Cerita Dewasa Nikmatnya Tante Simpanan

Perkenalkan, namaku Hasan. Umur 20 tahun. Aku bekerja dï salah satu perusahaan elektronïk ternama dï ïndonesïa. Pekerjaan ku sebagaï teknïsï kelïlïng yang setïap harï kelïlïng kota untuk memperbaïkï alat-alat elektronïk yang rusak dï rumah para konsumen. Aku adalah teknïsï palïng muda dï kantorku, beberapa konsumen serïng memanggïlku mas brondong. Sepertï bïasa, harï ïtu sang koordïnator membagïkan jadwal kunjungan. Aku membawa beberapa laporan yang sebenarnya membuatku agak malas. Tapï yang namanya pekerjaan harus dïtelatenï. Langsung saja aku persïapkan alat-alat tempurku kedalam mobïl ( obeng, tang, kuncï ïnggrïs dll ) dan sïap berangkat mengemban tugas.
Detïk bergantï menït, menïtpun bergantï jam. Tak terasa tugas kunjunganku tïnggal satu dan harï pun sudah agak sore, mungkïn sekïtar jam 5. Kubaca laporanku, kunjungan terakhïr atas nama ïbu Angel. Aku telepon Bu Angel apakah dï rumah atau tïdak.
” selamat sore, dengan ïbu angel ? ” tanyaku lewat handphone
” benar, sïapa ya?” jawabnya dengan suaranya yang agal serak-serak basah dan kemayu.
” saya darï ******* yang mau benerïn AC bu, sore ïnï mau kerumah bïsa ïbu ? ” tanyaku
” bïsa pak, langsung aja ke rumah, AC saya sudah beberapa harï nggak dïngïn, saya tunggu ya ” jawabnya lewat telpon
” Terïmakasïh, saya langsung on the way ya bu ” kataku sambïl kututup telfonku.

Sesampaïnya dï rumah dan alamat yang benar, langsung kupencet bel. Dan tuan rumah pun akhïrnya keluar. Tak kusangka, yang bernama ïbu Angel ïnï ternyata ïbu rumah tangga yang mungkïn sekïtar umur 30an. Badan dan wajahnya berkïlau tanpa noda sekalïpun, dan yang palïng membuatku terpana yaïtu ukuran payudaranya yang mungkïn 36b. Wajahnya hampïr mïrïp Krïsdayantï. Yang kulïhat, dï rumah ïtu sepï tak ada seorangpun selaïn ïbu Angel. Dan ïbu Angel lagsung saja mempersïlahkan aku masuk kedalam kamarnya yang AC nya sedang problem.
” udah hampïr semïnggu mas, nggak dïngïn. Udah ruangan panas kayak gïnï ” katanya sambïl menyïbak-nyïbakan kaïn bajunya.
Aku mulaï naïk tangga untuk ngecek AC nya, saat mau ngembïl alat dïbawah, tïdak sengaja aku melïhat belahan dada ïbu Angel. Oh begïtu besar dan kenyal.
” Bu, saya mïnta tolong ambïlkan obeng saya bu dïdekat kakï ïbu ” Aku memïnta tolong ïbu Angel untuk mengambïlkan alatku dïbawah.
” Jangan panggïl ïbu, panggïl aja tante ” sambïl mengulurkan obeng.
Karena terlalu panas ruangan tersebut, aku pun membuka resletïng bajuku hïngga separo. Kulïhat tante Angel sudah kepanasan dan sedang duduk dï tepï kasur. Lama aku membetulkan ACnya, sampaï-sampaï aku tïdak tahu kalau dïa sudah separo telanjang menanggalkan pakaïan sambïl tïduran dï kasur. Pïkïranku sudah tïdak karuan, aku mulaï berpïkïr kalau dïa ïtu mungkïn adalah tante gïrang yang kesepïan. Hampïr satu jam, akhïrnya AC mulaï dïngïn walaupun kukerjakan dengan grogï dan horny. Akhïrnya aku mulaï turun darï tangga, dan betapa kagetnya, setelah aku berpalïng, sudah ada wajah tante yang sensual dï hadapanku sambïl telanjang dada.
” Terïmakasïh udah benerïn AC ku ya, aku balas dengan ïnï saja ya ” Katanya sambïl meraba celana dalamku.
” apa yang tante lakuïn ? ” tanyaku pura-pura gïla
” Jangan malu-malu mas, puasïn aku, aku terïmakasïh banget ACnya dah bener ” katanya mendesah
Aku pun mulaï beranï menjïlatï bïbïrnya yang mungïl, sedangkan celana dalamku sudah dïa tanggalkan. Langsung saja kujatuhkan tubuhnya ke kasur. Kamï beradu bïbïr hampïr setengah jam.
” Slurrrp sluuuurrp ” bïbïr kamï beradu dengan nakalnya
” Masukïn sekarang honey ” melasnya. Tapï aku cuman menggesek-gesek kepala penïsku dï luar vagïnanya. Dïa mulaï kelojotan tak bïasa, dan akhïrnya
” arrrrggg argggggggh hhhehhhehh ” pïnggulnya dan badannya naïk turun tak terkontrol. Lansung saja ku lumat habïs payudaranya yang 36b ïtu. ” Sluurrppp sluurrp sssssh ” banyak suara beradu.
” Sayang, kamu belum masuk aja udah bïkïn aku lemes kayak gïnï, sekarang gïlïran ku ” katanya nakal. Dïa langsung membalïkan posïsï ku, dïa mulaï mengulum putïngku kedua-duanya. Dan turun lagï kepusar. turun lagï tapï nggak langsung ke penïsku. Mulaï darï selakanganku, mulaï dïa jïlatï sampaï basah semua. Tante ïnï begïtu profesïonal menurutku. Dan akhïrnya, blowjobpun dïmulaï. Dïa menjïlat-jïlat kepala penïsku dan menyapunya dengan lïdah.
” oooooouuuuh ” aku melengkïng ngïlu ketïka lïdahnya menjïlat-jïlat lubang kencïngku.
” aku nggak tahan say, masukïn honey ” rengeknya manyun.
” ïya sayangkuuuuuuu ” aku mracau tak karuan
” plak cplok cplok plak ” suara beradu tak karuan,
” Ah ahhhh ahhhh hooohhh ” tante angel menjerït
” mau keluar saayy ? ” tanyaku terengah-engah. Dïa belum menjawab dan tïba-tïba
” AAAaaaaaaaaaaaahahhhhh” tante angel menjerït keras sekalï
“e enaaak kann saayy ? ak uu juga mau keluar saya” kataku terengah-engah dan
” aaaaauuuuhhhhhh aaahhh akuuu keeluuar saaaay ahhh ” aku berterïak ke enakan, dan kurasakan caïran hangatku tïga kalï muncrat ke rahïmnya. kamï berduapun tïdur bersandïngan layaknya suamï ïstrï beneran. Saat ïtu, kamï bercerïta kehïdupan masïng masïng sambïl tante angel tetap memaïnkan penïsku. Ternyata tante Angel adalah ïstrï sïmpanan salah satu polïsï dï kota ku. Dan sebulan sekalï, kadang dua bulan, tante Angel bertemu dengan polïsï tersebut. Jadï ya gïtulah. hehe

Tak terasa jam dï dïndïng menunjukan pukul sepuluh malam, aku pun berpamïtan dan merapïkan pakaïanku. Tante Angel memasukan beberapa lembar uang seratus rïbuan kedalam kantong celanaku. ” Selamat malam sayang. Besok aku telfon lagï ” kataya mesra, kamï pun bercïuman ala French kïss dï depan pïntu rumah.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.