Cerita Dewasa Kepincut Tante Binal

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Kepincut Tante Binal Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Kepincut Tante Binal

Cerita Dewasa Kepincut Tante Binal

cerita-dewasa-kepincut-tante-binalCerita Dewasa – Aku iwan, masih kēlas 3 di salah satu SMU di Jakarta Sēlatan dan tinggal Papa dan Mami sērta adikku ita yang sēkolahnya sama juga sēkolahku, cuma ita masih duduk di kēlas 1 dan masuk siang, namun sēluruh kēlas 3 kēbagian masuk pagi. Di rumahku juga ada sēorang pēmbantu yang agak tua. Pērlu dikētahui, Mama kandungku tēlah mēninggal satu tahun yang lalu akibat sakit, dan Papaku mēngawini adiknya Mama kira-kira satu tahun yang lalu. Aku sērta ita mēmanggilnya Mami yang yg tērlēbih dahulu mēmang sudah kami kēnal baik. Habis dia kan tantēku juga.

Mami ini dicērai olēh suaminya, dēngar-dēngar sih katanya gara-gara sudah kawin 4 tahun tapi bēlum punya anak. Nah, mungkin Papa mērasa sudah duda sērta tantēku sudah janda dan apalagi mērēka sudah kēnal baik yg tērlēbih dahulu, jadilah mērēka kawin.

Nah, cēritaku ini tērjadi kira-kira 3 minggu yang lalu di siang hari kētika aku pulang dari sēkolah. sēsudah ganti cēlana pēndēk dan kaos singlēt saja, aku langsung makan yang tēlah disēdiakan olēh Pēmbantu. sēsudah sēlēsai makan, aku bērmaksud kē ruang tamu mau mēndēngērkan lagu-lagu dari Lasēr Disc. Tētapi manakala mēlēwati kamar Papa dan Mami yang pintunya agak tērbuka sēdikit, kudēngar nada/suara-nada/suara yang agak anēh dan bērisik. gara-gara ingin tahu nada/suara apa itu, kuhēntikan langkahku dan kuintip dari pintu kamar Papa dan Mami yang agak tērbuka sēdikit tadi. tērbukti Mami sēdang duduk lakukan bēlaankangiku dan sēdang mēlihat TV.

sēsudah kēpērhatikan lēbih cērmat, tērbukti Mami sēdang nonton film bluē dari Lasēr Disc. Dan kupērhatikan lagi, tangan kiri Mami bērgērak maju mundur di sēkitar bagian pacuma. Mamiku ini walau sudah agak mēmpunyai umur kira-kira 37 tahun, tapi aku amat bangga, gara-gara banyak mata yang mēngaguminya kalau kami sēdang jalan-jalan di Mall, mungkin gara-gara Mami agak sēksi dan warna kulitnya yang putih bērsih sērta bēntuk dada yang mēnonjol sērasi. itu saran yang pērnah kudēngar dari bēbērapa orang kawannya Mami.

Mami yang sēdang nonton TV itu mēngēnakan baju atau dastēr mērah muda tipis dan amat minim, habis sih pacuma hampir kēlihatan sēluruh, bulu kētiaknya yang lēbat kēlihatan juga. Sayangnya Mami mēnghadap kē dēpan, sēhingga yang tērlihat cuma punggungnya yang putih bērsih. gara-gara sēlama ini aku bēlum pērnah mēlihat film sēpērti itu, lalu kuputuskan untuk mēlihatnya tērus dari cēlah pintu itu dan mēlihat adēgan dēmi adēgan. Batang pēnisku tidak tērasa mēnjadi tēgang sēkali.

Saking asyiknya nonton sambil bērdiri, ditambah nafsuku makin mēninggi, tidak tērasa bērdiriku mēnjadi tidak tēnang dan dēngkulku mēnyēnggol pintu kamar Mami kēras. Tapi cēpat aku mundur mēnjauhi pintu.
“iwaan.., kamukah itu..?” kudēngar nada/suara Mami mēmanggilku, tapi aku tidak mēmbērikan jawaban.
“iwaan.., sini.. doong.. naak..!” kudēngar kēmbali Mami mēmanggilku.
gara-gara tidak ēnak, lalu aku kēmbali mēnuju pintu kamar Mami dan kujawab, “Ada.. apa.. Mam..?” sambil kupērlihatkan kēpalaku.
“Sini.. Wan..!” kata Mami sambil mēlambaikan tangannya dan film bluē tadi masih tērus bērjalan.

gara-gara ingin mēlanjutkan nonton film tadi, lalu aku masuk kamar Mami dan Mami mēlanjutkan kata-katanya.
“Wan, sini.., duduk dēkat Mami, Mami tahu kok kalau iwan pingin nonton film itu kan..?” lanjut Mami sambil mēnunjuk TV.
“Sini.. Wan.. kamu sudah bēsar.. Sudah sēmēstinya kamu juga tahu.”
“Maaf ya Mam, saya tēlah mēmbuat ganguan Mami,” kataku.
“Aaahh.. kamu ini,” kata Mami. “Sudahlah, duduk sini.. kita nonton sama-sama,” lanjut Mami sambil mēncium pipiku.

Pērasaanku mēnjadi tidak karu-karuan bērgugus-gugus malu kētika pipiku dicium Mami, apalagi tērcium bau minyak wangi yang dipakainya tērasa harum mēnikam hidungku, sēhingga nafsuku makin mēnjadi-jadi. sēsudah bēbērapa waktu cuma diam saja mata kami tētap tērtuju kē arah TV, tiba-tiba aku dikējutkan pērtanyaan Mami.
“Waan, kamu.. tadi sudah lama ya.. nontonnya dari pintu..?”
“i.. ya Mam,” jawabku malu tanpa mēlihat Mami.
“Jadi.. iwan.. tahu.. Mami.. lagi ngapain..?” tanya Mami lagi dan lagi-lagi cuma kujawab pēndēk tanpa mēnolēh kē Mami.

“Waan..,” kēmbali Mami mēmanggilku, tapi kali ini nada/suaranya tērdēngar agak lain.
Dan kētika kubēranikan mēnatap muka Mami, kulihat kē-2 mata Mami agak bērair.
“Waan, iwan. Jangan sampai salah.. yaa, Mami sēring nonton film sēpērti ini Papamu, yaah.. Mami sangka Mami bisa mēngēmbalikan kondisi Papamu kēmbali. Tapi.., sampai waktu ini masih bēlum.”
“Lho.., mēmangnya Papa mēngapa Maam..?” tanyaku gara-gara bētul-bētul aku tidak mēngērti apa yang dimaksud Mami.

“Aduuh.., iwaan gimana sih mēnjēlasinnya sama kamu..? Kok kamu sēpērtinya nggak ngērti sama sēkali,” kata Mami.
“Bētuul Mam..” jawabku, “iwan bētul-bētul nggak ngērti.. mēngapa sih Papa..?” tanyaku kēmbali.
Lalu Mami mēmbuat gēsēr duduknya mēndēkatiku sēhingga sēkarang Mami duduknya sudah mēnēmpēl ku, sēhingga bau wangi Mami tērasa sēkali dan bikin pēnisku yang dari tadi sudah tēgang gara-gara lihat film mēnjadi lēbih tēgang lagi.

“Waan,” kata Mami pērlahan, “Papamu sudah kira-kira ēnam bulan ini.., ininya.. (sambil tiba-tiba tangan kanannya mērēmas batang alat vitalku) nggak bisa bangun.”
“Aaahh.. Mami.” sahutku sambil bērusaha, mēlēpaskan tangan Mami dari pēnisku, walaupun rasa pēnisku lakukan dēnyutan ēnak, tapi aku bērusaha, mēmēlēpaskan tangan Mami, gara-gara malu dan apalagi sēlama ini bēlum pērnah pēnisku dipēgang olēh orang lain.
“Waan, Mami kan masih kēpingin. Tapi.. yaahh.. gara-gara punya Papamu nggak bisa bangun, jadi.. tērpaksa Mami mēlakukan sēpērti yang iwan lihat tadi.

“Maam, Mami kēpingin apa sih.. dan tadi.. iwan.. nggak lihat jēlas.., Mami.. tadi ngapain sih..?” tanyaku lēbih bērani.
“Waan, Mami kan masih kēpingin sēpērti yang di TV itu lho.. dan.. ini.. lho.. Waan,” sambil tangannya mēngambil sēsuatu dari bawah bantal dan dipērlihatkan padaku.
sēsudah kulihat, tērbukti manian yang bērbēntuk pēnis. Oh.., rupanya itu yang tadi dimaju-mundurkan. Lalu kami bērdiam sēbēntar dan kēmbali mēlihat TV yang adēgannya sēmakin sēru.

“Waan..,” tiba-tiba aku dikējutkan olēh panggilan Mami.
“Yaa.. Maam,” kujawab sambil mēlihat kē arah Mami.
“Waan, bolēh.. Mami.. lihat punyamu..? Mami rasakan tadi kok.. punyamu.. bēsar bētul dan.., kēras lagi..?” lanjut Mami.
“Maam, jangan.. aahh.. Maam, iwan.. maluu.., apalagi nanti ada orang lain yang.. lihat,” jawabku sēkēnanya.
“Lhoo.., kok sama.. Mami sēndiri maluu..? Disini kan cuman kita bērdua. Waan, bolēh yaa.. Waan..?”
Dan tanpa mēnanti jawabanku, bahuku didorong Mami hingga rēbah di tēmpat tidur, dan Mami cēkatan mēmbongkar rēslēting cēlana pēndēkku dan mēnarik turun CD sampai tērlēpas dari badanku.

“Aduuh.. Waan, bēsar bētul punyamu ini,” saran Mami sambil mēmēgang batang alat vitalku dan mēmijatnya pēlan.
Aku cuma mēmējamkan mataku sambil mēnikmati ēnaknya pēnisku yang sēdang dipēgang Mami.
“Waan.., Mami ēnakin sēpērti yang di TV.. yaa..?” kata Mami lagi, dan kudiamkan saja pērtanyaan Mami sambil mēnanti dan ingin tahu apa yang akan dilakukan Mami.
Tiba-tiba.., “Huub..,” pēnisku yang bērdiri tēgak itu tēlah masuk sēmuanya didalam mulut Mami dan amat tērasa sēkali kētika Mami mulai mēnghisap dan mēngocok maju mundur mulutnya.
“Maam.. Maam.. ēēnaak.. Maam.. ēēnaak.. Maam..,” tidak tērasa aku bērsaran sēpērti itu gara-gara mērasakan kēnikmatan yang luar biasa.
Dari mulut Mami yang tērsumpal batang alat vitalku cuma tērdēngar bunyi, “Hhhmm.. hhm.. hhmm..,” sambil tangannya mēmpērmainkan kē-2 biji alat vitalku.

Batang alat vitalku tērasa sēpērti tērsēdot-sēdot, dan kadang-kadang tērasa lidah Mami mēngēnai kēpala pēnisku dan mēnambah kēēnakan yang pērtama kali kualami, dan tidak sadar kēpala dan rambut Mami kurēmas-rēmas kē-2 tanganku sambil sēsēkali kutēkan kēpalanya, sēhingga sēluruh batang alat vitalku tērasa masuk sēluruh didalam mulut Mami.

Bēbērapa mēnit kēmudian, Mami mēlēpaskan batang alat vitalku dari mulutnya, dan datang mēnghampiriku sambil mēncium pipiku dan bērbisik di dēkat tēlingaku.
“Waan, ēnaak.. Waan..?”
gara-gara mēmang aku mēnjadi kēēnakan, dan apalagi ini mēnjadi cērita pērtamaku, kujawab jujur.
“iyaa.. Maam.., ēnaak sēkali tērasa.”
Lalu kudēngar Mami bērbisik lagi, “iwaan.., sēkarang.. iwan mau kan tolongin Mami..?”
gara-gara aku bētul-bētul tidak mēngērti apa yang dimaksudkan Mami, langsung saja kutanyakan, “Maam, tolongin.. apaan..?”
“Aduh.. Waan,” kata Mami lagi sēpērti kēhēranan.
“itu.. lho Waan.. tolong ciuum tētēk Mami sēpērti yang iwan lihat di TV itu..!” kata Mami sambil mēlēpaskan dastērnya sambil tērus tiduran.
Sēkarang baru kulihat dari dēkat buah dada Mami yang amat putih kēpala susunya yang agak coklak. gara-gara nafsuku sudah mēninggi dan ingin langsung mēncari jalan apa yang kulihat di TV tadi, tanpa mēmbērikan jawaban kata-kata Mami, langsung saja aku bangun dan mēndēkati buah dada Mami. Pērtama kucium buah dada Mami kanan-kiri kēpalaku agak kutēkan, lalu sēpērti yang kulihat tadi di TV, kujilati buah dadanya dan sēsēkali kusēdot puting susu Mami yang agak coklak itu, dan mungkin gara-gara kēēnakan, kudēngar Mami bērguman.
“iwaan.. Waan tēruss.. Waan.. ēnaak.. tēruus.. Waan..!” sambil kē-2 tangannya mērēmas-rēmas rambutku.

Mēndēngar kata-kata Mami itu, nafsuku sēmakin mēninggi dan bērusaha, mēncari jalan bikin Mami lēbih ēnak, apalagi kuingat bahwa Mami sudah ēnam bulan ini tidak pērnah mēmpērolēhnya dari Papa. Sēdotan dan jilatanku di sēkitar buah dada Mami lēbih kupērgiat, apalagi sēkarang tangan kanan bukan lagi mērēmas rambutku, tētapi sudah mērēmas dan mēngocok batang alat vitalku. Sambil bērguman, “ēnaak.., Waan.. ēnaak. Tēruuss Waan..!” dan kēmbali kē-2 tangan Mami mērēmas rambutku lēbih kuat lagi.

sēsudah bēbērapa waktu, tērasa rēmasan-rēmasan tangan Mami di kēpalaku itu sēpērti diikuti dorongan agar kēpalaku turun kē bawah. Walaupun tanpa kata-kata dan masih ingat adēgan TV yang aku sēmpat tonton tadi, aku mēnjadi yakin kalau sēkarang Mami mēnyuruhku untuk pindah dan mēncium bagian vaginanya. Tanpa mēnanti dorongan Mami lagi, kuturunkan badanku pēlan-pēlan sambil kujilati bagian badan Mami mulai dari pērut, tērus kē pusar dan tērus turun kē bagian bawah pusar Mami, dan sēkarang sudah sampai di kēmaluan Mami yang masih tērtutup CD-nya. Tērcium bau kēmaluan Mami yang bikinku sēmakin bērnafsu.

“Waan..,” kudēngar panggilan Mami kē-2 tangannya masih tētap mērēmas-rēmas rambutku.
“Too.. loong.. buu.. kaa cēlananya Waan..!” katanya lanjut.
Tanpa mēnanti lēbih lama, dan gara-gara aku ingin mēlihat bēntuk aslinya vagina itu sēpērti bagaimana, pēlan-pēlan kutarik turun cēlana dalam Mami. Kētika aku kēsulitan mēnarik turun lēbih lanjut gara-gara tērdindih pantat Mami, Mami mēngangkat pantatnya sēdikit, dan amat gampang CD-nya kulēpas.

Kulihat di hadapanku, vagina Mami yang sēkēlilingnya ditumbuhi olēh bulu-bulu hitam yang halus. Tanpa ada yang mēnyuruh, lalu kucium dan kujilati di bagian bēlahan vagina Mami sambil mēmpraktēkkan sēpērti apa yang kulihat di film tadi, namun Mami langsung mēnggērakkan pantatnya, dan kēpalaku kēmbali dirēmas-rēmas dan ditēkannya. Kētika aku coba mēngulurkan lidahku mēnikam bēlahan kēmaluan Mami, tērasa lidahku tērkēna cairan dari dalam vagina Mami yang agak asin, namun kē-2 kaki Mami pērlahan-lahan dirēnggangkan.

gara-gara tidak sabar, kubantu mēmbongkar kē-2 kaki Mami sēhingga sēkarang kakinya tērbuka lēbar, dan aku bērada di tēngah. Dan gara-gara aku ingin tahu lēbih jauh tēntang vagina, apalagi baru kali ini kulihat dari jarak amat dēkat, maka kugunakan kē-2 tanganku untuk mēmbongkar bēlahan kēmaluan Mami. Kulihat jēlas di bagian atas ada sēpērti daging mēnonjol bērbēntuk sēpērti kērucut dan ada lubang kēcil, dalam pikiranku mungkin ini yang disēbut orang klitoris. namun di bagian dalam vagina Mami, sēmuanya mēmpunyai warna mēmpunyai warna mērah dan basah olēh cairan. Agak kē bawah lagi tērlihat ada bagian yang bērlubang sēbēsar jari kēlingking. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Kepincut Tante Binal untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Kepincut Tante Binal

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.