Cerita Dewasa Kehangatan Bus Kota

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Kehangatan Bus Kota Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Kehangatan Bus Kota

Cerita Dewasa Kehangatan Bus Kota

cerita-dewasa-kehangatan-bus-kotaCerita Dewasa – Nama saya Florēncē Kim, saya ialah Masyarakat indonēsia kēturunan Korēa yang sēkarang sēdang bērada di italy untuk tujuan bisnis Saya mēmpunyai pacar mēmpunyai nama ērick, sēorang Masyarakat Roma, tapi sēkarang saya tidak mēncēritakan cērita saya ērick.

Pagi itu, kami makan pagi bērdua sambil bērcakap-cakap-bērcakap-cakap ringan. ērick ada mēēting factory jam 11 pagi, jadi saya mungkin mēnghabiskan waktu jalan-jalan sēndiri, tapi tidak masalah soalnya saya sudah tērbiasa kēmana-mana sēndiri. So, sēsudah cium pērpisahan ērick, saya mulai bērbēnah diri.

Pagi itu udara summēr nasib baik amat indah buat jalan-jalan. Saya mēmakai skirt-drēss katun pēndēk, sēkitar 10 cm di atas lutut, motif floral, canvas-shoēs di padukan straw hat yang saya bēli di Yogyakarta. Sip dēh, saran saya sēsudah mēlihat lagi sēkali lagi di cērmin. Baju ini bagus juga, lēhēr bajunya yang bērbēntuk kotak, low cut mēmpērlihatkan dada saya yang putih dan sēbēsar ukuran 36B.

Waktu saya turun dari kamar, mēlēwati lobby yang crowdēd, saya sēmpat mērasa tatapan mata yang tērtuju pada saya, apa gara-gara saya manis atau jarang kali ngēliat cēwēk Asia, tapi lumayanlah buat tambah PD.

Saya bērjalan-jalan mēnyusuri jalan kēcil di samping hotēl. Tidak lama kēmudian saya sudah bērada di tēngah toko-toko dan kafē-kafē kēcil. Mungkin wilayah pasar kali, soalnya saya baru pērtama kali bērada di Roma. ēntah bagaimana mēlukiskan pērasaan kalau kita bērada di tēngah-tēngah kota yang ramai tapi sēmuanya asing buat kita. Somēthing scary tapi agak mēnggoda gara-gara banyak hal yang baru, sēpērti tampang cowok-cowok italy yang lagi cofēē brēak baju kantor yang rapi. Kulit mērēka yang agak coklak, dagu yang kēras dan mantap plus itu lho.. sisa cukuran yang masih kēbiru-biruan bikin gēmēs pēngēn ngēlus dēch, juga pērasaan mau nyobain bagaimana tērasa bērcinta mērēka.

So, saya bērjalan santai pikiran yang bērgugus-gugus aduk. Akhirnya saya bērhēnti di dēpan bus station, kēmudian sēsudah saya pēlajari routē di map saya, saya mau pērgi kē Via Condotti. yah, buat window shopping.

Waktu saya naik kē bus tērsēbut, bus-nya lumayan padat, tapi tidak sēpērti di Jakarta sampai bērgēlantungan di pintu. Paling lorong bus itu pēnuh orang bērdiri sambil bērpēgangan di pipa bēsi. Saya juga tidak mēndapatkan tēmpat duduk jadi saya pilih tēmpat yang kēlihatan agak kosong sambil bērpēgangan di pipa juga. Kēmudian bus-nya mēlēsat.

waktu mēnit-mēnit pērtama, saya mēlihat-lihat sēkēliling sambil bus itu mēlēsat. Saya mērasakan angin bērtiup mēnērpa muka dan bērmain rambut saya yang lurus sēbahu. Waktu bus itu bērbēlok, saya mērasa ada sēntuhan ringan di paha saya.. kagēt, saya mēlihat sēkēliling tapi tidak ada yang ganjil. Saya mēlihat manusia sēdang bērcakap-cakap dan tidak ada yang mēncurigakan. Saya mulai mērasa ganjil gara-gara kēasingan saya di tēngah-tēngah bhs mērēka.

gara-gara tidak mēndapatkan sēsuatu yang anēh, saya pikir itu mungkin kētidaksēngajaan, lalu saya kēmbali mēmandang lurus kē dēpan. Tapi tidak lama kēmudian, tangan itu kēmbali lagi dan kali ini mēngēlus pantat saya pēlan. Saya mēnolēh mēncari siapa tapi lagi-lagi tidak ada yang saya dapati. Lalu bus bērhēnti, masuk lagi sēgērombolan orang sēhingga saya makin tērhimpit. Saya pikir kalau sudah bēgini tidak mungkin lagi orang itu bērani pēgang-pēgang, tapi dugaan saya salah gara-gara tidak lama kēmudian saya mulai mērasakan tangannya di bēlakang lutut saya, bērgērak naik kē atas paha saya. Tērus tērang saya tērangsang sēkali gara-gara bagian tēngah agak kē bēlakang dari lutut kē paha itu salah satu wilayah sēnsitif saya.

Antara pērasaan gundah, mungkin sungkan siapa tahu ada yang mēmpērhatikan, tapi juga mulai tērangsang jadi saya diamkan saja. gara-gara tidak ada yang bisa saya lakukan di tēngah padatan bus dan pikir saya, toh dia cuma bisa pēgang-pēgang, lagi pula saya mēlihat di sēkitar saya itu banyak cowok-cowok bērpakaian rapi yang mungkin mau makan siang. So, insting isēng dan cuēk plus pēngēn tahu saya lēbih kuat daripada pērasaan malu. Saya ingin tahu Sampai mana tangan orang tērsēbut bērēaksi sērta juga ngapain malu, nggak ada yang kēnal saya ini, lagian cowok-cowok yang dēkat saya cakēp-cakēp.

Mungkin gara-gara saya diam saja, tangan itu mulai bērani bērgērak pērlahan tērus kē bagian atas paha tēngah saya. Saya sēmakin grogi. Sambil mēnahan rasa nikmat yang mulai mēnjalar dari paha, saya gigit bibir saya, gara-gara takut saya nanti bērnada/suara (gara-gara kēbiasaan saya suka bērisik). Saya mēncari jalan untuk mēnyatukan kaki saya supaya tangannya tidak bisa mēnggērayang kē atas lagi tapi tidak bisa, gara-gara bus itu bērgoyang-goyang, yang bikin badan saya jadi limbung sēhingga kaki saya harus agak dirēnggangkan supaya bisa bērdiri stabil.

Diantara pērasaan nikmat plus tēgang, tangan itu sēmakin bērani kali ini dia maju kē atas, mēnuju kē cēlana dalam saya. Tangannya mulai bikin lingkaran-lingkaran kēcil tēpat di wilayah sēkitar lēkukan pantat saya Dibagian bawah dan di atas vagina saya yang tērtutup cēlana dalam. Wow, makin tērangsang plus grogi dēh. Kali ini saya agak mēlēnguh sēdikit tapi tidak mēngajak pērhatian pēnumpang Dibagian saya, mungkin mērēka pikir saya kēcapēkan bērdiri kali. Tapi si pēmilik tangan ini makin bērani sēsudah mēndēngar dēsahan saya. Dia mulai mēnyisipkan jēmarinya didalam cēlana dalam saya yang mini itu. Tidak sulit gara-gara mini, dia bisa mērasakan wilayah itu mulai basah gara-gara ulahnya. Sungguh sulit untuk mēlukiskan pērasaan saya waktu itu.. mungkin pēmbaca bisa coba untuk mēmikirkan posisi saya di wilayah yang asing dan baru.

gara-gara dapat angin mērasakan kēbasahan saya, dia mulai bērani mēmbongkar bibir kēmaluan saya dan mēmainkan jēmarinya di antara kē-2 bibir itu sambil sēsēkali mēlingkar-lingkar di clitoris saya. Aduh, pēmbaca sungguh nikmat tērasa. Saking tidak kuat mēnahannya saya rapatkan lagi paha saya. Lalu tiba-tiba saya mēncari jalan untuk mēnjēbak tangannya di antara paha saya, tapi rēflēksnya amat bagus sēhingga dia sēmpat lolos waktu itu. Lumayanlah pikir saya untuk catch my brēath again. Jantung saya bērdēgup amat kēncang sampai-sampai saya takut kēdēngaran sama yang lain. Kaki saya yang mulai lēmas sēhingga saya sēdikit bērsandar di kursi yang paling dēkat.

Tapi tidak lama tangan itu kēmbali lagi kali ini saya mērasa sēsuatu yang dingin di cēlah paha saya yang nantinya saya sadar mungkin itu gunting or what and how? gara-gara bērikutnya cēlana dalam saya sudah robēk tērbēlah dua. Tangannya sēmakin bērani bēropērasi di antara kē-2 bibir vagina saya mēlingkar-lingkar dan mulai nēnēkan pērlahan. Pēlan namun mēsra. Kēmudian saya mulai mērasa jarinya mēmbongkar kē-2 bibir kēmaluan saya dan mulai mēmbuat masuk 2 buah jarinya didalam vagina saya kēluar masuk sambil digēsēkkan kē wilayah clitoris saya. Saya tērpana gara-gara tidak mēnyangka dia sēbērani itu tapi tak kuasa untuk bērtindak. Kaki saya mulai lēmas lagi mungkin gara-gara kēnikmatan yang dihasilkan olēh gērakan jēmarinya.

Saya tērpaku olēh rasa itu, diam tak bērgērak cuma bisa mēnikmati sambil kuat-kuat mēnggigit bibir mēnahan nikmat itu. Pērasaan yang tidak tērtahankan itu bikin saya diam-diam bērimajinasi bagaimana tērasa kalau pēnis yang ada di dalam vagina saya. Dalam diam saya amat mēnikmati gērakan tangannya. Saya sudah amat basah sēkarang. Saya kuatir nanti tērdēngar bunyi sēpērti clēp.. clēp.. Saya bērdiri sētēngah bērsandar di situ antara pērasaan grogi takut kētahuan tapi saya bērdiri diam di situ tidak bērgērak sambil mēnikmati pērmainan tangannya.

Tangan itu tidak bērhēnti juga mungkin dia dapat mērasakan gērakan dinding vagina saya yang makin intēnsē. Saya mērasa saya hampir orgasmē. Akhirnya tiba-tiba sēpērti gēlombang saya mērasakan suatu pērasaan yang amat hēbat, mungkin saya orgasmē sēpērti dalam sēdētik itu saya bērada di suatu tēmpat yang tērang sēkali.. sēndirian. Untung saya masih bisa mēnahan tidak mēnjērit walau susah sēkali dan bibir saya tērasa sakit gara-gara saya gigit kēras sēkali. tērasa bērdarah sēdikit gara-gara ada rasa bēsi dalam mulut saya.

sēsudah itu, saya kēmbali bisa mērasakan kēhadiran manusia di sēkitar dan mēmbongkar mata mēmandang jalan. Sambil mēnarik nafas panjang saya bērdiri tēgak. Saya rapatkan kaki saya, dan sēpērti sēmula, tangan itu sudah tidak ada. Saya lihat sēkēliling, ada bēbērapa mata yang mēmandang saya shock tētapi saya cuēk saja. Saya bērbalik mēmandang jalan kēmbali dan mēlihat kē jam tangan saya. Wēll, sēluruh itu tērjadi cuma dalam 10 mēnit. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Kehangatan Bus Kota untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Kehangatan Bus Kota

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.