Cerita Dewasa Mantan Muridku Pemuasku

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Mantan Muridku Pemuasku Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.bizakan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Mantan Muridku Pemuasku

Cerita Dewasa Mantan Muridku Pemuasku

cerita-dewasa-mantan-muridku-pemuaskuCerita Dewasa – Namaku Asmiati, tinggi 160 sēntimētērs, bērat 56 kilogram, lingkar pinggang 65 sēntimētērs. jumlah sēmua, sosokku kēncang, garis tubuhku tampak bila mēngēnakan pakaian yang kētat tērlēbih pakaian sēnam. Aku ialah ibu dari dua anak bērusia 44 tahun dan bēkērja sēbagai sēorang guru disēsuatu SLTA di kota S.

Kata orang tahi lalat di daguku sēpērti Bērliana Fēbriyanti, dan bēntuk tubuhku mirip Minati Atmanēgara yang tētap kēncang di usia yang sēmakin mēnua. Mungkin mērēka ada bēnarnya, tētapi aku mēmiliki buah dada yang lēbih bēsar sēhingga tērlihat lēbih mēnggairahkan dibanding artis yang kē-2. sēluruh karunia itu kudapat olahraga yang tēratur.

Kira-kira 6 tahun yang lalu waktu usiaku masih 38 tahun salah sēorang sēhabatku mēnitipkan anaknya yang ingin kuliah di tēmpatku, gara-gara ia kawan baikku dan suamiku tidak kēbēratan akhirnya aku mēnyētujuinya. Nama pēmuda itu Sandi, kulitnya kuning langsat tinggi 173 cm. Badannya kurus kēkar gara-gara Sandi sēorang atlit karatē di tēmpatnya. Oh ya, Sandi ini pērnah mēnjadi muridku waktu aku masih mēnjadi guru SD.

Sandi amat sopan dan tahu diri. Dia banyak mēnolong pēkērjaan rumah dan sēring mēnēmani atau mēngantar kē-2 anakku jika ingin bēpērgian. kurun waktu satu bulan saja dia sudah mēnyatu Familiku, bahkan suamiku sēring mēngajaknya main tēnis . Aku juga mēnjadi tērbiasa kēhadirannya, awalannya aku amat mēnjaga pēnampilanku bila di dēpannya. Aku tidak malu lagi mēngēnakan baju kaos kētat yang bagian dwujudnya agak rēndah, lagi pula Sandi mēmpērlihatkan sikap yang wajar jika aku mēngēnakan pakaian yang agak mēnonjolkan kēindahan garis tubuhku.

Sēkitar 3 bulan sēsudah Datangnyanya, suamiku mēndapat tugas sēkolah S-2 kēluar nēgēri sēlama 2, 5 tahun. Aku amat bērat mēlēpasnya, gara-gara aku bingung bagaimana mēnyalurkan kēpērluan sēx-ku yang masih mēnggēbu-gēbu. Walau usiaku sudah tidak muda lagi, tapi aku rutin mēmbuatnya suamiku, paling tidak sēminggu 5 kali. Mungkin itu gara-gara olahraga yang sēnantiasa aku jalankan, sēhingga hasrat tubuhku masih sēpērti anak muda. Dan kini kēpērgiannya otomatis aku harus mēnahan diri.

awalannya biasa saja, tapi sēsudah 2 bulan kēsēpian yang amat amat lakukan sēranganku. itu bikin aku mēnjadi uring-uringan dan mēnjadi malas-malasan. Sēpērti minggu pagi itu, walau jam tēlah tunjukkan angka 9. gara-gara kēmarin kē-2 anakku minta diantar bērmalam di rumah nēnēk mērēka, sēhingga hari ini aku ingin tidur sēpuas-puasnya. sēsudah makan, aku lalu tidur-tiduran di sofa di dēpan TV. Tak lama tērdēngar nada/suara pintu dibuka dari kamar Sandi.

Kudēngar nada/suara langkahnya mēndēkatiku.

\”Bu Asmi..?\” nada/suaranya bērbisik, aku diam saja. Kupējamkan mataku makin ērat. sēsudah bēbērapa waktu lēngang, tiba-tiba aku tērcēkat kētika mērasakan sēsuatu di pahaku. Kuintip mēlalui sudut mataku, tērbukti Sandi sudah bērdiri di samping ranjangku, dan matanya sēdang tērtuju mēnatap tubuhku, tangannya mēmēgang bagian bawah gaunku, aku lupa kalau aku sēdang mēngēnakan baju tidur yang tipis, apa lagi tidur tēlēntang pula. Hatiku mēnjadi mēlakukan dēbaran tak karuan, aku tērus bērpura-pura tērtidur.

\”Bu Asmi..?\” nada/suara Sandi tērdēngar kēras, kukira dia ingin mēmastikan apakah tidurku bētul-bētul nyēyak atau tidak.

Aku mēngambil kētētapan untuk pura-pura tidur. Kurasakan gaun tidurku tērsingkap sēluruh sampai kēlēhēr.

Lalu kurasakan Sandi mēngēlus bibirku, jantungku sēpērti mēlompat, aku mēncari jalan tētap tēnang agar pēmuda itu tidak curiga. Kurasakan lagi tangan itu mēngēlus-ēlus kētiakku, gara-gara tanganku masuk didalam bantal otomatis kētiakku tērlihat. Kuintip lagi, muka pēmuda itu dēkat sēkali mukaku, tapi aku yakin ia tidak mēngētahuinya kalau aku pura-pura tērtidur kuatur napas sēlēmbut mungkin.

Lalu kurasakan tangannya mēnēlusuri lēhērku, bulu kudukku mērēmang gēli, aku mēncari jalan bērtahan, aku ingin tahu apa yang ingin dilakukannya kēpada tubuhku. Tak lama kēmuadian aku mērasakan tangannya mēraba buah dadaku yang masih tērtutup BH mēmpunyai warna hitam, mula-mula ia cuma mēngēlus-ēlus, aku tētap diam sambil mēnikmati ēlusannya, lalu aku mērasakan buah dadaku mulai dirēmas-rēmas, aku mērasakan sēpērti ada sēsuatu yang sēdang bērgoyahan di dalam tubuhku, aku sudah lama mērindukan sēntuhan laki-laki dan kēkasaran sēorang pria. Aku mēngambil kētētapan tētap diam sampai waktunya tiba.

Sēkarang tangan Sandi sēdang bērusaha, mēmbongkar kancing BH-ku dari dēpan, tak lama kēmudian kurasakan tangan dingin pēmuda itu mērēmas dan mēmilin puting susuku. Aku ingin mērintih nikmat tapi nanti ajustru mēnjadikannya takut, jadi kurasakan rēmasannya dalam diam. Kurasakan tangannya gēmētar waktu mēmēncēt puting susuku, kulirik pēlan, kulihat Sandi mēndēkatkan mukanya kē arah buah dadaku. Lalu ia mēnjilat-jilat puting susuku, tubuhku ingin mēnggēliat mērasakan kēnikmatan isapannya, aku tērus bērtahan. Kulirik puting susuku yang mēmpunyai warna mērah tua sudah mēngkilat olēh air liurnya, mulutnya tērus mēnyēdot puting susuku disērtai gigitan-gigitan kēcil. Pērasaanku campur aduk tidak karuan, nikmat sēkali.

Tangan kanan Sandi mulai mēnēlusuri sēlangkanganku, lalu kurasakan jarinya mēraba vaginaku yang masih tērtutup CD, aku tak tahu apakah vaginaku sudah basah apa bēlum. Yang jēlas jari-jari Sandi mēnghimpit-nēkan lubang vaginaku dari luar CD, lalu kurasakan tangannya mēnyusup masuk didalam CD-ku. Jantungku lakukan dētakan kēras sēkali, kurasakan kēnikmatan mēnjalari tubuhku. Jari-jari Sandi mēncari jalan mēmasuki lubang vaginaku, lalu kurasakan jarinya amblas masuk didalam, wah nikmat sēkali. Aku harus mēngakhiri Sandiwaraku, aku sudah tak tahan lagi, kubuka mataku sambil mēnyēntakkan tubuhku.

\”Sandi!! Ngapain kamu?\”

Aku bērusaha, bangun duduk, tapi tangan Sandi mēnghimpit pundakku kēras. Tiba-tiba Sandi mēcium mulutku sēcēpat kilat, aku bērusaha, mēmbērontak mēncurahkan sēluruh tēnagaku. Tapi Sandi makin kēras mēnghimpit pundakku, justru sēkarang pēmuda itu mēnindih tubuhku, aku kēsulitan bērnapas ditindih tubuhnya yang bēsar dan kēkar bērotot. Kurasakan mulutnya kēmbali mēlumat mulutku, lidahnya masuk didalam mulutku, tapi aku pura-pura mēnangkis.

\”Bu.., maafkan saya. Sudah lama saya ingin mērasakan ini, maafkan saya Bu.. \” Sandi mēlēpaskan ciumannya lalu mēmandangku mēlihat mata mēminta.

\”Kamu kan bisa dēnagan kawan-kawan kamu yang masih muda. ibukan sudah tua,\” tuturku lēmbut.

\”Tapi saya sudah tērgila-gila Bu Asmi.. waktu SD saya sēring mēngintip BH yang ibu gunakan.. Saya akan mēnyēnangkan ibu sēpuas-puasnya,\” jawab Sandi.

\”Ah kamu.. Ya sudah tērsērah kamu sajalah\”

Aku pura-pura mēnghēla napas panjang, sēsungguhnya tubuhku sudah tidak tahan ingin dijamah olēhnya.

Lalu Sandi mēlumat bibirku dan pēlan-pēlan aku mēladēni pērmainan lidahnya. kē-2 tangannya mērēmas-rēmas pantatku. Untuk mēnjadikannya sēmakin mēmbara, aku minta izin kē WC yang ada di dalam kamar tidurku. Di dalam kamar mandi, kubuka sēluruh pakaian yang ada di tubuhku, kupandangi badanku di cērmin. Bēnarkah pēmuda sēpērti Sandi tērangsang mēlihat tubuhku ini? Pērduli amat yang pēnting aku ingin mērasakan bagaimana sich bērcinta rēmaja yang masih panas.

Kēluar dari kamar mandi, Sandi pērsis masuk kamar. Matanya tērbēliak mēlihat tubuh sintalku yang tidak bērpēnutup sēhēlai bēnangpun.

\”Body ibu bagus bangēt.. \” dia mēmuji sēmbari mēngēcup puting susuku yang sudah mēnjadi kēras sēdari tadi. Tubuhku disandarkannya di tēmbok dēpan kamar mandi. Lalu diciuminya sēkujur tubuhku, mulai dari pipi, kē-2 tēlinga, lēhēr, hingga kē dadaku. Sēpasang buah dada montokku habis dirēmas-rēmas dan diciumi. Putingku sētēngah digigit-gigit, digēlitik-gēlitik ujung lidah, juga dikēnyot-kēnyot amat bērnafsu.

\”ibu hēbat..,\” dēsisnya.

\”Apanya yang hēbat..?\” Tanyaku sambil mangacak-acak rambut Sandi yang panjang sēlēhēr.

\”Badan ibu ēnggak banyak bērpindah tēmpat dibandingkan saya SD dulu\” Katanya sambil tērus mēlumat puting susuku. Nikmat sēkali.

\”itu gara-gara ibu tēratur olahraga\” jawabku sēmbari mērēmas tonjolan alat vitalnya. bērgēgas kuloloskan cēlana hingga cēlana dalamnya. Mēngērti kēmauanku, dia lalu duduk di pinggir ranjang kē-2 kaki mēngangkang. Dibukanya sēndiri baju kaosnya, tatkala aku bērlutut mēraih batang pēnisnya, sēhingga kini kami sama-sama bugil.

Agak lama aku mēncumbu alat vitalnya, Sandi minta gantian, dia ingin mēngērjai vaginaku.

\”Masukin aja yuk, ibu sudah ingin ngērasain pēnis kamu San!\” Cēgahku sambil mēnciumnya.

Sandi tērsēnyum lēbar. \”Sudah ēnggak sabar ya?\” godanya.

\”Kamu juga sudah ēnggak kuatkan sēsungguhnya San,\” Balasku sambil mēncubit pērutnya yang bērotot.

Sandi tērsēnyum lalu mēnarik tubuhku. Kami bērpēlukan, bērciuman rapat sēkali, bērguling-guling di atas ranjang. tērbukti Sandi pintar sēkali bērcumbu. Birahiku naik sēmakin tinggi kurun waktu yang amat singkat. Tērasa vaginaku sēmakin lakukan dēnyutan-dēnyut, lēndirku kian mēmbanjir, tidak sabar mēnanti tērobosan batang kēmaluan Sandi yang bēsar.

tidak sama juga suamiku, Sandi Rupanya lēbih sabar. Dia tidak langsung mēmbuat masuk batang pēnisnya, mēlainkan tērus mēnciumi sēkujur tubuhku. Tērakhir dia mēmbalikkan tubuhku hingga mēnēlungkup, lalu diciuminya kē-2 pahaku bagian bēlakang, naik kē bongkahan pantatku, tērus naik lagi hingga kē tēngkuk. Birahiku mēnggēlēgak-gēlēgak.

Sandi mēnyēlipkan tangan kirinya kē bawah tubuhku, tubuh kami bērimpitan posisi aku lakukan bēlaankangi Sandi, lalu dirēmas-rēmasnya buah dadaku. Lidahnya tērus mēnjilat-jilat tēngkuk, tēlinga, dan sēsēkali pipiku. tatkala itu tangan kanannya mēngusap-usap vaginaku dari bēlakang. Tērasa jari tēngahnya mēnyusup lēmbut didalam liang vaginaku yang basah mērēkah.

\”Vagina ibu bagus, tēbēl, pasti ēnak \’bērcinta\’ sama ibu..,\” dia bērbisik pērsis di tēlingaku. nada/suaranya sudah amat parau, pērtanda birahinya pun sama tingginya aku. Aku tidak bisa bērēaksi sērta apa pun lagi. Kubiarkan saja sērta apa pun yang dilakukan Sandi, hingga tērasa tangan kanannya bērgērak mēngangkat Dibagian pahaku.

Mataku tērpējam rapat, sēakan tak dapat lagi mēmbongkar. Tērasa nafas Sandi sēmakin mēmburu, tatkala ujung lidahnya mēnggēlitiki lubang tēlingaku. Tangan kirinya mēnggēnggam dan mērēmas gēmas buah dadaku, tatkala yang kanan mēngangkat Dibagian pahaku sēmakin tinggi. Lalu.., tērasa sēsuatu bēnda tumpul mēnyēruak masuk kē liang vaginaku dari arah bēlakang. Oh, my God, dia tēlah mēmbuat masuk rudalnya..!!

sēbēntar aku tidak dapat bērēaksi sama sēkali, mēlainkan cuma mēnggigit bibir kuat-kuat. Kunikmati inci dēmi inci batang kēmaluan Sandi mēmasuki liang vaginaku. Tērasa pēnuh, nikmat luar biasa.

\”Oohh..,\” manakala kēmudian aku mulai bērēaksi tak karuan. Tubuhku langsung mēnggērinjal-gērinjal, tatkala Sandi mulai mēmaju mundurkan tongkat wasiatnya. Mulutku mulai mērintih-rintih tak tērkēndali.

\”Saann, pēnismu ēnaak..!!,\” kataku sētēngah mēnjērit.

Sandi tidak mēmbērikan jawaban, mēlainkan tērus mēmaju mundurkan rudalnya. Gērakannya cēpat dan kuat, bahkan condong kasar. sudah pasti aku sēmakin mēnjērit-jērit dibuatnya. Batang pēnisnya yang bēsar itu sēpērti hēndak mēmbongkar liang vaginaku sampai kē basic.

\”Oohh.., toloongg.., gustii..!!\”

Sandi justru sēmakin antusias mēndēngar jērit dan rintihanku. Aku sēmakin ērotis.

\”Aahh, pēnismu.., oohh, aarrghh.., pēnismuu.., oohh..!!\”

Sandi tērus mēnggēcak-gēcak. Tēnaganya kuat sēkali, apalagi batang pēnis yang luar biasa kēras dan kaku. Walaupun kami bērsētubuh posisi mēnyamping, Rupanya Sandi sama sēkali tidak kēsulitan mēnyodokkan batang alat vitalnya pada vaginaku. Orgasmēku cēpat sēkali tērasa akan mēlēdak.

\”ibu mau kēluar! ibu mau kēluaar!!\” aku mēnjērit-jērit.

\”Yah, yah, yah, aku juga, aku juga! ēnak bangēt \’bērcinta\’ sama ibu!\” Sandi mēnyodok-nyodok sēmakin kēncang.

\”Sorong tērus, Saann!! Yah, oohh, yahh, ugghh!!\”

\”Tēruuss.., arrgghh.., sshh.., ohh.., Sorong tērus pēnismuu..!\”

\”Oh, ah, uugghh.. \”

\”ēnaak.., pēnis kamu ēnak, pēnis kamu sēdap, yahh, tēruuss..\”

Pada dētik-dētik tērakhir, tangan kananku mēraih pantat Sandi, kurēmas bongkahan pantatnya, tatkala paha kananku mēngangkat lurus tinggi-tinggi. Tērasa vaginaku lakukan dēnyutan-dēnyut kēncang sēkali. Aku orgasmē!

manakala aku sēpērti mēlayang, tidak ingat apa-apa kēcuali nikmat yang tidak tērkatakan. Mungkin sudah ada lima tahun aku tak mērasakan kēnikmatan sēpērti ini. Sandi mēngēcup-ngēcup pipi sērta daun tēlingaku. sēbēntar dia mēmbiarkan aku mēngatur nafas, sēbēlum kēmudian dia mēmintaku mēnungging. Aku baru sadar bahwa tērbukti dia bēlum mēncapai orgasmē.

Kuturuti pērmintaan Sandi. agak lunglai akibat orgasmē yang luar biasa, kuatur posisi tubuhku hingga mēnungging. Sandi mēngikuti gērakanku, batang alat vitalnya yang bēsar dan panjang itu tētap mēnancap dalam vaginaku.

Lalu pērlahan tērasa dia mulai mēngayun pinggulnya. tērbukti dia luar biasa sabar. Dia mēmaju mundurkan gērak pinggulnya satu-dua tēratur, sēakan-akan kami baru saja mēmulai pērmainan, sēsungguhnya tēntu ēkspēdisi birahinya sudah cukup tinggi tadi.

Aku mēnikmati gērakan maju-mundur pēnis Sandi diam. Kēpalaku tērtunduk, kuatur kēmbali nafasku. Tidak bērapa lama, vaginaku mulai tērasa ēnak kēmbali. Kuangkat kēpalaku, mēnolēh kē bēlakang. Sandi langsung mēnunduk, dikēcupnya pipiku. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Mantan Muridku Pemuasku untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.bizjuga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Mantan Muridku Pemuasku

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.