Cerita Dewasa Pertarungan Panas Tanpa Henti

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Pertarungan Panas Tanpa Henti Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Pertarungan Panas Tanpa Henti

Cerita Dewasa Pertarungan Panas Tanpa Henti

cerita-dewasa-pertarungan-panas-tanpa-hentiCerita Dewasa – Aku (sēbut saja Aswin), umur hanpir 40 tahun, postur tubuh biasa saja, sēpērti rata-rata orang indonēsia, tinggi 168 cm, bērat 58 kg, muka lumayan (kata ibuku), kulit agak kuning, sēorang suami dan bapak satu anak kēlas satu Sēkolah basic. Sēlamat mēngikuti cēritaku.

Cērita yang aku paparkan bērikut ini tērjadi hari Sēnin. Hari itu aku bērangkat kērja naik bis kota (kadang-kadang-kadang-kadang aku bawa mobil sēndiri). Sēpērti hari Sēnin pada umumnya bis kota tērasa sulit. ēntah gara-gara armada bis yang mēnjadi kurang, atau gara-gara sētiap Sēnin orang jarang mēmbolos dan bērangkat sērēntak pagi-pagi. sēsudah hampir satu jam bērlari kē sana kē mari, akhirnya aku mēmpērolēh bis.

nafas ngos-ngosan dan mata kēsana kēmari, akhirnya aku mēndapat tēmpat duduk di bangku dua yang sudah tērisi sēorang wanita. Kuhēmpaskan pantat dan kubuang nafas pērtanda kēlēgaanku mēmpērolēh tēmpat duduk, sēsudah yg tērlēbih dahulu aku mēmbuat ganguankkan kēpala pada kawan dudukku. gara-gara lalu lintas Mogok dan aku lupa tidak mēmbawa bacaan, untuk mēngisi waktu dari pada bēngong, aku ingin mēnēgur wanita di Dibagianku, tapi kēbēranianku tidak cukup dan pēluang bēlum ada, gara-gara dia lēbih banyak mēlihat kē luar jēndēla atau sēsēkali mēnunduk.

Tiba-tiba ia mēnolēh kē arahku sambil mēlirik jam tangannya.
\”MMogok sēkali ya?\” katanya yang tēntu ditujukan padaku.
\”Biasa Mbak, sētiap Sēnin bēgini. Mau kēmana?\” sambutku sēkaligus mēmbongkar pērbincangan.
\”Oh ya. Saya dari Cikampēk, habis bērmalam di rumah orang tua dan mau pulang kē Pondok indah,\” jawabnya.
Bēlum sēmpat aku buka mulut, ia sudah mēlanjutkan pēmbicaraan,
\”Kērja dimana Mas?\”
\”wilayah Sudirman,\” jawabku.

Obrolan tērus bērlanjut sambil sēsēkali aku pērhatikan mukanya. Bibirnya tipis, pipinya halus, dan rambutnya bērombak. Sēdikit kē bawah, dwujudnya tampak mēnonjol, kēnyal mēngajukan tantangan. Aku mēnēguk ludah. Kupērhatikan jarinya yang sēdang mēmēgang tēmpat duduk di dēpan kami, lēntik, bērsih tērawat dan tidak ada yang dibiarkan tumbuh panjang. Dari obrolannya kēkētahui ia (sēbut saja Mamah) sēorang wanita yang kawin muda sēorang duda bēranak tiga dimana anak awalannya umurnya cuma dua tahun lēbih muda darinya. Masa rēmajanya tidak sēmpat pacaran. gara-gara waktu masih sēkolah tidak bolēh pacaran, dan sēsudah lulus dipaksa kawin sēorang duda olēh orang tuanya. Sambil bērcērita, kadang-kadang bērbisik kē tēlingaku yang otomatis dwujudnya yang kēras mēnēyēntuh lēngan kiriku dan di dadaku tērasa sēēr! Sēsēkali ia mēmēgangi lēnganku sambil tērus cērita tēntang dirinya dan Familinya. \”Pacaran asyik ya Mas?\” tanyanya sambil mēmandangiku dan mēmpērērat gēnggaman kē lēnganku. Lalu, gara-gara gēnggaman dan gēsēkan gunung kēmbar di lēngan kiriku, otakku mulai bērpikiran jorok. \”Kēpingin ya?\” jawabku bērbisik sambil mēndēkatkan mulutku kē tēlinganya. ia tidak mēmbērikan jawaban, tapi mēncubit pahaku.

Tanpa tērasa bis sudah mēmasuki tērminal Blok M, bērarti kantorku sudah tērlēwatkan. Kami turun. Aku bawakan tasnya yang bērisi pakaian mēnuju kafētaria untuk minum dan mēnēruskan obrolan yang tērputus. Kami mēlakukan pēsanan tēh botol dan nasi gorēng. nasib baik aku bēlum sarapan dan lapar. Sambil mēnikmati nasi gorēng hangat dan tēlor matasapi, akhirnya kami sēpakat mēncari hotēl. sēsudah mēnēlēpon kantor untuk minta cuti sēhari, kami bērangkat.

Sēsampai di kamar hotēl, aku langsung mēngunci pintu dan mēnutup rapat kain hordēn jēndēla. Kupastikan tak tērlihat sisērta apa pun. Lalu kulēpas sēpatu dan mēnghēmpaskan badan di kasur yang ēmpuk. Kulihat si Mamah tak tampak, ia di kamar mandi. Kupandangi langit-langit kamar, dadaku lakukan dētakan lēbih kēncang, pikiranku mēlayang jauh tak karuan. gēmbira, takut (kalau-kalau ada yang lihat) tērus bērganti. Tiba-tiba tērdēngar nada/suara tanda kamar mandi dibuka. Mamah kēluar, sudah tanpa blasēr dan sēpatunya. Kini tampak di hadapanku panorama yang mēmbuat gētar jiwaku. cuma mēmakai baju putih tipis tanpa lēngan. Tampak jēlas di dalamnya BH hitam yang tidak mampu mēmuat isinya, sēhingga dua gundukan bēsar dan kēnyal itu mēmproduksi lipatan di tēngahnya. Aku cuma bisa mēmandangi, mēnarik nafas sērta mēnēguk ludah.

Mungkin ia tahu kalau aku tērpēsona gunung gēmburnya. ia lalu mēndēkat kē ranjang, mēlatakkan kē-2 tangannya kē kasur, mēndēkatkan mukanya kē mukaku, \”Mas..\” katanya tanpa mēlanjutkan kata-katanya, ia mērēbahkan badan di bantal yang sudah kusiapkan. Aku yang sudah mēnahan nafsu sējak tadi, langsung mēndēkatkan bibirku kē bibirnya. Kami larut dalam lumat-lumatan bibir dan lidah tanpa hēnti. kadang-kadang bērguling, sēhingga posisi kami bērgantian atas-bawah. Kudēkap ērat dan kuēlus punggungnya tērasa halus dan harum. Posisi ini kami hēntikan atas inisiatifku, gara-gara aku tidak tērbiasa ciuman lama sēpērti ini tanpa dilēpas sēkalipun. Tampak ia nafsu sēkali. Aku mēlēpas bajuku, takut kusut atau tērkēna lipstik. Kini aku cuma mēmakai CD. ia tampak bēngong mēmandangi CD-ku yang mēnonjol. \”Lēpas aja bajumu, nanti kusut,\” kataku. \”Malu ah..\” katanya. \”Kan nggak ada yang lihat. Cuma kita bērdua,\” kataku sambil mēraih kancing paling atas di punggungnya. Dia mēnutup dada kē-2 tangannya tapi mēmbiarkan aku mēmbongkar sēluruh kancing. Kulēmpar bajunya kē atas mēja di dēkat ranjang. Kini tinggal BH dan cēlana panjang yang dia kēnakan. gara-gara malu, akhirnya dia mēndēkapku ērat-ērat. Dadaku tērasa pēnuh dan ēmpuk olēh susunya, nafsuku naik lagi satu tingkat, \”burung\”-ku tambah mēngēncang.

Dalam posisi bēgini, aku cium dan jilati lēhēr dan bagian kuping yang pas di dēpan bibirku. \”Ach.. uh..\” cuma itu yang kēluar dari mulutnya. Mulai tērangsang, pikirku. sēsudah puas lēhēr dan kuping kanannya, kēpalanya kuangkat dan kupindahkan kē dada kiriku. Kuulangi gērakan jilat lēhēr dan pangkal kuping kirinya, pērsis yang kulakukan tadi. Kini ērangannya sēmakin sēring dan kēras. \”Mas.. Mas.. gēli Mas, ēnak Mas..\” Sambil lakukan bēlaani rambutnya yang sēbahu dan harum, kutēruskan ēlusanku kē bawah, kē tali BH hingga kē pantatnya yang bahēnol, naik-turun.

Sēlanjutnya gērilyaku pindah kē lēhēr dēpan. Kupandangi lipatan dua gunung yang mēnggumpal di dwujudnya. Sēngaja aku bēlum mēlēpas BH, gara-gara aku amat mēnikmati wanita yang bēr-BH hitam, apalagi susunya bēsar dan kēras sēpērti ini. Jilatanku kini sampai di lipatan susu itu dan lidahku mēnguas-nguas di situ sambil sēsēkali aku gigit lēmbut. Kudēngar ia tērus mēlēnguh kēēnakan. Kini tanganku mēraih tali BH, waktunya kulēpas, ia mēngēluh, \”Mas.. jangan, aku malu, soalnya susuku kēgēdēan,\” sambil kē-2 tangannya mēnahan BH yang talinya sudah kēlēpas. \”Coba aku lihat sayang..\” Kataku mēmindahkan kē-2 tangannya sēhingga BH jatuh, dan mataku tērpana mēlihat susu yang kēncang dan bēsar. \”Mah.. susumu bagus sēkali, aku sukaa bangēt,\” pujiku sambil mēngēlus susu bēsar mēngajukan tantangan itu. Putingnya hitam-mēmpunyai warna mērah, sudah kēras.

Kini aku bisa mēmainkan gunung kēmbar sēsukaku. Kujilat, kupilin putingnya, kugigit, lalu kugēsēk-gēsēk kumisku, Mamah kēlojotan, mērēm mēlēk, \”Uh.. uh.. ahh..\” sēsudah puas di wilayah dada, kini tanganku kuturunkan di wilayah sēlangkangan, tatkala mulut masih agrēsif di sana. Kuusap pērlahan dari dēngkul lalu naik. Kuulangani bēbērapa kali, Mamah tērus mēngaduh sambil mēmbongkar tutup pacuma. kadang-kadang mēnjēpit tangan nakalku. sēluruh ini kulakukan stēp dēmi stēp pērlahan. Pērtimbanganku, aku akan kasih sērvis yang tidak tērburu-buru, bētul-bētul kunikmati tujuan agar Mamah punya kēsan tidak sama juga yang pērnah dialaminya. Kuplorotkan cēlananya. Mamah sudah tēlanjang bulat, kē-2 pacuma dirapatkan. ēksprēsi spontan gara-gara malu.

Kupikir dia sama saja ku, cērita pērtama orang lain. Aku sēmakin bērnafsu. Bērarti di hadapanku bukan wanita nakal apalagi profēsional. Kini jari tēngahku mulai mēngēlus pērlahan, turun-naik di bibir vaginanya. Pērlahan dan mēngambang. Kurasakan di sana sudah mulai basah mēski bēlum bēcēk sēkali. Kētika jari tēngahku mulai masuk, Mamah mēngaduh, \”Mas.. Mas.. gēli.. ēnak.. tērus..!\” Kuraih tangan Mamah kē arah sēlangkanganku (ini kulakukan gara-gara dia agak pasif. Mungkin tērbiasa suami cuma mēlakukan apa yang dipērintahkan saja). \”Mas.. kēras amat.. Gēdē amat?\” katanya nada manja sēsudah mēraba burungku. \”Mas.. Mamah udah nggak tahan nikh, masukin ya..?\” pintanya sētēngah mēmaksa, gara-gara kini batangku sudah dalam gēnggamannya dan dia mēnariknya kē arah vagina. Aku bangkit bērdiri dēngkul di kasur, tatkala Mamah sudah dalam posisi siap tēmbak, tērlēntang dan mēngangkang. Kupandangi susunya kēras tēgak mēngajukan tantangan.

Kētika kurapatkan \”sēnjataku\” kē vaginanya, rēflēk tangan kirinya mēnangkap dan kē-2 kakinya diangkat. \”Mas.. pēlan-pēlan ya..\” Sambil mēmējamkan mata, dibimbingnya burungku masuk kē sarang kēnikmatan yang baru saja dikēnal. Mēski sudah basah, tidak juga langsung bisa amblas masuk. Tērasa sēmpit. Pērlahan kumasukkan ujungnya, lalu kutarik lagi. ini kuulangi hingga ēmpat kali baru bisa masuk ujungnya. \”Srēt.. srēt..\” Mamah mēngaduh, \”Uh.. pēlan Mas.. sakit..\” Kutarik mundur sēdikit lagi, kumasukkan lēbih dalam, akhirnya.. \”Blēs.. blēs..\” barangku masuk sēluruh. Mamah langsung mēndēkapku ērat-ērat sambil bērbisik, \”Mas.. ēnak, Mas ēnak.. ēnak sēkali.. kamu sēkarang suamiku..\” Bēgitu bērulang-ulang sambil mēnggoyangkan pinggul, tanpa kumēngērti apa maksud kata \”suami\”.

Mamah tiba-tiba badannya mēngējang, kulihat matanya putih, \”Aduuh.. Mas.. aku.. ēnak.. kēluaar..\” tangannya mēncēngkēram rambutku. Aku hēntikan tatkala tarik-tusukku dan kurasakan pijatan otot vaginanya mēngurut ujung burungku, tatkala kupērhatikan Mamah mērasakan hal yang sama, bahkan tampak sēpērti orang mēnggigil. sēsudah nafasnya tampak tēnang, kucabut burungku dari vaginanya, kuambil cēlana dalamnya yang ada di sisi ranjang, kulap burungku, juga bibir vaginanya. Lantas kutancapkan lagi. Kēmbali kuulangi kēnikmatan tusuk-tarik, kadang-kadang aku agak mēninggikan posisiku sēhingga burungku mēnggēsēk-gēsēk dinding atas vaginanya. Gēsēkan sēpērti ini bikin sēnsasi tērsēndiri buat Mamah, mungkin pērsētubuhannya sēlama ini tak mēnyēntuh bagian ini. Sētiap kali gērakan ini kulakukan, dia langsung tēriak, \”ēnak.. tērus, ēnak tērus.. tērus..\” bēgitu sambil tangannya mēncēngkēram bantal dan mēmējamkan mata. \”Aduuhm Mas.. Mamah kēluar lagi niikh..\” tēriaknya yang kusambut mēmbuat cēpat kocokanku.

Tampak dia amat puas dan aku mērasa pērkasa. Mēmang bēgitu wujudnya. gara-gara kalau di rumah, istri aku tidak sēpērkasa ini, sēsungguhnya aku tidak pakai obat atau jamu kuat. Kurasakan ada sēsuatu yang luar biasa. Kulirik jam tanganku, hampir satu jam aku lakukan adēgan ranjang ini. Akhirnya aku putuskan untuk tērus mēmbuat cēpat kocokanku agar rondē satu ini langsung bērakhir. Tēkan, tarik, posisi pantatku kadang-kadang naik kadang-kadang turun tujuan agar sēluruh dinding vaginanya tērsēntung barangku yang masih kēras. Kēpala pēnisku tērasa sēnut-sēnut,
\”Mah.. aku mau kēluar nikh..\” kataku.
\”Hē.. ēēh.. tērus.. Mas, aduuh.. gila.. Mamah juga.. Mas.. tērus.. tērus..\”
\”Crot.. crot..\” maniku mēnyēmprot bēbērapa kali, tērasa pēnuh vaginanya maniku dan cairannya. Kami akhiri rondē pērtama ini klimaks barēng dan kēnikmatan yang bēlum pērnah kurasakan. Satu untukku dan tiga untuk Mamah.

sēsudah bērsih-bērsih badan, istirahat sēbēntar, minum kopi, dan makan makanan ringan sambil bērcakap-cakap tēntang Familinya lēbih jauh. Mamah sēmakin manja dan tampak lēbih rilēks. Mērēbahkan kēpalanya di pundakku, dan sudah pasti gunung kēmbarnya mēnyēntuh badanku dan tangannya mēngusap-usap pahaku akhirnya burungku bangun lagi. pēluang ini dipērgunakan Mamah. Dia mēmbuat turun kēpalanya, dari dadaku, pērut, dan akhirnya burungku yang sudah tēgang dijilatinya rakus. \”ēnak Mas.. asin gimana gitu. Aku baru sēkali ini ngrasain bēgini,\” katanya tērus tērang. Tampak jēlas ia amat bērnafsu, gara-gara nafasnya sudah tidak bēraturan. \”Ah..\” lēnguhnya sambil mēlēpas isapannya. Lalu mēnēgakkan badan, bērdiri dēngkul sēbagai tumpuan. Tiba-tiba kēpalaku yang sēdang mēnyandar di sisi ranjang dirēbahkan hingga mēlitang, lalu Mamah mēngangkangiku.

Posisi mēnjadi dia pērsis di atas badanku. Aku tērlēntang dan dia jongkok di atas pērutku. Burungku tēgak bērdiri tēpat di bawah sēlangkangannya. mēmējamkan mata, \”Mas.. Mamah gak tahaan..\” Digēnggamnya burungku tangan kirinya, lalu dia mēmbuat turun pantatnya. Kini ujung alat vitalku sudah mēnyēntuh bibir vaginanya. Pērlahan dan akhirnya masuk. posisi ini kurasakan, bētul-bētul kurasakan kalau barang Mamah masih sēmpit. Vagina tērasa pēnuh dan tērasa gēsēkan dindingnya. Mungkin gara-gara lēndir vaginanya tidak tērlalu amat banyak, aku makin mēnikmati rondē kē-2 ini. \”Aduuh.. Mas, ēnak sēkali Mas. Aku nggak pērnah sēpuas ini. Aduuh.. kita suami istri kan?\” lalu.. \”Aduuh.. Mamah ēnak Mas.. mau kēluar nikh.. aduuh..\” katanya sambil mēraih tanganku diarahkan kē susunya. Kuēlus, lalu kurēmas dan kurēmas lagi sēmakin cēpat mēngikuti, gērakan naik turun pantatnya yang sēmakin cēpat pula mēnuju orgasmē. Baca Selengkapnya,

Cerita Dewasa Pertarungan Panas Tanpa Henti untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Pertarungan Panas Tanpa Henti

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.