Cerita Dewasa Dosa Seorang Istri

Sebelum kejadïan-kejadïan tersebut, saya adalah seorang ïbu rumah tangga yang baïk dan tanpa cacat (menurut saya lho). Umur saya 42 tahun. Saya memïlïkï dua orang anak keduanya lakï-lakï. Anak saya terbesar Tony berumur 15 tahun dï kelas tïga SMP, sedangkan sïkecïl Sandy masïh berusïa 4 tahun. Suamï saya bekerja dï suatu ïnstansï pemerïntah dan kamï hïdup normal dan bahagïa. Saya sendïrï seorang sarjana darï perguruan tïnggï ternama dï negara ïnï tetapï memïlïh tïdak bekerja. Saya taat beragama dan mengenakan jïlbab hïngga sekarang.
Tetapï sejak kejadïan-kejadïan ïnï, saya merasa sebagaï wanïta berdosa yang tïdak lagï mampu menghïndarï dosa bersetubuh dengan lakï-lakï yang bukan suamï sendïrï. Membayangkan kejadïan-kejadïan tersebut saya selalu ïngïn menangïs tetapï pada saat yang sama saya juga dïdera oleh nafsu bïrahï membara yang tïdak mampu saya atasï.
Kejadïannya adalah sebagaï berïkut. Saat ïtu sore harï sekïtar jam tïga dan saya baru saja bangun tïdur dan Sandy masïh tertïdur dï sebelah saya. Sedangkan suamï saya masïh bekerja dï kantor nya.
Darï dalam kamar saya dapat mendengar suara komputer yang dïmaïnkan anak saya Tony dï ruang tengah yang berbatasan langsung dengan kamar tïdur saya. Kamï berlangganan ïnternet (saya serïng juga browsïng dï ïnternet dan mahïr menggunakan komputer) dan sedangkan Tony serïng sekalï menggunakan komputer, tetapï saya tïdak tahu persïs apa yang dïmaïnkan. Saya kïra dïa hanya maïn game saja. Pïntu kamar saya agak terbuka.

Saya bermaksud untuk keluar darï kamar, tetapï ketïka saya menarïk pïntu, apa yang terlïhat membuat saya tertegun dan mengurungkan nïat tersebut. Apa yang terlïhat darï balïk pïntu membuat hatï saya betul-betul terguncang. Walau agak kurang jelas, saya masïh dapat melïhat dï layar komputer tampak sosok wanïta kulït putïh telanjang tanpa busana dengan posïsï terlentang dan kakï terbuka dengan kemaluan yang tampak jelas. Saya menjadï kesal karena Tony yang masïh anak-anak melïhat hal-hal yang sangat terlarang tersebut. Tetapï yang kemudïan membuat saya shock adalah setelah saya menyadarï bahwa Tony sedang mengurut-urut penïsnya. Darï dalam kamar saya dapat melïhat resletïng celana Tony terbuka dan celananya agak turun. Tony sedang duduk melïhat layar sambïl mengusap-usap penïsnya yang tampak berdïrï tegang dan kaku.
Sejak dïa dïsunat lïma tahun yang lalu saya, hampïr tïdak pernah lagï melïhat anak saya ïtu telanjang. Tony sudah dapat mengurus dïrïnya sendïrï. Tïnggï Tony sekïtar 158 cm dan sudah hampïr sama dengan tïnggï saya yang sekïtar 162 cm. Samar-samar saya dapat melïhat rambut kemaluannya yang tampaknya masïh sedïkït. Saya betul-betul tercengang melïhat semua ïnï. Kemaluannya memang tïdak berukuran besar tetapï melïhat demïkïan kakunya batang anak ïnï membuat saya tanpa sadar berdebar. Batang kemaluannya tampak berwarna coklat kemerahan dengan urat-urat yang menonjol kebïruan. Samar-samar saya dapat mendengar napasnya yang terengah. Tony sama sekalï tïdak menyadarï bahwa saya sudah bangun dan melïhat kelakuannya darï balïk pïntu.
Kejadïan Tony membelaï-belaï kemaluannya ïnï berlangsung terus selama lebïh kurang empat-lïma menït lamanya. Yang mengagetkan adalah reaksï kewanïtaan tubuh saya, ternyata jantung saya terasa berdebar keras menyaksïkan batang kemaluan yang demïkïan kaku dan berwarna semakïn merah, terutama bagïan kepalanya. Pandangan saya beralïh-alïh darï kemaluan wanïta telanjang dï layar komputer ke batang anak saya sendïrï yang terus dïusap-usapnya. Gerakan tangannya semakïn cepat dan mencengkeram bagïan kemaluannya dengan muka yang tampak tegang memandangï layar monïtor. Kepala batang yang mengeras ïtu tampak dïremas-remasnya. Astaga .., darï lubang dï kemaluannya berleleran keluar caïran benïng. Caïran kental benïng tersebut dïusap-usap oleh jarï Tony dan dïoles-oleskan ke seluruh kemaluannya. Kïnï ïa juga menekan-nekan dan meremas kantung pelïr dan dïmaïnkannya bolanya. Kemaluan ïtu kïnï tampak basah dan berkïlap. Napas Tony terdengar sangat keras tetapï tertahan-tahan. Saya merasa napsu bïrahï saya muncul, tubuh saya mulaï gemetar dan darah mengalïr dï dalam tubuh dengan deras. Napas sayapun mulaï tak teratur dan saya berusaha agar napas saya tak terdengar oleh Tony.
Apa yang saya lïhat selanjutnya membuat saya sangat tergetar. Tubuh Tony tampak mengejang dengan kakïnya agak terangkat lurus kaku, sementara tangannya mencengkeram batang kemaluan ïtu sekuat-kuatnya.
“Eeegh, heeggh .”, Tony mengerang agak keras, dan ya ampun …, yang tïdak saya sangka-sangka akhïrnya terjadï juga. Darï lubang dï kepala batang kemaluannya terpancar caïran putïh kental. Tony yang saya anggap anak kecïl ïtu memuncratkan aïr manï. Caïran kental ïtu memuncrat beberapa kalï. Sebagïan jatuh ke perutnya tetapï ada juga yang ke lantaï dan malah sampaï ke keyboard komputer. Tangan Tony mencengkeram kontol yang memerah ïtu dan menarïknya sekuatnya ke pangkal batang. Ohhh .., kontol ïtu tampak kaku, tegang, urat-urat menonjol keluar, manï muncrat keatas. Melïhat aïr manï muncrat sepertï ïtu segera saja saya merasakan lonjakan bïrahï yang luar bïasa dï sekujur tubuh saya. Memek saya terasa menjadï basah dan napas saya menjadï tersengal sengal
Saya berusaha mengendalïkan dïrï darï rangsangan bïrahï sebïsa-bïsanya, ada semacam perasaan tïdak enak dan bersalah yang tumbuh menyaksïkan anak saya dan terutama atas reaksï tubuh saya sepertï ïnï. Tony masïh terus mengurut-urut batang kontolnya dan aïr manï yang tersïsa tampak mengalïr sedïkït-sedïkït darï lubang kencïng dï kepala kontolnya. Tony melumurï permukaan kontolnya dengan aïr manï tadï dan terus menggosok-gosok kontolnya. Kïnï kontol ïtu tampak dïselïmutï oleh manï berwarna keputïhan. Samar-samar saya dapat mencïum bau manï yang bertumpahan karena jarak saya dengan Tony sebetulnya sangat dekat hanya dua meteran.
Tony tampak mulaï tenang dan napasnya semakïn teratur. Kontol yang berleleran aïr manï mulaï mengendur. ïa menghela napas panjang dan tampak lega terpuaskan. Kontol ïtu sekarang tampak terkulaï kecïl dan lemah berwarna kecoklatan, sangat berbeda dengan kejadïan beberapa menït yang lalu. Tony kemudïan berdïrï dan menuju ke kamar mandï. ïa masuk ke kamar mandï dan menutup pïntunya.

Seolah-olah ada yang menuntun, saya berjïngkat menuju komputer tanpa menïmbulkan bunyï. Saya memandang lekat ke layar komputer, mengagumï tubuh wanïta muda berkulït putïh (orang Barat) yang telah mengundang nafsu anak saya. Tanpa sadar saya menghela napas melïhat kemaluannya. Rambut jembutnya berwarna kecoklatan tampak tertata sepertï pernah dïcukur. Sesuatu yang tïdak pernah saya lakukan pada rambut kemaluan saya dan tak pernah terpïkïrkan untuk melakukannya. Pandangan saya beralïh ke tetesan-tetesan manï yang tampak dï dekat keyboard. Saya mengusap manï tersebut dengan jarï dan entah mengapa saya mencïum dan menjïlatï jarï tangan saya yang berleleran dengan manï. Rasanya asïn dan baunya terasa lekat, tetapï nafsu bïrahï saya terbangkït lagï. Saya tïdak ïngïn Tony curïga. Darï layar komputer saya melïhat address ïnternetnya adalah A?a,?A|A?a,?A|A?a,?A|. (tïdak perlu saya sebutkan) dan saya catat saja dï dalam hatï. Saya berjïngkat masuk kamar dan membarïngkan tubuh. Tak lama saya dengar Tony kembalï ke komputernya dan saya kïra ïa sedang membersïhkan sïsa-sïsa manï yang tadï ïa muncratkan. Kemudïan saya dengar ïa bermaïn game (kedengaran darï bunyï nya).
Lïma belas menït kemudïan saya pura-pura baru saja terbangun dan keluar darï kamar. Sïkap Tony tampak agak canggung tetapï saya kïra ïa yakïn bahwa kejadïan tadï tïdak saya ketahuï. Saya sendïrï bersïkap seolah-olah tïdak pernah terjadï apa-apa.
Sejak saat ïtu saya merasa ada perubahan luar bïasa pada dïrï saya. Sebelumnya saya melakukan hubungan sex dengan suamï hanyalah sebagaï suatu hal yang rutïn saja. Kejadïan Tony melakukan onanï dïdepan computer membuat saya menemukan sesuatu yang baru dalam hal soal sex. Sesuatu yang menggaïrahkan, nafsu bïrahï yang menggelegak, tetapï sekalïgus perasaan dosa, karena ïnï dïbangkïtkan oleh kejadïan yang dïlakukan anak saya sendïrï. Apa yang dïlakukan anak saya membuat saya shock, tetapï yang juga mengerïkan adalah justru anak saya sendïrï membangkïtkan nafsu bïrahï saya yang menyala-nyala. Tony yang selalu saya anggap anak masïh kecïl dan tïdak mungkïn berhubungan dengan hal hal yang berbau sex dan porno. Selalu terbayang dï mata saya wajah Tony dengan napas terengah engah dan muka tegang, kocokan tangannya, batang kontol yang berwarna kemerahan sangat tegang dengan urat yang menonjol. Aïr manï yang memuncrat-muncrat darï lubang kontolnya. Ya Tuhan .. , KONTOL ïtu adalah mïlïk anak saya.
Sejak kejadïan ïtu saya serïng terbayang penïs Tony yang sedang memuncrat – muncratkan aïr manïnya. Penïs yang kaku ïtu tïdak berukuran besar, menurut saya tïdak terlalu panjang dan besar menurut usïanya. Tetapï yang tïdak dapat saya lupakan adalah warnanya yang kemerahan dengan urat-urat hïjau kebïruan yang menonjol. Saat ïtu penïs ïtu begïtu tegang berdïrï hampïr menyentuh perutnya. Jïka mengïngat dan membayangkan kejadïan ïtu, bïrahï saya mendïdïh, terasa ada caïran merembes keluar darï lubang kemaluan saya.
Hal laïn yang memperparah keadaan adalah, sejak harï kejadïan ïtu, saya mulaï berkenalan dengan dunïa baru yang tïdak pernah saya datangï sebelumnya. Saya sudah bïasa browsïng dï Yahoo ataupun yang laïn. Tetapï sejak mengenal A?a,?A”Cerïta DewasaA?a,?At saya mulaï mengarungï dunïa laïn dï ïnternet. Seharï sesudah kejadïan Tony onanï, saya mulaï membuka-buka sïtus A?a,?A”Cerïta DewasaA?a,?At Tentu saja ïtu saya lakukan pada saat tïdak ada orang dï rumah. Pembantu saya, setelah melakukan tugas dïdalam rumah, bïasanya selalu mendekam dïkamarnya. Tony belum pulang darï sekolahnya, sedangkan Suamï saya masïh dï kantornya. Saya hanya berdua dengan Sandy yang bïasanya lebïh senang bermaïn dï kamar tïdur.
Saat ïtulah saya mulaï mencoba-coba A?a,?A”Cerïta DewasaA?a,?At Saya tïdak menyangka ada suatu sïtus ïnternet menyajïkan cerïta dan gambar pornografï yang sepertï ïtu. Saya membuka – buka gambar wanïta-wanïta telanjang yang tampak tïdak malu-malu memperagakan bagïan kewanïtaannya yang seharusnya dïtutup rapat rapat. Mereka tampaknya menïkmatï apa yang mereka lakukan dengan mempertontonkan bagïan tubuhnya yang terlarang.
Pada harï ïtu saya mulaï juga menemukan sïtus-sïtus laïn yang lebïh porno. Ada sekïtar 3 jam saya berpïndah-pïndah dan mempelajarï dunïa sexual penuh nafsu yang tïdak pernah saya bayangkan sebelumnya. Lakï-lakï dan perempuan bersetubuh dengan berbagaï macam cara yang tïdak pernah saya bayangkan sebelumnya dan yang tïdak pernah saya praktekkan sebelumnya dengan suamï. Ada perempuan yang menghïsap penïs berukuran sangat besar (kelïhatannya lebïh besar darï penïs suamï saya) hïngga penïs ïtu memuntahkan aïr manïnya. Astaga, perempuan ïtu membïarkan manï ïtu muncrat sampaï membasahï wajahnya, berleleran, dan bahkan memïnumnya tanpa ada rasa jïjïk.
Sejak saat ïtu setïap harï saya menjelajahï ïnternet. Saya mempelajarï semua bentuk sex yang ada dï sïtus-sïtus ïtu. Penïs orang negro yang hïtam legam dan panjang agak mengerïkan bagï saya, tetapï juga membangkïtkan bïrahï saya. Membayangkan penïs hïtam panjang ïtu menembus kemaluan wanïta, panas dïngïn saya membayangkannya. Yang betul-betul baru buat saya adalah anal-sex. Saya meraba-raba dubur saya dan berpïkïr apakah tïdak menyakïtkan. Tetapï wanïta-wanïta dengan lubang dubur yang menganga dan tertembus penïs ïtu tampaknya terlïhat nïkmat nïkmat saja.
Tetapï yang palïng membangkïtkan bïrahï saya adalah persetubuhan orang Jepang. Mungkïn karena mereka sama-sama orang Asïa, jadï tampak lebïh real dïbandïngkan dengan wanïta kulït putïh. Dan mungkïn ada kesan surprïse juga bagï saya, bahwa orang-orang Jepang yang tampak sopan ïtu dapat begïtu bernafsu dï dalam sex. Saya memang bukan orang keturunan Chïnese, tetapï kulït saya cukup putïh untuk ukuran orang ïndonesïa. Jadï saya melïhat semacam ada kesamaan antara dïrï saya dengan wanïta Jepang ïtu walau tentunya kulït saya tïdak seputïh mereka. Yang agak surprïse adalah rambut kemaluan wanïta wanïta Jepang yang cenderung hïtam lebat, tïdak dïcukur sepertï kebanyakan orang kulït putïh. Wanïta Jepang juga memïlïkï kulït kemaluan, bïbïr-bïbïr memek yang berwarna gelap kecoklatan, mïrïp sepertï kemaluan saya sendïrï (Ya Allah, saya sampaï menulïskan hal-hal sepertï ïnï, ampun ya Allah).
Saya juga mendapatkan suatu sïtus (kalau tïdak salah darï A?a,?A|A?a,?A|..com) dï mana wanïta-wanïta muda Jepang mengïsap penïs hïngga muncrat dan aïr manï yang sangat banyak berleleran dï mukanya yang berkulït putïh. Saya selalu panas dïngïn melïhat ïtu, dan tanpa sadar saya membayangkan lagï penïs kecïl Tony yang tegang dan memuncratkan aïr manïnya.
Kehïdupan sex ïnternet yang palïng memabukkan saya adalah cerïta-cerïta nafsu dï A?a,?A”Cerïta DewasaA?a,?At dan melebïhï segala suguhan gambar sex yang ada. Saya sangat terangsang membaca cerïta-cerïta menakjubkan ïtu. Tïdak saya sangka bahwa kehïdupan sex orang-orang ïndonesïa dapat selïar dan juga seïndah ïtu. Yang palïng merangsang dan membuat saya agak hïsterïs adalah cerïta sex antara orang yang masïh sedarah, sepertï antara tante dengan keponakan, antara sepupu, saudara ïpar, atau malah antara anak dan mertua. Mungkïn ïnï karena perasaan saya terhadap Tony anak saya. Dï sïtus laïn, saya pernah membaca cerïta sexual antara anak dengan ïbunya. Saya sampaï menangïs membaca cerïta ïtu, tetapï juga sekalïgus merasakan bïrahï yang luar bïasa. ïnï tïdak berartï bahwa saya bernïat menyetubuhï anak saya sendïrï, saya takut atas dosanya. Namun tïdak dapat saya pungkïrï, bahwa saya terkadang membayangkan kontol Tony yang sangat kaku ïtu masuk ke dalam memek saya. Saya selalu mohon ampun dï tïap doa dan sembahyang, tetapï pada saat sama saya juga tak berdaya. Saya mulaï membayangkan lakï-lakï darï keluarga dekat saya, ïpar-ïpar saya. Saya kïra kejadïan berïkutnya yang akan saya cerïtakan adalah takdïr yang tïdak dapat saya hïndarkan. Saya begïtu lemah darï godaan setan dan sangat menïkmatï apa yang saya perbuat.
Kejadïan ïtu adalah pada sore harï sekïtar jam setengah empat, beberapa mïnggu setelah kejadïan saya memergokï Tony beronanï, kalau tïdak salah dua atau tïga harï menjelang bulan puasa Ramadhan. Saya baru saja selesaï Ashar. Sebelumnya saya baru menutup ïnternet, membaca cerïta-cerïta dï A?a,?A”Cerïta DewasaA?a,?At Dengan shalat saya merasa agak tenang. Pada saat shalat ïtu akan selesaï, saya mendengar ada ketukan pïntu, ada tamu. Apa boleh buat, sï tamu harus menunggu saya selesaï.
Sesudah selesaï shalat saya ïntïp darï dalam, ternyata dïa adalah Budï. ïa adalah suamï darï ïpar (adïk suamï) saya. Saya sangat dekat dengan Dïan, ïstrï Budï. Saya juga mempunyaï hubungan baïk dengan Budï. ïa berumur kïra-kïra 36 tahun, berwajah tampan dengan kulït putïh dan kuakuï lebïh tampan darï suamï saya. Perawakannya tïdak tïnggï, hanya sekïtar 164 cm, hampïr sama dengan tïnggï saya. Dïa bekerja dï ïnstansï yang sama dengan suamï saya (mungkïn hasïl kkn ya ?)
Melïhat Budï dï luar saya jadï agak terburu-buru. Bïasanya saya menemuï orang yang bukan suamï dan anak (atau wanïta) selalu dengan mengenakan pakaïan wanïta rapï dan tertutup rapat. Karena terburu-buru dan tanpa saya sadarï, saya hanya mengenakan baju tïdur berkaïn halus warna putïh sebatas lutut berlengan pendek dengan kancïng-kancïng dï depan. Untung saya masïh sempat mengenakan secarïk kaïn selendang warna hïtam untuk menutup kepala, bukan jïlbab, tetapï sepertï selendang tradïsïonal yang dïselempangkan dï kepala hanya untuk menutup rambut. Leher saya terbuka dan telïnga saya terlïhat jelas. Apa boleh buat saya tïdak dapat membïarkan Budï menunggu saya dïdepan rumah terlalu lama.
Saya membuka pïntu. Budï tersenyum melïhat saya walaupun saya tahu dïa agak heran melïhat saya tïdak berpakaïan sepertï bïasanya.
“Apa kabar kak Wïn”, sapanya, “Saya membawakan tïtïpan pakaïan darï Dïan, untuk Sandy “.
“Eh, ayo masuk Bud, baru darï kantor ya ?”, dan saya persïlakan dïa masuk.
Saya lalu mengambïl barang yang dïbawa Budï dan meletakkannya dï meja makan. Meja makan terletak dï ruang tengah tïdak jauh darï meja komputer. Ruang tengah berhubungan langsung tanpa pembatas dengan ruang tamu dï bagïan depan dan dapur dï bagïan kïrï. Dapur dapat terlïhat jelas darï ruang tamu.
Sambïl duduk dï sofa ruang tamu, Budï mengatakan “Saya tadï ketemu kak Kamal dï kantor katanya baru pulang jam enam nantï”. Kamal adalah suamï saya. “Mana anak-anak, Wïn ?”, kata Budï lagï.
“Tony sedang maïn ke rumah teman darï sïang tadï dan katanya mungkïn baru pulang agak malam” kata saya. Tïba-tïba saya menyadarï bahwa kamï hanya berdua saja. Terus terang, Budï dan Dïan adalah kerabat yang palïng saya sukaï karena perangaï mereka berdua yang sopan dan terbuka.

Saya duduk dï sofa dï seberang agak ke sampïng darï kursï sofa yang dïdudukï Budï. Pada saat saya mulaï duduk saya baru menyadarï agak sulït untuk duduk dengan rapï dan tertutup dengan pakaïan yang saya kenakan. Posïsï alas duduk sofa cukup rendah sehïngga pada saat duduk lutut terasa tïnggï dïbandïngkan dengan pantat. Jadï bagïan bawah paha saya agak terangkat sedïkït dan agak sulït tertutup sempurna dengan pakaïan sepertï yang saya kenakan dan pada saat duduk ujung pakaïan tertarïk sedïkït ke atas lutut. Budï tampak agak terkesïap melïhat saya. Sekïlas ïa melïrïk ke lutut dan paha saya yang memang putïh dan tïdak pernah kena sïnar mataharï (saya selalu berpakaïan muslïm ke luar rumah). Saya agak malu dan canggung (saya kïra Budï juga tampak agak canggung). Tetapï kamï sudah bukan remaja lagï dan dapat menguasaï dïrï.
“Apa kabar Dïan, Bud”, tanya saya.
“Dïan beberapa harï ïnï kurang sehat, kïra-kïra sudah semïngguan lah”, kata Budï.
“Bagaïmana Tony, Wïn ?, apa enggak ada pelajaran yang tertïnggal ?”, Budï balïk bertanya.
“Yah, sï Tony sudah mulaï oke koq dengan pelajarannya. Mudah-mudahan saja sïh prestasïnya terus-terusan bagus”, saya jawab.
Tïba-tïba Budï bïlang ” Wah, kayak-kayaknya Tony semakïn getol maïn komputernya yah Wïn, kan sudah hampïr SMA”. Deg perasaan saya, semua pengalaman ïnternet jadï terbayang kembalï. Terutama terbayang pada Tony saat ïa beronanï dï depan komputernya.
“Eh, kenapa kak Wïn, koq kaya sepertï orang bïngung sïh ?”, Budï melïhat perubahan sïkap saya.
“Ah, tïdak apa-apa kok. Tapï sï Tony memang serïng sekalï maïn komputer.” kata saya. Saya mendadak merasakan keberduaan yang mendalam dï ruangan ïtu. Saya merasa semakïn canggung dan ada perasaan berdebar. Untuk menghïndar darï perasaan ïtu saya menawarkan mïnum pada Budï, “Wah lupa, kamu mau mïnum apa Bud ?”.
“Kalau tïdak merepotkan, saya mïnta kopï saja deh”, kata Budï. Saya tahu, Budï memang palïng suka mïnum kopï.
Saya bangkït berdïrï darï sofa. Tanpa saya sengaja, paha dan kakï saya sedïkït terbuka pada saat saya bangun berdïrï. Walaupun sekïlas, saya melïhat pandangan mata Budï melïrïk lagï ke paha saya, dan tampak agak gugup. Apakah dïa sempat melïhat bagïan dalam paha saya, pïkïr saya dï dalam hatï.
“Tunggu sebentar ya..”, kata saya ke Budï. Sebelum membuat kopï untuk Budï, saya ke kamar tïdur dulu untuk menengok Sandy. Sambïl menuju ke kamar saya melïrïk sebentar ke arah Budï. Budï tampak tertunduk tetapï tampak ïa mencurï pandang ke arah saya.
Saya tersadar bahwa penampïlan pakaïan saya yang tïdak bïasanya telah menarïk perhatïannya. Terutama sekalï mungkïn karena posïsï duduk saya tadï yang sedïkït menyïngkap bagïan bawah pakaïan saya. Saya yang terbïasa berpakaïan muslïm tertutup rapat, ternyata dengan pakaïan sepertï ïnï, yang sebenarnya masïh terbïlang sopan, telah mengganggu dan menggugah (sepertïnya) perhatïan Budï. Menyadarï ïnï saya merasa berdebar-debar kembalï, dan tubuh saya terasa sepertï dïalïrï perasaan hangat.
Anak saya Sandy masïh tertïdur nyenyak dengan damaïnya. Tanpa sengaja saya melïhat cermïn lemarï pakaïan dan menyaksïkan penampïlan saya dï kaca yang membuat saya terkesïap. Ternyata pakaïan yang saya kenakan tïdak dapat menyembunyïkan pola pakaïan dalam (bra dan celana dalam) yang saya kenakan. Celana dalam yang saya pakaï terbuat darï bahan (agak tïpïs) berwarna putïh sedangkan kutangnya berwarna hïtam. Karena pakaïan yang saya kenakan berwarna putïh dan terbuat darï bahan yang agak halus maka celana dalam dan bh tadï tampak terbayang darï luar. Ya ampun ., saya tïdak menyadarï, dan tentunya Budï dapat melïhat dengan leluasa. Saya menjadï merasa agak jengah. Tetapï entah mengapa ada perasaan laïn yang muncul, saya merasa sexy dan ada perasaan puas bahwa Budï memperhatïkan penampïlan saya yang sudah cukup umur ïnï. Tubuh saya tampak masïh rampïng dengan kulït yang putïh. Kecualï bagïan perut saya tampak ada sedïkït berlemak. Budï yang saya anggap sopan dan ramah ïtu ternyata memperhatïkan tubuh dan penampïlan saya yang sebetulnya sudah tïdak muda lagï. Saya merasa nakal dan tïba-tïba perasaan bïrahï ïtu muncul sedïkït demï sedïkït. Bayang-bayang persetubuhan dan sex dï ïnternet melïngkupï saya. Oh., bagaïmana ïnï.. Aduh ., bïrahï ïnï, apa yang harus dïlakukan.
Saya jadï tïdak bïsa berpïkïr lurus. Saya berusaha menenangkan dïrï tetapï tïdak berhasïl. Akhïrnya saya putuskan, saya akan melakukan sedïkït permaïnan, dan kïta lïhat saja apa nantï yang akan terjadï. Saya merasa jatuh ke dalam takdïr. Dengan dada berdebar, perasaan malu, perasaan nakal, dan tangan agak gemetar, saya membuka kancïng baju saya yang palïng bawah. Bagïan bawah darï baju saya sekarang tersïbak hïngga 15 cm dï atas lutut. Mungkïn bukan seberapa, tetapï bagï saya sudah lebïh darï cukup untuk merasakan kenakalan bïrahï. Satu lagï kancïng baju yang palïng atas saya buka sehïngga bagïan atas yang mulaï menggunduk darï susu saya mulaï terlïhat. Payudara saya tïdak besar, berukuran sedang-sedang saja. Sambïl berdebar-debar saya keluar kamar menuju dapur.
“Wah maaf ya Bud, agak lama, sekarang saya buat dulu kopïnya.” kata saya. Saya dapat merasakan Budï memandang saya dengan perhatïan yang lebïh walaupun tetap sangat sopan. ïa tersenyum, tetapï lagï-lagï pandangannya menyambar bagïan bawah tubuh saya. Saya tahu bahwa untuk setïap langkah saya, pakaïan bawah saya tersïbak, sehïngga ïa dapat melïhat bagïan paha saya yang mulaï sangat memutïh, kïra-kïra 20 cm dï atas lutut. Saya merasa sangat sexy dan nakal, dïbarengï dengan bïrahï. Saat ïtu saya tïdak ïngat lagï akan suamï dan anak. Pïkïran saya sudah mulaï dïselïmutï oleh nafsu berahï.
Saya berpïkïr untuk menggoda Budï. Saya membuka lemarï dapur dan membungkuk untuk mengambïl tempat kopï dan gula. Saya sengaja membungkukkan pïnggang ke depan dengan menjaga kakï tetap lurus. Baju saya bagïan belakang tertarïk ke atas sekïtar 20 cm dï atas lïpatan lutut dan celana dalam tercetak pada baju karena ketatnya. Saya dapat merasakan Budï memandangï tubuh saya terutama pantat dan paha saya. Kepuasan melanda saya yang dapat menarïk perhatïan Budï. Saya merasa Budï selalu melïrïk-lïrïk saya ke dapur selama saya menyïapkan kopï.
Secangkïr kopï yang masïh panas saya bawa ke ruang tamu. Tepat dï depan sofa ada meja pendek untuk meletakkan penganan kecïl atau pun mïnuman. Saya berjongkok persïs dï seberang Budï untuk meletakkan kopï. Saya berjongkok dengan satu lutut dï lantaï sehïngga posïsï kakï agak terbuka. Samar-samar saya mendengar Budï mendesïs. Sambïl meletakkan kopï saya lïrïk dïa, dan ternyata ïa mencurï pandang ke arah paha-paha saya. Saya yakïn ïa dapat melïhat nyarïs ke pangkal paha saya yang tertutup celana dalam putïh. Sambïl berjongkok sepertï ïtu saya ajak dïa ngobrol.
“Ayo dï mïnum kopïnya Bud, nantï keburu dïngïn”, kata saya.
“Oh, ya, ya, terïma kasïh”, kata Budï sambïl mengambïl kopï yang memang masïh panas, sambïl kembalï pandangannya menyambar ke arah bagïan dalam paha saya.
“Apa tïdak berbahaya terlalu banyak mïnum kopï, nantï gïnjalnya kena”, tanya saya untuk mengïsï pembïcaraan.
“Memang sïh, tetapï saya sudah kebïasaan”, kata Budï. Sekïtar tïga menïtan saya ngobrol dengan Budï membïcarakan masalah kopï, sambïl tetap menjaga posïsï saya. Saya lïhat Budï mulaï gelïsah dan mukanya agak pucat. Apakah ïa terangsang, tanya saya dalam hatï.
Saya kemudïan bangkït dan duduk dï sofa dï tempat semula saya duduk. Saya duduk dengan menyïlangkan kakï dan menumpangkan paha yang satu ke atas paha yang laïn. Saya melïhat lagï Budï sekïlas melïrïk ke bagïan tubuh saya .
“Hemmhhh ..”, saya mendengar Budï menghela napas. Bagïan bawah baju saya tertarïk jauh ke atas hïngga setengah paha, dan saya yakïn Budï dapat melïhat paha saya yang terangkat (dï atas paha yang laïn) hïngga dekat ke pantat saya.
Kamï terdïam beberapa saat. Secara perlahan saya merasakan memek saya mulaï berdenyut. Suasana ïnï membuat saya mulaï terangsang. Pandangan saya tanpa terasa menyaksïkan sesuatu yang mengguncang dada. Saya melïhat mulaï ada tonjolan dï celana Budï dï bagïan dekat pangkal paha. Dada saya berdebar-debar dan darah terasa mendesïr. Saya tïdak sanggup mengalïhkan pandangan saya darï paha Budï. Astaga, tonjolan ïtu semakïn nyata dan membesar hïngga tercetaklah bentuk sepertï batang pïpa. Oh., ukuran tonjolan ïtu membuat saya mengejang. Saya merasa malu tetapï juga dïcengkeram perasaan bïrahï. Muka saya terasa memerah. Saya yakïn Budï pastï menyaksïkan saya memandangï tonjolan kontolnya.
Untuk memecahkan suasana dïam saya berusaha mencarï omongan. Sebelumnya saya agak menyandar pada sofa dan menurunkan kakï saya darï kakï yang laïn. Sekarang saya duduk bïasa dengan paha sejajar agak terbuka. Bagïan bawah baju saya tertarïk ke atas.
“Ehhheeehh”, terdengar desah Budï. Kïnï ïa dapat melïrïk dan menyaksïkan dengan leluasa kedua belah paha saya hïngga bagïan atas. Sebagaï seorang ïbu yang sudah beranak, paha saya cukup berïsï dengan sedïkït lemak dan berwarna putïh. Budï seolah tïdak dapat mengalïhkan pandangannya darï paha saya. Ohhhh .., saya lïhat tonjolan dï celananya tampak berdenyut. Saya merasakan nafsu yang menggejolak dan pumya keïngïnan untuk meremas tonjolan ïtu.
“Eh .. Bud, kenapa kamu? Kamu kok kayaknya pucat lho”, astaga suara saya terdengar gemetar.
“Ah.., kak Wïn .., enggak … apa-apa kok”, suara Budï terputus-putus, wajahnya agak tersïpu, merah dan tampak pucat.
“ïtu kok ada tonjolan, memangnya kamu kenapa?”, kata saya sambïl menggangukkan kepala ke tonjolan dï celananya. Ahh, saya malu sekalï waktu mengucapkan ïtu, tapï nafsu saya mengalahkan semua pïkïran normal.
“Ehh.., euuuh., oh yahh ., ïnï lho, penampïlan kak WïN beda sekalï dengan bïasanya” kata Budï jujur sambïl terbata-bata. Saya paksakan dïrï untuk mengatakan.
“Apa Budï tertarïk . terangsang .. melïhat kak Wïn?”.
“Ahh, saya nggak bïsa bohong, penampïlan kak Wïn .. eh . tïdak bïasanya. Kak Wïn mestï sudah bïsa lïhat kalau saya terangsang. Kïta kan sudah bukan anak kecïl lagï” kata Budï.
Tïba-tïba saja Budï berdïrï dan duduk dï sebelah saya.
“Kak Wïn, . eh saya mohon mohon maaf, tapï saya tïdak sanggup menahan perasaan. Kak Wïn jangan marah … ” begïtu saja meluncur kata-kata ïtu darï Budï. ïa mengucapkan dengan sangat perasaan dan sopan. Saya terlongong-longong saja mendengar kata – katanya..
“Ahh .. Bud .”, hanya ïtu kata yang terucap darï mulut saya. Dengan beranïnya Budï mulaï memegang tangan kanan saya dan mengusap-usapnya dengan lembut. Dïangkatnya tangan saya dan dïcïumï dengan lembut. Dan yang menggaïrahkan saya, jarï-jarï tangan saya dïjïlat dan dïhïsapnya. Saya terbuaï dan terangsang oleh perbuatannya. Tïba-tïba saja dïletakkannya tangan saya tepat dï atas kontolnya yang menonjol. Tangan saya terasa mengejang menyentuh benda yang keras dan lïat tersebut. Terasa kontol Budï bergerak-gerak menggelïat akïbat sentuhan dan remasan tangan saya.
“Eehhmm.” Budï mendesah. Tanpa terasa saya mulaï meremas-remas tonjolan ïtu, dan kontol batang Budï terasa semakïn bergerak-gerak.
“Oooh kak Wïn, eeehhhmmm … ohhgg, nïkmaat sekalï .”, Budï mengerang.
“Eeehhh . jangan terlalu keras kak meremasnya, ahh .. dïusap-usap saja, saya takut tïdak kuat nahannya”, bïsïk Budï dengan suara gemetar.
Budï mulaï membelaï kepala saya dengan kedua tangannya. “Kak Wïn lehernya putïh sekalï”, katanya lagï. Saya merasa senang mendengar ucapannya. Dïbelaïnya rambut saya dengan lembut sambïl menatap muka saya. Saya bergetar memandang tatapannya dan tïdak mampu melawan pandangannya. Budï mulaï mencïumï pïpï saya. Dïkecupnya kedua mata saya mesra. Dïgesek-gesekkannya hïdungnya ke hïdung saya ke bïbïr saya berlama-lama bergantïan. Saat ïtu tïdak hanya bïrahï yang melanda saya .. tetapï juga perasaan sayang yang muncul.

Dïtempelkannya bïbïrnya ke bïbïr saya dan dïgesek-gesekkan. Rasa gelï dan panas terasa menjalar merambat darï bïbïr saya ke seluruh tubuh dan bermuara ke daerah selangkangan. Saya benar-benar terbuaï. Saya tïdak lagï mengusap-usap kontolnya darï balïk celana, tetapï kedua lengan saya sudah melïngkarï lehernya tanpa sadar. Mata saya terpejam erat-erat menïkmatï cumbuannya. Tïba-tïba terasa lïdahnya menerobos masuk mulut saya dan dïjulurkannya menyentuh ujung lïdah saya. Dïjïlatïnya lïdah saya dengan lïdahnya. “Eenggghh ..” Tanpa sadar saya menjulurkan lïdah saya juga. Kïnï kamï salïng menjïlat dan napas saya tersengal-sengal menïkmatï kelezatan rangsangan pada mulut saya. Aïr ludah saya yang mengalïr dïjïlatï oleh Budï. Sepertï orang kehausan, ïa menjïlatï lïdah dan daerah bïbïr saya.

“Aaauungghh .. ooohhhh…”, saya mulaï mengerang-erang. Napas Budï juga terdengar memburu, “Heeeghh… hhnghh”, ïa mulaï mendesah-desah. Muka kamï sekarang berlepotan ludah, bau ludah tercïum tetapï sangat saya nïkmatï. Dïkenyot-kenyotnya lïdah saya kïnï sambïl menjelajahkan lïdahnya dï rongga mulut saya. Saya membuka mulut saya selebar-lebarnya untuk memudahkan Budï. Sekalï-kalï ïa menghïrup caïran ludah saya. Saya tïdak menyangka, lakï-lakï yang seharï-harï tampak sopan ïnï sangat menggïla dï dalam sex. Dïjïlat-jïlatnya juga leher saya. Sekalï-kalï leher saya dïgïgït-gïgït. Ohhh .., alangkah nïkmatnya, saya sangat menïkmatï yang ïa lakukan pada saya.
Tïba-tïba Budï menghentïkan aktïvïtasnya, “Kak Wïn, pakaïannya saya buka yaahh”. Tanpa menunggu jawaban saya, ïa mulaï membuka kancïng-kancïng baju darï atas hïngga ke bawah. Dïlepaskannya baju saya. Sekarang saya tergolek bersandar dï sofa hanya dengan BH dan celana dalam saja beralaskan baju yang sudah terlepas.
“ïndah sekalï badan kak Wïn. Putïh sekalï”, katanya. Dïusap-usapnya perut saya.
“Ahh, kak Wïn sudah tua dan tïdak langsïng lagï kok Bud”, kata saya agak sedïkït malu, karena perut saya sudah agak gemuk dan mulaï membusung dengan adanya lemak-lemak. Tetapï Budï tampak tïdak perdulï. Dïcïumnya lembut perut saya dan dïjïlatnya sedïkït pusar saya. Rasa gelï dan nïkmat menjalar darï pusar dan kembalï bermuara dï daerah kemaluan saya.
Budï mengalïhkan perhatïannya ke susu saya. Dïusap-usapnya susu saya darï balïk BH. Perasaan gelï tetapï nyaman terasa pada susu saya. Tanpa dïmïnta saya buka BH saya. Kïnï kedua susu saya terpampang tanpa penutup. Bayu memandangï kedua gundukan dï dada saya dengan muka serïus. Susu saya tïdaklah besar dan kïnï sudah agak menggantung dengan pentïl berwarna coklat muda. Kemudïan ïa mulaï membelaï-belaï kedua susu saya. Merïndïng nïkmat terasa susu saya. Semakïn lama belaïannya berubah menjadï pïjïtan-pïjïtan penuh nafsu. Kenïkmatan terasa menerjang kedua susu saya. Saya mengerang-erang menahan rasa nïkmat ïnï. Kïnï dïjïlatïnya pentïl susu yang sebelah kanan. Tïdak puas dengan ïtu dïkenyotnya pentïl tadï dalam-dalam sambïl meremas-remas susu. Saya tïdak dapat menahan nïkmat dan tanpa terasa tubuh saya menggelïat-gelïat lïar. Caïran terasa merembes keluar memek saya dan membasahï celana dalam yang saya kenakan. Kïnï Budï berpïndah ke susu dan pentïl saya yang sebelah kïrï dan melakukan hal yang sama. Dïkenyutnya pentïl saya sambïl dïgïgït-gïgït, dan dïremas-remasnya pula kedua susu saya. Perasaan nïkmat membakar susu saya dan semakïn lama rasa nïkmat ïtu menjalar ke lubang memek saya. Memek saya terasa basah kuyup oleh caïran yang keluar. Saya mengerang-erang dan mengaduh-aduh menahan nïkmat, “Oooohh Buuuud..”.
Tangan Budï sekarang menjalar ke bagïan celana dalam saya. “Ahhh, kak Wïn celananya sudah basah sekalï”, kata Budï. “Enghh, ïya Buud.., kak Wïn sudah sangat terangsang, ooohhh, nïkmat sekalï”, kata saya. Tepat dï bagïan depan memek saya, jarï-jarïnya membelaï-belaï bïbïr memek melaluï celana dalam. Rasa gelï bercampur nïmat yang luar bïasa menerjang memek saya. Saya tïdak dapat menahan rasa nïkmat ïnï, dan mengerang -erang.
Kemudïan Budï menarïk dan melepas celana saya. Kïnï saya tergeletak menyandar dï sofa tanpa busana sama sekalï.
“Ohh, ïndah sekalï”, kata Budï. Dïusap-usapnya rambut jembut saya yang hïtam lebat.
“Lebat sekalï kak, sangat merangsang”, kata Budï. Dïbukanya kedua belah paha saya, dan dïdorong hïngga lutut saya menempel dï perut dan dada. Bïbïr-bïbïr memek saya kïnï terbuka lebar dan dapat saya rasakan lubang memek saya terbuka. Saya merasa ada caïran merembes keluar darï dalam lubang memek. Saya sudah sangat terangsang. Tïba-tïba saja Budï berlutut dï lantaï dan ohhhhh, dïcïumnya memek saya.
“Ahh, jangan Bud, malu…, dï sïtu kan bau”, kata saya kagok.
“Bau nïkmat kak”, kata Budï tïdak perdulï. Dïjïlatïnya memek saya. Perasaan nïkmat menyerbu daerah selangkangan saya. Saya tïdak dapat berkata apa-apa lagï dan hanya menïkmatï yang dïa lakukan. Dïjïlatïnya kelentït saya, dan sekalï-sekalï dïjulurkannya lïdahnya masuk ke lubang memek yang sudah sangat basah ïtu. Ujung lïdah Budï keluar masuk lubang kenïkmatan saya, kemudïan berpïndah ke kelentït, terus bergantï-gantï. Tangan Budï meremas-remas susu saya dengan bernafsu. Slerp, slerp .., bunyï lïdah dan mulutnya dï memek saya. Kenïkmatan semakïn memuncak dï memek saya, dan terasa menembus masuk hïngga ke perut dan otak saya. Saya tïdak mampu lagï menahannya. Kedua kakï saya mengejang-ngejang, saya menjepït kepala Budï dengan tangan dan saya tarïk sekuat-kuatnya ke memek saya. Saya gosok-gosokkan mukanya ke memek saya. “Oooh, Buuud, kak Wïn keluar, ooooohhh …, nïkmat sekalï, oohhhh” saya menjerït dan mengerang tanpa saya tahan lagï.
Rasa nïkmat yang tajam seolah menusuk-nusuk memek dan menjalar ke seluruh tubuh. Terpaan nïkmat ïtu melanda, dan tubuh saya terasa mengejang beberapa saat. Sesudah kenïkmatan ïtu lewat, tubuh saya terasa lemah tetapï lega dan rïngan. Kakï saya terjuntaï lemah. Budï sudah berdïrï. ïa kïnï melepas seluruh bajunya. Celana panjang dïpelorotkannya ke bawah dan dïlepas bersama dengan celana dalamnya.
Oohhhhh, tampak pemandangan yang luar bïasa. Budï ternyata memïlïkï kontol yang besar, tïdak sesuaï dengan badannya yang sedang-sedang ukurannya. Kontol ïtu berwarna coklat kemerahan. Suamï saya bertubuh lebïh besar darï Budï, tetapï kontol Budï ternyata luar bïasa. Astaga, ïa mengocok-kocok kontol ïtu yang berdïrï kaku dan terlïhat mengkedut – kedut. Kepala kontolnya tampak basah karena caïran darï lubang kencïngnya. Tanpa saya sadarï, tangan saya menjulur maju dan membelaï kontol ïtu. Ogghhh besarnya, dan alangkah kerasnya. Saya remas kepalanya, oohhhh .. Keras sekalï, saya peras-peras kepalanya. Budï mengejang-ngejang dan keluar caïran benïng menetes-netes darï lubang dï kepala kontolnya.
“Ahhhhh, jangan kak Wïn, saya nggak tahan, nantï saya muncrat keluar”, bïsïknya sambïl mengerang.
“Saya mau keluarkan dï dalam memek kak Wïn saja, boleh yahhh Kak ?”, kata Budï lagï.
“Ahh, ïya, Buud .., cepetan masukïn ke memek kak Wïn, ayoohh”, kata saya. Kontol yang keras ïtu saya tarïk dan tempelkan persïs dï depan lubang memek saya yang basah kuyup oleh caïran memek dan ludah Budï. Tïdak sabar saya rangkul pantat Budï, saya jepït pula dengan kedua kakï saya, dan saya paksa tekan pïnggulnya. Ahhhhh, lubang memek saya terasa terdesak oleh benda yang sangat besar, ohhhh dïndïng-dïndïng memek saya terasa meregang. Kenïkmatan mendera memek saya kembalï. Kontol ïtu terus masuk menembus sedalam-dalamnya. Dasar lubang memek saya sudah tercapaï, tetapï kontol ïtu masïh lebïh panjang lagï. Belum pernah saya merasakan sensasï kenïkmatan sepertï ïnï. Saya hanya tergolek menïkmatï kebesaran kontol ïtu. Budï mulaï meremas-remas susu saya dengan kedua tangannya. Tïba-tïba kontol ïtu mengenjot memek saya keluar masuk dengan cepatnya. Saya tïdak mampu menahannya lagï, orgasme kembalï melanda, sementara kontol ïtu tetap keluar masuk dïpompa dengan cepat dan bertenaga oleh Budï.
“Aduuuhh, Buud, nïkmat sekalï.., aku nggak kuat lagï ..”. Saya merengek-rengek karena nïkmatnya.
“Hheehhhheh, sebentar lagï saya keluaaaar kaak ..”, kata Budï. Kocokannya semakïn menjadï-jadï. Tïba-tïba terasa tubuhnya menegang. “Ahhhuuuggh, saya keluar kaaaak .”, erang Budï tertahan-tahan. Kontol Budï terbernam sedalam-dalamnya. Crut .. cruutt . crutt, saya merasakan ada caïran hangat menyemprot jauh dï dalam memek saya seolah tanpa hentï. Budï memeluk saya erat-erat sambïl menyemprotkan caïran manïnya dïdalam memekku. Mukanya tampak menegang menahan kenïkmatan. Ada sekïtar satu menït ïa meregang nïkmat sambïl memeluk saya.
Sesudah ïtu Budï menghela napas panjang. “Saya tïdak tahu apakah saya menyesal atau tïdak, … tapï yang tadï sangat nïkmat. Terïma kasïh kak Wïn”. Dïcïumïnya muka saya. Saya tïdak dapat berkata apa-apa. Aïr mata saya menetes keluar. Saya sangat menyesalï yang telah terjadï, tetapï saya juga menïkmatïnya sangat mendalam. Saat ïtu saya juga merasakan penyesalan Budï. Saya tahu ïa sangat menyayangï Dïan ïstrïnya. Tetapï nasï sudah menjadï bubur.
Sejak kejadïan ïtu, kamï hanya pernah mengulangï berzïna satu kalï. ïtu kamï lakukan kïra-kïra dï mïnggu ketïga bulan puasa, pada malam harï. Yang kedua ïtu kamï melakukannya juga dengan menggebu-gebu. Sejak ïtu kamï tïdak pernah melakukannya lagï hïngga kïnï. Kamï masïh serïng bertemu, dan berpandangan penuh artï. Tetapï kamï tïdak pernah sungguh-sungguh untuk mencarï kesempatan melakukannya. Budï sangat sïbuk dan saya harus mengurusï ïlham yang masïh kecïl.
Saya masïh terus dïdera nafsu sex setïap harï. Saya masïh terus bermaïn dengan ïnternet dan menjelajahï dunïa sex ïnternet. Saya terus berusaha menekan bïrahï, tetapï saya merasa tïdak mampu. Mungkïn suatu saat saya nantï saya akan melakukannya lagï dengan Budï, dengan segala dosa yang menyertaï.

Balas Dengan Quote Balas Dengan Quote

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.