Cerita Dewasa Kenikmatan Tubuh Perawan

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Kenikmatan Tubuh Perawan Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Kenikmatan Tubuh Perawan

Cerita Dewasa Kenikmatan Tubuh Perawan

cerita-dewasa-kenikmatan-tubuh-perawanCerita Dewasa – langkah ragu-ragu aku mēndēkati ruang dosēn di mana Pak Hr bērada.
“Winda…”, sēsuatu nada/suara mēmanggil.
“Hēi Ratna!”.
“Ngapain kau cari-cari dosēn killēr itu?”, Ratna itu mēnanya hēran.
“Tau nih, aku mau minta ujian susulan, sudah dua kali aku minta diundur tērus, mēngapa ya?”.
“idih jahat bangēt!”.
“Karēnanya, aku takut nanti di raport mērah, mata kuliah dia kan pēnting!, tauk nih, bēntar ya aku masuk dulu!”.
“Hē-ēh dēh, sampai nanti!” Ratna bērlalu. mēmbēranikan diri aku mēngētuk pintu.
“Masuk…!”, sēsuatu nada/suara yang amat ditakutinya mēnyilakannya masuk.
“Sēlamat siang pak!”.
“Sēlamat siang, kamu siapa?”, tanyanya tanpa mēninggalkan pēkērjaan yang sēdang dikērjakannya.
“Saya Winda…!”.
“Aku..? Oh, yang mau minta ujian lagi itu ya?”.
“iya bēnar pak.”
“Saya tidak ada waktu, nanti hari Mminggu saja kamu datang kē rumah saya, ini kartu nama saya”, Katanya acuh tak acuh sambil mēmbērikan kartu namanya.
“Ada lagi?” tanya dosēn itu.
“Tidak pak, sēlamat siang!”
“Sēlamat siang!”.

lēmas aku bērpindah tēmpat kēluar dari ruangan itu. Kēsal sēkali tērasa, sudah bēlajar sampai larut malam, sampai di sini harus kēmbali lagi hari Minggu, huh!

Mungkin cuma akulah yang hari Minggu masih bērjalan sambil mēmbawa tas hēndak kuliah. Hari ini aku harus mēmēnuhi ujian susulan di rumah Pak Hr, dosēn bērēngsēk itu.

Rumah Pak Hr tērlētak di sēsuatu pērumahan ēlitē, di atas sēsuatu bukit, agak jauh dari rumah-rumah lainnya. Bēlum sēmpat mēmijit Bēl pintu sudah tērbuka, Sēraut muka yang sudah mulai tua tētapi tētap frēsh nampak.

“ēhh…! Winda, ayo masuk!”, sapa orang itu yang tidak lain ialah pak Hr sēndiri.
“Pērmisi pak! ibu mana?”, tanyaku bērbasa-basi.
“ibu sēdang pērgi anak-anak kē rumah nēnēknya!”, sahut pak Hr ramah.
“Sēbēntar ya…”, katanya lagi sambil masuk didalam ruangan.
Tumbēn tidak sēpēti biasanya kētika mēngajar di kēlas, dosēn ini populēr paling killēr.

Rumah Pak Hr tērtata rapi. Dinding ruang tamunya bērcat putih. Di sudut ruangan tērdapat sēpērangkat lēmari kaca tēmapat tērsimpan bērbagai barang hiasan porsēlin. Di tēngahnya ada hamparan pērmadani bērbulu, dan kursi sofa kēlas satu.
“Gimana sudah siap?”, tanya pak Hr mēmbuat kējutan aku dari lamunannya.
“ēh sudah pak!”
“sēsungguhnya…, sēsungguhnya Winda tidak pērlu mēngikuti ulang susulan kalau…, kalau…!”
“Kalau apa pak?”, aku mēnanya tak mēngērti. Bēlum habis bicaranya, Pak Hr sudah mēnujēlēk tubuhku.
“Pak…, apa-apaan ini?”, tanyaku kagēt sambil mēronta mēncari jalan mēlēpaskan diri.
“Jangan bērpura-pura Winda sayang, aku mēmbutuhkannya dan kau mēmbutuhkan nilai bukan, kau akan kululuskan contohnya mau mēlayani aku!”, sahut lēlaki itu sambil bērusaha, mēnciumi bibirku.
Sērēntak Bulu kudukku bērdiri. Gēli, jijik…, namun dētah dari mana asalnya pērasaan hasrat mēnggēbu-gēbu juga kēmbali lakukan sēranganku. ingin tērasa mēmbiarkan lēlaki tua ini bērlaku sēmaunya atas diriku. Harus kuakui mēmang, walaupun dia lēbih cocok atau sēpadan jadi bapakku, namun sēsungguhnya lēlaki tua ini sēring bikinku mēlakukan dēbaran juga kalau sēdang mēngajar. Tapi aku tētap bērusaha, mēronta-ronta, untuk mēnaikkan harga diriku di mata Pak Hr.

rēv-6-1100

“Lēpaskan…, Pak jangan hhmmpppff…!”, kata-kataku tidak tērsēlēsaikan gara-gara tērburu bibirku tērsumbat mulut pak Hr.
Aku mēronta dan bērhasil mēlēpaskan diri. Aku bangkit dan bērlari mēnghindar. Namun ēntah mēngapa aku justru bērlari masuk kē sēsuatu kamar tidur. Kurapatkan tubuhku di sudut ruangan sambil mēngatur kēmbali nafasku yang tērēngah-ēngah, ēntah mēngapa birahiku sēdēmikian cēpat naik. Sēluruh mukaku tērasa panas, kē-2 kakikupun tērasa gēmētar.
Pak Hr sēpērti dibēri pēluang ēmas. ia bērjalan mēmasuki kamar dan mēngunci pintunya. Lalu pērlahan ia mēndēkatiku. Tubuhku lakukan gētaran hēbat manakala lēlaki tua itu mēngulurkan tangannya untuk mērēngkuh diriku. sēkali tarik aku jatuh kē pēlukan Pak Hr, bibirku langsung tērsumbat bibir laki-laki tua itu. Tērasa lidahnya yang kasap bērmain mēnyapu tēlak di dalam mulutku. Pērasaanku bērgugus-gugus aduk jadi satu, bēnci, jijik bērgugus-gugus rasa ingin dicumbui yang sēmakin kuat hingga akhirnya akupun mērasa sudah kēpalang basah, hati kēcilku juga mēnginginkannya. Tērbayang olēhku waktu-waktu aku dicumbui sēpērti itu olēh Aldy, ēntah sēdang di mana dia sēkarang. aku tidak mēnangkis lagi. bahkan kini justru mēmbalas hangat.

Mērasa mēndapat angin kini tangan Pak Hr bahkan makin bērani mēnēlusup di balik blousē yang aku pakai, tidak bērhēnti di situ, tērus mēnēlup kē balik bēha yang aku pakai.
Jantungku bērdēgup kēncang kētika tangan laki-laki itu mērēmas-rēmas gundukan daging kēnyal yang ada di dadaku gēmas. Tērasa bēnar, tēlapak tangannya yang kasap di pērmukaan buah dadaku, ditingkahi jari-jarinya yang nakal mēpērmainkan puting susuku. Gēmas sēkali Rupanya dia. Tangannya makin lama makin kasar bērgērak di dadaku kē kanan dan kē kiri.

sēsudah puas, tidak sabaran tangannya mulai mēlucuti pakaian yang aku pakai satu dēmi satu hingga bērcēcēran di lantai. Hingga akhirnya aku cuma mēmakai sēcarik G-string saja. Bērgēgas pula Pak Hr mēlucuti kaos oblong dan sarungnya. Di baliknya mēnyēmbul batang pēnis laki-laki itu yang tēlah mēnēgang, sēbēsar lēngan Bayi.

Tak tērasa aku mēnjērit ngēri, aku bēlum pērnah mēlihat alat vital lēlaki sēbēsar itu. Aku sēdikit ngēri. Bisa jēbol milikku dimasuki bēnda itu. Namun aku tak dapat mēnyēmbunyikan kēkagumanku. Sēolah ada pēsona tērsēndiri hingga mēlihat mata mataku tērus tērtuju kē bēnda itu. Pak Hr bērjalan mēndēkatiku, tangannya mēraih kunciran rambutku dan mēnariknya hingga ikatannya lēpas dan rambutku bēbas tērgērai sampai kē punggung.

“Kau Cantik sēkali Winda…”, gumam pak Hr mēngagumi kēcantikanku.
Aku cuma tērsēnyum tērsipu-sipu mēndēngar pujian itu.
lēmbut Pak Hr mēnyorong tubuhku sampai tērduduk di pinggir kasur. Lalu ia mēnarik G-string, kain tērakhir yang mēnutupi tubuhku dan dibuangnya kē lantai. Kini kami bērdua tēlah tēlanjang bulat. Tanpa mēlēpaskan kē-2 bēlah kakiku, bahkan gēmas ia mēmēntangkan kē-2 bēlah pahaku lēbar-lēbar. Matanya bētul-bētul nanar mēmandang wilayah di sēkitar sēlangkanganku. Nafas laki-laki itu dēmikian mēmburu.
Tak lama kēmudian Pak mēmbēnamkan kēpalanya di situ. Mulut dan lidahnya mēnjilat-jilat pēnuh nafsu di sēkitar alat vitalku yang tērtutup rambut lēbat itu. Aku mēmējamkan mata, oohh, indahnya, aku sungguh mēnikmatinya, sampai-sampai tubuhku dibuat mēnggēlinjang-gēlinjang kēgēlian.
“Pak…!”, rintihku mēmēlas.
“Pak…, aku tak tahan lagi…!”, aku mēmēlas sambil mēnggigit bibir. Sungguh aku tak tahan lagi mēngalamai siksaan birahi yang dilancarkan Pak Hr. Namun rupanya lēlaki tua itu tidak pēduli, bahkan gēmbira mēlihat aku dalam situasi dēmikian. ini tērlihat dari gērakan tangannya yang kini bahkan tērjulur kē atas mērēmas-rēmas buah dadaku, tētapi tidak mēnyudahi kēlakuannya. sēsungguhnya aku sudah kēwalahan dan tēlah amat basah kuyup.
“Paakk…, aakkhh…!”, aku mēmbuat ērangan kēras, kakinya mēnjēpit kēpala Pak Hr mēlampiaskan dērita birahiku, kujambak rambut Pak Hr kēras-kēras. Kini aku tak pēduli lagi bahwa lēlaki itu ialah dosēn yang aku hormati. Sungguh lihai laki-laki ini mēmbangkitkan gairahku. aku yakin nafsunya yang sēbēsar itu dia tēntu amat mēngisahkan dalam hal ini, bahkan amat mungkin sudah bēbērapa puluh atau bēbērapa ratus mahasiswi yang sudah digaulinya. Tapi apa pēduliku?

Tiba-tiba Pak Hr mēlēpaskan diri, lalu ia bērdiri di dēpanku yang masih tērduduk di tēpi ranjang bagian bawah pērutnya pērsis bērada di dēpan mukaku. aku sudah mēngētahuinya apa yang dia mau, namun tanpa sēmpat mēmbuatnya sēndiri, tangannya tēlah mēraih kēpalaku untuk dibawa mēndēkati kējantanannya yang aduh mak.., Sungguh bēsar itu.
Tanpa mēlawan sama sēkali aku mēmbongkar mulut sēlēbar-lēbarnya, Lalu kukulum sēkalian alat vital Pak Hr didalam mulutku hingga bikin lēlaki itu mēlēk mērēm kēēnakan. Bēnda itu cuma masuk bagian kēpala dan sēdikit batangnya saja didalam mulutku. itupun sudah tērasa pēnuh. Aku hampir sēsak nafas dibuatnya. Aku pun bēkērja kēras, mēnghisap, mēngulum sērta mēmpērmainkan batang itu kēluar masuk didalam mulutku. Tērasa bēnar kēpala itu lakukan gētaran hēbat sētiap kali lidahku mēnyapu kēpalanya.
Bēbērapa waktu kēmudian Pak Hr mēlēpaskan diri, ia mēmbaringkan aku di tēmpat tidur dan bērusaha untuk mēnjadi sējajar atau mēnyalip bērbaring di sisiku, kaki kiriku diangkat disilangkan di pinggangnya. Lalu ia bērusaha, mēmasuki tubuhku bēlakang. Kētika itu pula kēpala pēnis Pak Hr yang bēsar itu mēnggēsēk clitoris di liang pērsētubuhanku hingga aku mērintih kēnikmatan. ia tērus bērusaha, mēnghimpitkan miliknya didalam milikku yang mēmang sudah amat basah. Pēlahan-lahan bēnda itu mēlēsat masuk didalam milikku.

Dan kētika kasar dia tiba-tiba mēnghimpitkan miliknya sēmuanya amblas didalam diriku aku tak kuasa mēnahan diri untuk tidak mēm*kik. Pērasaan luar biasa bērgugus-gugus sēdikit pēdih mēnguasai diriku, hingga badanku mēngējang bēbērapa dētik.

Pak Hr cukup mēngērti situasi diriku, kētika dia sēlēsai masuk sēmuanya dia mēmbēri pēluang padaku untuk mēnguasai diri bēbērapa waktu. Sēbēlum kēmudian dia mulai mēnggoyangkan pinggulnya pēlan-pēlan kēmudian makin lama makin cēpat.

Aku sungguh tak kuasa untuk tidak mērintih sētiap Pak Hr mēnggērakkan tubuhnya, gēsēkan dēmi gēsēkan di dinding dalam liang pērsētubuhanku sungguh bikinku lupa ingatan. Pak Hr mēnyētubuhi aku mēnggunakan cara itu. tatkala bibirnya tak hēntinya mēlumat bibir, tēngkuk dan lēhērku, tangannya sēnantiasa mērēmas-rēmas buah dadaku. Aku dapat mērasakan puting susuku mulai mēnjadi kēras, runcing dan kaku.

Aku bisa mēlihat bagaimana batang pēnis lēlaki itu kēluar masuk didalam liang alat vitalku. Aku sēnantiasa mēnahan nafas kētika bēnda itu mēnikam didalam. Milikku hampir tidak dapat mēmuat ukuran Pak Hr yang supēr itu, dan ini makin bikin Pak Hr tērgila-gila.
Tidak sampai di situ, bēbērapa mēnit kēmudian Pak Hr mēmbalik tubuhku hingga mēnungging di hadapannya. ia ingin pakai doggy stylē rupanya. Tangan lēlaki itu kini lēbih lēluasa mērēmas-rēmas kē-2 bēlah buah dada aku yang kini mēnggantung bērat kē bawah. Sēbagai sēorang wanita aku mēmiliki kētahanan alami dalam bērsētubuh. Tapi bahkan kini aku kēwalahan mēnghadapi Pak Hr. Laki-laki itu bētul-bētul luar biasa tēnaganya. Sudah hampir sētēngah jam ia bērtahan. Aku yang kini duduk mēngangkangi tubuhnya hampir kēhabisan nafas.

Kupacu tērus goyangan pinggulku, gara-gara aku mērasa sēbēntar lagi aku akan mēmpērolēhnya. Tērus…, tērus…, aku tak pēduli lagi gērakanku yang brutal maupun nada/suaraku yang kadang-kadang-kadang-kadang mēm*kik mēnahan rasa luar biasa itu. Dan kētika klimaks itu sampai, aku tak pēduli lagi…, aku mēm*kik kēras sambil mēnjambak rambutnya. Dunia sērasa mēlakukan putaran. Sēkujur tubuhku mēngējang. Sungguh hēbat rasa yang kurasakan kali ini. Sungguh ironi mēmang, aku mēmpērolēh kēnikmatan sēpērti ini bukan orang yang aku sukai. Tapi masa bodohlah.

Bērkali-kali kuusap kēringat yang mēmbasahi dahiku. Pak Hr kēmudian kēmbali mēngambil inisiatif. kini gantian Pak Hr yang mēnindihi tubuhku. ia mēmacu kēras untuk mēncapai klimaks. Dēsah nafasnya mēndēngus-dēngus sēpērti kuda liar, tatkala goyangan pinggulnya pun sēmakin cēpat dan kasar. Pēluhnya sudah pēnuh mēmbasahi sēkujur tubuhnya dan tubuhku. tatkala kami tērus bērpacu. Sungguh hēbat laki-laki ini. Walaupun sudah mēmpunyai umur tapi masih bērtahan sēgitu lama. Bahkan bikin kalah sēluruh cowok-cowok yang pērnah tidur ku, walaupun mērēka rata-rata sēbaya ku.

Namun bēbērapa waktu kēmudian, Pak Hr mulai mēnggēram sambil mēngērētakkan giginya. Tubuh lēlaki tua itu lakukan gētaran hēbat di atas tubuhku. Pēnisnya mēnyēmburkan cairan kēntal yang hangat didalam liang alat vitalku dērasnya.
Bēbērapa waktu kēmudian, pērlahan-lahan kami mēmisahkan diri. Kami tērbaring kēcapēkan di atas kasur itu. Nafasku yang tinggal satu-satu bērgugus-gugus bunyi nafasnya yang bērat. Kami masing-masing tērdiam mēnghimpun tēnaga kami yang sudah tērcērai bērai.
Aku sēndiri tērpējam sambil mēncari jalan mērasakan kēnikmatan yang baru saja aku alami di sēkujur tubuhku ini. Tērasa bēnar ada cairan kēntal yang hangat pērlahan-lahan mēlēsat masuk didalam liang vaginaku. Hangat dan sēdikit gatal mēnggēlitik.

Bagian bawah tubuhku itu tērasa bētul-bētul banjir, basah kuyub. Aku mēnggērakkan tanganku untuk mēnyēka bibir bawahku itu dan tanganku pun langsung dipēnuhi cairan kēntal mēmpunyai warna putih susu yang bērlēpotan di sana.

“Bukan main Winda, tērbukti kau pun sēpērti kuda liar!” kata Pak Hr pēnuh kēpuasan. Aku yang bērbaring mēnēlungkup di atas kasur cuma tērsēnyum lēmah. aku sungguh amat kēcapēkan, kupējamkan mataku untuk sēbēntar bēristirahat. Pērsētan tubuhku yang masih tēlanjang bulat.
Pak Hr kēmudian bangkit bērdiri, ia mēnyulut sēbatang rokok. Lalu lēlaki tua itu mulai mēngēnakan kēmbali pakaiannya. Aku pun malas bangkit dan mēnghimpun pakaiannya yang bērantakan di lantai.

Sambil bērpakaian ia mēnanya, “Bagaimana ujian saya pak?”.
“Minggu dēpan kamu dapat mēngambil hasilnya”, sahut laki-laki itu pēndēk.
“mēngapa tidak bēsok pagi saja?”, protēs aku tidak mērasa lēga.
“Aku masih ingin bērtēmu kamu, sēlama sēminggu ini aku minta agar kau tidak tidur lēlaki lain kēcuali aku!”, jawab Pak Hr.

Aku sēdikit tērkējut jawabannya itu. Tapi akupun langsung dapat mēnguasai situasi ku. Rupanya dia bēlum puas pēlayanan habis-habisanku barusan.

“Aku tidak bisa janji!”, sahutku sēēnaknya sambil bangkit bērdiri dan kēluar dari kamar mēncari kamar mandi. Pak Hr cuma mampu tērbēngong mēndēngar jawabanku yang sēēnaknya itu.

Aku sēdang bērjalan santai mēninggalkan rumah pak Hr, ini pērjumpaanku yang kētiga laki-laki itu dēmi mēlakukan tēbusan nilai ujianku yang sēnantiasa jēblok jika ujian dia. Mungkin justru sēngaja dibuat jēblok biar dia bisa main ku. basic…, namun harus kuakui, dia laki-laki hēbat, kētahanannya sungguh luar biasa jika dibandingkan usianya yang hapir mēncapai usia pēnsiun itu. Bahkan dari pagi hingga sorē hari ini dia masih sanggup mēnggarapku tiga kali, sēkali di ruang tēngah bēgitu aku datang, dan dua kali di kamar tidur. Aku sēmpat tērlēlap sēsudahnya bēbērapa jam sēbēlum mēmbērsihkan diri dan pulang. Bērutung kali ini, aku bisa mēmaksanya mēmbuat tanda tangani Bēndēl ujian susulanku.

“Masih ada mata kuliah Pēngantar Bērorganisasi dan Kēpēmimpinan”, katanya sambil mēmbubuhkan nilai A di Bēndēl ujianku.
“Sēlama bapak masih bisa mēmbēriku nilai A”, kataku pēndēk.
“langsunglah mēnlist, kuliah akan dimulai minggu dēpan!”.
“Tērima kasih pak!” kataku sambil tak lupa mēmbērikan sēnyum sēmanis mungkin.
“Winda!” tēriakan sēsēorang mēmbuat kējutan lamunanku. Aku mēnolēh kē arah sumbēr nada/suara tadi yang aku pērkirakan mēmpunyai asal dari dalam mobil yang bērjalan pērlahan mēnghampiriku. Sēsēorang mēmbongkar pintu mobil itu, muka yang amat aku bēnci nampak dari balik pintu Mitsubishi Galant kēluaran tahun tērakhir itu.

“Masuklah Winda…”.
“Tidak, tērima kasih. Aku bisa jalan sēndiri koq!”, Aku masih mēncari jalan mēnangkis halus.
“Ayolah, masa kau tēga mēnangkis ajakanku, sēsungguhnya pak Hr saja kau mau!”.
Aku tērtēgun manakala, Bagai disambar pētir di siang bolong.
“Da…,Darimana kau tahu?”.
“Nah, jadi bēnar kan…, sēsungguhnya aku tadi cuma mēlakukan dugaan-duga!”
“Sialan!”, Aku mēngumpat di dalam hati, harusnya tadi aku bērsikap lēbih tēnang, aku mēmang sēnantiasa nērvous kalau kētēmu cowok satu ini, tērasa ingin buru-buru pērgi dari hadapannya dan tidak ingin mēlihat mukanya yang mēmang sēram itu. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Kenikmatan Tubuh Perawan untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Kenikmatan Tubuh Perawan

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.