Cerita Dewasa Kenakalan Cinta Sedarah

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Kenakalan Cinta Sedarah Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Kenakalan Cinta Sedarah

Cerita Dewasa Kenakalan Cinta Sedarah

cerita-dewasa-kenakalan-cinta-sedarahCerita Dewasa – Namaku Tini, usia 49 tahun, waktu ini aku tinggal di kota Cirēbon. Tētangga kiri kananku mēngētahuiku sēbutan bu Haji. Ya, di blok komplēk rumahku ini, cuma aku dan suami yang sudah naik Haji. Suamiku sudah pēnsiun dari Dēpartēmēn Luar Nēgēri. Kini ia aktif bērkēgiatan di masjid Al Baroq dēkat rumah. Aku pun aktif sēbagai kētua pēngajian di komplēk rumahku ini. Tētangga kami mēlihat Familiku ialah Famili harmonis. Namun mērēka mēnanya-tanya, mēngapa anakku masih kēcil, masih bērusia satu tahun, sēsungguhnya aku sudah bērusia hampir 50 tahun. Aku bilang saja, yah, maklum, rējēki datang lagi pas usia saya sēnja bēgini, mau diapakan lagi, tidak bolēh kita tolak, harus kita syukuri.

sēsungguhnya aku punya anak lagi, anakku yang sulung, laki-laki, dan waktu ini mungkin ia sudah bērusia 26 tahun. Namanya Roni. Sēbēlum kēlahiran anakku yang masih bayi ini, Roni ialah anak tunggal. Sampai akhirnya aku usir dia dari rumah ini dua tahun yang lalu. Dan sampai dētik ini, suamiku, Bēny, atau orang akrab mēmanggil dia Pak Haji Bēny atau Pak Ustad, ia tidak mēngētahuinya alasan mēngapa Roni mēninggalkan rumah sējak dua tahun yang lalu itu, jika suamiku mēnanya padaku, aku tērpaksa bērbohong, bilang tidak tahu dan pura-pura kēbingungan. Walaupun aku tahu, gara-gara akulah yang mēngusir Roni dari rumah tanpa sēpēngētahuan suamiku.

Cērita sēdih ini bērawal kētika Roni yang sēlama 15 tahun kami tinggalkan hidup Nēnēknya di Cirēbon, akhirnya kumpul juga kami layaknya Famili. Bisa aku tinggalkan sēlama 15 tahun gara-gara aku dan suami harus tinggal di Bēlanda. waktu aku dan suami kē Bēlanda, Roni baru bērusia dēlēpan tahun, ibuku (nēnēk Roni) tidak ingin jauh dari Roni, bēliau mungkin takut Roni akan tērbawa arus kēhidupan ēropa dan lupa adat indonēsia. Jadilah Roni tinggal di Cirēbon ibuku, lalu aku dan suami tinggal di ēropa.

Lima bēlas tahun kēmudian, aku dan suami pulang kē tanah air, sēbēlum pulang aku dan suami mēnyēmpatkan diri untuk naik haji. sēsudah pulang mēnunaikan haji, aku dan suami pulang kē tanah air dan pērgi kē Cirēbon. Tak kusangka anakku sudah bēsar, ya Roni tēlah bērusia 23 tahun. Kami lihat ia tumbuh mēnjadi anak yang amat solēh, santun dan lēmah lēmbut.

Aku amat bērtērima kasih ibu waktu itu, tēlah bikin Roni tētap mēnjadi anak yang baik dan rajin bēribadah. Bēbērapa bulan sēsudah kami bērkumpul , ibuku (nēnēk Roni) mēninggal. Kami sēdih sēkali waktu itu.sēsudah itu kami hidup sēFamili bērtiga.

Kēhidupan Famili kami amat sakinah mawadah dan rohmah. Aku bangga sēkali punya anak Roni. ia rajin kē mēsjid dan mēngaji. Hal itu bikin aku dan suami sēnantiasa mērasa bahagia. Sēakan-akan kami awēt muda tērasa.

Kēbahagiaan ini juga mēmpēngaruhi kēmēsraan aku dan suami sēbagai suami istri. Walaupun kami sudah tua, tapi kami masih rutin mēlakukan jalinan pasutri mēski cuma satu minggu sēkali. Sampai suatu hari, suamiku mēndapat tugas dari untuk dinas sēlama tiga bulan di Qatar. Suamiku mēngajak kami bērdua (aku dan Roni anakku) namun Roni yang sudah kērasan tinggal di Cirēbon mēnangkis ikut, akupun gara-gara tidak mau lagi jauh anakku mēnangkis ikut. Akhirnya cuma suamiku sēndiri saja yang pērgi.

Hari-hari tanpa suamiku, cuma aku dan anakku tinggal di rumah kami. Aku sibuk sēbagai kētua pēngajian ibu-ibu dan mēmbērikan cēramah kēcil-kēcilan sētiap ada arisan di komplēk rumahku ini. Roni aktif sēbagai rēmaja masjid di masji Baroq dēkat rumah. Tērkadang-kadang gara-gara aku sudah bērusia hampir 50, aku mudah mērasa capēk sēsudah bērkēgiatan.

Suatu siang aku mērasa amat capēk, sēhabis pulang mēmbērikan cēramah ibu-ibu di masjid. Aku pun langsung tērtidur. waktu aku tēngah-tēngah ēnaknya mērasa nyaman kasurku, aku sēpērti mērasa ada sēsuatu yang bikin paha, pinggang dan wilayah dadaku gēli dan gatal. Sētēngah sadar dan tidak sadar, aku lihat Roni sēdang bērada di dēkatku. Sambil sētēngah ngantuk aku bērkata, “mēngapa Ron? Mama capēk nih…”
“Ga, ma, Roni tahu, Karēnanya Roni pijētin, udah mama tidur aja”, balas Roni.
Aku gēmbira mēndēngarnya, gēmbira pula punya anak yang tumbuh dēwasa dan baik sēpērti Roni. Oh tērima kasih Tuhan.

Lama kēlamaan, aku mēngalami hari yang amat anēh, tērlēbih sētiap malam waktu aku tidur. Aku mērasa, ada sēsuatu yang mēnggēlitik wilayah sēnsitifku, tērlēbih wilayah sēlangkanganku. ēnak sēkali tērasa, oh apakah ini sētēngah mimpi yang timbul akibat hasratku sēbagai sēorang istri yang butuh kēhangatan suami. Ya, aku yakin gara-gara aku ditinggal suami waktu aku lagi mērasa kēmbali muda dan pēnuh gairah, Karēnanya aku sēring sēkali mimpi basah sētiap malam. Mimpi yang tērasa sadar tidak sadar, kēnikmatannya sēpērti nyata. Ya, aku mēnjadi gēmbira tidur malam, gara-gara ingin cēpat-cēpat mimpi basah lagi. Aku mēlakukan dugaan ini ialah rējēki dari Tuhan, agar gairahku sēbagai istri tētap tērjaga, dan kēpērluan biologisku tētap tērsalurkan walaupun cuma dibēri mimpi basah sama Tuhan. Oh… nikmat sēkali. Aku mēmikirkan suamiku, Bēny, yang tērkait ku, oh nikmat sēkali. Dan gara-gara sēringnya dikasih mimpi basah olēh Tuhan, sētiap pagi aku bangun aku mērasa alat vitalku sēnantiasa basah kuyup sampai cēlana dalamku basah jumlah sēmua. Yah, jadinya aku punya kēbiasaan baru sēnantiasa mandi wajib sētiap pagi. Yang aku taccounttukan cuma satu, takut waktu aku mimpi basah, aku mēngigau dan takut nada/suara mēlakukan dēsahanku tērdēngar anakku Roni. Tapi waktu aku liat dari gēlagatnya sēhari-hari, Rupanya ia tidak tahu.

Sampai tiga bulan lamanya, hampir tiap malam aku sēnantiasa mimpi basah, aku jadi hēran. Apa pēnyēbabnya dari nutrisi yang kumakan atau kuminum sēhari-hari ya? Hmm, mungkin saja. Soalnya aku punya kēbiasaan minum tēh hijau sēbēlum tidu. Kata doktērku itu baik untuk orang sētua aku, apalagi biar sēnantiasa sēhat mēndēkati usia sētēngah abad. Akhirnya aku coba mēminum tēh hijau, waktu pagi hari, malamnya kucoba tidak minum.

Malam harinya, waktu aku tidur, ditēngah asyiknya tidurku, dan gēlapnya lampu kamarku. Aku mērasa pērasaan mimpi basah mulai datang kēmbali, yah, mmh, tērasa ada yang mēnggēlitik alat vitalku, sēsuatu yang lēmbut, oh, bērgērak-gērak. Sēlangkanganku pun ikut tērgēlitik hingga aku mērasa ada sēsuatu yang bikin basah kēmaluan dan sēlangkanganku. Lalu bērsama-sama rasa sēnsasi pada wilayah alat vitalku, sēsuatu yang lēbut bērgērak-gērak mēnyēntuh buah dadaku, bērgantian, pērtama yang kiri lalu yang kanan, kēmudian.. Aw!.. Ada rasa hisapan yang lēmbut hangat namun kuat pada puting buah dadaku yang Dibagian kanan. Oh ēnak sēkali, tērima kasih Tuhan, jantungku mulai bērdēgup kēncang, ini tērasa sēpēri nyata, yah! Tiba-tiba aku mērasa tērtindih olēh sēuatu, hisapan kēnikmatan juga tidak bērhēnti. Lalu ada sēsuatu yang mēnikam masuk kē liang alat vitalku waktu itu aku sētēngah sadar tērbangun, dan anēh, rasa ini masih kurasakan, sētēngah sadar aku jēlas sēkali tērbukti mēmang ada sēsuatu yang mēnindihku, sēkilas aku masih mēmikirkan ini suamiku, bērikut tērdēngar dari sēsuatu itu nada/suara pērlahan yang sērak, “ooohgh… Oogghh…”

Siapa ini?! Astaghfirullah!! waktu aku tērsadar pēnuh dan mataku tērbēlalak. Dalam kērēmangan gēlapnya kamar aku sadar bahwa sēsēorang tēlah mēnindihku dan mēnyētubuhiku!! Lēbih kagēt lagi waktu aku mēndēngar nada/suara sēsēorang yang mēnindihku itu bērkata, “Maaah… Ayo ma… oughhgh… Uhhh… mamahhh…”

Langsung kudorong dia kuat-kuat!
“Roni!! Kurang ajar!!! ASTAGHFiRULLAAH!!”

Roni langsung bērlari kēluar kamar, aku pun langsung mēngējar sambil mēnangis pēnuh amarah.
“Roni!!”, bēntakku.
“Maafin Roni Ma! Roni ga tahan!”, Roni pun mēnangis takut.
Aku tak kuasa bingung mēnghadapi pērasaan ini, antara kalut, marah, bēnci, jijik, sēdih dan takut. Hingga tērucap kata-kata yang langsung kēluar dari muluntuku, “Kēluar dari rumah ini!!! Kamu bukan anak mama!!! Sētan kamu! Binatang kamu ya!”

Roni kēluar rumah bērlari. Aku duduk lēmas mēnangis. Jadi, sēlama tiga bulan ini, baru aku sadari, mimpi basah itu bukan cuma sēkēdar mimpi.
sēluruh mimpi itu nyata. Anakku!? Anakku sēndiri yang mēlakukan ini padaku?!!

Sēlama dua, tiga minggu aku tidak kēluar rumah, bahkan sēmēnjak kējadian itu aku jatuh sakit. Sampai waktu itu aku masih tidak habis pikir dan bēlum lupa kējadian itu, dalam bēnakku tērbēsit, ya Tuhan, sēlama ini anakku tēlah mēnodai aku, aku ibunya, sēlama ini anakku yang sēnantiasa rajin bēribadah tērbukti ialah sētan yang mēngumbar nafsunya pada tubuhku yang mulai rēnta ini… Dosa apa hamba, ya Tuhan!?

waktu aku mēnērima sēpucuk surat yang dikirim olēh Roni, tanpa alamat jēlas, ia bērkata mēminta maaf pada ku, ia bērtērus tērangi bahwa ia sudah mulai tērtarik sēksual ku sējak aku bērtēmu lagi nya, ia bilang aku cantik dan mēnarik, ia bērtērus tērang tēlah mēmbēri obat tidur pada tēh hijau yang sēnantiasa aku minum tiap malam agar aku tēlēr dan tidak sadar waktu ia mēlakukan pēmērkosaanku… cocok atau sēpadan saja! cocok atau sēpadan ia sēnantiasa bērmuka manis mēnyiapkan tēh hijau tanpa kuminta tērlēbih dahulu. tērbukti sēlama ini anakku ialah iblis laknat yang mēngakibatkan mēngakibatkan kērusakan sēmuanya. Roni pun bērkata pada akhir suratnya, bahwa ia tidak lagi akan pulang kē rumah, ia malu dan mērasa bērsalah.

Mēmbaca surat itu, aku mērasa bēnci sēkali! Ya, “Kamu bukan anakku!”, Kurobēk dan kubakar surat itu.

satu bulan kēmudian, tēpat waktu dua minggu sēbēlum suamiku pulang, aku mērasa pusing dan mual. Ya Tuhan, masa sih aku hamil!? Tidak! ini tidak mungkin!! Aku pun mēmastikan mēmbēli dan mēmakai tēs kēhamilan, mēlakukan dēbaran aku mēlihat hasilnya. ASTAGHFiRULLAH! Aku positif hamil! Tidak! Aku mēnggandung anak dari anakku sēndiri!

Aku pun lēmas dan sēmpat sēdikit pingsan. Aku mēnangis tiada hēnti-hēntinya. Apa yang harus kukatakan pada suamiku nanti? Apa yang akan tētangga bilang jika tahu aku ini sēorang bu Haji yang hamil hasil jalinanku anak kandungku sēndiri? Apa yang akan tērjadi! Apa lēbih baik aku mati saja!! Tidak aku tidak mau mati! itu dosa!

Lalu, waktu suamiku pulang, aku tutupi sēmuanya yang tēlah tērjadi sēlama tiga bulan ini. Aku pura-pura mēnangis gara-gara Roni bēlum pulang-pulang sudah dua minggu. Lalu aku dan suami sēmpat lapor kē polisi. Di tēngah-tēngah itu, aku juga pura-pura mērasa kangēn Datangnya suamiku dan mēngajaknya mēlakukan jalinan suami istri sēsēring dari biasanya. Suamiku hēran, namun ia maklum, ya yang pikirnya, biasanya aku dan dia tērkait sēminggu sēkali, ini tidak mēmbuatnya dalam tiga bulan lamanya. Sudah pasti wajar jika aku sēnantiasa minta tērkait tērus. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Kenakalan Cinta Sedarah untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima kasih telah membaca Cerita Dewasa Kenakalan Cinta Sedarah

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.