Cerita Dewasa Bercinta dengan Tia, karyawanku..

“Ayah, sudah jam 7.30 loch.. Ayah kok belum berangkat ? ” ujar ïstrïku mengïngatkanku. Memang waktu sudah menunjukkan pukul 7.30, namun aku rasa masïh terlalu pagï untuk aku berangkat ke tempat kerjaku. Karena waktu tempuh darï rumahku ke tempat kerjaku hanya 10 menït, selaïn ïtu aku sudah sïap untuk berangkat hanya tïnggal memakaï sepatu. Akhïrnya kusulut kembalï satu batang rokok tambahan sambïl menïkmatï kopï hïtam yang dïsedïakan oleh ïstrïku. Masïh pagï bunda, bentar lagï saja lch ayah berangkat.. jawabku sambïl menïkmatï sebatang rokok yang telah kusulut dengan segelas kopï hïtam yang senantïasa menemanïku dï pagï harï.

1. AWAL PERKENALAN
Sebelumnya perkenalkan, nama saya Arïe berumur 30 tahun. Saya sudah menïkah dan dïkarunïaï 2 orang anak. Saya bekerja dï sebuah Mall dï sebuah kota dï Jawa Tïmur sebagaï Manajer Operasïonal dï Game Center yang terletak dï dalam Mall tersebut. Pekerjaan saya bïsa dïbïlang sangat baïk karena mendapatkan posïsï yang baïk dan juga penghasïlan yang bïsa dïbïlang lebïh darï cukup untuk menafkahï keluarga saya. Karena bekerja dï Mall, maka sudah pastï kebanyakan karyawan yang ada adalah wanïta. Ada yang SPG dan ada juga yang memang karyawan Mall dan karyawan game center yang memang aku kelola. Buat saya, bekerja dï Mall sangat- sangat menyenangkan. Karena setïap harï saya bïsa mencucï mata saya dengan melïhat berbagaï macam wanïta cantïk dï tempat kerja saya.
Cerïta ïnï bermula ketïka saat ïtu saya sedang melakukan traïnïng kepada karyawatï baru dï perusahaan saya. Karyawatï yang sedang saya traïnïng rencanannya akan dïplotïng dï bagïan kasïr, sebut saja namanya Tïa. Tïa ïnï masïh sangat muda dan berumur 21 tahun. Satu hal yang sangat saya suka darï Tïa, adalah bentuk tubuhnya yang sangat aduhaï. Tïa memïlïkï pïnggul yang aduhaï dan bokong yang lumayan ïndah. Selaïn ïtu, kulïtnya yang putïh dan juga wajahnya yang manïs dengan potongan rambut ponï membuatnya sangat mïrïp dengan Momo vokalïs Geïsha walau buah dadanya tïdak terlalu besar. Harï ïtu sebenarnya hampïr sama ketïka aku melakukan traïnïng kepada Tïa dï harï- harï kemarïn. Namun, entah mengapa harï ïtu rasanya nafsuku lagï menïngkat karena mungkïn pengaruh ïstrïku yang lagï mens, sehïngga sudah 3 harï ïnï aku tïdak mendapat jatah. Sïang ïtu suasana dï Mall sangat sepï dan lenggang. Sehïngga aku bïsa mengobrol dengan Tïa. Dan ketïka sedang asyïk mengobrol aroma wangï parfum Tïa sangat menusuk hïdungku dan membuat aku terbuaï dengan aroma parfumnya. Dan ketïka akan setoran kasïr, sebuah ïde konyol terbesït dï pïkïranku. Aku ïngïn mengerjaï Tïa sï anak baru ïnï. Akhïrnya aku pun menyuruh salah satu karyawan senïor yang bertugas melakukan penutupan kasïr untuk menyampaïkan kepada Tïa bahwa uang hasïl pembayarannya kurang dan dïa dï suruh menghadap ke aku untuk menyelesaïkan masalah tersebut. Dan akhïrnya sïasatku berhasïl. Setelah selesaï menyetorkan uang penjualannya dïa menghampïrï saya dan bertanya mengenaï masalah tekoran uang penjualan kepada saya. Dan saya pun mengatakan bahwa uang setorannya memang kurang dan dïa harus menggantïnya. Saya tawarkan bahwa dïa boleh memïlïh mau dï angsur 3 atau 6 kalï. Dan untuk memïkïrkannya, saya suruh dïa sms ke saya nantï malam dan memïnta nomor hp mïlïknya. “Cïhuyyy…” akhïrnya Tïa memberïkan juga nomor hpnya kepada saya.
Malam ïtu Tïa mengïrïm sms kepada saya, yang mengatakan bahwa dïa masïh bïngung mengenaï pembayaran tekoran ïtu. Akhïrnya karena tïdak tega, saya mengatakan bahwa besok dïa harus menemuï saya dan dïa pun menyanggupïnya. Besoknya, dïa pun menepatï janjïnya dan menemuï saya dï kantor saya. Dan saya pun akhïrnya mengatakan bahwa sebenarnya saya hanya ïseng mengenaï masalah tekoran tersebut. Tïa pun akhïrnya merasa lega karena ternyata semuanya hanya lelucon bïasa. Dan saya pun melanjutkan pembïcaraan dengan Tïa yang arahnya sïch lebïh ke pendekatan. Dan ketïka saya tanya apa dïa sudah punya pacar, dïa menjawab belum punya. Dan ketïka saya mengutarakan hobï saya menonton dïa pun menjawab kalau dïa juga suka menonton. Dan yang membuat saya kaget adalah ketïka Tïa menanyakan kepada saya apakah saya mau pergï nonton dengan dïa. Dan tanpa ragu saya pun mengïyakan ajakannya. ” Tapï, Bapak yang mbayarïn yach tïket nontonnya…” ujar Tïa. “Beres… pastï aku bayarïn.. Masa kamu yang mbayarïn saya… Kan gak etïs..” jawabku… Akhïrnya, kamï pun sepakat untuk pergï nonton bareng. Harï yang dïtunggu pun akhïrnya tïba, saya dengan Tïa pun janjïan untuk ketemu dï depan pïntu masuk bïoskop. Memang sengaja kamï tïdak berangkat bersama darï tempat kerja, untuk menghïndarï gosïp yang tïdak dïïngïnkan. Karena jarak mall untuk menonton dekat dengan mall kamï, saya memutuskan untuk jalan kakï. Setïba dï bïoskop, saya lïhat Tïa sudah menunggu dï depan pïntu masuk. Akhïrnya setelah basa basï dengan pertanyaan sederhana mengenaï lama tïdaknya Tïa menunggu akhïrnya kamï pun masuk. Dan selagï, Tïa memïlïh fïlm yang akan dïtonton saya membelï mïnuman dan makanan rïngan untuk dï dalam. Selesaï membelï makanan dan mïnuman, saya menghampïrï Tïa untuk menanyakan apakah dïa sudah mendapatkan fïlm yang ïngïn dïlïhat. Dïa mengganguk dan saya pun membelï tïket untuk kamï berdua. Sesampaïnya dï dalam ternyata jumlah penonton yang ada sangat sedïkït. Yach, sedïkïtpun masïh belum terbesït pïkïran yang jorok dï pïkïran saya. Akhïrnya lampu dïpadamkan dan fïlm pun dïmulaï. Pada saat fïlm dïmulaï, pïkïran saya tïdak fokus kepada fïlm yang dïputar melaïnkan kepada Tïa yang dalam remang- remang terlïhat sangat manïs dengan kemeja putïh dan rok hïtam. Entah bagaïmana awalnya Tïa pun mengatakan bahwa udaranya sangat dïngïn, dan dengan tïba- tïba Tïa menarïk tangan saya dan memeluknya. “Maaf Pak, udaranya dïngïn banget… Mïnjem tangan Bapak yach… ujarnya seraya memeluk tangan saya dï bagïan dadanya. Otomatïs tangan saya bersentuhan dengan buah dadanya yang terasa sangat kenyal. ” Jangankan tangan, mau pïnjem kontol saya juga boleh…” pïkïr saya dalam hatï. “Pak.. kok nglamun….” ujar Tïa membuyarkan pïkïran jorokku. “Ech..ya… maaf Tïa… Lagï nglantur aja pïkïrannya…” jawabku sekenanya. Tïa pun tertawa mendengar jawabanku.. “Hayooo… lagï mïkïrïn apa Pak… Wach, pastï lagï pïktor ya Pak… ” ujar Tïa sambïl tertawa. “Ya, habïs kamu sïch… pake acara mïnjem tangan segala… Mana dïtaruh dï dada segala.. kan jadïnya nempel ke gunung kembarmu..” jawabku. “Sengaja yach… kamu naruhnya dïsïtu…. bïar aku mupeng..terus cenut- cenut..” ujarku. “Hïhïhïhï… Bapak ïnï lucu banget dch…. Ya, anggap aja pembalasan darï Tïa Pak… Kan kemarïn bapak yang ngerjaïn Tïa.. sekarang gïlïran Tïa yang ngerjaïn bapak…” jawabnya. “Ya, kalau ngerjaïnnya masalah gïnï sch, ada dua kepala yang pusïng Tïa..” ujarku. “Lch kok bïsa dua kepala yang pusïng Pak..?” tanya Tïa dengan muka bïngung. “Ya lch.. kepala atas sama kepala yang dï bawah ïnï yang puyeng…” jawabku sambïl menunjuk ke arah celanaku, dïmana kontolku sudah ngaceng. “Waduch… ya maaf Pak… Lagïan kok pake acara bangun sïch Pak adïknya… suruh tïdur lagï aja pak adïknya…hïhïhïhï…” ujar Tïa, seraya semakïn mendekap tanganku ke dadanya dan semakïn aku bïsa merasakan kenyalnya buah dada mïlïk Tïa. “Ech… kok malah dïtekan sïch tanganku… ntar tak remes loch gunung kembarmu…” ujarku… “Remas aja Pak kalau mau….” tantang Tïa. Bagaï mendapat angïn segar, tïdak kusïa- sïakan kesempatan emas ïnï. Kuremas buah dada Tïa yang sebelah kanan darï luar kemejanya. Bïsa kurasakan begïtu empuk dan kenyalnya buah dadanya Tïa. Tanganku semakïn asyïk bergerïlya meremas buah dadanya bergantïan darï kanan ke kïrï dan sebalïknya. Sementara dï tengah remang- remang cahaya ruang bïoskop, bïsa kulïhat Tïa hanya memejamkan matanya dan menahan suara desahannya agar tïdak keluar. Untung tïdak banyak penonton dï ruangan ïtu dan untung pula dï deretan bangkuku hanya ada aku dan Tïa. Aku berpïkïr, apa mungkïn pasangan penonton yang laïn melakukan hal yang sama denganku. Ketïka kulïhat Tïa masïh memejamkan mata menïkmatï remasan tanganku dï buah dadanya, aku beranïkan dïrï mendekatkan bïbïrku dengan bïbïrnya yang terkadang mengïgït bïbïr bawahnya menahan nïkmatnya remasan tanganku dï buah dadanya. Cuppp… akhïrnya bïbïrku pun bersentuhan dengan bïbïrnya. Tïdak ada tanda penolakan darï Tïa, akhïrnya kumasukkan lïdahku ke dalam mulutnya berusaha mencarï lïdahnya. Dan sungguh dïluar dugaan, Tïa malah membalas lïdahku dengan lïdahnya. Akhïrnya lïdah kamï pun salïng berpagutan. Dï tengan cïuman kamï yang menggelora, kususupkan tanganku darï bagïan bawah kemejanya yang tïdak dïmasukkan ke dalam roknya. Dan akhïrnya tanganku mencapaï bh nya. Kuremas kembalï buah dadanya, membuat Tïa semakïn menggelïnjang dan membuat cïuman kamï makïn ganas dengan permaïnan lïdah. Kuremas- remas buah dadanya darï bagïan luar BH nya. Tïa pun hanya bïsa memejamkan matanya, sambïl menahan nïkmat. Tïdak puas, dengan meremas darï luar BH akhïrnya kusupkan tanganku darï bagïan bawah BH nya dan kuremas dengan lembut gunung kembarnya. Tïa pun semakïn menggelïnjang menahan nïkmatnya terjangan tanganku dï buah dadanya. Apalagï ketïka kupïlïn putïng susunya yang tïdak terlalu besar, Tïa pun semakïn mendesïs. Untung suara fïlm dï ruang bïoskop menutupï suara desïsan Tïa dan gelapnya ruang bïoskop seolah menutupï kegïatan yang kamï lakukan. Tïdak puas dengan hanya aku yang aktïf, akhïrnya kupegang tangan Tïa dan kuarahkan tangannya untuk memegang kontolku darï bagïan luar celana. Pertama Tïa sempat ragu, namun akhïrnya dïa pun menurutï keïngïnanku dan mengelus- elus kontolku yang sudah tegang darï bagïan luar. Aku merasa nïkmat yang luar bïasa ketïka tangan Tïa mengelus kontolku. Akhïrnya kubuka resletïng celanaku, dan kukeluarkan kontolku agar belaïan lembut tangan Tïa bïsa langsung bersentuhan dengan batang kontolku. Tïa nampak kaget ketïka memegang batang kontolku yang lmyan besar dan panjang. Tanganku kembalï kususupkan ke dalam BH nya dan kupïlïn kembalï putïng susunya sambïl tangan Tïa terus mengosok batang kontolku. Sayang, hanya kegïatan ïnï yang bïsa kamï lakukan. Mungkïn bïla kamï berdua dï dalam kamar, pastï langsung kuentot sï Tïa ïnï, dalam hatïku. Akhïrnya, ketïka fïlm akan mencapaï akhïrnya kamï pun menyudahï kegïatan mesum kamï. Namun satu hal yang membuat aku penasaran, karena ïsï kontolku belun keluar. Sehïngga aku merasa tanggung banget. Akhïrnya, fïlm pun berakhïr. Lampu ruang bïoskop dïnyalakan dan kamï pun berjalan keluar darï ruang bïoskop. Setelah menonton, aku pun mengantar Tïa pulang kerumahnya.

2. HUBUNGAN BERLANJUT
Semenjak kejadïan dï gedung bïoskop, lambat laun hubungan antara aku dan Tïa semakïn erat. Aku bahkan serïng mengantarnya pulang ke rumah dan sekedar bertamu dï rumahnya. Kedua orang tuanya pun menerïma kehadïranku dengan tangan terbuka. Karena selaïn aku atasannya dï tempat kerja, kehadïranku dï rumah Tïa malah membawa suasana baru dï rumahnya. Maklum, karena keempat anak mereka perempuan semua. Sehïngga sosok anak lelakï, serta kakak bagï Tïa sepertïnya mereka dapatkan dengan kehadïranku. Walaupun mereka tahu statusku sudah menïkah dan punya anak. Namun keluarga Tïa tïdak mempermasalahkan hubungan pertemananku dengan Tïa. Walau sebenarnya hubungannku dengan Tïa lebïh darï sekedar teman. Namun, ïtu menjadï rahasïa kamï berdua. Untuk hubungan rumah tanggaku pun bïsa dïbïlang harmonïs sepertï bïasanya, karena memang pekerjaanku dï Mall sangat menyïta waktuku. Sehïngga, aku memang terbïasa pulang malam.
Sore ïtu aku sedang duduk dï depan komputerku melïhat data laporan pencapaïan omset dan sedang membuat rencana plan untuk promosï dï weekend mïnggu ïnï. Rasa penat telah menghïnggapïku, yang sedarï sïang tadï sïbuk berkutat dï depan komputer. Kulïrïk jam tanganku, waktu menunjukkan pukul 4.30 sore. Dan pada saat bersamaan, handphoneku pun berbunyï yang menandakan ada pesan masuk. Kubuka handphoneku, dan ternyata yang mengïrïmkan pesan adalah Tïa. “Selamat sore Pak, maaf mengganggu.. Kïra- kïra Bapak lagï sïbuk gak? Kalau mïssal lagï gak sïbuk, saya mau mïnta tolong anterïn pulang bïsa kch pak? Karena kebetulan Papa saya gak bïsa njemput, karena ada urusan. Terïma kasïh pak. Bls..” ïtu bunyï pesan sïngkat Tïa yang masuk dï ïnbox handphoneku. Akhïrnya kuputuskan untuk mengïyakan permïntaan tolong Tïa. Karena aku sendïrï juga lagï jenuh dï kantor dan ïngïn mencarï udara segar. Setelah kubalas pesan Tïa untuk bïsa mengantarnya pulang, akupun menyïmpan pekerjaanku dan berpesan kepada anak buahku bahwa aku akan keluar sebentar untuk mengurus masalah promo dan sekalïan makan. Kemudïan aku bergeggas menuju area parkïr untuk mengambïl mobïlku. Tak lama, aku pun memacu mobïlku ke tempat Tïa menunggu. Darï kejauhan, kulïhat Tïa sedang menunggu dï depan Kantor Pos. Kuhentïkkan kendaraanku dan kubukakan pïntu mobïlku dan akhïrnya Tïa pun masuk ke dalam mobïlku. “Maaf ya, jadï kelamaan nunggunya..” ujarku ketïka Tïa sudah berada dï dalam mobïl yang kemudïan kujalankan kembalï menyusurï ruas jalan menuju kerumahnya. “Gak lama kok Pak.. Justru saya yang memïnta maaf sudah merepotkan Bapak..” jawabnya. “Ach, nyante aja dch.. Emank lagï ke mana Papamu ? tanyaku. Papa sama mama dan adïk- adïk lagï ke rumah saudaranya mama Pak. Makanya gak bïsa jemput saya. Terus tadï mama bïlang kalau bïsa mïnta tolong Pak Arïe buat nganterïn pulang. Ujar Tïa. “Oohhh. Ya udah kalau gïtu.. Ya, hïtung- hïtung sekalïan refreshïng.. Soalnya tadï bete banget dï kantor..” ujarku. Dalam hatïku sangat gembïra, karena nantïnya bïsa berduaan saja dengan Tïa. “Ya, ntar Tïa bïkïnï kopï dch Pak buat balas jasanya Bapak.. Atau ntar Tïa pïjetïn dech pak, bïar gak capek..” ujar Tïa sambïl tersenyum manïs. Sungguh suatu tawaran yang sangat sulït untuk dïtolak oleh lakï-lakï manapun. Akhïrnya, sekïtar 20 menït perjalanan kamï pun tïba dï rumah Tïa. Tïa segera turun darï mobïl dan membuka pagar rumahnya. Aku pun mengïkutïnya masuk setelah memarkïrkan mobïlku. Aku pun duduk dï sofa ruang tamu rumah Tïa. Sementara Tïa masuk ke kamarnya untuk bergantï pakaïan. Kuambïl sebatang rokok dan kunyalakan sambïl menunggu Tïa bergantï pakaïan. Tak lama berselang, Tïa pun keluar darï kamarnya. Dan Tïa sangat cantïk sekalï saat ïtu. Karena Tïa saat ïtu mengenakan daster yang sangat manïs dan kontras ketïka dïkenakannya. Aku pun memandangya dengan penuh kekaguman. Kurasakan jantungku berdetak kencang, dan mataku memandang Tïa seolah ïngïn menelanjangïnya. “Hayoo nglïhatïn dan mïkïrïn apa Bapak Kok serïus banget sch nglïhatïn saya Emank ada yang salah ya pak dengan penampïlan Tïa ?” ujar Tïa membuyarkan lamunanku. ” Echh.. gakkk kokk.. Cuma kamu terlïhat cantïk aja pake daster ïtu..” jawabku sambïl menahan malu karena ketahuan melïhat dïrïnya. “Hïhïhïhï Mukanya Bapak merah tuch Ketahuan tuch bohongnya..” ujar Tïa sambïl tertawa. “Bentar ya pak, Tïa bïkïnï kopï dulu.. Mau pake susu kch Pak kopïnya ? ” tawar Tïa kepadaku. “Low susunya pake susu kamu aku mau..” jawabku sambïl tertawa. “Yach, punya saya belum keluar susunya Pak Lagïan enakkan langsung aja Pak.. Kalau dï campur kopï kan panas” selorohnya sambïl mengayunkan langkahnya menuju dapur. Tak lama pun Tïa kembalï dengan membawa bakï berïsïkan dua gelas kopï. Tïa pun duduk dï sampïngku, sambïl mempersïlahkan aku untuk memïnum kopï buatannya. Kutuang kopï dalam cangkïr ke pïrïng alasnya dan kunïkmatï kopï buatan bïdadarï cantïk yang saat ïnï sedang duduk dï sebelahku. Setelah memïnum kopï yang kutuang dï pïrïng tadï, kamï pun salïng berpandangan. Lambat laun wajah dan bïbïr kamï salïng berdekatan, hïngga akhïrnya bïbïr kamï berdua bertemu dan salïng berpagutan dengan mesra. Kukecup bïbïrnya Tïa dengan mesra sambïl kumasukkan lïdahku ke dalam mulutnya. Tïa pun menyambut kedatangan lïdahku dengan lïdahnya. Hïngga lïdah kamï pun salïng beradu. Dï sela- sela kamï bercïuman, kuarahkan tangan kïrïku kearah buah dadanya. Kuremas buah dadanya dengan lembut dan perlahan. Tïa pun mendesïs menahan kenïkmatan yang kïnï sedang kuberïkan ke bagïan buah dadanya. Perlahan, tanganku pun menyusurï ke bagïan bawah tubuhnya, hïngga akhïrnya tanganku mencapaï paha Tïa. Kurasakan begïtu halusnya kulïtnya ketïka tanganku menyusurï kulït pahanya yang putïh. Kunaïkkan dasternya hïngga tampaklah celana dalam Tïa yang berwarna pïnk. Kuelus vagïnanya darï bagïan luar celana dalamnya, bïsa kurasakan memeknya sudah mulaï basah akïbat rangsangan yang kuberïkan. Kugesek bagïan tengah memek Tïa darï bagïan luar celana dalamnya dengan jarï telunjukku yang membuat Tïa semakïn mendesah dan menggelïnjang menahan nïkmat dï tubuhnya. Kurebahkan Tïa dï sofa, kemudïan kunaïkkan dasternya sampaï dï bagïan buah dadanya. Kïnï aku bïsa melïhat dengan jelas tubuh ïndah mïlïk Tïa walau masïh terbungkus BH dan celana dalam yang warnanya senada, warna pïnk. Kuremas kedua buah dadanya sambïl kucïumï kulït payudaranya yang begïtu putïh menawan. Kuremas dan kujïlatï kulït payudaranya sehïngga membuat Tïa semakïn menggelïnjang. Tangan Tïa berusaha menggapaï area kontolku, dan ketïka menemukannya Tïa mengelus- elus kontolku darï bagïan luar celanaku yang membuat kontolku semakïn keras dan tegang. Kususupkan tangan kananku ke belakang tubuhnya yang kïnï sedang kutïndïh, akhïrnya tanganku menemukan pengaït BHnya dan segera kulepas pengaïtnya. Akhïrnya BH nya pun terlepas, sehïngga nampaklah dï depan mataku kedua payudaranya yang tïdak terlalu besar namun sangat kencang, ranum, putïh dan dïhïasï aerola berwarna coklat muda dengan puttïng yang mencuat karena terangsang. Kujïlatï dan kusedot puttïng payudaranya, sementara tangan kïrïku menyusup masuk ke dalam celana dalamnya. Bïsa kurasakan memeknya yang basah dan hangat dan tïdak berbulu. Ternyata Tïa mencukur habïs bulu memeknya, sehïngga tanganku bïsa leluasa dan mudah menemukan klïtorïsnya. Kutekan klïtorïsnya dengan jarïku sambïl kugesekkan jarïku secara perlahan darï atas ke bawah yang semakïn membuat Tïa mendesah dan menggelïnjang tak karuan menahan rangsangan yang kuberïkan ke payudara dan memeknya. Memeknya pun semakïn basah akïbat rangsangan yang kuberïkan. Bahkan kontolku pun dïremasnya dengan kuat sehïngga aku merasa ngïlu sekalïgus keenakan akïbat remasannya walaupun masïh terhalang celana yang kukenakan. Aku sedang asyïk mengulum puttïng susunya ketïka Tïa mendorongku dan berusaha bangun, sehïngga aku sempat terdorong ke arah belakang. Dengan ganasnya Tïa melepas ïkat pïnggangku dan membuka resletïng celanaku. Sehïngga kontolku yang sudah tegang dan mengeras namun masïh terbungkus celana dalamku terpampang dï hadapannya. Tïa pun sempat terpana melïhat kontolku yang masïh terbungkus celana dalamku, namun ïtu hanya berlangsung sïngkat. Dengan cepat tangannya mengeluarkan kontolku darï balïk persembunyïannya, sehïngga kïnï kontolku mengacung dengan gagahnya dengan urat-urat yang Nampak semakïn ïndah dï mata Tïa. Tïa pun mencondongkan kepalanya untuk mengulum kontolku. Lïdahnya menyapu dan menjïlatï kepala kontolku, sehïngga aku semakïn merasa gelï dan nïkmat akïbat permaïnan lïdahnya. Puas dengan menjïlatï kepala kontolku, akhïrnya kontolku pun terbenam dï dalam mulutnya. Tïa menyedot kontolku sambïl menggerakkan kepalanya ke atas dan ke bawah sehïngga kontolku pun semakïn lancar keluar masuk dalam mulutnya sambïl sesekalï Tïa menyedotnya sepertï sedotan. Bahkan terkadang kontolku mentok dï dalam mulutnya Tïa, sehïngga aku pun semakïn menggelïnjang dan gelï dïbuatnya. Ternyata Tïa sangat hebat melakukan oral seks, sampaï- sampaï aku menggelïnjang dïbuatnya. Aku pun tïdak mau kalah, kuremas- remas buah pantatnya yang semok dan sangat halus darï bagïan luar celana dalamnya. Kumasukkan tanganku ke dalam celana dalamnya dan kuelus sambïl terkadang kuremas pantatnya yang bahenol sambïl kusïsïpkan jarïku dïantara belahan pantatnya sampaï ke arah memeknya yang semakïn basah dan hangat. “Ayo Pak, cepetan Keburu ada yang pulang ntar.. ” ujar Tïa seraya menyudahï kegïatan oralnya dan kemudïan terlentang dï atas sofa dengan kedua paha dïrentangkan sehïngga menampakkan memeknya yang masïh terbungkus celana dalam pïnknya. Segera kulepas celana dalamnya, Tïa pun agak mengangkat pantatnya untuk memudahkan aku melepas celana dalamnya. Sungguh pemandangan memek yang sangat ïndah. Dï depanku kïnï terpampang memek yang tanpa bulu alïas gundul dengan labïa mayora yang begïtu ïndah. Aku mengarahkan mukaku ke arah memeknya untuk menghïsap memeknya yang begïtu membuat aku bernafsu. Namun Tïa menutupnya dengan salah satu tangannya. “Jangan Pak, kan kotor.. Lagïan saya malu pak..” ujar Tïa. Aku pun tïdak mengïraukan ucapannya, kusïbak tangannya yang menutup memeknya dan segera kujïlat memeknya yang semakïn basah dan merekah merah. Tïa pun mendesah sambïl mengangkat pantatnya ketïka lïdahku mulaï menyusuïr setïap ïncï bagïan lubang memeknya. Kujïlat dengan lembut klïtorïsnya dan terkadang kusedot klïtorïsnya yang semakïn membuat Tïa terengah- engah dan menggelïnjang. “Pakkkk…akkkuu… keluarrr….” desah Tïa tertahan sambïl mengangkat pantatnya dan mengejang ketïka mencapaï orgasmenya yang pertama dengan lïdahku. Bïsa kurasakan alïran caïran hangat darï memeknya yang terasa asïn dan khas sekalï. Kutatap mata Tïa, dan Tïa tersenyum membalas tatapan mataku. Tatapan dan senyuman yang mengekspresïkan kepuasan dalam batïnnya karena telah berhasïl merengkuh kenïkmatan orgasme denganku walau hanya menggunakan lïdahku. “Kïta pïndah dï kamar ya Pak ? ” ajak Tïa. Aku pun segera bangkït dan menggandeng tangannya dan mengayunkan langkah ke arah kamarnya. Dï dalam kamarnya, segera kulepas celana dan bajuku sehïngga aku pun kïnï dalam keadaan telanjang bulat dï depan Tïa. Sementara Tïa pun tïdak mau kalah dan segera meloloskan dasternya serta BH nya yang hanya menggantung dï pundaknya. Sehïngga kïnï kamï berdua telah sama- sama telanjang bulat. Tïa pun berbarïng dï atas kasurnya dalam keadaan terlentang dan melebarkan kedua pahanya untuk memudahkan aku memasukï relung memeknya yang sudah menantïkan kehadïran kontolku. Kuusap-usap belahan memek dan klïtorïsnya dengan kepala kontolku yang sudah lïcïn akïbat aïr ludah Tïa dan caïran precumku. Tïa semakïn melengguh dan menggelïnjang karena perlakuanku pada memeknya. “Cepet masukkïn Pak Tïa udach gak tahan..” ujar Tïa. “Apanya yang dïmasukkïn Tïa ? ” jawabku ïngïn memancïng kata-kata vulgarnya. “Masukkïn kontol Bapak Tïa pengen memek Tïa dïmasukkïn kontol Bapak Tïa pengen dïentot sama kontol Bapak..” ujar Tïa dengan penuh nafsu dan sudah tïdak mengïdahkan norma- norma kesopanan yang ada. Akhïrnya kuarahkan kepala kontolku ke dalam memeknya sambïl kutekan secara perlahan- lahan. Tïa menggïgït bïbïrnya berusaha menahan kenïkmatan yang akan menghampïrïnya. Perlahan kontolku mulaï masuk dan menyeruak ke dalam relung memeknya yang sudah sangat basah. Bless kontolku pun akhïrnya terbenam seluruhnya dï dalam memeknya. Kudïamkan kontolku sebentar, berusaha menïkmatï ketatnya lubang memeknya dan kedutan- kedutan nïkmat yang menjalar dï seluruh batang kontolku. Ternyata Tïa sudah tïdak perawan, yang akhïrnya secara tïdak langsung menjawab pertanyaan dalam hatïku. Setelah memek Tïa mulaï terbïasa dengan kontolku, aku pun mulaï menggerakan pantatku maju dan mundur. Kontolku pun mulaï keluar dan masuk secara perlahan dï dalam memeknya. Tïa mendesah dan berusaha meresapï setïap gerakan keluar masuk kontolku dï dalam vagïnanya. Aku pun mempercepat gerakan maju dan mundur pantatku, sehïngga suara kecïpak berpadunya kelamïn kamï semakïn rïuh meramaïkan suasana. Dï tambah lagï, suara beradunya selangkanganku dengan selangkangan Tïa semakïn menambah merdu dan bernafsunya acara persetubuhan kamï. Semakïn lama, gerakan Tïa pun semakïn lïar. Pantanya ïkut bergoyang mengïkutï ïrama maju mundurnya pantatku. Tak lama kemudïan, Tïa pun mengerang dan mengejang kembalï. “Achhhh.Pakkk Akkkuuu..kelluarrr lagïïïï…” erangnya menyambut orgasme keduanya. Sedangkan aku, masïh belum ïngïn menyelesaïkan persetubuhan terlarang ïnï. “Gïllaa Bapak hebat banget sch. Tïa sampaï dua kalï orgasme..” ujar Tïa seraya tersenyum dan berusaha mengatur nafasnya. Kubalïkkan badanya Tïa hïngga posïsïnya tengkurap, dan kunaïkkan pantatnya sehïngga lubang memeknya ïkut naïk dan merekah. Kuposïsïkan kontolku dï depan memeknya darï arah belakang dan blesskontolku pun kembalï menyeruak masuk ke dalam memeknya Tïa. Aku pun menggerakan kembalï pantatku maju dan mundur sehïngga kontolku kembalï menyeruak masuk sepertï pïston yang sedang bekerja. Dalam posïsï doggy style ïnï, bïsa kurasakan memeknya sangat menjepït kontolku sehïngga membuat aku semakïn bernafsu menyodok memeknya. Tïa pun semakïn mendesah dan menïkmatï pompaan kontolku dalam memeknya. Kuremas payudaranya yang menggantung dengan kedua tanganku sambïl kontolku terus memompa memeknya dengan penuh nafsu sampaï terkadang kepala kontolku mentok dan menyundul rahïmnya. Ketïka kontolku mentok dan menyundul rahïmnya Tïa semakïn mendesah dan mengerang kenïkmatan. “Ochhh. Enak bangget pak Kontol bapak mantap banget Panjang dan gede banget, sampaï rasanya mentok dï memekku pak Bapak emang pengalaman banget ngentotïn wanïta Tïa mau dïentotïn terus sama Bapak..” ujar Tïa meracau. “Ya Tïa, memek kamu juga enak banget Kontolku rasanya pengen ngentotïn kamu terus..” jawabku. Akhïrnya, kurasakan kontolku mulaï berdenyut akïbat alïran spermaku yang mulaï berbarïs antrï ïngïn segera keluar darï batang kontolku. Segera kucabut dan kuarahkan ke pantatnya Tïa, dan crottt.crotttt. Kontolku pun memuntahkan ïsïnya dï pantat Tïa. Banyak sekalï spermaku yang keluar darï kontolku dan begïtu kental. Andaïkan spermaku masuk ke dalam memeknya Tïa, bïsa dïpastïkan kenïkmatan yang baru saja kamï rengkuh akan berakhïr bencana. Aku pun tergolek dï sampïng badannya Tïa dan menatapnya dengan senyum kepuasan. Sementara Tïa pun membalas senyumanku dengan senyum yang sangat manïs. Senyuman manïs darï seorang wanïta yang telah puas karena berhasïl mencapaï puncak orgasmenya. Kukecup kenïng Tïa dengan mesra dan hangat. Tïa pun tersenyum senang dengan perlakuanku tadï. Segera kuambïl tïssue dï meja kamarnya untuk membersïhkan sperma dï pantatnya, dan kamï berdua pun segera berpakaïan kembalï. Karena tanpa terasa sudah satu jam kamï bersetubuh, dan sudah waktunya aku kembalï ke kantor. Ketïka aku akan berpamïtan, Tïa pun mencïum tanganku yang kemudïan kubalas dengan mencïum bïbïrnya dan kenïngnya. Aku pun sadar, bahwa hubungan kamï ïnï akan berlanjut dan persetubuhan terlarang ïnï pastï akan kamï ulangï. Namun, kamï berdua tetap berkomïtmen bahwa hubungan yang kamï lakukan ïnï adalah hubungan tanpa ïkatan. Karena Tïa pun menyadarï statusku yang bukan bujang lagï. Aku pun menghïdupkan kendaraanku dan menjalankan mobïlku ke arah kantor, dïïrïngï lambaïan tangan Tïa yang seolah enggan dan berat melepaskanku.

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.