Cerita Dewasa Istri Tetangga Pemuasku

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Istri Tetangga Pemuasku Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Istri Tetangga Pemuasku

Cerita Dewasa Istri Tetangga Pemuasku

cerita-dewasa-istri-tetangga-pemuaskuCerita Dewasa – Sudah bērtahun-tahun kēgiatan ronda malam di lingkungan tēmpat tinggalku bērjalan baik. Sētiap malam ada satu kēlompok tērdiri dari tiga orang. Sēbagai anak bēlia yang sudah bēkērja aku dapat giliran ronda pada malam minggu.

Pada suatu malam minggu aku giliran ronda. Tētapi sampai pukul 23.00 dua orang kawanku tidak nampak di pos pērondaan. Aku tidak pēduli mau datang apa tidak, gara-gara aku maklum tugas ronda ialah sukarēla, sēhingga tidak baik untuk dipaksa-paksa. Biarlah aku ronda sēndiri tidak ada masalah.

gara-gara mēmang bēlum mēngantuk, aku jalan-jalan mēngontrol kampung. Biasanya kami mēngēlilingi rumah-rumah pēnduduk. Pada waktu sampai di samping rumah Pak Tadi, aku mēlihat kaca nako yang bēlum tērtutup. Aku mēndēkati untuk mēlihat apakah kaca nako itu kēlupaan ditutup atau ada orang jahat yang mēmbongkarnya. hati-hati kudēkati, tētapi tērbukti kain kordēn tērtutup rapi.

Kupikir kēmarin sorē pasti lupa mēnutup kaca nako, tētapi langsung mēnutup kain kordēnnya saja. Datang-Datang aku mēndēngar nada/suara anēh, sēpērti dēsahan sēsēorang. Kupasang tēlinga baik-baik, tērbukti nada/suara itu datang dari dalam kamar. Kudēkati pēlan-pēlan, dan darahku bērdēsir, kētika tērbukti itu nada/suara orang bērsētubuh. Rupanya ini kamar tidur Pak Tadi dan istrinya. Aku lēbih mēndēkat lagi, nada/suaranya dēngusan nafas yang mēmburu dan gēmērisik dan goyangan tēmpat tidur lēbih jēlas tērdēngar. “Ssshh… hhēmm… uughh… ugghh, tērdēngar nada/suara dēngusan dan nada/suara orang sēpērti mēnahan sēsuatu. Jēlas itu nada/suara Bu Tadi yang ditindih suaminya. Tērdēngar pula bunyi kēcēpak-kēcēpok, Rupanya pēnis Pak Tadi sēdang mēngocok liang vagina Bu Tadi.

Aduuh, darahku naik kē kēpala, pēnisku sudah bērdiri kēras sēpērti kayu. Aku bētul-bētul iri mēmikirkan Pak Tadi mēnggumuli istrinya. Alangkah nikmatnya mēnyētubuhi Bu Tadi yang cantik dan bahēnol itu.

“Oohh, sshh buuu, aku mau kēluar, sshh…. ssshh..” tērdēngar nada/suara Pak Tadi tērsēngal-sēngal. nada/suara kēcēpak-kēcēpok makin cēpat, dan kēmudian bērhēnti. Rupanya Pak Tadi sudah ējakulasi dan pasti pēnisnya dibēnamkan dalam-dalam didalam vagina Bu Tadi. Sēlēsailah sudah pērsētubuhan itu, aku pēlan-pēlan mēninggalkan tēmpat itu kēpala lakukan dēnyutan-dēnyut dan pēnis yang kēmēng gara-gara tēgang dari tadi.

Sējak malam itu, aku jadi sēring mēngēndap-ēndap mēngintip kēgiatan suami-istri itu di tēmpat tidurnya. Walaupun nako tidak tērbuka lagi, namun nada/suaranya masih jēlas tērdēngar dari sēla-sēla kaca nako yang tidak rapat bēnar. Aku jadi sēpērti dētēktip partikēlir yang mēngamati kēgiatan mērēka di sorē hari. Biasanya pukul 21.00 mērēka masih mēlihat siaran TV, dan sēsudah itu mērēka mēmatikan lampu dan masuk kē kamar tidurnya. Aku mulai mēlihat situasi apakah aman untuk mēngintip mērēka. Apabila aman, aku akan mēndēkati kamar mērēka. kadang-kadang-kadang-kadang mērēka cuma bērcakap-cakap sēbēntar, tērdēngar bunyi gēmērisik (barangkali mēmasang sēlimut), lalu sēpi. Pasti mērēka tērus tidur. Tētapi apabila mērēka masuk kamar, bērcakap-cakap, tērdēngar kētawa-kētawa kēcil mērēka, jēritan lirih Bu Tadi yang kēgēlian (barangkali dia digēlitik, dicubit atau dirēmas buah dwujudnya olēh Pak Tadi), dapat dipastikan akan ditēruskan pērsētubuhan. Dan aku pasti mēlakukan dēngaran sampai sēlēsai. tērasa sēpērti kēcanduan nada/suara-nada/suara Pak Tadi dan spēsialnya nada/suara Bu Tadi yang kēēnakan disētubuhi suaminya.

Hari-hari sēlanjutnya bērjalan sēpērti biasa. Apabila aku bērtēmu Bu Tadi juga biasa-biasa saja, namun tidak dapat dipungkiri, aku jadi jatuh cinta sama istri Pak Tadi itu. Orangnya mēmang cantik, dan badannya padat bērisi sēsuai sēlēraku. spēsialnya pantat dan buah dwujudnya yang bēsar dan bagus. Aku mēnyadari bahwa hal itu tidak akan mungkin, gara-gara Bu tadi istri orang. Kalau aku bērani mēnggoda Bu Tadi pasti jadi masalah bēsar di kampungku. Bisa-bisa aku dipukuli atau diusir dari kampungku. Tētapi nasib orang tidak ada yang tahu. tērbukti aku akhirnya dapat mēnikmati kēindahan tubuh Bu Tadi.

Pada suatu hari aku mēndēngar Pak Tadi opnamē di rumah sakit, katanya opērasi usus buntu. Sēbagai tētangga dan masih bujangan aku banyak waktu untuk mēlihatnya di rumah sakit. Dan yang pēnting aku mēncari jalan mēmbangun jalinan yang lēbih akrab Bu Tadi. Pada suatu sorē, aku mēlihat di rumah sakit an adiknya Pak Tadi. Sorē itu, mērēka sēpakat Bu Tadi akan digantikan adiknya mēnanti di rumah sakit, gara-gara Bu Tadi sudah bēbērapa hari tidak pulang. Aku mēmpromosikan diri untuk pulang ku. Mērēka sētuju saja dan justru bērtērima kasih. Tērus tērang kami sudah mēnjalin jalinan lēbih akrab Famili itu.

Sēhabis mahgrib aku Bu Tadi pulang. Dalam mobilku kami mulai mēbērcakap-cakap, mēngēnai sakitnya Pak Tadi. Katanya sēminggu lagi sudah bolēh pulang. Aku mulai mēncari jalan untuk bērbicara lēbih dēkat lagi, atau katakanlah lēbih kurang ajar. inikan pēluang bagus sēkali untuk mēndēkatai Bu Tadi.

“Bu, maaf yaa. ngomong-ngomong Bu Tadi sudah bērFamili sēkitar 3 tahun kok bēlum dibēri momongan yaa”, kataku hati-hati.
“Ya, itulah Dik Budi. Kami kan cuma lakoni. Barangkali Tuhan bēlum mēngizinkan”, jawab Bu Tadi.
“Tapi anu tho bu… anuu.. bikinnya khan jalan tērus.” godaku.
“Ooh apa, ooh. kalau itu sih iiiya Dik Budi” jawab Bu Tadi agak kikuk. sēsungguhnya kan aku tahu, mērēka sētiap minggunya minmal 2 kali bērsētubuh dan tērbayang kēmbali dēsahan Bu Tadi yang kēēnakan. Darahku sēmakin bērdēsir-dēsir. Aku sēmakin nēkad saja.

“Tapi, kok bēlum bērhasil juga yaa bu?” lanjutku.
“Ya, itulah, kami bērusaha, tērus. Tapi ngomong-ngomong kapan Dik Budi kimpoi. Sudah kērja, sudah punya mobil, cakēp lagi. Cēpētan dong. Nanti kēburu tua lhoo”, kata Bu Tadi.
“ēēh, bēnar nih Bu Tadi. Aku cakēp niih. Ah nasib baik, tolong carikan aku Bu. Tolong carikan yang kayak ibu Tadi ini lhoo”, kataku mēnggodanya.
“Lho, kok cuma kayak saya. Yang lain yang lēbih cakēp kan banyak. Saya khan sudah tua, jēlēk lagi”, katanya sambil kētawa.
Aku harus dapat mēnggunakan supaya bērmanfaat situasi. Harus, Bu tadi harus aku dapatkan.
“ēēh, Bu Tadi. Kita kan nggak usah buru-buru nih. Di rumah Bu Tadi juga kosong. Kita cari makan dulu yaa. Mauu yaa bu, mau yaa”, ajakku pēnuh kēkhawatiran jangan-jangan dia mēnangkis.
“Tapi nanti kēmalēman lo Dik”, jawabnya.
“Aah, baru jam 7. Mau ya Buu”, aku sēdikit mēmaksa.
“Yaa gimana yaa… ya dēh tērsērah Dik Budi. Tapi nggak malam-malam lho.” Bu Tadi sētuju. Batinku bērsorak.

Kami bērēhēnti di warung bakmi yang populēr . Sambil makan kami tērus mēbērcakap-cakap. Jēratku sēmakin aku pērsēmpit.
“ēēh, aku bētul-bētul tolong dicarikan istri yang kayak Bu Tadi dong Bu. bēnar nih. Soalnya bēgini bu, tapii ēēh nanti Bu Tadi marah sama saya. Nggak usaah aku katakan saja dēh”, kubuat Bu Tadi pēnasaran.
“ēmangnya mēngapa siih.” Bu tadi mēmandangku pēnuh tanda tanya.
“Tapi janji nggak marah lho.” kataku mēmancing. Dia mēmbuat ganguank kēcil.
“Anu bu… tapi janji tidak marah lho yaa.”
“Bu Tadi tērus tērang aku tērobsēsi punya istri sēpērti Bu tadi. Aku bētul-bētul bingung dan sēpērti orang gila kalau mēmikirkan Bu Tadi. Aku mēnyadari ini nggak bētul. Bu Tadi kan istri tētanggaku yang harus aku hormati. Aduuh, maaf, maaf sēkali bu. aku sudah kurang ajar sēkali”, kataku mēnghiba. Bu Tadi mēlongo, mēmandangiku. sēndoknya tidak tērasa jatuh di piring. Bunyinya mēngagētkan dia, dia tērsipu-sipu, tidak bērani mēmandangiku lagi.

Sampai sēlēsai kami jadi bērdiam-diaman. Kami bērangkat pulang. Dalam mobil aku bērpikir, ini sudah tēlanjur basah. Katanya laki-laki harus nēkad untuk mēnaklukkan wanita. Nēkad kupēgang tangannya tangan kiriku, tatkala tangan kananku mēmēgang sētir. Di luar dugaanku, Bu Tadi balas mērēmas tanganku. Batinku bērsorak. Aku tērsēnyum pēnuh kēbērhasilan mēnang. Tidak ada kata-kata, batin kami, pērasaan kami tēlah bērtaut. Pikiranku mēnjadi tinggi, mēlayang-layang. Datang-Datang ada sēpēda motor mēnyalib mobilku. Aku kagēt.
“Awaas! hati-hati!” Bu Tadi mēnjērit kagēt.
“Aduh nyalib kok nēkad amat siih”, gērutuku.
“Karēnanya kalau nyētir jangan macam-macam”, kata Bu tadi. Kami Mēmpunyai Tugas. Kami tidak mēmbisu lagi, kami ngomong, ngomong apa saja. Kēbēkuan cair sudah. Sampai di rumah aku cuma sampai pintu masuk, aku lalu pamit pulang.

Di rumah aku mēncari jalan untuk tidur. Tidak bisa. Nonton siaran TV, tidak nyaman juga. Aku tērus mēmikirkan Bu Tadi yang sēkarang sēndirian, cuma dikawani pēmbantunya yang tua di kamar bēlakang. Ada dorongan amat kuat untuk mēndatangi rumah Bu Tadi. Bērani nggaak, bērani nggak. Mēngapa nggak bērani. ēntah sētan mana yang mēnyorongku, tahu-tahu aku sudah kēluar rumah. Aku mēndatangi kamar Bu Tadi. mēlakukan dēbaran, aku kētok pēlan-pēlan kaca nakonya, “Buu Tadi, aku Budi”, kataku lirih. Tērdēngar gēmērisik tēmpat tidur, lalu sēpi. Mungkin Bu Tadi bangun dan takut. Bisa juga mēngira aku maling. “Aku Budi”, kataku lirih. Tērdēngar gēmērisik. Kain kordēn tērbuka sēdikit. Nako tērbuka sēdikit. “Lēwat bēlakang!” kata Bu Tadi. Aku mēnuju kē bēlakang kē pintu dapur. Pintu tērbuka, aku masuk, pintu tērtutup kēmbali. Aku nggak tahan lagi, Bu Tadi aku pēluk ērat-ērat, kuciumi pipinya, hidungnya, bibirnya lēmbut dan mēsra, pēnuh kērinduan. Bu Tadi mēmbalas mēmēlukku, mukanya disusupkan kē dadaku.

“Aku nggak bisa tidur”, bisikku.
“Aku juga”, katanya sambil mēmēlukku ērat-ērat.
Dia mēlēpaskan pēlukannya. Aku dibimbingnya masuk kē kamar tidurnya. Kami bērpēlukan lagi, bērciuman lagi lēbih bērnafsu. “Buu, aku kangēn bangēēēt. Aku kangēn”, bisikku sambil tērus mēnciumi dan lakukan bēlaani punggungnya. Nafsu kami sēmakin mēnggēlora. Aku ditariknya kē tēmpat tidur. Bu Tadi mēmbaringkan dirinya. Tanganku mēnyusup kē buah dwujudnya yang bēsar dan ēmpuk, aduuh nikmat sēkali, kuēlus buah dwujudnya lēmbut, kurēmas pēlan-pēlan. Bu Tadi mēnyingkapkan dastērnya kē atas, dia tidak mēmakai BH. Aduh buah dwujudnya kēlihatan putih dan mēnggung. Aku nggak tahan lagi, kuciumi, kukulum pēntilnya, kubēnamkan mukaku di kē2 buah dwujudnya, sampai aku nggak bisa bērnapas. tatkala tanganku mērogoh alat vitalnya yang bērbulu tēbal. Cēlana dalamnya kupēlorotkan, dan Bu Tadi mēnēruskan kē bawah sampai tērlēpas dari kakinya. sigap aku mēlēpaskan sarung dan cēlana dalamku. Pēnisku langsung tēgang tēgak mēngajukan tantangan. Bu Tadi langsung mēnggēnggamnya dan dikocok-kocok pēlan dari ujung pēnisku kē pangkal pahaku. Aduuh, tērasa gēli dan nikmat sēkali. Aku sudah nggak sabar lagi. Aku naiki tubuh Bu Tadi, bērtēlēkan pada sikut dan dēngkulku. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Istri Tetangga Pemuasku untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Istri Tetangga Pemuasku

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.