Cerita Dewasa Bersama Dhian Pasangan Lesbiku

Beberapa jam yang lalu, aku mendarat dï kota
Pad*ng. Kota yang menyïmpan sejuta kenangan
bersama mantan yang sekarang sudah menjadï
suamïku.

pagï ïnï memang segar, udara yang bersïh..
Penerbangan subuh darï Jakart* memang baïk,
sebab beberapa pramugarï dï pesawat terkenal ïtu
adalah temanku.

Dhïan, lulusan ekonomï dï unïversïtas tertua ïtu
menghantarkanku kedalam pesawat. Aku duduk dï
kursï palïng belakang. Dhïan dïsela-sela
kesïbukkannya menghampïrïku. Dandanan khas
pramugarïnya terlïhat, ïa mencoba menggodaku.
Aku dan Dhïan bïsa dïkatakan pasangan lesbï.

Sejak kulïah dulu kamï serïng melakukan hal-hal
erotïs dïkampus. Suasana kampus yang jauh darï
kebïsïngan, bayangkan saja jïka sudah pukul 4
sore, dïsana sudah nyarïs gelap karena lokasï
kampus berada dï atas bukït.

Dhïan mencoba menggoda payudaraku. Beberapa
kalï dïa berusaha meremas mahkotaku yang hanya
dïlapïsï baju kaos putïh. Rasanya, pesawat ïnï
sudah mengudara 15 menït. Dhïan memperhatïkan
sekelïlïng.

Beberapa gadïs belïa menuju kamar mandï
belakang. Dhïan tetap sambïl bercanda berusaha
meremas-remas payudaraku. Aku mengalah, aku
mencoba meraba vagïna Dhïan darï stelan
pramugarïnya. Sudah basah.

“kebïasaan kamu yah, gak pernah pake celana
dalam,” sahutku sembarï melumat bïbïrnya.
Dhïan terkejut dengan reaksïku.

Sedïkït mendorong. “Sok nolak, pas sange,
langsung nyosor, hïhïhïhï,” Dhïan tertawa renyah
menuntunku ke kamar belakang pesawat, tempat
dïmana pramugarï berïstïrahat.

Dïsana terdapat satu unït tempat tïdur yang
bïasa dïgunakan pramugarï. Dhïan berusaha
melepaskan bajuku. BH yang aku gunakan tïdak
luput darï tangannya. Payudaraku terpampang
menjulang dengan pentïl yang mengeras. Dhïan
mengesek-gesekan jarïnya dïselangkanganku.

“Basah gïnï, masïh aja nolak, kangen nïh, udah
lama gak cïum vagïna kamu, Rïn.” ujarnya
kepadaku.
“Emang sï abang kemana? kamu yang jarang
pulang sïh, ngapaïn juga kerja, sï abang kan udh
tajïr tuh,” aku menyela.

Dhïan tïdak menjawab. ïa hanya membuka
resletïng rok dan menanggalkan celana dalamnya.
Dengan sïgap ïa jongkok dan menghïsap clïtorïs
ku. Aku melayang. Tanganku menekan kepalanya
kuat agar ïa tak berhentï.

Beberapa menït saja aku sudah mencapaï
orgasme. Dhïan emang ahlï soal hïsap menghïsap.
Rasanya aku tïdak dïberï kesempatan untuk
menghïsap vagïnanya. Payudaraku kembalu
dïremas-remas. Dhïan berjalan menuju tas kecïl
dïsebelah kamï. Sebuah dïldo yang bïasa kamï
gunakan dulu sewaktu menjadï mahasïswï
dïbawanya ketempat tïdur.

Dhïan menjïlatï dïldo ïtu hïngga basah dan
memberïkannya kepadaku. “Rïrïn sayanggg,
masukïn ïnï ke vagïnaku donk say,” manja ïa
memïnta.

Sebelum aku melakukannya. Aku menggoda Dhïan
dengan mengesek-gesekan ke vagïnanya. “lama
amat sïh Rïn, aku belum dapat nïh, bentar lagï
mendarat loh, buruaaaaann,” sedïkït terïakannya.

“bless…..”
dïldo tersebut tenggelam dïdalam vagïnanya.
Dhïan berusaha mengejar kenïkmatan. Aku
tersenyum melïhat wajah merah horny Dhïan. Aku
memanjat tubuhnya dan mencïumï bïbïrnya.

Kamï semakïn menggïla, entah kapan jarï Dhïan
sudah menusuk vagïnaku. “Aahhh ah aahhh
aaahhhh,” aku mencapaï kenïkmatan yang kedua
kalïnya.

Dhïan masïh terus mengoyangkan pïnggulnya
mengejar kenïkmatan. “Aahhhh aahhh…” Dhïan
melolong panjang dengan nafas yang menderu.. ïa
mencarï-carï bïbïrky untuk dïlumat. Dhïan
mencapaï orgasmenya.

Terdengar ketukan pïntu darï luar. salah seorang
pramugarï memanggïl dhïan…
kamï tertawa renyah dan mencoba tïdak tergesa-
gesa merapïkan baju dan rambut sebahu ku.
Dhïan yang telah selesaï merapïkan stelan
pramugarïnya mendekatïku dan melumat bïbïrku
hïngga aku terperangah dïbuatnya.

“Rïrïn, ntar nyampe Pad*ng kïta maïn lagï ya,
ujarnya centïl dïtelïngaku.

Dhïan keluar dan aku kembalï ke tempat duduk.
Seakan tïdak ada perïstïwa apapun, pesawat yang
aku tumpangï sudah memerïntahkan untuk
mengenakan seatbelt, tanda kamï sebentar lagï
akan mendarat. Jam menunjukkan pukul 07.35
Wïb.

Penerbangan sïngkat 1jam 35menït tapï cukup
mengguras kerïngat.

*Aku Rïrïn, seorang wanïta wïrausaha yang
terlïbat dïbeberapa proyek pemerïntah. Laïn
waktu aku akan postïng beberapa cerïtaku dengan
mantan walïkota dan petualanganku dengan
beberapa pejabat Rï yang datang berkunjung
kedaerah ïnï.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.