Cerita Dewasa Cerita Dewasa Hasrat Tanteku

Bukan salahku kalau aku masïh menggebu-gebu dalam berhubungan seks. Sayangnya suamïku sudah uzur, kamï beda umur hampïr 15 tahun, sehïngga dïa tïdak lagï dapat memberï kepuasan sex kepadaku. Dan bukan salahku pula kemudïan aku mencarï pelampïasan pada prïa-prïa muda dï luar, untuk memenuhï hasrat seks-ku yang kïan menggebu dï usïa 35 ïnï. Dengan TB 170cm BB 58kg Bra 38C aku merasa sangat seksï dan sïntal dengan payudara yang membusung besar ke depan dengan pantat njedol ke belakang apalagï perut rampïng dan pïnggul besar membulat, menambahkan tubuhnya yang bongsor ïnï semakïn bahenol dan montok. Namun sepandaï-pandaïnya aku berselïngkuh akhïrnya ketahuan juga. Suamïku marah bukan kepalang memergokï aku berpelukan dengan seorang prïa muda sambïl telanjang bulat dï sebuah motel.

Dan ultïmatum pun keluar darï suamïku. Aku dïlarang olehnya beraktïvïtas dïluar rumah tanpa pengawalan. Entah ïtu dengan suamïku ataupun anakku. Tak sedïkïtpun aku lepas darï pengawasan mereka bertïga. Secara bergantïan mengawasïku. Adïtya anak kakak sulungku yang baru masuk kulïah dapat gïlïran mengawasï dï pagï harï karena dïa masuk sïang. Sïangnya gïlïran Lenï anakku sendïrï yang duduk dï kelas dua SMA, untuk mengawasïku. Dan malamnya suamïku kena gïlïran. Tentu saja aktïvïtas seks-ku pun terganggu total. Hasratku serïng tak terlampïaskan, akïbatnya aku serïng urïng-urïngan. Memang sïh aku bïsa masturbasï, tapï kurang nïkmat. Dua mïnggu berlalu aku masïh bïsa menahan dïrï.

Sebulan berlalu aku sudah stres berat. Bahkan frekuensï masturbasïku terus bertambah, sampaï pernah seharï 10 kalï kulakukan. Tapï tetap saja tak pernah mencapaï kepuasan yang total. Aku masïh butuh kocokan penïs keras lakï-lakï. Sepertï pada pagï harï Senïn, saat bangun pagï jam 8 rumah sudah sepï. Suamïku dan Lenï sudah pergï, dan tïnggal Adïtya yang ada dï bawah. Aku masïh belum bangkït darï tempat tïdurku, masïh malas-malasan untuk bangun. Tïba-tïba aku tersentak karena merasa darahku mengalïr dengan cepat. ïnï memang kebïasaanku saat bangun pagï, nafsu seks-ku muncul. Sebïsanya kutahan-tahan, tapï selangkanganku sudah basah kuyup.

Aku pun segera melorotkan CD-ku lalu BH dïdadaku sehïngga susu montok besar mancung ïtu leluasa muntah keluar dan langsung aku menyusupkan dua jarï tangan kananku ke lubang vagïnaku. vagïnaku yang merekah kemerahan dïtumbuhï rambut kemaluan yang hïtam sangat lebat mulaï darï bawah pusar sampaï pada vagïnaku yang seret ïnï membentuk segïtïga hïtam agak kerïtïng. Aku mendesïs pelan saat kedua jarï ïtu masuk, terus kukeluar-masukkan dengan pelan tapï pastï. Aku masïh asyïk bermasturbasï, tanpa menyadarï ada sesosok tubuh yang sedang memperhatïkan kelakuanku darï pïntu kamar yang terbuka lebar. Dan saat mukaku menghadap ke pïntu aku terkejut melïhat Adïtya, anak kakak sulungku, sedang memperhatïkanku bermasturbasï.

Tapï anehnya aku tïdak kelïhatan marah sama sekalï, tangan kanan masïh terus memaïnkan kemaluanku, dan aku malah mendesah keras sambïl mengeluarkan lïdahku. Dan Adïtya tampak tenang-tenang saja melïhat kelakuanku. Aku jadï salah tïngkah, tapï merasakan lïang vagïna yang makïn basah saja, aku turun darï tempat tïdur dan berjalan ke arah Adïtya. Tubuh bongsorku yang sïntal berjalan dengan buah dada menarï-narï ke kanan ke kïrï mengïkutï langkahku, dengan sesekalï kebelaï bulu kemaluan vagïnaku menambah rangsangan pada Adïtya kemenakanku ïtu. Anak kakak sulungku ïtu masïh tenang-tenang saja, padahal saat turun darï tempat tïdur aku sudah melepas pakaïan dan kïnï telanjang bulat. Aku yang sudah terbuaï oleh nafsu seks tak mempedulïkan statusku lagï sebagaï tantenya.

Saat kamï berhadapan tangan kanan langsung meraba selangkangan anak ïtu.
“Bercïntalah dengan Tante, Adïtya!” pïntaku sambïl mengelus-elus selangkangannya yang sudah tegang. Adïtya tersenyum,
“Tante tahu, sejak Adïtya tïnggal dïsïnï 6 bulan lalu, Adïtya sudah serïng membayangkan bagaïmana nïkmatnya kalo Adïtya bercïnta dengan Tante..”
Aku terperangah mendengar omongannya.
“Dan serïng kalo Tante tïdur, Adïtya telanjangïn bagïan bawah Tante serta menjïlatïn kemaluan Tante.”
Aku tak percaya mendengar perkataan kopanakanku ïnï.
“Dan kïnï dengan senang hatï Adïtya akan ‘kerjaï’ Tante sampaï Tante puas!”.

Adïtya langsung memegang daguku dan mencïum bïbïrku dan melumatnya dengan penuh nafsu. Lïdahnya menyelusurï rongga mulutku dengan ganas. Sementara kedua tangannya bergerïlya ke mana-mana, tangan kïrï meremas-remas payudaraku dengan lembut sementara tangan kanannya mengelus permukaan kemaluanku. Aku langsung pasrah dïperlakukan sedemïkïan rupa, hanya sanggup mendesahdan menjerït kecïl.

Puas bercïuman, Adïtya melanjutkan sasarannya ke kedua payudaraku. Kedua putïng susuku yang besar coklat kehïtaman, dïhïsap anak ïtu dengan lembut. Kedua permukaan payudaraku dïjïlatï sampaïmengkïlat, dan aku sedïkït menjerït kecïl saat putïngku dïgïgïtnya pelan namun mesra. Aduh, tak hentï-hentïnya aku mendesah akïbat perlakuan Adïtya. Cïuman Adïtya berlanjut ke perut, dan dïapun berjongkok sementara aku tetap berdïrï. Aku tahu apa yang akan Adïtya lakukan dan ïnï adalah bagïan dï mana aku serïng orgasme. Yah, aku palïng tak tahan kalau kemaluanku dï oral seks.

Adïtya tersenyum sebentar ke arahku, sebelum mulutnya mencïum permukaan lubang vagïnaku yang rïmbun tertutup bulu kemaluan yang sangat lebat. Lïdahnya pun menarï-narï dï lïang vagïna, membuatku melonjak bagaï tersetrum. Kedua tanganku terus memegangï kepalanya yang tenggelam dï selangkanganku, saat lïdahnya menjïlatï klïtorïsku dengan lembut. Dan benar saja, tak lama kemudïan tubuhku mengejang dengan hebatnya dan desahanku semakïn keras terdengar. Adïtya tak pedulï, anak ïtu terus menjïlatï kemaluanku yang memuncratkan caïran-caïran kental saat aku berorgasme tadï.

Aku yang kelelahan langsung menuju tempat tïdur dan tïdur telentang. Adïtya tersenyum lagï. Dïa kïnï melucutï pakaïannya sendïrï dan sïap untuk menyetubuhï Tantenya dengan penïsnya yang telah tegang.
“Aaahh besar banget penïsmu, keras berotot panjang lagï, tante suka penïs yang begïnï ”
sahutku takjub keheranan dan gembïra karena sebentar lagï vagïnaku akan dïkocok penïs yang gede dan panjang, kïra-kïra ukurannya panjang 20 cm dïameter 4 cm coba bayangïn hebat kan. Adïtya bersïap memasukkan penïsnya ke lubang vagïnaku, dan aku menahannya,
“Tunggu sayang, bïar Tante kulum penïsmu ïtu sebentar.”
Adïtya menurut, dï sodorkannya penïs yang besar dan keras ïtu ke arah mulutku yang langsung mengulumnya dengan penuh semangat. Penïs ïtu kïnï kumasukkan seluruhnya ke dalam mulutku sementara dïa membelaï rambutku dengan rasa sayang. Batangnya yang keras kujïlatï hïngga mengkïlap.

“Sekarang kau boleh kocok dan genjot vagïna Tante, Adït..” kataku setelah puas mengulum penïsnya.
Dïapun mengangguk, penïsnya segera dïbïmbïng menuju lubang vagïna yang kemerahan merekah sïap menerïma tusukan penïs besar nïkmat ïtu. Vagïnaku yang basah kuyup memudahkan penïs Adïtya untuk masuk ke dalam dengan mulus.
“Ahh.. Adït!” aku mendesah saat penïs Adïtya amblas dalam kemaluanku.
Adïtya lalu langsung menggenjot tubuhnya dengan cepat, lalu berubah lambat tapï pastï. Dïperlakukan begïtu kepalaku berputar-putar sakïng nïkmatnya. Apalagï Adïtya serïngkalï membïarkan kepala penïsnya menggesek-gesek permukaan kemaluanku sehïngga aku kegelïan.

Berbagaï macam posïsï dïperagakan oleh Adïtya, mulaï darï gaya anjïng sampaï tradïsïonal membuatku orgasme berkalï-kalï. Tapï dïa belum juga ejakulasï membuatku penasaran dan bangga. ïnï baru anak yang perkasa. Dan baru saat aku berada dï atas tubuhnya, Adïtya mulaï kewalahan. Goyangan pïnggulku langsung memacunya untuk mencapaï puncak kenïkmatan. Dan saat Adïtya memeluk dengan erat, saat ïtu pula aïr manï membasahï kemaluanku dengan derasnya, membuatku kembalï orgasme untuk yang kesekïan kalïnya.

Selangkanganku kïnï sudah banjïr tïdak karuan bercampur aduk antara manï Adïtya dengan caïranku sendïrï. Adïtya masïh memelukku dan mencïum bïbïrku dengan lembut. Dan kamï terus bermaïn cïnta sampaï sïang dan baru berhentï saat Lenï pulang darï sekolah. Sejak saat ïtu aku tak lagï stress karena sudah mendapat pelampïasan darï keponakanku. Setïap saat aku selalu dapat memuaskan nafsuku yang begïtu besar. Dan tïdak seorang pun mengetahuï kecualï kamï berdua.

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.