Cerita Dewasa Geliat Nakal Anak Kolong

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Geliat Nakal Anak Kolong Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Semua Ulah Adik Iparku

Cerita Dewasa Semua Ulah Adik Iparku

cerita-dewasa-geliat-nakal-anak-kolongCerita Dewasa – sēsudah lulus SMA, saya ingin mērantau kuliah di Jawa. Olēh gara-gara itu Surabaya yang mēnjadi tujuan, gara-gara saya masih punya Famili dari ibu di sana. Paling tidak mbah saya dari ibu masih lēngkap dan tantē-tantē (bulik) dari ibu juga banyak di sana.

Mungkin saya cucu kēsayangan, sēhingga Datangnya saya disambut gēmbira olēh kē-2 mbah dan tantē-tantē. Rumahnya tidak tērlalu bēsar, tētapi mēmiliki halaman lumayan. Kalau tidak salah yang ukurannya sēkitar 500 m2. Sēlama mēncari pērguruan tinggi yang cocok, saya mēnginap di rumah mbah. Kēlak jika sudah ditērima di Pērguruan Tinggi, saya mēmpunyai sēbuah idē untuk kost.

Saya tidur sēkamar mbah. Bērhubung kamarnya cuma cukup dimuat olēh sēsuatu tēmpat tidur ukuran bēsar, saya diajak olēh tantē saya tidur di kolong tēmpat tidur mbah. Rupanya dia mēmang biasa tidur di situ gēlaran kasur tipis. Bagi saya justru ēnak tidur di kolong bēgitu, sēlain rada sēnsansi gara-gara gēlap, juga lēluasa gara-gara tērbukti tēmpatnya cukup luas.

Satu, dua, tiga malam saya tidur biasa-biasa saja. Mēskipun di Dibagian saya tidur tantē saya yang bēlum kawin dan bēda usia kami sēkitar 7 tahun. Dia ialah adik ibu saya yang tērkēcil. Dia mēmang anak bungsu. Saya tidak bērminat sama tēntē saya ini, gara-gara sēlain sēgan pastinya dia bukan tipē saya. Orangnya agak hitam, susunya tidak tērlalu bēsar. Mēski dia sudah bēkērja, tētapi cara bērpakaiannya sēdērhana dan jauh dari sēbutan sēxy.

Jadinya saya walau tidur bērdua dan bērgēlap-gēlapan, tidak ada pērasaan apa-apa. Sampai satu malam saya tērbangun gara-gara tērasa gērah. Pēlan-pēlan saya buka mata saya untuk mēngētahuii situasi. tērbukti saya dijadikan guling olēh tantē saya. Mēski gērah, bērat, dikēloni olēh wanita dēwasa bēgini, pastinya pēlan-pēlan ya saya tidak dapat nētral lagi.

Sēdapat mungkin saya mēnētralkan ēmosi. Namun, sēmampu-mampunya mēngontrol ēmosi, ada juga yang tidak mau dikontrol. Tapi, saya tētap bērsikap diam. Untungnya adik kēcil ini tidak tērtindih kaki tantē saya, sēhingga saya masih dapat bērdiam. Waktu itu saya bērpikir bērkali-kali, mēnimbang bērulang-ulang. Apakah ini kēsēngajaan atau tidak sēngaja. Jika salah mēngantisipasi, saya bisa bērabē. Olēh gara-gara itu lēbih baik dianggap kurang mampu mēnanggapi pēluang dari pada dianggap kurang ajar (gēngsi kali ya).

Malam itu saya akhirnya tērtidur sambil mēnahan bēban, dan sēingat saya paginya dia tidak lagi mērangkul saya. Kami tidak bērpindah tēmpat, dan dia bērsikap sēpērti yg tērlēbih dahulu, mēskipun pada mulanya saya rada rikuh juga mēnghadapi tantē saya ini. Malam kē-2 saya agak lama tērtidur, tantē di Dibagian Rupanya sudah lēbih dulu lēlap. Kini dia ulangi lagi mēmēluk saya. Cēlakanya adik kēcil saya tērtindih pacuma. Saraf motoriknya langsung bēkērja untuk mēmuai, saya tidak kuasa mēnyētopnya. Kali ini pun saya tidak bērani bērēaksi. Saya nikmati saja sēolah-olah saya kēponakan tērsayang tidurnya dikēloni. Ya apa bolēh buat, sama sēkali saya tidak bērani mēmikirkan mēncumbui tantē saya ini, jadi ya saya pasrah jadi orang bēgo.

sēsudah kējadian dua malam itu, saya jadi mērindukan langsung tidur lagi. Malam kētiga kami masuk kē bawah kolong -sama sēsudah situasi kamar mbah gēlap. Dia sēnyum yang saya tidak tahu artinya, dan tērpaksa saya balas juga sēnyumnya sēkēdar mēnghormati. Sēpērti biasa, saya mēmang lēbih sēring tidur tēlēntang, dan biasanya sampai pagi tētap bēgitu. Tantē langsung mēmēluk saya, sēsungguhnya dia bēlum tidur. computēr di kēpala langsung mēnganalisa, oo.., tērbukti sēlama ini ada unsur kēsēngajaan. Tapi kēsēngajaan dalam rangka apa, susah pula ditēbak.

Kalau dalam situasi sadar bēgini saya tētap diam, saya khawatir dianggap tidak normal, atau paling tidak dēmi pēnghormatan saya harus mērēspon. Jadilah saya mēmbalas ikut mērangkulnya. Ada cēlakanya, gara-gara tangan saya Dibagian kiri tērtindih badannya, dan posisinya kira-kira mēnyēntuh bagian sēlangkangan tantē saya. Wah posisi susah ini, mau digēsēr jalannya buntu, tidak digēsēr, nyaris mēnyēntuh vaginanya.

Kēsēmutan dēh tangan ini akhirnya, gara-gara saya tidak bērani mēnggērakkan tangan itu. Kami saling bērtēmu, dan tērbukti mulut saya tidur lēbih rēndah, sēhingga kēning saya tēpat di dēpan mulutnya. Saya mērangkul tanpa mēlontarkan kata-kata, dan tanpa gērakan apa pun. ēh lha kok dia nyium kēning saya, dan makin mēngēratkan rangkulan. Saya jadi tērjēbak harus mēncium lēhērnya. Untung tadi sēbēlum tidur saya sēmpat bērbalur baby colognē, jadi bau badan saya mungkin sēpērti bayi. Saya pun mēngēndus bau bēdak yang frēsh dari tubuh tantē.

Ciuman tantē kok kayaknya bukan ciuman sēpērti dari ibu kē anaknya, tapi ada rasa lain. Sēbabnya dia bērtubi-tubi mēnciumi saya di sēkitar kēning, lalu pēlan-pēlan kē mata, kē hidung, kē pipi. Saya bērkēsimpulan tantē saya ini mulai bērnafsu, dan kētētapan saya cuma mēnikmati tērjangan gēmpurannya dan bērusaha, tētap pasif namun koopēratif.

Pēlan-pēlan saya dongakkan kēpala, sēhingga ia bērhasil mēncapai bibir saya. Kini dia tidak lagi sēkēdar mērangkul tētapi mulai agak mēnindih dan ganasnya mēnyēdot mulut saya, dan mēmainkan lidahnya didalam mulut saya. Saya mērēspon sēwujudnya, sēbagai tanda saya mēnghormati inisiatifnya. Untungnya kamar mbah saya ini di bagian dēpan rumah, jadi dēkat jalan, sēhingga nada/suara-nada/suara lalu lintas di jalan bikin kamar ini tidak hēning. Jadi jika pun ada nada/suara-nada/suara yang kēluar dari cumbuan kami, hampir pasti tidak tērdēngar kē atas.

Saya baru sadar jika buah dada yang mēnēmpēl di dada saya ini tidak dilapis BH. Dan untungnya dia mēngēnakan dastēr kancing di dēpan dan bēlahan dwujudnya agar rēndah. Tantē saya ini aktif sēkali, dia buka pēlan-pēlan kancing piyama saya dan dia ciumi dada dan puting susu saya. Aduh gēlinya dan rangsangannya sulit saya pēndam lagi.

Tiba-tiba ditariknya kēpala saya kē bagian dwujudnya, dan sēpērtinya dia mēnyuruh saya mēnciumi bagian dwujudnya. Dia pun mēmbongkar satu pērsatu kancing di dwujudnya. Ya ampun, buah dadanya kēnyal sēkali. Putingnya yang masih kēcil saya jilati dan sēdot bērgantian kiri dan kanan. Dia sēpērti kēpēdasan, tapi mēndēsisnya tidak sama.

Tangannya pērlahan-lahan mērambat kē sēlangkangan saya. Dia mēraba adik saya dari bagian luar cēlana yang tērasa sudah mau mēlēdak. Dikucēl-kucēlnya cēlana saya gērakan hipēraktif. Saya jadi pēcah konsēntrasi mēnciumi buah dadanya, sēhingga akhirnya saya posisikan diri tēlēntang. dēmikian tanggannya lēbih lēluasa mēraba anu saya dari luar. Dia tidak puas pēlan-pēlan mēncari cēlah untuk mēmbuat masuk tanggannya didalam cēlana saya. Digēnggamnya rudal saya, dan dikocok-kocok. Saya mēnjadi amat tērangsang. Tētapi saya bērhasil mēngēndalikan diri agar tidak cēpat muncrat.

Dilucutinya cēlana saya sēhingga rudal tēgak bēbas siap diluncurkan. tatkala itu tangannya mēmbimbing tangan saya mēmbidikkan kē vaginanya. Saya turuti tanpa pērlawanan, dan langsung mēncari sēgitiga ēmasnya. Saya raba dari bagian luar dastērnya, dan pēlan-pēlan saya tarik dastērnya kē atas sēhingga tangan saya dapat mēnyēntuh CD-nya. Cēlananya tērasa agak lēmbab tērlēbih di bagian bawah. Tangan saya bērusaha, mēncari jalan didalam cēlana dalamnya dan mēndapati gundukan bulu tipis dan bēlahan yang basah.

langsung saya cari klitorisnya. Dia lalu tidur tēlēntang sambil bērusaha, mēlēpas CD-nya sēndiri. sēsudah tanpa CD dia mēmbēri kēlēluasaan tangan saya mēngucēk-ucēk klitroisnya. Dalam hal mēngucēk, saya tēlah mēmiliki kētrampilan, sēhingga gērakan saya amat dirēsponnya rangsangan yang sēmakin hēbat dirasakannya. Dia kini tidak lagi mēngocok-kocok rudal saya, sudah lupa kali.

Tidak lama kēmudian tangan saya dijēpitnya kē-2 paha dan tangannya mēnghimpit tangan saya kē alat vitalnya. Saya bērhēnti mēngucēk-ucēk. Vaginanya tērasa lakukan dēnyutan-dēnyut sēpērti dēnyutan kalau rudal saya mēmuntahkan pēlurunya. Dalam situasi orgasmē itu saya langsung mēnyērgap mulutnya, dan saya sēdot kuat-kuat. Dia sampai tērēngah-ēngah, dan saya kēmbali tēlēntang sambil rudal tētap siaga di tēmpatnya. Saya pasrah saja tidak lagi mēngambil inisiatif apa-apa.

Sēkitar 5 mēnit kēmudian dimiringkan badannya mēnghadap saya. Dan saya pun ditariknya agar juga miring mēnghadap dirinya. Ditēpatkan vaginanya kē rudal saya, dan kakinya Dibagian naik kē badan saya. Rudal saya digēsēk-gēsēkkan kē vaginanya, dan sēsēkali dia usahakan dimasukkan didalam liang vaginanya. Tapi usaha mēmbuat masuk itu sēnantiasa gagal, gara-gara sēmpitnya liang pērsētubuhan itu. Saya pasrah saja. Habis kolong tēmpat tidur itu bēgitu rēndah, sēhingga tidak mungkin saya mēngambil posisi mēnindihnya.

Linu juga tērasa kēpala rudal ini digosok-gosokkan kē arah klitorisnya, tētapi dia amat mēnikmati sampai akhirnya dia kēlojotan sēndiri gara-gara orgasmē. Saya tētap pada posisi nanggung, tatkala dia sudah 2 kali Orgasmē. Apa bolēh buat lah, tidak ada pēluang dalam kēsēmpitan. Tiba-tiba dia kēluar dari kolong mēnuju kamar mandi. Barangkali mēncuci alat vitalnya gara-gara sudah bēlēpotan cairannya sēndiri.

Tidak lama kēmudian dia masuk kēmbali, dan langsung mēnyusup kē bawah kolong. Tapi dia tidak langsung di sisi saya, posisinya nanggung, dan mulutnya dēkat sēkali kē rudal saya yang sudah kēmbali bērada di balik cēlana, mēski voltasē-nya bēlum turun. Ditariknya cēlana saya pēlan-pēlan, dan langsung disērgap pēluru kēndali itu sēdotan yang amat kuat. tērasa sēluruh gēlombang mani dan kēncing bagai ditarik kēluar, linu gēli dan ēnaknya bukan main.

Pērlahan-lahan dan hati-hati dia mēmposisikan liang pērsētubuhannya mēnghadap kē mulut saya, dan dia tarik badan saya sampai pada posisi miring. Saya tahu maksudnya, agar saya mēnciumi alat vitalnya. Dan astaga.., kētika saya buka dastērnya kē atas, dia tidak lagi mēngēnakan CD dan vaginanya bau wangi sabun. Pēlan-pēlan saya julurkan lidah saya kē arah bēlahan alat vitalnya, dan mēncari klit-nya. Kēpala saya dijēpit diantara kē-2 pacuma, sēhingga saya susah bērgērak. tatkala rudal masih tērus dilomoti dan disēdot.

Saya tēmukan klit-nya, dan pērlahan-lahan saya jilati tērus mēnērus gērakan yang sēdapat mungkin konstan. Dia sēmakin sēmangat mēnghisap rudal saya, saya pun makin tinggi, mungkin dia juga gara-gara gērakannya makin tidak tērkontrol. Saya mēnikmati gērakannya yang sēdang tērangsang, saya jadi makin tērangsang dan siap mēlēdak. Tidak lama bērlalu saya pun mēlēdak tētapi saya bērusaha, tērus mēnjilati. Mēndapati lēdakan saya rupanya dia pun tērpicu pada orgasmē gara-gara tiba-tiba kēpala saya dijēpit sēkuat-kuatnya.

Saya tidak tahu apakah mani saya ditēlan atau tidak, gara-gara waktu mau mēlēdak tadi saya tidak bēri aba-aba, tētapi kētika mēlēdak pun dia tidak mēlēpaskan rudal saya. manakala bērondongan tērakhir saya, kēpala rudal ini tērasa ngilu luar biasa sēhingga saya mēnahan kēpalanya agar tidak bērgērak. Lēmas tērasa badan saya sēpērti habis lari marathon 10 km. Saya tidur tēlēntang dan tērasa dia mēngēlap mani saya yang tērcēcēr kain, yang mungkin sudah disiapkan.

Hampir sētiap malam kami mēlakukan sēpērti itu. Dan polanya sēnantiasa sērupa. Sampai suatu malam kami mēnikmati yang lēbih lēluasa. Masalahnya mbah bērdua mēnginap di salah satu rumah anaknya. Jadilah kami yang harus tidur bērdua di tēmpat tidur mbah.

Kami masuk kē kamar tidur sēpērti biasanya sēkitar jam 10 malam. Pintu langsung dikunci dan kamar gēlap gulita. Kami mēmulainya cumbuan bērat sampai akhirnya tēlanjang bulat bērdua. Dia mēmbidikkan badan saya agar mēnindihnya dan kakinya dilēbarkan dan ditēkuk sēhinga lubang vaginanya tērbuka lēbar. Pēlan-pēlan dituntunnya rudal saya kē arah lubang vaginanya yang tēlah siaga. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Semua Ulah Adik Iparku untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Geliat Nakal Anak Kolong

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.