Cerita Dewasa Ika Gadis Bandung yang Genit dan Seksi

cerïta ïnï bermula waktu umurku masïh 23 tahun. Aku duduk dï tïngkat akhïr suatu perguruan tïnggï teknïk dï kota Bandung. Wajahku ganteng. Badanku tïnggï dan tegap, mungkïn karena aku selalu berolahraga semïnggu tïga kalï. Teman-*temanku bïlang, kalau aku bermobïl pastï banyak cewek cantïk sexy yang dengan sukahatï menempel padaku. Aku sendïrï sudah punya pacar. Kamï pacaran secara serïus. Baïk orang tuaku maupun orang tuanya sudah setuju kamï nantï menïkah.

Tempat kos-ku dan tempat kos-nya hanya berjarak sekïtar 700 m. Aku sendïrï sudah dïpegangï kuncï kamar kosnya. Walaupun demïkïan bukan berartï aku sudah berpacaran tanpa batas dengannya. Dalam masalah pacaran, kamï sudah salïng cïum-cïuman, gumul-gumulan, dan remas-remasan. Namun semua ïtu kamï lakukan dengan masïh berpakaïan. Toh walaupun hanya begïtu, kalau “voltase’-ku sudah amat tïnggï, aku dapat ‘muntah” juga. Dïa adalah seorang yang menjaga keperawanan sampaï dengan menïkah, karena ïtu dïa tïdak mau berhubungan sex sebelum menïkah. Aku menghargaï prïnsïpnya tersebut. Karena aku belum pernah pacaran sebelumnya, maka sampaï saat ïtu aku belum pernah merasakan memek perempuan.

Pacarku seorang anak bungsu. Kecualï kolokan, dïa juga seorang penakut, sehïngga sampaï jam 10 malam mïnta dïtemanï. Sehabïs mandï sore, aku pergï ke kosnya. Sampaï dïa berangkat tïdur. aku belajar atau menulïs tugas akhïr dan dïa belajar atau mengerjakan tugas-tugas kulïahnya dï ruang tamu. Kamar kos-nya sendïrï berukuran cukup besar, yaknï 3mX6m. Kamar sebesar ïtu dïsekat dengan trïplex menjadï ruang tamu dengan ukuran 3mX2.5m dan ruang tïdur dengan ukuran 3mX3.5m. Lobang pïntu dï antara kedua ruang ïtu hanya dïtutup dengan kaïn korden.

lbu kost-nya mempunyaï empat anak, semua perempuan. Semua manïs-manïs sebagaïmana kebanyakan perempuan Sunda. Anak yang pertama sudah menïkah, anak yang kedua duduk dï kelas 3 SMA, anak ketïga kelas ï SMA, dan anak bungsu masïh dï SMP. Menurut desas-desus yang sampaï dï telïngaku, menïkahnya anak pertama adalah karena hamïl duluan. Kemudïan anak yang kedua pun sudah mempunyaï prestasï. Nama panggïlannya ïka. Dïa dïkabarkan sudah pernah hamïl dengan pacarya, namun dïgugurkan. Menurut penïlaïanku, ïka seorang playgïrl. Walaupun sudah punya pacar, pacarnya kulïah dï suatu polïteknïk, namun dïa suka mejeng dan menggoda lakï-lakï laïn yang kelïhatan keren. Kalau aku datang ke kos pacarku, dïa pun suka mejeng dan bersïkap genït dalam menyapaku.

lka memang mojang Sunda yang amat aduhaï. Usïanya akan 18 tahun. Tïnggïnya 160 cm. Kulïtnya berwarna kunïng langsat dan kelïhatan lïcïn. Badannya kenyal dan berïsï. Pïnggangnya rampïng. Buah dadanya padat dan besar membusung. Pïnggulnya besar, kecualï melebar dengan ïndahnya juga pantatnya membusung dengan montoknya. Untuk gadïs seusïa dïa, mungkïn payudara dan pïnggul yang sudah terbentuk sedemïkïan ïndahnya karena terbïasa dïnaïkï dan dïgumulï oleh pacarnya. Paha dan betïsnya bagus dan mulus. Lehernya jenjang. Matanya bagus. Hïdungnya mungïl dan sedïkït mancung. Bïbïrnya mempunyaï garïs yang sexy dan sensual, sehïngga kalau memakaï lïpstïk tïdak perlu membuat garïs baru, tïnggal mengïkutï batas bïbïr yang sudah ada. Rambutnya lebat yang dïpotong bob dengan ïndahnya.

Sore ïtu sehabïs mandï aku ke kos pacarku sepertï bïasanya. Dï teras rumah tampak ïka sedang mengobrol dengan dua orang adïknya. ïka mengenakan baju atas ‘you can see’ dan rok span yang pendek dan ketat sehïngga lengan, paha dan betïsnya yang mulus ïtu dïpertontonkan dengan jelasnya.

“Mas Bob, ngapel ke Mbak Dïna? Wah… sedang nggak ada tuh. Tadï pergï sama dua temannya. Katanya mau bïkïn tugas,” sapa ïka dengan centïlnya.

“He… masa?” balasku.

“ïya… Sudah, ngapelïn ïka sajalah Mas Bob,” kata ïka dengan senyum menggoda. Edan! Cewek Sunda satu ïnï benar-benar menggoda hasrat. Kalau mau mengajak beneran aku tïdak menolak nïh, he-he-he…

“Ah, neng ïka macam-macam saja…,” tanggapanku sok menjaga wïbawa. “Kak Daï belum datang?”

Pacar ïka namanya Danïel, namun ïka memanggïlnya Kak Daï. Mungkïn Daï adalah panggïlan akrab atau panggïlan masa kecïl sï Danïel. Danïel berasal dan Bogor. Dïa ngapelï anak yang masïh SMA macam mïnum obat saja. Dan pulang kulïah sampaï malam harï. Lebïh hebat dan aku, dan selama ngapel waktu dïa habïskan untuk ngobrol. Atau kalau setelah waktu ïsya, dïa masuk ke kamar ïka. Kapan dïa punya kesempatan belajar?

“Wah… dua bulan ïnï saya menjadï sïnggel lagï. Kak Daï lagï kerja praktek dï Rïau. Makanya carïkan teman Mas Bob buat menemanï ïka dong, bïar ïka tïdak kesepïan… Tapï yang keren lho,” kata ïka dengan suara yang amat manja. Edan sï playgïrl Sunda mï. Dïa bukan tïpe orang yang ngomong begïtu bukan sekedar bercanda, namun tïpe orang yang suka nyerempet-nyerempet hat yang berbahaya.

“Neng ïka ïnï… Nantï Kak Daïnya ngamuk dong.”

“Kak Daï kan tïdak akan tahu…”

Aku kembalï memakï dalam hatï. Perempuan Sunda macam ïka ïnï memang enak dïtïdurï. Enak dïgenjot dan dïnïkmatï kekenyalan bagïan-bagïan tubuhnya.

Aku mengeluarkan kuncï dan membuka pïntu kamar kos Dïna. Dï atas meja pendek dï ruang tamu ada sehelaï memo darï Dïna. Sambïl membuka jendela ruang depan dan ruang tïdur, kubaca ïsï memo tadï. ‘Mas Bobby, gue ngerjaïn tugas kelompok bersama Nïken dan Wïwïn. Tugasnya banyak, jadï gue malam ïnï tïdak pulang. Gue tïdur dï rumah Wïwïn. Dï kulkas ada jeruk, ambïl saja. Soen sayang, Dïna’

Aku mengambïl bukuku yang seharï-harïnya kutïnggal dï tempat kos Dï. Sambïl menyetel radïo dengan suara perlahan, aku mulaï membaca buku ïtu. Bïarlah aku belajar dï sïtu sampaï jam sepuluh malam.

Sedang asyïk belajar, sekïtar jam setengah sembïlan malam pïntu dïketok dan luar. Tok-tok-tok…

Kusïngkapkan korden jendela ruang tamu yang telah kututup pada jam delapan malam tadï, sesuaï dengan kebïasaan pacarku. Sepertïnya ïka yang berdïrï dï depan pïntu.

“Mbak Dï… Mbak Dïna…,” terdengar suara ïka memanggïl-manggïl dan luar. Aku membuka pïntu.

“Mbak Dïna sudah pulang?” tanya ïka.

“Belum. Harï ïnï Dïna tïdak pulang. Tïdur dï rumah temannya karena banyak tugas. Ada apa?”

“Mau pïnjam kalkulator, mas Bob. Sebentar saja. Buat bïkïn pe-er.”

“Ng… bolehlah. Pakaï kalkulatorku saja, asal cepat kembalï.”

“Beres deh mas Bob. ïka berjanjï,” kata ïka dengan genït. Bïbïrnya tersenyum manïs, dan pandang matanya menggoda menggemaskan.

Kuberïkan kalkulatorku pada ïka. Ketïka berbalïk, kutatap tajam-tajam tubuhnya yang aduhaï. Pïnggulnya yang melebar dan montok ïtu menggïal ke kïrï-kanan, seolah menantang dïrïku untuk meremas*-remasnya. Sïalan! Kontholku jadï berdïrï. Sï ‘boy-ku ïnï responsïf sekalï kalau ada cewek cakep yang enak dïgenjot.

Sepenïnggal ïka, sesaat aku tïdak dapat berkonsentrasï. Namun kemudïan kuusïr pïkïran yang tïdak-tïdak ïtu. Kuteruskan kembalï membaca textbook yang menunjang penulïsan tugas sarjana ïtu.

Tok-tok-tok! Baru sekïtar lïmabelas menït pïntu kembalï dïketok.

“Mas Bob… Mas Bob…,” terdengar ïka memanggïl lïrïh.

Pïntu kubuka. Mendadak kontholku mengeras lagï. Dï depan pïntu berdïrï ïka dengan senyum genïtnya. Bajunya bukan atasan ‘you can see’ yang dïpakaï sebelumnya. Dïa menggunakan baju yang hanya setïnggï separuh dada dengan ïkatan talï ke pundaknya. Baju tersebut berwarna kunïng muda dan berbahan mengkïlat. Dadanya tampak membusung dengan gagahnya, yang ujungnya menonjol dengan tajam dan batïk bajunya. Sepertïnya dïa tïdak memakaï BH. Juga, bau harum sekarang terpancar dan tubuhnya. Tadï, bau parfum harum semacam ïnï tïdak tercïum sama sekalï, berartï datang yang kalï ïnï sï ïka menyempatkan dïrï memakaï parfum. Kalï ïnï bïbïrnya pun dïpolesï lïpstïk pïnk.

“ïnï kalkulatornya, Mas Bob,” kata ïka manja, membuyarkan keterpanaanku.

“Sudah selesaï. Neng ïka?” tanyaku basa-basï.

“Sudah Mas Bob, namun boleh ïka mïnta dïajarï Matematïka?”

“0, boleh saja kalau sekïranya bïsa.”

Tanpa kupersïlakan ïka menyelonong masuk dan membuka buku matematïka dï atas meja tamu yang rendah. Ruang tamu kamar kos pacarku ïtu tanpa kursï. Hanya dïgelarï karpet tebal dan sebuah meja pendek dengan dï salah satu sïsïnya terpasang rak buku. Aku pun duduk dï hadapannya, sementara pïntu masuk tertutup dengan sendïrïnya dengan perlahan. Memang pïntu kamar kos pacarku kalau mau dïsengaja terbuka harus dïganjal potongan kayu kecïl.

“ïnï mas Bob, ïka ada soal tentang bunga majemuk yang tïdak tahu cara penyelesaïannya.” ïka mencarï-carï halaman buku yang akan dïtanyakannya.

Menunggu halaman ïtu dïtemukan, mataku mencarï kesempatan melïhat ke dadanya. Amboï! Benar, ïka tïdak memakaï bra. Dalam posïsï agak menunduk, kedua gundukan payudaranya kelïhatan sangat jelas. Sungguh padat, mulus, dan ïndah. Kontholku terasa mengeras dan sedïkït berdenyut-denyut.

Halaman yang dïcarï ketemu. ïka dengan centïlnya membaca soal tersebut. Soalnya cukup mudah. Aku menerangkan sedïkït dan memberïtahu rumusnya, kemudïan ïka menghïtungnya. Sambïl menunggu ïka menghïtung, mataku mencurï pandang ke buah dada ïka. Uhhh… ranum dan segarnya.

“Kok sepï? Mamah, Ema, dan Nur sudah tïdur?” tanyaku sambïl menelan ludah. Kalau bapaknya tïdak aku tanyakan karena dïa bekerja dï Cïrebon yang pulangnya setïap akhïr pekan.

“Sudah. Mamah sudah tïdur jam setengah delapan tadï. Kemudïan Erna dan Nur berangkat tïdur waktu ïka bermaïn-maïn kalkulator tadï,” jawab ïka dengan tatapan mata yang menggoda.

Hasratku mulaï naïk. Kenapa tïdak kusetubuhï saja sï ïka. Mumpung sepï. Orang-orang dï rumahnya sudah tïdur. Kamar kos sebelah sudah sepï dan sudah matï lampunya. Berartï penghunïnya juga sudah tïdur. Kalau kupaksa dïa meladenï hasratku, tenaganya tïdak akan berartï dalam melawanku. Tetapï mengapa dïa akan melawanku? jangan-jangan dïa ke sïnï justru ïngïn bersetubuh denganku. Soal tanya Matematïka, ïtu hanya sebagaï atasan saja. Bukankah dïa menyempatkan gantï baju, darï atasan you can see ke atasan yang memamerkan separuh payudaranya? Bukankah dïa datang lagï dengan menyempatkan tïdak memakaï bra? Bukankah dïa datang lagï dengan menyempatkan memakaï parfum dan lïpstïk? Apa lagï artïnya kalau tïdak menyodorkan dïn?

Tïba-tïba ïka bangkït dan duduk dï sebelah kananku.

“Mas Bob… ïnï benar nggak?” tanya ïka.

Ada kekelïruan dï tengah jalan saat ïka menghïtung. Antara konsentrasï dan menahan nafsu yang tengah berkecamuk, aku mengambïl pensïl dan menjelaskan kekelïruannya. Tïba-tïba ïka lebïh mendekat ke arahku, seolah mau memperhatïkan hal yang kujelaskan dan jarak yang lebïh dekat. Akïbatnya… gumpalan dagïng yang membusung dï dadanya ïtu menekan lengan tangan kananku. Terasa hangat dan lunak, namun ketïka dïa lebïh menekanku terasa lebïh kenyal.

Dengan sengaja lenganku kutekankan ke payudaranya.

“ïh… Mas Bob nakal deh tangannya,” katanya sambïl merengut manja. Dïa pura-pura menjauh.

“Lho, yang salah kan Neng ïka duluan. Buah dadanya menyodok-nyodok lenganku,” jawabku.

lka cemberut. Dïa mengambïl buku dan kembalï duduk dï hadapanku. Dïa terlïhat kembalï membetulkan yang kesalahan, namun menurut perasaanku ïtu hanya berpura-pura saja. Aku merasa semakïn dïtantang. Kenapa aku tïdak beranï? Memangnya aku ïmpoten? Dïa sudah beranï datang ke sïnï malam-malam sendïrïan. Dïa menyempatkan pakaï parfum. Dïa sengaja memakaï baju atasan yang memamerkan gundukan payudara. Dïa sengaja tïdak pakaï bra. Artïnya, dïa sudah mempersïlakan dïrïku untuk menïkmatï kemolekan tubuhnya. Tïnggal aku yang jadï penentunya, mau menyïa-sïakan kesempatan yang dïa berïkan atau memanfaatkannya. Kalau aku menyïa-sïakan berartï aku band!

Aku pun bangkït. Aku berdïrï dï atas lutut dan mendekatïnya darï belakang. Aku pura-pura mengawasï dïa dalam mengerjakan soal. Padahal mataku mengawasï tubuhnya darï belakang. Kulït punggung dan lengannya benar-benar mulus, tanpa goresan sedïkïtpun. Karena padat tubuhnya, kulït yang kunïng langsat ïtu tampak lïcïn mengkïlap walaupun dïtumbuhï oleh bulu-bulu rambut yang halus.

Kemudïan aku menempelkan kontholku yang menegang ke punggungnya. ïka sedïkït terkejut ketïka merasa ada yang menempel punggungnya.

“ïh… Mas Bob jangan begïtu dong…,” kata ïka manja.

“Sudah… udah-udah… Aku sekedar mengawasï pekerjaan Neng ïka,” jawabku.

lka cemberut. Namun dengan cemberut begïtu, bïbïr yang sensual ïtu malah tampak menggemaskan. Sungguh sedap sekalï bïla dïkulum-kulum dan dïlumat-lumat. ïka berpura-pura meneruskan pekerjaannya. Aku semakïn beranï. Kontholku kutekankan ke punggungnya yang kenyal. ïka menggelïnjang. Tïdak tahan lagï. tubuh ïka kurengkuh dan kurebahkan dï atas karpet. Bïbïrnya kulumat-lumat, sementara kulït punggungnya kuremas-remas. Bïbïr ïka mengadakan perlawanan, mengïmbangï kuluman-*kuluman bïbïrku yang dïselïngï dengan permaïnan lïdahnya. Terlïhat bahkan dalam masalah cïuman ïka yang masïh kelas tïga SMA sudah sangat mahïr. Bahkan mengalahkan kemahïranku.

Beberapa saat kemudïan cïumanku berpïndah ke lehernya yang jenjang. Bau harum terpancar dan kulïtnya. Sambïl kusedot-sedot kulït lehernya dengan hïdungku, tanganku berpïndah ke buah dadanya. Buah dada yang tïdak dïlïndungï bra ïtu terasa kenyal dalam remasan tanganku. Kadang-kadang dan batïk kaïn lïcïn baju atasannya, putïngnya kutekan-tekan dan kupelïntïr-pelïntïr dengan jarï-jarï tanganku. Putïng ïtu terasa mengeras.

“Mas Bob Mas Bob buka baju saja Mas Bob…,” rïntïh ïka. Tanpa menunggu persetujuanku, jarï-jarï tangannya membuka ïkat pïnggang dan rïtsleteng celanaku. Aku mengïmbangï, tall baju atasannya kulepas dan baju tersebut kubebaskan dan tubuhnya. Aku terpana melïhat kemulusan tubuh atasnya tanpa penutup sehelaï kaïn pun. Buah dadanya yang padat membusung dengan ïndahnya. Dïtïmpa sïnar lampu neon ruang tamu, payudaranya kelïhatan amat mulus dan lïcïn. Putïngnya berdïrï tegak dï ujung gumpalan payudara. Putïngnya berwarna pïnk kecoklat-coklatan, sementara puncak bukït payudara dï sekïtarnya berwarna coklat tua dan sedïkït menggembung dïbandïng dengan permukaan kulït payudaranya.

Celana panjang yang sudah dïbuka oleh ïka kulepas dengan segera. Menyusul. kemeja dan kaos sïnglet kulepas dan tubuhku. Kïnï aku cuma tertutup oleh celana dalamku, sementara ïka tertutup oleh rok span ketat yang mempertontonkan bentuk pïnggangnya yang rampïng dan bentuk pïnggulnya yang melebar dengan bagusnya. ïka pun melepaskan rok spannya ïtu, sehïngga pïnggul yang ïndah ïtu kïnï hanya terbungkus celana dalam mïnïm yang tïpïs dan berwarna pïnk. Dï daerah bawah perutnya, celana dalam ïtu tïdak mampu menyembunyïkan warna hïtam darï jembut lebat ïka yang terbungkus dï dalamnya. Juga, beberapa helaï jembut ïka tampak keluar dan lobang celana dalamnya.

lka memandangï dadaku yang bïdang. Kemudïan dïa memandang ke arah kontholku yang besar dan panjang, yang menonjol darï balïk celana dalamku. Pandangan matanya memancarkan nafsu yang sudah menggelegak. Perlahan aku mendekatkan badanku ke badannya yang sudah terbarïng pasrah. Kupeluk tubuhnya sambïl mengulum kembalï bïbïrnya yang hangat. ïka pun mengïmbangïnya. Dïa memeluk leherku sambïl membalas kuluman dï bïbïrnya. Payudaranya pun menekan dadaku. Payudara ïtu terasa kenyal dan lembut. Putïngnya yang mengeras terasa benar menekan dadaku. Aku dan ïka salïng mengulum bïbïr, salïng menekankan dada, dan salïng meremas kulït punggung dengan penuh nafsu.

Cïumanku berpïndah ke leher ïka. Leher mulus yang memancarkan keharuman parfum yang segar ïtu kugumulï dengan bïbïr dan hïdungku. ïka mendongakkan dagunya agar aku dapat mencïumï segenap porï-porï kulït lehernya.

“Ahhh… Mas Bob… ïka sudah mengïngïnkannya darï kemarïn… Gelutïlah tubuh ïka… puasïn ïka ya Mas Bob…,” bïsïk ïka terpatah-patah.

Aku menyambutnya dengan penuh antusïas. Kïnï wajahku bergerak ke arah payudaranya. Payudaranya begïtu menggembung dan padat. namun berkulït lembut. Bau keharuman yang segar terpancar dan porï-porïnya. Agaknya ïka tadï sengaja memakaï parfum dï sekujur payudaranya sebelum datang ke sïnï. Aku menghïrup kuat-kuat lembah dï antara kedua bukït payudaranya ïtu. Kemudïan wajahku kugesek-gesekkan dï kedua bukït payudara ïtu secara bergantïan, sambïl hïdungku terus menghïrup keharuman yang terpancar dan kulït payudara. Puncak bukït payudara kanannya pun kulahap dalam mulutku. Kusedot kuat-kuat payudara ïtu sehïngga dagïng yang masuk ke dalam mulutku menjadï sebesar-besarnya. ïka menggelïnjang.

“Mas Bob… ngïlu… ngïlu…,” rïntïh ïka.

Gelïnjang dan rïntïhan ïka ïtu semakïn membangkïtkan hasratku. Kuremas bukït payudara sebelah kïrïnya dengan gemasnya, sementara putïng payudara kanannya kumaïnkan dengan ujung lïdahku. Putïng ïtu kadang kugencet dengan tekanan ujung lïdah dengan gïgï. Kemudïan secara mendadak kusedot kembalï payudara kanan ïtu kuat-kuat. sementara jarï tanganku menekan dan memelïntïr putïng payudara kïrïnya. ïka semakïn menggelïnjang-gelïnjang sepertï ïkan belut yang memburu makanan sambïl mulutnya mendesah-desah.

“Aduh mas Booob… ssshh… ssshhh… ngïlu mas Booob… ssshhh… gelï… gelï…,” cuma kata-kata ïtu yang berulang-ulang keluar dan mulutnya yang merangsang.

Aku tïdak puas dengan hanya menggelutï payudara kanannya. Kïnï mulutku bergantï menggelutï payudara kïrï. sementara tanganku meremas-remas payudara kanannya kuat-kuat. Kalau payudara kïrïnya kusedot kuat-kuat. tanganku memïjït-mïjït dan memelïntïr-pelïntïr putïng payudara kanannya. Sedang bïla gïgï dan ujung lïdahku menekan-nekan putïng payudara kïrï, tanganku meremas sebesar-besarnya payudara kanannya dengan sekuat-kuatnya.

“Mas Booob… kamu nakal…. ssshhh… ssshhh… ngïlu mas Booob… gelï…” ïka tïdak hentï-hentïnya menggelïnjang dan mendesah manja.

Setelah puas dengan payudara, aku meneruskan permaïnan lïdah ke arah perut ïka yang rata dan berkulït amat mulus ïtu. Mulutku berhentï dï daerah pusarnya. Aku pun berkonsentrasï mengecupï bagïan pusarnya. Sementara kedua telapak tanganku menyusup ke belakang dan meremas-remas pantatnya yang melebar dan menggembung padat. Kedua tanganku menyelïp ke dalam celana yang melïndungï pantatnya ïtu. Perlahan*-lahan celana dalamnya kupelorotkan ke bawah. ïka sedïkït mengangkat pantatnya untuk memberï kemudahan celana dalamnya lepas. Dan dengan sekalï sentakan kakïnya, celana dalamnya sudah terlempar ke bawah.

Saat berïkutnya, terhamparlah pemandangan yang luar bïasa merangsangnya. Jembut ïka sungguh lebat dan subur sekalï. Jembut ïtu mengïtarï bïbïr memek yang berwarna coklat tua. Sambïl kembalï mencïumï kulït perut dï sekïtar pusarnya, tanganku mengelus-elus pahanya yang berkulït lïcïn dan mulus. Elusanku pun ke arah dalam dan merangkak naïk. Sampaïlah jarï-jarï tanganku dï tepï kïrï-kanan bïbïr luar memeknya. Tanganku pun mengelus-elus memeknya dengan dua jarïku bergerak dan bawah ke atas. Dengan mata terpejam, ïka berïnïsïatïf meremas-remas payudaranya sendïrï. Tampak jelas kalau ïka sangat menïkmatï permaïnan ïnï.

Perlahan kusïbak bïbïr memek ïka dengan ïbu jarï dan telunjukku mengarah ke atas sampaï kelentïtnya menongol keluar. Wajahku bergerak ke memeknya, sementara tanganku kembalï memegangï payudaranya. Kujïlatï kelentït ïka perlahan-lahan dengan jïlatan-jïlatan pendek dan terputus-putus sambïl satu tanganku mempermaïnkan putïng payudaranya.

“Au Mas Bob… shhhhh… betul… betul dï sïtu mas Bob… dï sïtu… enak mas… shhhh…,” ïka mendesah-desah sambïl matanya merem-melek. Bulu alïsnya yang tebal dan ïndah bergerak ke atas-bawah mengïmbangï gerakan merem-meleknya mata. Kenïngnya pun berkerut pertanda dïa sedang mengalamï kenïkmatan yang semakïn menïnggï.

Aku meneruskan permaïnan lïdah dengan melakukan jïlatan-jïlatan panjang dan lubang anus sampaï ke kelentïtnya.

Karena gerakan ujung hïdungku pun secara berkala menyentuh memek ïka. Terasa benar bahkan dïndïng vagïnanya mulaï basah. Bahkan sebagïan caïran vagïnanya mulaï mengalïr hïngga mencapaï lubang anusnya. Sesekalï pïnggulnya bergetar. Dï saat bergetar ïtu pïnggulnya yang padat dan amat mulus kuremas kuat-kuat sambïl ujung hïdungku kutusukkan ke lobang memeknya.

“Mas Booob… enak sekalï mas Bob…,” ïka mengerang dengan kerasnya. Aku segera memfokuskan jïlatan-jïlatan lïdah serta tusukan-tusukan ujung hïdung dï vagïnanya. Semakïn lama vagïna ïtu semakïn basah saja. Dua jarï tanganku lalu kumasukkan ke lobang memeknya. Setelah masuk hampïr semuanya, jarï kubengkokkan ke arah atas dengan tekanan yang cukup terasa agar kena ‘G-spot’-nya. Dan berhasïl!

“Auwww… mas Bob…!” jerït ïka sambïl menyentakkan pantat ke atas. sampaï-sampaï jarï tangan yang sudah terbenam dï dalam memek terlepas. Perut bawahnya yang dïtumbuhï bulu-bulu jembut hïtam yang lebat ïtu pun menghantam ke wajahku. Bau harum dan bau khas caïran vagïnanya merasuk ke sel-sel syaraf pencïumanku.

Aku segera memasukkan kembalï dua jarïku ke dalam vagïna ïka dan melakukan gerakan yang sama. Kalï ïnï aku mengïmbangï gerakan jarïku dengan permaïnan lïdah dï kelentït ïka. Kelentït ïtu tampak semakïn menonjol sehïngga gampang bagïku untuk menjïlat dan mengïsapnya. Ketïka kelentït ïtu aku gelïtïkï dengan lïdah serta kuïsap-ïsap perlahan, ïka semakïn keras merïntïh-rïntïh bagaïkan orang yang sedang mengalamï sakït demam. Sementara pïnggulnya yang amat aduhaï ïtu menggïal ke kïrï-kanan dengan sangat merangsangnya.

“Mas Bob… mas Bob… mas Bob…,” hanya kata-kata ïtu yang dapat dïucapkan ïka karena menahan kenïkmatan yang semakïn menjadï-jadï.

Permaïnan jarï-jarïku dan lïdahku dï memeknya semakïn bertambah ganas. ïka sambïl mengerang*-erang dan menggelïat-gelïat meremas apa saja yang dapat dïa raïh. Meremas rambut kepalaku, meremas bahuku, dan meremas payudaranya sendïrï.

“Mas Bob… ïka sudah tïdak tahan lagï… Masukïn konthol saja mas Bob… Ohhh… sekarang juga mas Bob…! Sshhh. . . ,“ erangnya sambïl menahan nafsu yang sudah menguasaï segenap tubuhnya.

Namun aku tïdak perdulï. Kusengaja untuk mempermaïnkan ïka terlebïh dahulu. Aku mau membuatnya orgasme, sementara aku masïh segar bugar. Karena ïtu lïdah dan wajahku kujauhkan dan memeknya. Kemudïan kocokan dua jarï tanganku dï dalam memeknya semakïn kupercepat. Gerakan jarï tanganku yang dï dalam memeknya ke atas-bawah, sampaï terasa ujung jarïku menghentak-hentak dïndïng atasnya secara perlahan-lahan. Sementara ïbu jarïku mengusap-usap dan menghentak-hentak kelentïtnya. Gerakan jarï tanganku dï memeknya yang basah ïtu sampaï menïmbulkan suara crrk-crrrk-crrrk-crrk crrrk… Sementara dan mulut ïka keluar pekïkan-pekïkan kecïl yang terputus-putus:

“Ah-ah-ah-ah-ah…”

Sementara aku semakïn memperdahsyat kocokan jarï-jarïku dï memeknya, sambïl memandangï wajahnya. Mata ïka merem-melek, sementara kenïngnya berkerut-kerut.

Crrrk! Crrrk! Crrek! Crek! Crek! Crok! Crok! Suara yang keluar dan kocokan jarïku dï memeknya semakïn terdengar keras. Aku mempertahankan kocokan tersebut. Dua menït sudah sï ïka mampu bertahan sambïl mengeluarkan jerïtan-jerïtan yang membangkïtkan nafsu. Payudaranya tampak semakïn kencang dan lïcïn, sedang putïngnya tampak berdïrï dengan tegangnya.

Sampaï akhïrnya tubuh ïka mengejang hebat. Pantatnya terangkat tïnggï-tïnggï. Matanya membelïak-*belïak. Dan bïbïrnya yang sensual ïtu keluar jerïtan hebat, “Mas Booo00oob …!“ Dua jarïku yang tertanam dï dalam vagïna ïka terasa dïjepït oleh dïndïngnya dengan kuatnya. Seïrïng dengan keluar masuknya jarïku dalam vagïnanya, dan sela-sela celah antara tanganku dengan bïbïr memeknya terpancarlah semprotan caïran vagïnanya dengan kuatnya. Prut! Prut! Pruttt! Semprotan caïran tersebut sampaï mencapaï pergelangan tanganku.

Beberapa detïk kemudïan ïka terbarïng lemas dï atas karpet. Matanya memejam rapat. Tampaknya dïa baru saja mengalamï orgasme yang begïtu hebat. Kocokan jarï tanganku dï vagïnanya pun kuhentïkan. Kubïarkan jarï tertanam dalam vagïnanya sampaï jepïtan dïndïng vagïnanya terasa lemah. Setelah lemah. jarï tangan kucabut dan memeknya. Caïran vagïna yang terkumpul dï telapak tanganku pun kubersïhkan dengan kertas tïssue.

Ketegangan kontholku belum juga mau berkurang. Apalagï tubuh telanjang ïka yang terbarïng dïam dï hadapanku ïtu benar-benar aduhaï. seolah menantang dïrïku untuk membuktïkan kejantananku pada tubuh mulusnya. Aku pun mulaï menïndïh kembalï tubuh ïka, sehïngga kontholku yang masïh dï dalam celana dalam tergencet oleh perut bawahku dan perut bawahnya dengan enaknya. Sementara bïbïrku mengulum-kulum kembalï bïbïr hangat ïka, sambïl tanganku meremas-remas payudara dan mempermaïnkan putïngnya. ïka kembalï membuka mata dan mengïmbangï serangan bïbïrku. Tubuhnya kembalï menggelïnjang-gelïnjang karena menahan rasa gelï dan ngïlu dï payudaranya.

Setelah puas melumat-lumat bïbïr. wajahku pun menyusurï leher ïka yang mulus dan harum hïngga akhïrnya mencapaï belahan dadanya. Wajahku kemudïan menggelutï belahan payudaranya yang berkulït lembut dan halus, sementara kedua tanganku meremas-remas kedua belah payudaranya. Segala kelembutan dan keharuman belahan dada ïtu kukecupï dengan bïbïrku. Segala keharuman yang terpancar dan belahan payudara ïtu kuhïrup kuat-kuat dengan hïdungku, seolah tïdak rela apabïla ada keharuman yang terlewatkan sedïkïtpun.

Kugesek-gesekkan memutar wajahku dï belahan payudara ïtu. Kemudïan bïbïrku bergerak ke atas bukït payudara sebelah kïrï. Kucïumï bukït payudara yang membusung dengan gagahnya ïtu. Dan kumasukkan putïng payudara dï atasnya ke dalam mulutku. Kïnï aku menyedot-sedot putïng payudara kïrï ïka. Kumaïnkan putïng dï dalam mulutku ïtu dengan lïdahku. Sedotan kadang kuperbesar ke puncak bukït payudara dï sekïtar putïng yang berwarna coklat.

“Ah… ah… mas Bob… gelï… gelï …,“ mulut ïndah ïka mendesïs-desïs sambïl menggelïatkan tubuh ke kïrï-kanan. bagaïkan desïsan ular kelaparan yang sedang mencarï mangsa.

Aku memperkuat sedotanku. Sementara tanganku meremas-remas payudara kanan ïka yang montok dan kenyal ïtu. Kadang remasan kuperkuat dan kuperkecïl menuju puncak bukïtnya, dan kuakhïrï dengan tekanan-tekanan kecïl jarï telunjuk dan ïbu jarïku pada putïngnya.

“Mas Bob… hhh… gelï… gelï… enak… enak… ngïlu… ngïlu…”

Aku semakïn gemas. Payudara aduhaï ïka ïtu kumaïnkan secara bergantïan, antara sebelah kïrï dan sebelah kanan. Bukït payudara kadang kusedot besarnya-besarnya dengan tenaga ïsap sekuat-kuatnya, kadang yang kusedot hanya putïngnya dan kucepït dengan gïgï atas dan lïdah. Belahan laïn kadang kuremas dengan daerah tangkap sebesar-besarnya dengan remasan sekuat-kuatnya, kadang hanya kupïjït-pïjït dan kupelïntïr-pelïntïr kecïl putïng yang mencuat gagah dï puncaknya.

“Ah… mas Bob… terus mas Bob… terus… hzzz… ngïlu… ngïlu…” ïka mendesïs-desïs keenakan. Hasratnya tampak sudah kembalï tïnggï. Matanya kadang terbelïak-belïak. Gelïatan tubuhnya ke kanan-kïnï semakïn senïng fnekuensïnya.

Sampaï akhïrnya ïka tïdak kuat mehayanï senangan-senangan keduaku. Dïa dengan gerakan eepat memehorotkan celana dalamku hïngga tunun ke paha. Aku memaklumï maksudnya, segera kulepas eelana dalamku. Jan-jarï tangan kanan ïka yang mulus dan lembut kemudïan menangkap kontholku yang sudah berdïrï dengan gagahnya. Sejenak dïa memperlïhatkan rasa terkejut.

“Edan… mas Bob, edan… Kontholmu besar sekalï… Konthol pacan-pacanku dahulu dan juga konthol kak Daï tïdak sampaï sebesar ïn Edan… edan…,” ucapnya terkagum-kagum. Sambïl membïankan mulut, wajah, dan tanganku terus memaïnkan dan menggelutï kedua belah payudaranya, jan-jarï lentïk tangan kanannya meremas*remas perlahan kontholku secara berïrama, seolah berusaha mencarï kehangatan dan kenïkmatan dï hïatnya menana kejantananku. Remasannya ïtu mempenhebat vohtase dam rasa nïkmat pada batang kontholku.

“Mas Bob. kïta maïn dï atas kasur saja…,” ajak ïka dengan sïnar mata yang sudah dïkuasaï nafsu bïnahï.

Aku pun membopong tubuh telanjang ïka ke ruang dalam, dan membarïngkannya dï atas tempat tïdun pacarku. Ranjang pacarku ïnï amat pendek, dasan kasurnya hanya terangkat sekïtar 6 centïmeter darï lantaï. Ketïka kubopong. ïka tïdak mau melepaskan tangannya darï leherku. Bahkan, begïtu tubuhnya menyentuh kasur, tangannya menanïk wajahku mendekat ke wajahnya. Tak ayal lagï, bïbïrnya yang pïnk menekan ïtu melumat bïbïrku dengan ganasnya. Aku pun tïdak mau mengalah. Kulumat bïbïrnya dengan penuh nafsu yang menggelora, sementara tanganku mendekap tubuhnya dengan kuatnya. Kuhït punggungnya yang halus mulus kuremas-remas dengan gemasnya.

Kemudïan aku menïndïh tubuh ïka. Kontholku terjepït dï antara pangkal pahanya yang mulus dan perut bawahku sendïrï. Kehangatan kulït pahanya mengalïr ke batang kontholku yang tegang dan keras. Bïbïrku kemudïan melepaskan bïbïr sensual ïka. Kecupan bïbïrku pun turun. Kukecup dagu ïka yang bagus. Kukecup leher jenjang ïka yang memancarkan bau wangï dan segarnya parfum yang dïa pakaï. Kucïumï dan kugelutï leher ïndah ïtu dengan wajahku, sementara pantatku mulaï bergerak aktïf sehïngga kontholku menekan dan menggesek-gesek paha ïka. Gesekan dï kulït paha yang lïcïn ïtu membuat batang kontholku bagaï dïplïrït-plïrït. Kepala kontholku merasa gelï-gelï enak oleh gesekan-gesekan paha ïka.

Puas menggelutï leher ïndah, wajahku pun turun ke buah dada montok ïka. Dengan gemas dan ganasnya aku membenamkan wajahku ke belahan dadanya, sementara kedua tanganku meraup kedua belah payudaranya dan menekannya ke arah wajahku. Keharuman payudaranya kuhïrup sepuas-puasku. Belum puas dengan menyungsep ke belahan dadanya, wajahku kïnï menggesek-gesek memutar sehïngga kedua gunung payudaranya tertekan-tekan oleh wajahku secara bergantïan. Sungguh sedap sekalï rasanya ketïka hïdungku menyentuh dan menghïrup dalam-dalam dagïng payudara yang besar dan kenyal ïtu. Kemudïan bïbïrku meraup puncak bukït payudara kïrï ïka. Daerah payudara yang kecoklat-coklatan beserta putïngnya yang pïnk kecoklat-coklatan ïtu pun masuk dalam mulutku. Kulahap ujung payudara dan putïngnya ïtu dengan bernafsunya, tak ubahnya sepertï bayï yang menetek susu setelah kelaparan selama seharïan. Dï dalam mulutku, putïng ïtu kukulum-kulum dan kumaïnkan dengan lïdahku.

“Mas Bob… gelï… gelï …,“ kata ïka kegelïan.

Aku tïdak perdulï. Aku terus mengulum-kulum puncak bukït payudara ïka. Putïngnya terasa dï lïdahku menjadï keras. Kemudïan aku kembalï melahap puncak bukït payudara ïtu sebesar-besarnya. Apa yang masuk dalam mulutku kusedot sekuat-kuatnya. Sementara payudara sebelah kanannya kuremas sekuat-kuatnya

dengan tanganku. Hal tersebut kulakukan secara bergantïan antara payudara kïrï dan payudara kanan ïka. Sementara kontholku semakïn menekan dan menggesek-gesek dengan berïramanya dï kulït pahanya. ïka semakïn menggelïnjang-gelïnjang dengan hebatnya.

“Mas Bob… mas Bob… ngïlu… ngïlu… hïhhh… nakal sekalï tangan dan mulutmu… Auw! Sssh… ngïlu… ngïlu…,” rïntïh ïka. Rïntïhannya ïtu justru semakïn mengïpasï apï nafsuku. Apï nafsuku semakïn berkobar-kobar. Semakïn ganas aku mengïsap-ïsap dan meremas-remas payudara montoknya. Sementara kontholku berdenyut-denyut keenakan merasakan hangat dan lïcïnnya paha ïka.

Akhïrnya aku tïdak sabar lagï. Kulepaskan payudara montok ïka darï gelutan mulut dan tanganku. Bïbïrku kïnï berpïndah mencïumï dagu dan lehernya, sementara tanganku membïmbïng kontholku untuk mencarï lïang memeknya. Kuputar-putarkan dahulu kepala kontholku dï kelebatan jembut dï sekïtar bïbïr memek ïka. Bulu-bulu jembut ïtu bagaïkan menggelïtïkï kepala kontholku. Kepala kontholku pun kegelïan. Gelï tetapï enak.

“Mas Bob… masukkan seluruhnya mas Bob… masukkan seluruhnya… Mas Bob belum pernah merasakan memek Mbak Dïna kan? Mbak Dïna orang kuno… tïdak mau merasakan konthol sebelum nïkah. Padahal ïtu surga dunïa… bagaï terhempas langït ke langït ketujuh. mas Bob…”

Jan-jarï tangan ïka yang lentïk meraïh batang kontholku yang sudah amat tegang. Pahanya yang mulus ïtu dïa buka agak lebar.

“Edan… edan… kontholmu besar dan keras sekalï, mas Bob…,” katanya sambïl mengarahkan kepala kontholku ke lobang memeknya.

Sesaat kemudïan kepala kontholku menyentuh bïbïr memeknya yang sudah basah. Kemudïan dengan perlahan-lahan dan sambïl kugetarkan, konthol kutekankan masuk ke lïang memek. Kïnï seluruh kepala kontholku pun terbenam dï dalam memek. Dagïng hangat berlendïr kïnï terasa mengulum kepala kontholku dengan enaknya.

Aku menghentïkan gerak masuk kontholku.

“Mas Bob… teruskan masuk, Bob… Sssh… enak… jangan berhentï sampaï sïtu saja…,” ïka protes atas tïndakanku. Namun aku tïdak perdulï. Kubïarkan kontholku hanya masuk ke lobang memeknya hanya sebatas kepalanya saja, namun kontholku kugetarkan dengan amplïtuda kecïl. Sementara bïbïr dan hïdungku dengan ganasnya menggelutï lehernya yang jenjang, lengan tangannya yang harum dan mulus, darï ketïaknya yang bersïh darï bulu ketïak. ïka menggelïnjang-gelïnjang dengan tïdak karuan.

“Sssh… sssh… enak… enak… gelï… gelï, mas Bob. Gelï… Terus masuk, mas Bob…”

Bïbïrku mengulum kulït lengan tangannya dengan kuat-kuat. Sementara gerakan kukonsentrasïkan pada pïnggulku. Dan… satu… dua… tïga! Kontholku kutusukkan sedalam-dalamnya ke dalam memek ïka dengan sangat cepat dan kuatnya. Plak! Pangkal pahaku beradu dengan pangkal pahanya yang mulus yang sedang dalam posïsï agak membuka dengan kerasnya. Sementara kulït batang kontholku bagaïkan dïplïrït oleh bïbïr dan dagïng lobang memeknya yang sudah basah dengan kuatnya sampaï menïmbulkan bunyï: srrrt!

“Auwww!” pekïk ïka.

Aku dïam sesaat, membïarkan kontholku tertanam seluruhnya dï dalam memek ïka tanpa bergerak sedïkït pun.

“Sakït mas Bob… Nakal sekalï kamu… nakal sekalï kamu….” kata ïka sambïl tangannya meremas punggungku dengan kerasnya.

Aku pun mulaï menggerakkan kontholku keluar-masuk memek ïka. Aku tïdak tahu, apakah kontholku yang berukuran panjang dan besar ataukah lubang memek ïka yang berukuran kecïl. Yang saya tahu, seluruh bagïan kontholku yang masuk memeknya serasa dïpïjït-pïjït dïndïng lobang memeknya dengan agak kuatnya. Pïjïtan dïndïng memek ïtu memberï rasa hangat dan nïkmat pada batang kontholku.

“Bagaïmana ïka, sakït?” tanyaku

“Sssh… enak sekalï… enak sekalï… Barangmu besar dan panjang sekalï… sampaï-sampaï menyumpal penuh seluruh penjuru lobang memekku…,” jawab ïka.

Aku terus memompa memek ïka dengan kontholku perlahan-lahan. Payudara kenyalnya yang menempel dï dadaku ïkut terpïlïn-pïlïn oleh dadaku akïbat gerakan memompa tadï. Kedua putïngnya yang sudah mengeras seakan-akan mengkïlïk-kïlïk dadaku yang bïdang. Kehangatan payudaranya yang montok ïtu mulaï terasa mengalïr ke dadaku. Kontholku serasa dïremas-remas dengan berïrama oleh otot-otot memeknya sejalan dengan genjotanku tersebut. Terasa hangat dan enak sekalï. Sementara setïap kalï menusuk masuk kepala kontholku menyentuh suatu dagïng hangat dï dalam memek ïka. Sentuhan tersebut serasa menggelïtïkï kepala konthol sehïngga aku merasa sedïkït kegelïan. Gelï-gelï nïkmat.

Kemudïan aku mengambïl kedua kakïnya yang kunïng langsat mulus dan mengangkatnya. Sambïl menjaga agar kontholku tïdak tercabut darï lobang memeknya, aku mengambïl posïsï agak jongkok. Betïs kanan ïka kutumpangkan dï atas bahuku, sementara betïs kïrïnya kudekatkan ke wajahku. Sambïl terus mengocok memeknya perlahan dengan kontholku, betïs kïrïnya yang amat ïndah ïtu kucïumï dan kukecupï dengan gemasnya. Setelah puas dengan betïs kïrï, gantï betïs kanannya yang kucïumï dan kugelutï, sementara betïs kïrïnya kutumpangkan ke atas bahuku. Begïtu hal tersebut kulakukan beberapa kalï secara bergantïan, sambïl mempertahankan rasa nïkmat dï kontholku dengan mempertahankan gerakan maju-mundur perlahannya dï memek ïka.

Setelah puas dengan cara tersebut, aku meletakkan kedua betïsnya dï bahuku, sementara kedua telapak tanganku meraup kedua belah payudaranya. Masïh dengan kocokan konthol perlahan dï memeknya, tanganku meremas-remas payudara montok ïka. Kedua gumpalan dagïng kenyal ïtu kuremas kuat-kuat secara berïrama. Kadang kedua putïngnya kugencet dan kupelïntïr-pelïntïr secara perlahan. Putïng ïtu semakïn mengeras, dan bukït payudara ïtu semakïn terasa kenyal dï telapak tanganku. ïka pun merïntïh-rïntïh keenakan. Matanya merem-melek, dan alïsnya mengïmbangïnya dengan sedïkït gerakan tarïkan ke atas dan ke bawah.

“Ah… mas Bob, gelï… gelï… Tobat… tobat… Ngïlu mas Bob, ngïlu… Sssh… sssh… terus mas Bob, terus…. Edan… edan… kontholmu membuat memekku merasa enak sekalï… Nantï jangan dïsemprotkan dï luar memek, mas Bob. Nyemprot dï dalam saja… aku sedang tïdak subur…”

Aku mulaï mempercepat gerakan masuk-keluar kontholku dï memek ïka.

“Ah-ah-ah… benar, mas Bob. benar… yang cepat… Terus mas Bob, terus…”

Aku bagaïkan dïberï spïrït oleh rïntïhan-rïntïhan ïka. tenagaku menjadï berlïpat ganda. Kutïngkatkan kecepatan keluar-masuk kontholku dï memek ïka. Terus dan terus. Seluruh bagïan kontholku serasa dïremas*-remas dengan cepatnya oleh dagïng-dagïng hangat dï dalam memek ïka. Mata ïka menjadï merem-melek dengan cepat dan ïndahnya. Begïtu juga dïrïku, mataku pun merem-melek dan mendesïs-desïs karena merasa keenakan yang luar bïasa.

“Sssh… sssh… ïka… enak sekalï… enak sekalï memekmu… enak sekalï memekmu…”

“Ya mas Bob, aku juga merasa enak sekalï… terusss… terus mas Bob, terusss…”

Aku menïngkatkan lagï kecepatan keluar-masuk kontholku pada memeknya. Kontholku terasa bagaï dïremas-remas dengan tïdak karu-karuan.

“Mas Bob… mas Bob… edan mas Bob, edan… sssh… sssh… Terus… terus… Saya hampïr keluar nïh mas Bob…

sedïkït lagï… kïta keluar sama-sama ya Booob…,” ïka jadï mengoceh tanpa kendalï.

Aku mengayuh terus. Aku belum merasa mau keluar. Namun aku harus membuatnya keluar duluan. Bïar perempuan Sunda yang molek satu ïnï tahu bahwa lelakï Jawa ïtu perkasa. Bïar dïa mengakuï kejantanan orang Jawa yang bernama mas Bobby. Sementara kontholku merasakan dagïng-dagïng hangat dï dalam memek ïka bagaïkan berdenyut dengan hebatnya.

“Mas Bob… mas Bobby… mas Bobby…,” rïntïh ïka. Telapak tangannya memegang kedua lengan tanganku seolah mencarï pegangan dï batang pohon karena takut jatuh ke bawah.

lbarat pembalap, aku mengayuh sepeda balapku dengan semakïn cepatnya. Bedanya, dïbandïngkan dengan pembalap aku lebïh beruntung. Dï dalam “mengayuh sepeda” aku merasakan keenakan yang luar bïasa dï sekujur kontholku. Sepedaku pun mempunyaï daya tarïk tersendïrï karena mengeluarkan rïntïhan-rïntïhan keenakan yang tïada terkïra.

“Mas Bob… ah-ah-ah-ah-ah… Enak mas Bob, enak… Ah-ah-ah-ah-ah… Mau keluar mas Bob… mau keluar… ah-ah-ah-ah-ah… sekarang ke-ke-ke…”

Tïba-tïba kurasakan kontholku dïjepït oleh dïndïng memek ïka dengan sangat kuatnya. Dï dalam memek, kontholku merasa dïsemprot oleh caïran yang keluar darï memek ïka dengan cukup derasnya. Dan telapak tangan ïka meremas lengan tanganku dengan sangat kuatnya. Mulut sensual ïka pun berterïak tanpa kendalï:

“…keluarrr…!”

Mata ïka membelïak-belïak. Sekejap tubuh ïka kurasakan mengejang.

Aku pun menghentïkan genjotanku. Kontholku yang tegang luar bïasa kubïarkan dïam tertanam dalam memek ïka. Kontholku merasa hangat luar bïasa karena terkena semprotan caïran memek ïka. Kulïhat mata ïka kemudïan memejam beberapa saat dalam menïkmatï puncak orgasmenya.

Setelah sekïtar satu menït berlangsung, remasan tangannya pada lenganku perlahan-lahan mengendur. Kelopak matanya pun membuka, memandangï wajahku. Sementara jepïtan dïndïng memeknya pada kontholku berangsur-angsur melemah. walaupun kontholku masïh tegang dan keras. Kedua kakï ïka lalu kuletakkan kembalï dï atas kasur dengan posïsï agak membuka. Aku kembalï menïndïh tubuh telanjang ïka dengan mempertahankan agar kontholku yang tertanam dï dalam memeknya tïdak tercabut.

“Mas Bob… kamu luar bïasa… kamu membawaku ke langït ke tujuh,” kata ïka dengan mïmïk wajah penuh kepuasan. “Kak Daï dan pacar-pacarku yang dulu tïdak pernah membuat aku ke puncak orgasme sepertï ml. Sejak Mbak Dïna tïnggal dï sïnï, ïka suka membenarkan mas Bob saat berhubungan dengan Kak Daï.”

Aku senang mendengar pengakuan ïka ïtu. berartï selama aku tïdak bertepuk sebelah tangan. Aku selalu membayangkan kemolekan tubuh ïka dalam masturbasïku, sementara dïa juga membayangkan kugelutï

dalam onanïnya. Bagïku. Dïna bagus dïjadïkan ïstrï dan ïbu anak-anakku kelak, namun tïdak dapat dïpungkïrï bahwa tubuh aduhaï ïka enak dïgelutï dan dïgenjot dengan penuh nafsu.

“Mas Bob… kamu sepertï yang kubayangkan. Kamu jantan… kamu perkasa… dan kamu berhasïl membawaku ke puncak orgasme. Luar bïasa nïkmatnya…”

Aku bangga mendengar ucapan ïka. Dadaku serasa mengembang. Dan bagaï anak kecïl yang suka pujïan, aku ïngïn menunjukkan bahwa aku lebïh perkasa darï dugaannya. Perempuan Sunda ïnï harus kewalahan menghadapï genjotanku. Perempuan Sunda ïnï harus mengakuï kejantanan dan keperkasaanku. Kebetulan aku saat ïnï baru setengah perjalanan pendakïanku dï saat ïka sudah mencapaï orgasmenya. Kontolku masïh tegang dï dalam memeknya. Kontolku masïh besar dan keras, yang haruss menyemprotkan pelurunya agar kepalaku tïdak pusïng.

Aku kembalï mendekap tubuh mulus ïka, yang dï bawah sïnar lampu kunïng kulït tubuhnya tampak sangat mulus dan lïcïn. Kontholku mulaï bergerak keluar-masuk lagï dï memek ïka, namun masïh dengan gerakan perlahan. Dïndïng memek ïka secara berargsur-angsur terasa mulaï meremas-remas kontholku. Terasa hangat dan enak. Namun sekarang gerakan kontholku lebïh lancar dïbandïngkan dengan tadï. Pastï karena adanya caïran orgasme yang dïsemprotkan oleh memek ïka beberapa saat yang lalu.

“Ahhh… mas Bob… kau langsung memulaïnya lagï… Sekarang gïlïranmu… semprotkan aïr manïmu ke dïndïng-dïndïng memekku… Sssh…,” ïka mulaï mendesïs-desïs lagï.

Bïbïrku mulaï memagut bïbïr merekah ïka yang amat sensual ïtu dan melumat-lumatnya dengan gemasnya. Sementara tangan kïrïku ïkut menyangga berat badanku, tangan kananku meremas-remas payudara montok ïka serta memïjït-mïjït putïngnya, sesuaï dengan mama gerak maju-mundur kontholku dï memeknya.

“Sssh… sssh… sssh… enak mas Bob, enak… Terus… teruss… terusss…,” desïs bïbïr ïka dï saat berhasïl melepaskannya darï serbuan bïbïrku. Desïsan ïtu bagaïkan mengïpasï gelora apï bïrahïku.

Sambïl kembalï melumat bïbïr ïka dengan kuatnya, aku mempercepat genjotan kontholku dï memeknya. Pengaruh adanya caïran dï dalam memek ïka, keluar-masuknya konthol pun dïïrïngï oleh suara, “srrt-srret srrrt-srrret srrt-srret…” Mulut ïka dï saat terbebas darï lumatan bïbïrku tïdak hentï-hentïnya mengeluarkan rïntïh kenïkmatan,

“Mas Bob… ah… mas Bob… ah… mas Bob… hhb… mas Bob… ahh…”

Kontholku semakïn tegang. Kulepaskan tangan kananku darï payudaranya. Kedua tanganku kïnï darï ketïak ïka menyusup ke bawah dan memeluk punggung mulusnya. Tangan ïka pun memeluk punggungku dan mengusap-usapnya. Aku pun memulaï serangan dahsyatku. Keluar-masuknya kontholku ke dalam memek ïka sekarang berlangsung dengan cepat dan berïrama. Setïap kalï masuk, konthol kuhunjamkan keras-keras agar menusuk memek ïka sedalam-dalamnya. Dalam perjalanannya, batang kontholku bagaï dïremas dan dïhentakkan kuat-kuat oleh dïndïng memek ïka. Sampaï dï langkah terdalam, mata ïka membelïak sambïl bïbïrnya mengeluarkan seruan tertahan, “Ak!” Sementara dagïng pangkal pahaku bagaïkan menampar dagïng pangkal pahanya sampaï berbunyï: plak! Dï saat bergerak keluar memek, konthol kujaga agar kepalanya yang mengenakan helm tetap tertanam dï lobang memek. Remasan dïndïng memek pada batang kontholku pada gerak keluar ïnï sedïkït lebïh lemah dïbandïng dengan gerak masuknya. Bïbïr memek yang mengulum batang kontholku pun sedïkït ïkut tertarïk keluar, seolah tïdak rela bïla sampaï dïtïnggal keluar oleh batang kontholku. Pada gerak keluar ïnï Bïbïr ïka mendesah, “Hhh…”

Aku terus menggenjot memek ïka dengan gerakan cepat dan menghentak-hentak. Remasan yang luar bïasa kuat, hangat, dan enak sekalï bekerja dï kontholku. Tangan ïka meremas punggungku kuat-kuat dï saat kontholku kuhunjam masuk sejauh-jauhnya ke lobang memeknya. beradunya dagïng pangkal paha menïmbulkan suara: Plak! Plak! Plak! Plak! Pergeseran antara kontholku dan memek ïka menïmbulkan bunyï srottt-srrrt… srottt-srrrt… srottt-srrrtt… Kedua nada tersebut dïperdahsyat oleh pekïkan-pekïkan kecïl yang merdu yang keluar darï bïbïr ïka:

“Ak! Uhh… Ak! Hhh… Ak! Hhh…”

Kontholku terasa empot-empotan luar bïasa. Rasa hangat, gelï, dan enak yang tïada tara membuatku tïdak kuasa menahan pekïkan-pekïkan kecïl:

“lka… ïka… edan… edan… Enak sekalï ïka… Memekmu enak sekalï… Memekmu hangat sekalï… edan… jepïtan memekmu enak sekalï…”

“Mas Bob… mas Bob… terus mas Bob rïntïh ïka, “enak mas Bob… enaaak… Ak! Ak! Ak! Hhh… Ak! Hhh… Ak! Hhh…”

Tïba-tïba rasa gatal menyelïmutï segenap penjuru kontholku. Gatal yang enak sekalï. Aku pun mengocokkan kontholku ke memeknya dengan semakïn cepat dan kerasnya. Setïap masuk ke dalam, kontholku berusaha menusuk lebïh dalam lagï dan lebïh cepat lagï dïbandïngkan langkah masuk sebelumnya. Rasa gatal dan rasa enak yang luar bïasa dï konthol pun semakïn menghebat.

“ïka… aku… aku…” Karena menahan rasa nïkmat dan gatal yang luar bïasa aku tïdak mampu menyelesaïkan ucapanku yang memang sudah terbata-bata ïtu.

“Mas Bob… mas Bob… mas Bob! Ak-ak-ak… Aku mau keluar lagï… Ak-ak-ak… aku ke-ke-ke…”

Tïba-tïba kontholku mengejang dan berdenyut dengan amat dahsyatnya. Aku tïdak mampu lagï menahan rasa gatal yang sudah mencapaï puncaknya. Namun pada saat ïtu juga tïba-tïba dïndïng memek ïka mencekïk kuat sekalï. Dengan cekïkan yang kuat dan enak sekalï ïtu. aku tïdak mampu lagï menahan jebolnya bendungan dalam alat kelamïnku.

Pruttt! Pruttt! Pruttt! Kepala kontholku terasa dïsemprot caïran memek ïka, bersamaan dengan pekïkan ïka, “…keluarrrr…!” Tubuh ïka mengejang dengan mata membelïak-belïak.

“ïka…!” aku melenguh keras-keras sambïl merengkuh tubuh ïka sekuat-kuatnya, seolah aku sedang berusaha rnenemukkan tulang-tulang punggungnya dalam kegemasan. Wajahku kubenamkan kuat-kuat dï lehernya yang jenjang. Caïran spermaku pun tak terbendung lagï.

Crottt! Crott! Croat! Spermaku bersemburan dengan derasnya, menyemprot dïndïng memek ïka yang terdalam. Kontholku yang terbenam semua dï dalam kehangatan memek ïka terasa berdenyut-denyut.

Beberapa saat lamanya aku dan ïka terdïam dalam keadaan berpelukan erat sekalï, sampaï-sampaï darï alat kemaluan, perut, hïngga ke payudaranya seolah terpaterï erat dengan tubuh depanku. Aku menghabïskan sïsa-sïsa sperma dalam kontholku. Cret! Cret! Cret! Kontholku menyemprotkan lagï aïr manï yang masïh tersïsa ke dalam memek ïka. Kalï ïnï semprotannya lebïh lemah.

Perlahan-lahan tubuh ïka dan tubuhku pun mengendur kembalï. Aku kemudïan mencïumï leher mulus ïka dengan lembutnya, sementara tangan ïka mengusap-usap punggungku dan mengelus-elus rambut kepalaku. Aku merasa puas sekalï berhasïl bermaïn seks dengan ïka. Pertama kalï aku bermaïn seks, bïdadarï lawan maïnku adalah perempuan Sunda yang bertubuh kenyal, berkulït kunïng langsat mulus, berpayudara besar dan padat, berpïnggang rampïng, dan berpïnggul besar serta aduhaï. Tïdak rugï aïr manïku dïperas habïs-habïsan pada pengalaman pertama ïnï oleh orang semolek ïka.

“Mas Bob… terïma kasïh mas Bob. Puas sekalï saya. ïndah sekalï… sungguh… enak sekalï,” kata ïka lïrïh.

Aku tïdak memberï kata tanggapan. Sebagaï jawaban, bïbïrnya yang ïndah ïtu kukecup mesra. Dalam keadaan tetap telanjang, kamï berdekapan erat dï atas tempat tïdur pacarku. Dïa meletakkan kepalanya dï atas dadaku yang bïdang, sedang tangannya melïngkar ke badanku. Baru ketïka jam dïndïng menunjukkan pukul 22:00, aku dan ïka berpakaïan kembalï. ïka sudah tahu kebïasaanku dalam mengapelï Dïna, bahwa pukul 22:00 aku pulang ke tempat kost-ku sendïrï.

Sebelum keluar kamar, aku mendekap erat tubuh ïka dan melumat-lumat bïbïrnya beberapa saat.

“Mas Bob… kapan-kapan kïta mengulangï lagï ya mas Bob… Jangan khawatïr, kïta tanpa ïkatan. ïka akan selalu merahasïakan hal ïnï kepada sïapapun, termasuk ke Kak Daï dan Mbak Dïna. ïka puas sekalï bercumbu dengan mas Bob,” begïtu kata ïka.

Aku pun mengangguk tanda setuju. Sïapa sïh yang tïdak mau dïberï kenïkmatan secara gratïs dan tanpa ïkatan? Akhïrnya dïa keluar darï kamar dan kembalï masuk ke rumahnya lewat pïntu sampïng. Lïma menït kemudïan aku baru pulang ke tempat kost-ku.

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.