Cerita Dewasa Bule Jadi Boneka Nafsuku

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Bule Jadi Boneka Nafsuku Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Bule Jadi Boneka Nafsuku

Cerita Dewasa Bule Jadi Boneka Nafsuku

cerita-dewasa-bule-jadi-boneka-nafsukuCerita Dewasa – Panggil saja aku Adē, panggilan sēhari-hari mēski aku bukan anak bontot. Aku murid SMU kēlas 3. Aku tinggal di sēsuatu pērumahan di Jakarta. wilayahnya mirip-mirip di Pi dēh, tapi bukan pērumahan “or-kay” kok. Sēkitar bēbērapa bulan lalu, rumah pērjanjianan kosong di Dibagian kiri rumahku ditēmpati olēh Famili baru. awalannya mērēka jarang kēlihatan, namun sēkitardua minggu kēmudian mērēka sudah cēpat akrab tētangga–tētangga sēkitar. tērbukti pēnghuninya sēorang wanita pērkiraanku umurnya baru 30-an, anak wanitanya dan sēorang PRT. Nama lēngkapnya aku tidak tahu, namun nama panggilannya Tantē Yana. Anaknya mēmpunyai nama Anita, sēpantaran ku, siswi SMU kēlas 3. tērbukti Tantē Yana ialah janda sēorang bulē kalau tidak salah, asal Pērancis. Sikapnya friēndly, mudah diajak bērcakap-cakap. Tapi, yang paling utama ialah pēnampilannya yang “mēngajak”. Rambutnya ikal di bawah tēlinga. Kulitnya coklat muda. Bodinya tidak langsing tapi kalau dilihat tērus, justru jadi sēksi. buah dadanya juga bēsar. Taksiranku sēkitar 36-an.

Yang mēmbikin mēngajak ialah Tantē Yana sēring mēmakai baju slēēvēlēss cēlana pēndēk sēkitar ēmpat jari dari lutut. Kalau duduk, cēlananya nampak sēmpit olēh pacuma. mukanya tidak cantik–cantik amat, muka ciri khas indonēsia, tipē yang disuka manusia bulē. Sēpērti bodinya, mukanya juga kalau dipērhatikan, apalagi kalau bajunya agak “tērbuka”, justru jadi muka–muka ranjang gitu dēh. Dari cara bērpakaiannya aku mēngira kalau Tantē Yana ituhypērsēx. Kalau Anita, kēbalikan ibunya. mukanya cantik indo, dan kulitnya putih. Rambutnya hitam agak coklak, bēlah pinggir sēbahu. Mēski buah dwujudnya tidak tērlalu bēsar, kēcocokan pakaiannya justru bikin Anita jadi sēksi. Rupanya aku tērsērang sindrom tētangga Dibagian nih.

Bērhari-hari bērlalu, nafsuku kēpada Tantē Yana sēmakin bērgolak sēhingga aku sēring nēkat ngumpēt di balik sēmak-sēmak, onani sambil mēlihati Tantē Yana kalau sēdang di luar rumah. Tapi kēpada Anita, nafsuku cuma sēdikit, itu juga gara-gara kēcantikannya dan kulit putihnya. Nafsu bēsarku kadang-kadang-kadang-kadang bikinku ingin tunjukkan batangku di dēpan Tantē Yana dan onani didēpan dia. Pērnah sēsēkali kujalankan niatku itu, namun pas Tantē Yana lēwat, buru-buru kututup “anu”-ku baju, gara-gara takut tiba-tiba Tantē Yana mēlapor sama ortu. Tapi, sēsungguhnya tidak sama. Tantē Yana justru mēnyapaku, (dan kusapa balik sambil mēnutupi alat vitalku), dan pas di dēpan pagar rumahnya, ia tērsēnyum sinis yang mēnjurus kē sēnyuman nakal. “ēhēm.. hmm..” sorotan mata nakal pula. sēbēntar aku tērbēngong dan mēnēguk ludah, sērta justru tambahnafsu.

Kēmudian, pada suatu waktu, kuingat sēkali itu hari Rabu. waktu aku pulang kuliah dan mau mēmbongkar pagar rumah, Tantē Yana mēmanggilku lēmbut, “Dē, sini dulu.. Tantē bikinin makanan nih buat papa-mamamu.” Langsung saja kujawab, “Ooh, iya Tantē..” Nafasku langsung mēmburu, dan dag dig dug. Sētēngah batinku takut dan ragu-ragu, dan sētēngahnya lagi justru mēnyuruh supaya “mēngajak” Tantē Yana. Tantē Yana mēmakai baju slēēvēlēss hijau muda, dan cēlana pēndēk hijau muda juga. sēsudah masuk kē ruang tamunya, tērbukti Tantē Yana cuma sēndirian, katanya pēmbantunya lagi bēlanja. situasi tērsēbut bikinku sēmakin dag dig dug. Tiba-tiba tantē mēmanggilku dari arah dapur, “Dē, sini nih.. makanannya.” Mēmang bēnar sih, ada bēbērapa piring makanan di atas baki sudah Tantē Yana susun.

waktu aku mau mēngangkat bakinya, tiba-tiba tangan kanan Tantē Yana mēngēlus pinggangku tatkala tangan kirinya mēngēlus punggungku. Tantē Yana lalu mēmbuat jadi rapat mukanya di pipiku sambil bērkata, “Dē, mm.. kamu.. nakal juga yah tērbukti..” tērgagap-gagap aku bērbicara, “ēmm.. ēē.. nakal gimana sih Tantē?” Jantungku tambah cēpat bērdēgup. “Hmm hmm.. pura-pura nggak ingēt yah? Kamu nakal.. ngēluarin titit, udah gitu ngocok-ngocok..”Tantē Yana mēnēruskan bicaranya sambil mēraba-raba pipi dēkat bibirku. Kontan saja aku tambah gagap plus kagēt gara-gara Tantē Yana tērbukti mēngētahuinya. itulah sēbabnya dia tērsēnyum sinis dan nakal waktu itu. Aku tambah gagap, “ēēēhh? ēēē.. itu..” Tantē Yana langsung mēmotong sambil bērbisik sambil tērus mēngēlus pipiku dan bahkan pantatku. “Kamu mau yah sama Tantē? Hmm?” Tanpa banyak omong-omong lagi, tantē langsung mēncium ujung bibir kananku sēdikit sēntuhan ujung lidahnya.

tērbukti bēnar pērkiraanku, Tantē Yana hypērsēx. Aku tidak mau kalah, kubalas langsungciumannya kē bibir tēbal sēksinya itu. Lalu kusēndērkan diriku di tēmbok Dibagian wastafēl dan kuangkat pacuma kē pinggangku. Ciuman Tantē Yana amat ērotis dan bērtēmpo cēpat. Kurasakan bibirku dan sēbagian pipiku basah gara-gara dijilati olēh Tantē Yana. Pacuma yang tadi kuangkat kini mēnggēsēk-gēsēk pinggangku. Akibat ērotisnya ciuman Tantē Yana, nafsuku mēnjadi bērtambah. Kumasukkan kē-2 tanganku kē balik bajunya di punggungnya sēpērti mēmēluk, dan kuēlusi punggungnya. waktu kuēlus punggungnya, Tantē Yana mēndongakkan kēpalanya dan tērēngah. Sēsēkali tanganku mēngēnai tali BH-nya yang kēmudian tērlēpas akibat gēsēkan tanganku. Kēmudian Tantē Yana mēlakukan cabutan bibirnya dari bibirku, mēnyudahi ciuman dan mēngajakkuuntuk kē kamarnya.

Kami buru-buru kē kamarnya gara-gara amat bērnafsu. Aku sampai tidak mēmpērhatikan bēntuk dan isi kamarnya, langsung dirēbah olēh Tantē Yana dan mēnēruskan ciuman. Posisi Tantē Yana ialah posisi pērsētubuhan kēsukaanku yaitu nungging. Ciumannya bētul-bētul ērotis. Kumasukkan tanganku kē cēlananya dan aku langsung mēngēlus bēlahan pantatnya yang hampir mēngēnai bēlahan vaginanya. Tantē Yana yang hypēr itu langsung mēlucuti kaosku agak cēpat. Tapi sēsudah itu ada adēgan baru yang bēlum pērnah kulihat baik di film sēmi maupun di BF manapun. Tantē Yana mēludahi dada abdomēn-ku dan mēnjilatinya kēmbali. Sēsēkali aku mērasa sēpērti ngilu kētikalidah Tantē Yana mēngēnai pusarku. Kētika aku mēncari jalan mēngangkat kēpalaku, kulihat bagian lēhēr kaos tantē Yana kēndor, sēhingga buah dwujudnya yang bērgoyang-goyang tērlihat jēlas. Kēmudian kupēgang pinggangnya dan kupindahkan posisinya kē bawahku. Lalu, kulucuti kaosnya sērta bēha nya, kulanjutkan mēnghisapi puting buah dadanya. Nampak Tantē Yana kēmbali mēndongakkan kēpalanya dan tērēngah sēsēkali mēmanggil namaku.

Sambil tērus mēnghisap dan mēnjilati buah dadanya, kulēpas cēlana panjangku dan cēlana dalamku dan kubuang kē lantai. tērbukti pas kupēgang “anu”-ku, sudah ērēksi lēvēl maksimum. amat kēras dan kētika kukocok-kocok sēsēkali mēngēnai dan mēnggēsēk urat-uratnya. Tantē Yana pun mēlēpas cēlana-cēlananya dan mēngēlusi bulu-bulu dan lubang vaginanya. ia juga mēraup sēdikit mani dari vaginanya dan mēmbuat masuk jari-jari tērsēbut kē mulutku. Aku langsung mēmbuat turun kēpalaku dan mēnjilati wilayah “bawah” Tantē Yana. tērasa agak sēpērti asin-asinditambah lagi wujudnya cairan yang kēluar dari lubang “anu”-nya Tantē Yana. Tapi tētap saja aku mēnikmatinya. Di tēngah ēnaknya mēnjilat-jilati, ada nada/suara sēpērti pintu tērbuka namun tērdēngarnya tidak bēgitu jēlas. Aku takut kētahuan olēh pēmbantunya atau Anita.

sēbēntar aku bērhēnti dan ngomong sama Tantē Yana, “ēh.. Tantē..” tērbukti tantē justru mēnēruskan “adēgan” dan bērkata, “ēhh.. bukan siapa-siapa.. ēgghh..” sambil mēlakukan dēsahan. Posisiku kini di bawah lagi dan sēkarang Tantē Yana sēdang mēnghisap “lollypop”. ērēksikusēmakin maksimum kētika bibir dan lidah Tantē Yana mēnyēntuh bagian-bagian batangku. Tantē Yanamēngulangi adēgan mēludahi kēmbali. Ujung pēnisku diludahi dan sēkujurnya dijilati pērlahan. Bayangkan, bagaimana ērēksiku tidak tambah maksimum?? Tak lama, Tantē Yana yang tadinya nungging, ganti posisi bērlutut di atas pinggangku. Tantē Yana bērmaksud mēlakukan pērsētubuhan. Aku sēmpat kagēt dan bēngong mēlihat Tantē Yana pērlahan mēmēgang dan mēmbidikkan pēnisku kē lubangnya layaknya film BF saja. Tapi sēsudah ujungnya masuk kē liang pērsētubuhan, kēmbali aku sēpērti ngilu tērlēbih di bagian pinggang dan sēlangkanganku dimana kējadian itusēmakin mēnambah nafsuku.

Tantē mulai mēnggoyangkan tubuhnya arah atas-bawah awalannya pērlahan. Aku mērasa amat nikmat mēskipun Tantē Yana sudah tidak virgin. Di dalam liang itu, aku mērasa adacairan hangat di sēkujur batang alat vitalku. Sambil kugoyangkan juga badanku, kuēlus pinggangnya dan sēsēkali buah dwujudnya kurēmas-rēmas. Tantē Yana juga mēngēlus-ēlus dada dan pinggangku sambil tērus bērgoyang dan mēlihatiku tērsēnyum. Mungkin gara-gara nafsu yang bēsar, Tantē Yana bērgoyang amat cēpat tak bēraturan ēntah itu maju-mundur atau atas bawah. Sampai-sampai sēsēkali aku mēndēngar nada/suara “Ngik ngik ngik” dari kaki ranjangnya. Akibat bērgoyang amat cēpat, tubuh Tantē Yana bērkēringat. langsung kuēlus badannya yang bērkēringat dan kujilatitanganku yang pēnuh kēringat dia itu.

Lalu posisinya bērganti lagi, jadinya aku bērsandar di ujung ranjang, dan Tantē Yana mēnduduki pahaku. Jadinya, aku bisa mudah mēnciumi dada dan buah dadanya. Juga kujilati tubuhnya yang masih sēdikit bērkēringat itu, lalu aku mēnggēsēkkan tubuhku yang juga sēdikit bērkēringat kēdada Tantē Yana. Tidak kupikirkan waktu itu kalau yang kujilati ialah kēringat gara-gara nafsu yang tērlalu mēlēdak. Tak lama, aku mērasa akan ējakulasi. “ēhh.. Tantē.. uu.. udaahh..” Bēlum sēmpat aku mēnyēlēsaikan kata-kataku, Tantē Yana sudah sētēngah bērdiri dan nungging di dēpanku. Tantē Yana mēngēlus-ēlus dan mēngocok pēnisku, dan mulutnya sudah tērnganga dan lidahnya mēnjulur siap mēnērima sēmprotan spērmaku. gara-gara kocokan Tantē Yana, aku jadi ējakulasi. “Crit.. crroott.. crroott..” tērbukti sēmprotan spērmaku kuhitung sampai sēkitar 7 kali dimana sētiap kēncrotan itu mēlontarkan spērma yang putih, kēntal dan banyak. Sēsēkali jangkauan kēncrotannya panjang, dan mēngēnai rambut Tantē Yana. Mungkin ada juga yang jatuh kē sprēi. Pērsis sēkali film BF.

Kulihat muka Tantē Yana sudah pēnuh spērma putih kēntal milikku. Tantē Yana yang mēmanghypēr, mēraup spērmaku baik dari mukanya maupun dari sisa di sēkujur batangku, dan mēmbuat masuk kē mulutnya. sēsudah itu, aku mērasa amat lēmas. Staminaku tērkuras olēh Tantē Yana. Aku langsung rēbahan sambil mēmēluk Tantē Yana tatkala pēnisku masih tēgak namuntidak sēkēras tadi.

Sēkitar sēminggu bērlalu sēsudah ML sama Tantē Yana. Siang itu aku sēdang ada di rumah cuma pēmbantu (orang tuaku pulangnya sorē atau malam, adikku juga sēdang sēkolah). Sēkitar jam satu-an, aku yang sēdang duduk di kursi malas tēras, mēlihat Tantē Yana mau pērgi ēntah kēmana mobilnya. Kulihat Anita mēnutup pagar dan ia tidak mēlihatku. Sēkitar 10 mēnitkēmudian, tēlēpon rumahku bērdēring. waktu kuangkat, tērbukti Anita yang mēnēlēpon. Nada nada/suaranya agak kētus, mēnyuruhku kē rumahnya. Katanya ada yang ingin diomongin. Di ruang tamunya, aku duduk bērtēmu sama Anita. mukanya tidak sēpērti biasanya, tērlihat jutēk, judēs, dan sēbagainya. Bērhubung dia sēpērti itu, aku jadi salah tingkah dan bingung mau ngomong apa.

Tak lama Anita mulai bicara duluan nada kētus kēmbali,
“Dē, guē mau tanya!”
“Hah? Nanya apaan?” Aku kagēt dan agak dag dig dug.
“Loē waktu minggu lalu ngapain sama nyokap guē?” Dia nanya langsung tanpa basa-basi.
“ēhh.. minggu lalu? Kapan? Ngapain ēmangnya?”
Aku pura-pura tidak tahu dan takutnya dia mau mēlakukan laporan kē orang tuaku.
“Aalahh.. loē nggak usah bēlagak bēgo dēh.. ēmangnya guē nggak tau? Guē baru pulang sēkolah, guē liat sēndiri pakai mata kēpala guē.. guē intip dari pintu, loē lagi makē nyokap guē!!”
Sēkētika aku langsung kagēt, bēngong, dan tidak tahu lagi mau ngapain, badan sudah sēpērti mati rasa. Batinku bērkata, “Mati guē.. bisa-bisa guē diusir dari rumah nih.. nama baik ortu guē bisa jatoh.. mati dēh guē.”

Anita pun masih mēnēruskan omongannya,
“Loē napsu sama nyokap guē??”
Anita kēmudian bērdiri sambil tolak pinggang. Matanya mēnatap amat tajam. Aku cuma bisa diam, bēngong tidak bisa ngomong apa-apa. Kēringat di lēhēr mēngucur. Anita mēnghampiriku yang cuma duduk diam kaku bēku pērlahan masih tolak pinggang dan tatapan tajam. Pipiku sudah siap mēnērima tamparan maupun tonjokan namun untuk hal dia akan mēlakukan laporannya kē orang tuaku dan aku diusir tidak bisa aku pēcahkan. Tapi, sēkali lagi kēnyataan amat tidak sama. Anita yang mēmakai kaos tērusan yang mirip dastēr itu, justru mēmbongkar ikatan di punggungnya dan mēmbongkarkaosnya. tērbukti ia tidak mēngēnakan bēha dan cēlana dalam. Jadi di dēpanku ialah Anita yang bugil. Takutku kini hilang namun bingungku sēmakin bērtambah. “Kalo gitu, loē mau juga kan sama guē?” Anita langsung mēndēkatkan bibir sēksi-nya kē bibirku. Cēlana pēndēkku nampak kēncang di bagian “anu”. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Bule Jadi Boneka Nafsuku untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Bule Jadi Boneka Nafsuku

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.