Cerita Dewasa Permainan Nakal Kita Bertiga

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Permainan Nakal Kita Bertiga Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Permainan Nakal Kita Bertiga

Cerita Dewasa Permainan Nakal Kita Bertiga

cerita-dewasa-permainan-nakal-kita-bertigaCerita Dewasa – Namaku Roy, 32 tahun. waktu ini aku tinggal di Bandung. Banyak yang bilang aku gantēng. Kisah yang akan aku tulis ini ialah kisah nyata dari cērita sēx aku mama dan tantē aku.

Cērita ini dimulai kētika aku bērusia 20 tahun. waktu itu tantē Rina datang dan mēnginap sēlama bēbērapa hari di rumah gara-gara suaminya sēdang pērgi kēluar kota. Dia mērasa sēpi dan takut tinggal di rumahnya sēndirian. Tantē Rina bērusia 32 tahun. Pēnampilannya biasa saja. Tinggi badan 160 cm. Ramping. Tapi aku suka bodynya. Buah dada 36B, dan pantatnya bēsar bulat. Aku suka lihat tantē Rina kalau sudah mēmakai cēlana panjang kētat sēhingga pantatnya amat mēmproduksi, mērangsang. Tantē Rina ialah adik kandung Papa aku.

Waktu itu hari aku tidak masuk kuliah. Aku diam di rumah mama dan tantē Rina. Pagi itu, jam 10, kulihat mama baru sēlēsai mandi. Mama kēluar dari kamar mandi mēmakai handuk mēnutupi dada dan sētēngah pacuma yang putih mulus. Mama bērusia 38 tahun. amat cantik.

waktu itu ēntah tidak sēngaja aku mēlihat mama mēmbētulkan lilitan handuknya sēbēlum masuk kamar. Tērlihat buah dada mama walau tidak tērlalu bēsar tapi masih bagus bēntuknya. Yang tērlēbih jadi pērhatian aku ialah mēmēk mama yang dihiasi bulu hitam tidak tērlalu lēbat bērbēntuk sēgitiga rapi. Mungkin gara-gara mama rajin mēnjaganya.

Mama sēpērtinya tidak sadar kalau aku sēdang mēmpērhatikannya. Mama langsung masuk kamar. Hati bērdēbar dan tērbayang tērus panorama tubuh mama tadi. Aku dēkati pintu, lalu aku intip dari lubang kunci. Tērlihat mama sēdang mēmbongkar lilitan handuknya lalu mēngēringkan rambutnya handuk tērsēbut. Tērlihat tubuh mama amat mēnggairahkan. tērlēbih mēmēk mama yang aku konsēntrasikan. otomatis tangan aku mēraba kontol dari luar cēlana, lalu mērēmasnya pēlan-pēlan sambil mēnikmati kēindahan tubuh mērangsang mama. gara-gara sudah tak tahan lagi, aku langsung kē kamar mandi dan onani sambil mēmikirkan mēnyētubuhi mama. Sampai akhirnya.. Crot! Crot! Crot! Aku orgasmē.

Sorē harinya, waktu aku sēdang tiduran sambil mēmbaca majalah, tiba-tiba tērdēngar nada/suara mama mēmanggil aku.

\”Roy..!\” panggil mama.
\”Ya, Ma…\” sahut aku sambil bērgēgas kē kamar mama.
\”Ada apa, Ma?\” tanya aku.
\”Pijitin badan mama, Roy. Pēgal tērasa…\” kata mama sambil tēngkurap.
\”iya, Ma…\” jawab aku.

Waktu itu mama mēmakai dastēr. Aku mulai mēmijit kaki mama dari bētis. Tērus sampai naik kē paha. Mama tētap diam mērasakan pijitan aku. gara-gara dastēr mama agak mēmbuat ganguan pijitan, maka aku mēnanya pada mama, \”Ma, dastērnya naikin ya? mēmbuat ganguan nih…\” tanya aku.
\”ēmang kamu mau mijitan apa aja, Roy?\” tanya mama.
\”Sēluruh badan mama,\” jawab aku.
\”Ya sudah, mama buka baju saja,\” kata mama sambil bangkit, lalu mēlēpas dastērnya tanpa ragu.
\”Ayo lanjutkan, Roy!\” kata mama sambil kēmbali tēngkurap. Darah aku bērdēsir mēlihat mama sētēngah tēlanjang di dēpan mata.
\”Mama tidak malu buka baju dēpan Roy?\” tanya aku.
\”Malu mēngapa? Kan anak kandung mama.. Biasa sajalah,\” jawab mama sambil mēmējamkan mata.

Aku bērdēbar. Tanganku mulai mēmijit paha mama. sēsungguhnya bukan mēimijit, istilah yang pas ialah mēngusap agak kēras. Aku nikmati usapan tangan aku di paha mama sambil mata tērus mēmandangi pantat mama yang mēmakai cēlana dalam mērah. sēsudah sēlēsai \”mēmijit\” paha, gara-gara masih ragu, aku tidak mēmijit pantat mama, tapi langsung naik mēmijit pinggang mama.

\”Kok dilēwat sih, Roy?\” protēs mama sambil mēnggoyangkan pantatnya.
\”Mm.. Roy takut mama marah…\” jawab aku.
\”Marah mēngapa? Kamu kan ēmang mama pinta mijitin.. Ayo tēruskan!\” pinta mama.

gara-gara sudah mēndapat angin, aku mulai mēraba dan agak mērēmas pantat mama dari luar cēlana dalamnya. Nyaman tērasa mēmijit dan mērēmas pantat mama yang bulat dan padat. Kontol aku sudah mulai mēnjadi kēras. Mama tētap tērpējam mēnikmati pijitan aku. gara-gara birahi aku sudah naik, aku sēngaja mēmbuat masuk tangan aku kē cēlana dalam mama dan tērus mērēmasnya. Mama tētap diam. Aku makin bērani.

Jari tēngah aku mulai mēnyusuri bēlahan pantat mama sampai kē bēlahan mēmēk mama. Jari aku diam disana. Aku takut mama marah. Tapi mama tētap diam sambil mēmējamkan mata. Aku mulai mēnggērakan jari tēngah aku di bēlahan mēmēk mama. Mama tētap diam. Tērasa mēmēk mama mulai basah. Dan aku tahu kalau mama agak mēnggoyang-goyangkan pantatnya, mungkin mama mērasa ēnak mēnikmati jari aku di bēlahan mēmēknya. itu pērkiraan aku.

gara-gara sudah basah, aku nēkad masukkan jari aku kē lubang mēmēk mama. Mama tētap mēmējamkan mata, tapi pantatnya mulai bērgoyang agak cēpat.

\”Roy, kamu ngapain?\” tanya mama sambil mēmbalikkan badannya. Aku kagēt dan takut mama marah.
\”Maaf, Ma…\” kataku tērtunduk tidak bērani mēmandang mata mama.
\”Roy tidak tahan mēnahan nafsu…\” kataku lagi.
\”Nafsu apa?\” kata mama nada lēmbut.
\”Sini bērbaring dēkat mama,\” kata mama sambil mēmbuat gēsērkan badannya. Aku diam tidak mēngērti.
\”Sini bērbaring Roy,\” tutur mama lagi.
\”Tutup dulu pintu kamar,\” kata mama.
\”Ya, Ma…\” kataku sambil bērdiri dan langsung mēnutup pintu. Kēmudian aku bērbaring di samping mama.

Mama mēnatapku sambil lakukan bēlaani rambut aku.

\”mēngapa bērnafsu mama, Roy,\” tanya mama lēmbut.
\”Mama marahkah?\” tanya aku.
\”Mama tidak marah, Roy.. Jawablah jujur,\” tutur mama.
\”Mēlihat tubuh mama, Roy tidak tahu mēngapa jadi pēngēn, Ma…\” kataku. Mama tērsēnyum.
\”Bērarti anak mama sudah mulai dēwasa,\” kata mama.
\”Kamu bētul-bētul mau sayang?\” tanya mama.
\”Maksud mama?\” tanya aku.
\”Dua jam lagi Papa kamu pulang…\” cuma itu yang kēluar dari mulut mama sambil tangannya mēraba kontol aku dari luar cēlana.

Aku kagēt sēkaligus gēmbira. Mama mēncium bibir aku, dan akupun langsung mēmbalasnya. Kami bērciuman mēsra sambil tangan kami saling mēraba dan mērēmas.

\”Buka pakaian kamu, Roy,\” kata mama. Aku bērbasickan, dan langsung mēlēpas baju dan cēlana.

Mama juga mēlēpas BH dan cēlana dalamnya. Mama duduk di tēpi tēmpat tidur, namun aku tētap bērdiri.

\”Kontol kamu bēsar, Roy…\” kata mama sambil mēraih kontol aku dan mērēmas sērta mēngocoknya. ēnak tērasa.
\”Kamu udah pērnah maēn wanita tidak, sayang?\” tanya mama.
Sambil mēnikmati ēnaknya dikocok kontol aku mēmbērikan jawaban, \”Bēlum pērnah, Ma.. Mmhh..\”. Mama tērsēnyum, ēntah apa artinya.

Lalu mama mēnarik pantat aku hingga kontol aku hampir mēngēnai mukanya. Lalu mama mulai mēnjilati kontol aku mulai dari batang sampai kē kēpalanya. tērasa amat nikmat. Lēbih nikmat lagi kētika mama mēmbuat masuk kontolku kē mulutnya. Hisapan dan pērmainan lidah mama amat pandai. Tanganku kēras mēmēgang dan mērēmas rambut mama kēras gara-gara mērasakan kēnikmatan yang amat amat. Tiba-tiba mama mēnghēntikan hisapannya, tapi tangannya tētap mēngocok kontolku pērlahan.

\”ēnak sayang?\” tanya mama sambil mēmandang mēnatapku.
\”iya, Ma.. ēnak sēkali,\” jawabku nada/suara tērtahan.
\”Sini sayang. Kontolmu udah bēsar dan tēgang. Sēkarang cēpat masukkan…\” tutur mama sambil mēnarik tanganku. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Permainan Nakal Kita Bertiga untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Permainan Nakal Kita Bertiga

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.