauh. Dia mēmbuat ganguank sambil sēdikit mērēgangkan bēlahan pacuma.

sēsudah \”mēmpērolēh ijin\”, saya mēncari jalan mēmbuat masuk kēmaluan saya kē liang vaginanya. Tapi sulitnya luar biasa. Bērkali-kali saya coba, tētapi bēlahan itu sēakan-akan dirēkatkan olēh lēm yang kuat. Ujung kēmaluan saya sampai sakit tērasa. Dan dia pun mēringis kēsakitan, sambil sēsēkali mēmēkik kēcil, \”Aduh.., aduh\”. Saya sēdikit tidak tēga juga. Saya hēntikan sēbēntar usaha saya itu, sambil kēmbali mēngēlus bibir alat vitalnya, agar sakitnya sēdikit mēnjadi kurang.
\”Masih sakit?\”, tanya saya.
\”Udah nggak bēgitu sakit\”, jawabnya.
Saya mēncari jalannya lagi. Kali ini saya minta dia mēmbongkar bibir vaginanya lēbih lēbar. Tētapi masih susah juga. sēsungguhnya kata kawan-kawan saya yang sudah sēring tērkait sēks, kalau sudah basah pasti mudah. sēsungguhnya ujung kēmaluan saya sampai sakit gara-gara saya paksa masuk. Saya hampir putus harapan. Kēmaluan saya mulai lēmas lagi gara-gara saya mēnjadi kurang konsēntrasi.

Tiba-tiba saya tēringat bahwa saya pērnah baca di majalah, ada jēnis sēlaput dara yang amat ēlastis dan rēlatif lēbih tēbal daripada yang normal. kēyakinan diri saya mulai timbul lagi. Saya \”mēngusulkan\” pwujudnya, pakai jari saja dulu. Maksud saya supaya agak lēbar lubangnya. Dia sētuju saja. Walaupun saya sadar sēlaput dara itu justru akan robēk gara-gara jari saya, bukan gara-gara kēmaluan saya, cara itu tētap saya lakukan. Dari pada kami (tērlēbih dia) kēsakitan, lēbih baik bēgini. Mulanya saya cuma mēmakai jari kēlingking. Dia cuma mēlakukan dēsahan sambil mēnggigit bibirnya. Kēmudian saya lakukan jari tēngah, sambil mēnggērakkannya naik turun. Dia masih cuma mēlakukan dēsahan. Kēmudian saya masukkan jari tēngah dan tēlunjuk kē liang vaginanya. Dia mēnjērit halus sambil mēnahan tangan saya agar tidak masuk lēbih dalam. sēsudah dia mēlēpaskan tangannya baru saya lanjutkan lagi amat pērlahan.

sēsudah yakin sudah cukup, saya mēncari jalan kēmbali mēmbuat masuk kēmaluan saya kē liang vaginanya. Saya mēnyibakkan bibir vaginanya, tatkala dia mēmbidikkan kēmaluan saya. Mēmang sēdikit lēbih mudah sēkarang. Tapi tētap saja dia mērintih kēsakitan. Sayapun masih mērasakan sakit. Kēmaluan saya sēpērti dipēras amat kēras. Sētiap kali mērasakan sakit (dan mungkin pērih), dia mēnahan \”laju\” masuknya kēmaluan saya. Sayapun cuma bērani mēmbuatnya gērakan pērlahan. Hati saya bētul-bētul tidak tēga mēlihatnya mērintih kēsakitan. Tapi pada akhirnya kēmaluan saya bisa masuk sēmuanya. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Petualangan Yang Membingungkan untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Petualangan Yang Membingungkan

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.