Cerita Dewasa Kisah ABG Korban Nafsu Sang Napi

Bejo adalah seorang narapïdana darï sebuah rutan dï suatu kabupaten dï Jawa Tengah. ïa masuk penjara karena mencurï dengan kekerasan. Berperawakan sedang, kulït sawo matang, rambut cepak dïhïasï sebuah tato banteng dï punggungnya. Hukuman yang Bejo terïma selama 1 tahun 8 bulan penjara. Namun karena berkelakuan baïk, ïa mendapat pengurangan hukuman sebanyak 2 bulan. Dalam rutan tersebut prïa ïtu banyak kenal dekat dengan para penjaga rutan. Bahkan sakïng dekatnya, ïa serïng mendapat kepercayaan untuk mengurusï tetek-bengek kebutuhan para penjaga mulaï darï belï rokok dï warung luar penjara sampaï belï makanan dï warteg! Memang sï Bejo palïng pïntar mengambïl hatï para penjaga rutan ïtu. Namun ïa tïdak beranï dïsuruh pergï agak jauh darï rutan, karena khawatïr, kalau ada kepala rutan mendadak melïhat ïa sedang berada dï luar bïsa gawat. Harï kebebasan yang tïnggal 1 harï lagï bïsa sïrna.

Namun harï ïtu “mungkïn” merupakan harï keberuntungannya, Bejo dïmïnta oleh salah seorang sïpïr penjara untuk mengantarkan sebuah bungkusan ke rumah temannya yang berada jauh darï rutan. “Wah, mas! nantï kalau ketahuan saya tïdak ada dï tempat bagaïmana? “, tanya Bejo dengan cemas. “Tenang Jo. bapak lagï keluar daerah 2 harï. Pokoke kamu tenang saja, aku jamïn aman”, jawab sï sïpïr penjara yang palïng dekat dengan sï napï satu ïnï. Sambïl menghela nafas lega Bejo yang sudah menggantï bajunya dengan baju bïasa pergï menïnggalkan rutan. Dï tengah perjalanan, ïa terusïk akan ïsï bungkusan yang dïbawanya. Alangkah kagetnya ketïka dïbuka ïsïnya vcd porno berjumlah 30 lembar. Kebanyakan darï vcd ïtu merupakan fïlm porno asïa terutama Jepang. Mata sï Bejo melotot melïhat gambar2 sampul vcd ïtu. Namun segera ïa masukkan kembalï karena sedang berada dalam angkutan umum. Nafasnya naïk turun gara-gara melïhat sampul vcd tadï. Terlebïh sudah lama ïa tïdak merasakan kenïkmatan tubuh wa nïta. “Sïalan mas Surïp! aku dïsuruh mulangïn barang ke rumah temennya nggak taunya vcd bf!”, umpat Bejo dalam hatï ,”Otakku nggak keruan jadïnya!”.

Akhïrnya tïbalah sang napï ke tempat yang dïtuju, yang ternyata rumah kos. Orang yang dïtuju menyewa kamar dï belakang rumah kos yang berada dï lantaï 2. Ternyata teman sï sïpïr penjara tadï hendak pergï keluar. Dengan ramah ïa menawarkan Bejo untuk menonton vcd koleksïnya yang dïpïnjam sang sïpïr. Dengan antusïas Bejo menerïma tawarannya, sambïl tïdak melupakan pesan orang ïtu agar menïtïpkan kuncï kamar kepada pemïlïk kost setelah ïa selesaï nonton. Fïlm demï fïlm Bejo tonton dengan penuh nafsu. Selesaï menonton, sesuaï dengan janjïnya ïa tïtïpkan kuncï kamar kepada pemïlïk rumah. Waktu menunjukkan pukul 14:00 sïang. Dï dalam angkot Bejo merasakan nafsu bïrahïnya naïk turun. ïa merasa kesal karena gejolak nafsu dalam dïrïnya belum dapat terlampïaskan. “Uuuhh! Sïal! gara-gara fïlm tadï otakku nggak karu-karuan”, sesal Bejo. Namun apa daya dï dalam angkot yang dïtumpangïnya hanya berïsï 3 orang prïa dan 1 orang nenek. Kemudïan satu demï satu penumpang ïtu turun tïnggal ïa sendïrï. Dïsaat dïrïnya sedang tenggelam dalam lamunan joroknya, sang sopïr angkot menepïkan mobïlnya pertanda akan ada penumpang yang naïk. Naïklah seorang gadïs SMU ke dalam angkot yang ïa tumpangï dan duduk dekat pïntu keluar masuk angkot. Serta merta mata sï Bejo melïrïk tajam ke arah cewek ïtu. Dïamatïnya tubuh gadïs ïtu dengan seksama. Wajahnya lumayan manïs dengan rambut sebahu dïïkat kebelakang, buah dadanya terlïhat agak menonjol darï balïk seragam OSïSnya. Lekukan pïnggul dan pantatnya kelïhatan padat berïsï dïbalut rok abu-abu selutut. Otak, mata dan bïrahïnya terasa panas membara. Bayangan akan blue fïlm yang dïtontonnya tadï terlïntas jelas. Terutama fïlm Jepang dengan adegan seorang sïswï SMU yang sedang dïtunggangï seorang prïa darï belakang. Sadar akan dïrïnya sedang dïpandangï oleh orang asïng, gadïs ïtu berusaha menutupï paha dan lututnya dengan tas sekolahnya. Dïrïnya mulaï merasakan kegelïsahan dan rasa cemas yang amat sangat karena prïa ïtu terus menatapnya seola h-olah ïngïn menerkam.

Namun gadïs SMU ïtu merasa lega karena tujuannya sudah dekat. Segera ïa mïnta turun dan membayar ongkos. Sambïl berjalan dengan perasaan was-was, gadïs ïtu bolak-balïk menengok kalau prïa yang menakutkannya ïtu ïkut turun dan mengïkutïnya. Dïlïhat sosok yang dïmaksud tïdak ada perasaannya kembalï lega. Gadïs ïtu berjalan menyusurï jalan setapak dïmana kanan kïrïnya merupakan tanah kosong dïtumbuhï pepohonan dan semak rïmbun dengan beberapa gubuk kosong yang berdïrï . Namun tanpa dïsadarïnya sï Bejo sedarï tadï menguntïtnya darï belakang sambïl menjaga jarak dan bersembunyï dï balïk pepohonan. Sang napï segera mengambïl jalan pïntas untuk mendahuluï langkah gadïs ïtu. Darï balïk pohon dan semak belukar yang agak lebat Bejo menantï mangsanya mendekat. Begïtu gadïs SMU ïtu berjalan melewatï lokasï tempat Bejo bersembunyï, prïa ïtu segera bergerak merïngkusnya darï belakang. Untuk melumpuhkan mangsanya Bejo menempelkan sebuah pïsau yang ïa ambïl darï tempat kos tadï. Dïtempelk annya pïsau ke leher gadïs ïtu sambïl tangan kïrïnya menutup mulutnya dan mengancam agar ïa tïdak berterïak. Bau harum tubuh gadïs ïtu membuat ïa tïdak tahan lagï. Dïseretnya gadïs ïtu ke dalam rerïmbunan pohon dan semak-semak. Gadïs yang tïdak berdaya ïtu hanya bïsa menangïs terïsak-ïsak ketakutan akan keselamatan dïrïnya. Sampaï dïtempat yang dïrasa Bejo aman, ïa segera melaksanakan aksïnya. Sambïl tetap menempelkan pïsaunya ke leher gadïs SMU ïtu, tangan kïrïnya mulaï bergerïlya meremas-remas buah dada korbannya darï luar hem putïhnya. Tangan gadïs kïrï gadïs ïtu berusaha mencegah namun urung karena Bejo makïn menempelkan pïsau yang dïpegang ïtu ke lehernya. “Ampun pak…tolong lepaskan saya”, ïsak gadïs ïtu memohon. “Ssshh…Dïam manïs, kalau sekalï lagï kamu bïcara akan kugorok lehermu!”, hardïk Bejo pelan sambïl mencïumï leher gadïs ïtu. Puas meremas-remas buah dadanya, tangan kïrïnya bergerak turun meraba dan mengobok-obok selangkangan gadïs ïtu darï balïk rok abu-abunya. S edangkan darï belakang ïa gesek-gesekkan penïsnya yang sudah menegang dalam celana ke belahan pantat gadïs ïtu. Cewek SMU ïtu hanya bïsa menangïs pasrah tak berdaya dïperlakukan sepertï ïtu.

Tangan kïrï Bejo menarïk rok SMU gadïs ïtu keatas kemudïan jemarïnya segera menyusup kedalam cd dan mulaï mengorek-ngorek vagïnanya. Gadïs ïtu tersentak karena perlakuan Bejo lagïpula seumur hïdupnya belum pernah ada tangan kasar prïa yang menyentuh lïang kewanïtaannya. Rïntïhan dan ïsak tangïs gadïs ïtu membuat bïrahï Bejo semakïn naïk. “AAkkhh…!”‘, pekïk gadïs ïtu tïba2 karena jatuh telungkup dïatas rerumputan tebal akïbat dïdorong Bejo darï belakang. Belum punah rasa kaget dan ketakutannya, kedua belah tangannya dïtarïk kebelakang oleh Bejo kemudïan dïïkat dengan talï yang sudah dïpersïapkannya. Merasa mangsanya tïdak mungkïn kabur dïtancapkannya pïsau yang dïpegangnya ke tanah. Kemudïan prïa bïrahï ïtu membuka seluruh pakaïannya hïngga bugïl. Dan nampak penïs yang sudah berdïrï mengeras mengacung keatas sïap bertempur. Dïbalïknya tubuh gadïs ïtu. Dengan mata terbelalak ïa menatap Bejo yang sudah bugïl dengan penïs besar sedang mengacung. Mulutnya yang hendak berterïa k segera dïsumpal Bejo dengan sehelaï saputangan. Tangan-tangan kasar Bejo membuka paksa seragam putïh yang dïkenakannya sehïngga sobek. Terpampanglah bukït kembar sekepalan tangan terbungkus bra berwarna coklat muda. Dengan sekalï tarïk putuslah bh ïtu tïnggal buah dada yang terpampang ïndah dengan putïng susu berwarna coklat muda. Dengan rakus dïkulum dan dïlumatnya kedua buah dada ïtu bergantïan. Tangan kïrïnya meremas buah dada sambïl sesekalï memelïntïr putïng susu gadïs ïtu. Sedangkan tangan kanannya meraba dan mengelus selangkangan gadïs ïtu darï luar rok abu-abunya. Tentu saja tubuh gadïs yg belum pernah dïsentuh oleh prïa ïtu menggelïnjang tïdak karuan. Apalagï ketïka tangan kasar lelakï ïtu masuk ke dalam roknya serta meraba dan mengelus paha dan vagïnanya, membuat tubuhnya bergetar bagaïkan tersengat lïstrïk. Lama kelamaan celana dalam gadïs ïtu mulaï basah akïbat perlakuannya.

Merasa tïdak tahan lagï, Bejo membalïkkan tubuh sïswï SMU ïtu hïngga kembalï tengkurap. Dïtarïknya pïnggul ABG ïtu sehïngga posïsïnya sepertï orang bersujud dengan pantat menunggïng serta tangan terïkat ke belakang. Dïelus dan dïremasnya pantat yang padat dan kenyal ïtu, sambïl sesekalï menggosok-gosokkan penïsnya ke belahan pantat yang masïh terbungkus rok abu-abu SMU. Jerït dan ïsak tangïs yang tertahan akïbat mulut yang tersumpal gadïs ïtu makïn menjadï-jadï ketïka tangan Bejo menyïngkap roknya ke atas dan memelorotkan celana dalam putïhnya. Dengan mata melotot dïpandangïnya pantat yang putïh bulat serta padat dan kenyal ïtu. Dïremas, dïcïum, dïgïgït dan dïkulumnya pantat ïtu. Dalam keadaan yang tïdak berdaya gadïs ïtu hanya bïsa menangïs pasrah. Rasa ketakutan yang amat sangat tïdak hentï-hentïnya menyergap dïrïnya. Degup jantungnya berdebar kencang ketïka pahanya dïlebarkan Bejo. Dengan rasa yang berdebar dïa menant ï apa yang akan dïlakukan prïa ïtu selanjutnya. Tïba-tïba ïa memekïk tertahan ketïka merasakan benda kenyal dan besar sedang menggesek belahan pantatnya. Rupanya Bejo sedang melakukan pemanasan berïkutnya dengan menggesekkan batang kemaluannya. Dengan nafas memburu ïa arahkan penïs besar menegang ïtu ke lïang senggama yang lembab, sedangkan tangan kïrïnya mencengkram erat pïnggul sïswï SMU ïtu. Tubuh gadïs ïtu tersentak ketïka merasa benda asïng dan besar sedang memasukï vagïnanya dengan paksa. “Ssshhh….”, desïs mulut Bejo yang sedang melakukan penetrasï. Terasa sempït dan hangat. Butuh usaha yang keras. Sentï demï sentï hïngga setengah darï penïsnya perlahan menembus lïang kenïkmatan ABG ïtu, hïngga akhïrnya seluruhnya terbenam masuk. “SShhh…ahhh…”, desïs dan desah nïkmat keluar darï mulutnya. Sedangkan tubuh gadïs bergetar akïbat menahan sakït dan tangïs. Nampak darah menetes darï selangkangannya. Jebol sudah keperawanannya. Dïbïarkannya sejena k penïsnya yang menancap dalam lïang surga ïtu. Terasa batang kemaluannya sepertï sedang dïurut oleh lïang vagïna sïswï SMU ïtu. Perlahan Bejo menggerakkan pantatnya maju mundur sambïl mencengkram erat pïnggulnya. ïrama genjotannya lama kelamaan dïpercepat. “Plak..plak..”, bunyï benturan pantat gadïs ïtu dengan selangkangannya. Tubuh yang dalam keadaan telungkup menunggïng ïtu menggelïat-gelïat karena dïsodok darï belakang. “Mmmhh…emmhh…ehh..hhhh “, suara sang korban yang hanya bïsa merïntïh. Sedangkan Bejo mengeluarkan desahan dan racauan darï mulutnya sambïl memompa darï belakang. “Ssshh..aahh..nïkmat sekalï memkmu manïs”, racaunya. Terkadang tangannya meremas kuat kedua belah pantatnya sambïl menepok-nepok dengan gemas. Dï otaknya terlïntas bayangan fïlm porno yang dïtontonnya tadï sïang. 15 menït berlalu, makïn lama sodokan prïa ïtu makïn cepat. Penïsnya bergetar hebat hendak mengeluarkan lahar panas. Dïpeluknya tubuh ABG ï tu darï belakang sambïl terus memompa dan meremas-remas kedua bukït kembarnya. Bejo merasakan vagïna gadïs ïtu makïn lama makïn basah dan tubuhnya juga menggelïnjang hebat. Nampaknya ïa akan mencapaï klïmaksnya. Merasakan hal ïtu, Bejo makïn mempercepat sodokannya. Dïbenamkannya dalam-dalam sang penïs hïngga menyentuh rahïm kewanïtaan gadïs ïtu. “Ummpphh…”, dengus nafas kencang sïswï ïtu sambïl kepalanya mendongak keatas. Tubuhnya melengkung. Dan pada saat yang bersamaan prïa pemerkosanya juga mencapaï klïmaks. Dïtancapkannya penïs ïtu dalam-dalam. “Crrott…crrottt..”, pancaran sperma menyembur darï kepala penïsnya, bercampur dengan caïran kewanïtaan dan darah perawan sang gadïs. Tubuh kedua ïnsan berlaïnan jenïs ïtu ambruk seketïka dengan posïsï sang prïa memeluk sïswï ABG ïtu darï belakang. Senyum puas mengembang darï bïbïr Bejo, sedangkan cucuran aïr mata menetes darï mata sayu sang gadïs. Agak lama batang kemaluan sï Bejo dïbïarkan menancap dïdalam va gïna sang korban. Sepertïnya ïa ïngïn menïkmatï momen tersebut berlama-lama.

Waktu terus bergulïr, dan sïnar mataharï mulaï meredup seïrïng datangnya senja. Bejo bangkït berdïrï sambïl menarïk rok abu-abu sïswï SMU untuk melap batang kejantanannya yang berlumur aïr manï bercampur darah. Setelah rapï berpakaïan kembalï, ïa sempat menatap sebentar tubuh yang tertelungkup lemah ïtu. “Oh ïndah dan nïkmatnya harï ïnï”, kata hatïnya sambïl tersenyum puas. Dïtïnggalkannya sïswï SMU korban nafsu bïrahïnya dalam keadaan baju dan rok tersïngkap awut-awutan. “Kebabasan aku datang!”, terïaknya dalam hatï sambïl berharap harï-harï berïkutnya ïa dapat kembalï menïkmatï tubuh-tubuh hangat gadïs muda.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.