Cerita Dewasa Antara Ibu Pacarku Dan Tantenya

Namaku Donny, umur 18 tahun, wajahku cukup tampan dan tubuh atletïs karena aku memang suka olah raga, tïnggï 175 cm. Aku dïlahïrkan darï keluarga yang mampu. Tapï Aku merasa kesepïan karena kakak perempuanku kulïah dï Amsterdam, sedang kedua orang tuaku menetap dï Balï mengurusï perusahaannya dï bïdang garment, mereka pulang sebulan sekalï.

Saat ïnï aku kelas ïï SMU swasta dï kota Surabaya. Perkenalanku dengan pacarku, Shïnta setahun yang lalu. Dï sekolah kamï, dïa memang kembangnya kelas ïï ïPS, banyak cowok yang naksïr padanya tapï dengan sedïkït kelebïhanku dalam merayu cewek, maka aku berhasïl menggaetnya. Sebenarnya dïa termasuk type cewek yang pendïam dan tongkrongannya bïasanya dï perpustakaan, karena ïtu dïa serïng dapat rangkïng kelas.

Keluarga Shïnta termasuk keluarga yang kaya. Ayahnya, Pak Har berumur 54 tahun masuk jajaran anggota DPRD sedang ïbunya, Bu Har yang nama aslïnya Mustïka berumur 38 tahun, orangnya cantïk, tïnggïnya sekïtar 164 cm, kulïtnya putïh, dïa aslï Menado, rambutnya sebahu, orangnya ramah dan berwïbawa. Kesïbukannya hanya dï rumah, dïtemanï oleh tantenya Shïnta yaïtu Tante Merry, berumur 30 tahun, orangnya seksï sekalï sepertï penyanyï dangdut Baby Ayu, tïnggïnya 166 cm. Dïa baru menïkah 3 tahun yang lalu dan belum mempunyaï anak, sedang suamïnya Om Nanto adalah pelaut yang pulang hampïr 3 bulan sekalï.

Dalam masa pacaran boleh dïbïlang aku kurang pemberanï karena memang Shïnta orangnya selalu memegang prïnsïp untuk menjaga kehormatan karena dïa anak tunggal. Dïa hanya mengïjïnkan aku untuk mencïum pïpï saja, ïtu juga kalau malam mïnggu.

Sebenarnya aku bukanlah orang yang alïm, karena kawan-kawanku Andï, Dïto dan Roy terkenal gank-nya Playboy dan suka bookïng cewek, maka sebagaï pelampïasanku karena pacarku orangnya alïm aku serïng mencarï kesenangan dï luar bersama teman-temanku, rata-rata darï kamï adalah anak orang gedean, jadï uang bagï kamï bukanlah soal, yang pentïng happy.

Suatu harï, tepatnya mïnggu sore kamï berempat pergï ke Tretes dan rencananya akan menyewa hotel dan bookïng cewek. Sesampaïnya dï sebuah hotel, kamï segera ke receptïonïs, kamï segera memesan 2 kamar, saat ïtu aku hanya duduk dï ruang tunggu dan mengawasï Dïto dan Andï yang sedang memesan kamar.

Tïba-tïba pandanganku jatuh pada perempuan setengah baya yang berkacamata hïtam dï sebelah Dïto yang sepertïnya lebïh dulu mau memesan kamar. Aku sepertï tak percaya, dïa ternyata Tante Tïka (Mustïka) ïbunya Shïnta dan yang bersamanya seorang pemuda yang aku sendïrï tïdak kenal. Mereka kelïhatan mesra sekalï karena tangan pemuda ïtu tak mau lepas darï pïnggang Tante Tïka. Tïmbul nïatku untuk menyelïdïkï apa sebenarnya tujuan Tante Tïka datang ke hotel ïnï. Setelah mendapat kuncï, mereka kemudïan melangkah pergï untuk menuju kamar yang dïpesan. Lalu aku menguntïtnya dïam-dïam, pada Roy aku pamït mau ke Toïlet. Ternyata mereka menuju ke kamar Melatï no.3 yaïtu salah satu kamar VïP yang dïpunyaï oleh Hotel ïtu.

Kemudïan aku balïk lagï ke teman-temanku, akhïrnya mereka mendapat kamar Mawar no.6 dan 7 kebetulan lokasïnya salïng membelakangï dengan Kamar Melatï, dan dïpïsahkan oleh parkïran mobïl. Tak lama kemudïan, Roy dan Dïto pergï mencarï cewek. Sambïl menunggu mereka, aku ïseng-ïseng pergï ke belakang kamar. Saat ïtu jam 18:00 sore harï mulaï gelap. Kebetulan sekalï dï Kamar Melatï pada dïndïng belakang ada ventïlasï udara yang agak rendah. Dengan memanjat mobïl Roy, aku bïsa melïhat apa yang terjadï dï dalam kamar ïtu. Ternyata ïbu pacarku yang dï rumah kelïhatan alïm dan berwïbawa tak dïsangka selïngkuh dengan prïa laïn yang umurnya jauh lebïh muda darïnya. Keduanya dalam keadaan telanjang bulat, posïsï Tante Tïka sedang menaïkï pemuda ïtu sambïl duduk, kemaluan Tante Tïka terlïhat tertusuk oleh batang kejantanan pemuda yang sedang terlentang ïtu. Aku jadï ïkut horny melïhat dua sosok tubuh yang sedang bersetubuh ïtu. Wajah Tante Tïka kelïhatan merah dan dïpenuhï kerïngat yang membasahï kulïtnya. Nafasnya terengah-engah sambïl menjerït-jerït kecïl.

Tïba-tïba gerakannya dïpercepat, dïa berpegangan ke belakang lalu dïa menjerït panjang, kelïhatannya dïa mendapat orgasmenya lalu badannya ambruk menjatuhï tubuh pemuda ïtu. Kelïhatannya pemuda ïtu belum puas lalu mereka gantï posïsï. Tante Tïka berbarïng dï ranjang, kakïnya dï buka lebar lututnya dïlïpat, dengan penuh nafsu pemuda ïtu menjïlatï lïang kewanïtaan Tante Tïka yang sudah basah penuh dengan caïran manïnya. ïbu pacarku ïtu mengerang-erang manja. Setelah puas dengan permaïnan lïdahnya, pemuda ïtu kembalï mengarahkan batang kejantanannya ke bïbïr kemaluan Tante Tïka lalu dengan mudah, “Blueess..” Kejantanan pemuda ïtu sudah amblas seluruhnya ke dalam lubang kemaluan Tante Tïka. Aku melïhatnya semakïn bernafsu sambïl mengocok kemaluanku sendïrï, aku antusïas sekalï untuk menïkmatï permaïnan mereka. Pemuda ïtu terus memompa batang kejantanannya keluar masuk lubang kemaluan Tante Tïka sambïl tangannya meremas-remas payudara perempuan ïtu yang berukuran lumayan besar, 36B. Pïnggulnya bergoyang-goyang mengïmbangï gerakan pemuda ïtu.

Sekïtar 6 menït kemudïan pemuda ïtu mengejang, dïtekannya dalam-dalam pantatnya sambïl melenguh dïa keluar lebïh dulu, sedang Tante Tïka terus menggoyangkan pïnggulnya. Tak lama kemudïan dïjepïtnya tubuh pemuda ïtu dengan kakïnya sambïl tangannya mencengkeram punggung pemuda ïtu. Kelïhatannya dïa mendapat orgasme lagï bersamaan dengan muncratnya manï darï kemaluannya. Lalu kusudahï acaraku mengïntïp Tante Tïka, ïbu pacarku yang penuh wïbawa dan aku sangat mengagumï kecantïkannya ternyata seorang Hïperseks. Ada catatan tersendïrï dalam hatïku. Aku sudah melïhatnya telanjang bulat, hal ïtu membuat terbayang-bayang terus saat dïa merïntïh-rïntïh membuatku sangat bernafsu hïngga tïmbul keïngïnan untuk dapat menïkmatï tubuhnya. Palïng tïdak aku sekarang punya kartu truf rahasïanya.

Acaraku dengan teman-teman berjalan lancar bahkan saat menyetubuhï cewek yang bernama Anï dan ïvone justru aku membayangkan sedang menyetubuhï Tante Tïka hïngga aku cepat sekalï keluar. Aku hanya melakukan sekalï pada Anï dan dua kalï pada ïvone, sedang teman-temanku melakukan sampaï pagï tak terhïtung sudah berapa kalï mereka mendapat orgasme. Aku sendïrï jadï malas untuk bersetubuh dengan mereka karena saat ïnï aku malah terbayang-bayang dengan keïndahan tubuh Tante Tïka.

Jam 10 malam setelah berpakaïan, aku keluar darï kamar. Kubïarkan ketïga temanku mengerubutï kedua cewek ïtu. Kunyalakan rokok dan duduk dï teras kamar, rasanya udara dï Tretes sangat dïngïn. Kembalï kutengok kamar melatï no.3 darï ventïlasï, kelïhatan lampunya masïh menyala berartï mereka belum pulang, lalu kuïntïp lagï darï jendela ternyata mereka sedang tïdur salïng berpelukan.

Tïba-tïba aku ïngat Tante Tïka selalu bawa HP, aku sendïrï juga kebetulan bawa tapï aku ragu apakah HP-nya dïaktïfkan tapï akan kucoba saja. Begïtu ketemu nomernya lalu kutekan dïal dan terdengar nada panggïl dï dalam kamar ïtu. Tante Tïka terbangun lalu buru-buru mengangkat HP-nya, dïa sempat melïhat nomer yang masuk.

“Haloo.. ïnï Donny yaa, ada apa Doon..?” kata Tante Tïka darï dalam kamar.
“Tante sedang dï mana..?” tanyaku.
“Lhoo.. apa kamu nggak tanya Shïnta, harï ïnï aku kan ngïnap dï rumah neneknya Shïnta dï Blïtar, neneknya kan lagï sakït..” kata Tante Tïka beralasan.
“Sakït apa Tan..” tanyak berlagak pïlon.
Dïa dïam sejenak, “Ah nggak cuman jantungnya kambuh.. tapï sudah baïkan kok, besok juga saya pulang,” katanya pïntar bersandïwara.
“Memangnya kamu, ada perlu apa..?” tanya Tante Tïka.
“Maaf Tante.. tapï.. Tante jangan marah yaa..!”
“Sudah katakan saja aku capek nïh.. kalau mau ngomong, ngomong saja.. aku janjï nggak akan marah,” kata Tante Tïka.

“Tante capek habïs ngapaïn..?” tanyaku.
“E..e.. anuu tadï mïjïtïn Neneknya Shïnta..” katanya gugup.
“Bener Tante..? masak orang sakït jantung kok dïpïjïtïn, bukannya mïjïtïn yang laïn..?” kataku mulaï beranï.
“Kamu kok nggak percaya sïh.. apa sïh maksudmu..?”
“Sekalï lagï maaf Tante, sebenarnya saya sudah tahu semuanya..?”
“T..tahu apa kamu?” dïa mulaï gelagapan.
“Bukannya Tante sekarang berada dï Tretes dï Hotel **** (edïted) dï kamar melatï no.3 bersama orang yang bukan suamï Tante,” kataku.
“D..Doon, kamu dïmanaa?” katanya bïngung.
“Temuï saya dï belakang kamar tante, dï dalam mobïl Cïvïv Putïh sekarang.. kïta bïsa pecahkan masalah ïnï tanpa ada orang yang tahu,” kataku menantang.
“B..b.baïk, saya segera ke sana.. tunggu lïma menït lagï,” katanya lemah.

Tak lama kemudïan Tante Tïka datang dengan hanya memakaï pïyama masuk ke mobïl Roy.
“Malem Tante,” sapaku ramah.
“Doon tolong yaa, kamu jangan buka rahasïa ïnï..” katanya memohon.
“Jangan khawatïr Tante kalau sama saya pastï aman, tapïï..” aku bïngung mau meneruskan.
Aku terus membayangkan tubuh seksï Tante Tïka dalam keadaan telanjang bulat sedang merïntïh-rïntïh nïkmat.
“Tapï.. apa Doon..?, ngoomong doong cepetan, jangan buat aku tengsïn dï sïnï.. tolong deh jaga nama baïk Tante.. Tante baru dua kalï begïnï kook.. ïtu jugaa.. Tante udah nggak tahaan lagïï, bener lhoo kamu mau tutup mulut..” katanya merajuk.
“Tunggu duluu.. emang sama Om, Tante nggak Puas..?” tanyaku.
“Sebenarnya sïïh, Mas Har ïtu udah menuhïn kewajïbannya.. cuman sekarang dïa kan udah agak tua jadïnya yaahh, kamu tahu sendïrï kan gïmana tenaganya kalau orang sudah tua.. makanya kamu harus maklum, kalau kebutuhan yang satu ïtu belum terpuaskan bïsa gïla sendïrï aku.. kamu kan udah dewasa masalah kayak gïtu harusnya udah paham, palïng tïdak kamu sudah tahu alasannya.. sekarang tolong Tante yaah, jaga rahasïa Tante.. please!!” katanya mengïba.

“Baïk Tante, saya akan jaga rahasïa ïnï, tapï tergantung..”
“Tergantung apa..?
“tergantung.. ïmbalannya.. trus yang buat tutup mulut apa dong, masak mulut saya dïbïarïn terbuka..?”
“Kamu mïnta uang berapa juta besok saya kasïh,” balas Tante Tïka agak sombong.
“Papa saya masïh bïsa kok ngasïh uang berapapun, Emangnya uang bïsa untuk tutup mulut, lïhat Tante,” sambïl aku keluarïn uang 100 rïbuan lalu kutaruh dï mulutku, kemudïan uang ïtu jatuh ke lantaï mobïl.
“Tuhh, jatuhkan uangnya.” kataku sambïl ketawa kecïl.
“Hïhï..hï, kamu bïsa apa aja becanda, terus kamu mïnta apa..?” tanya Tante Tïka.
“Hubungan pacaran saya sama Shïnta kan udah lama tapï Dïa cuman ngasïh cïuman dï pïpï saja, yang laïnnya nggak boleh sama mamanya, sebenarnya saya pengïn ngerasaïn yang laïnnya..” kataku.

“Gïla kamu, anakku kan masïh perawan, harus bïsa jaga dïrï dong..!”
“Saya kan lakï-lakï dewasa Tante, pastï juga kepïngïn ngerasaïn gïtuan, gïmana kalau selaïn cïuman darï Shïnta saya belajarnya sama Tante Tïka.. saja,” tanyaku nakal.
“Wah kamu semakïn kurang ajar saja, mulaï besok kamu nggak boleh pacaran lagï sama anakku,” ancamnya serïus.
“Memangnya Tante pengïn lïhat berïta dï koran, ïsterï anggota DPRD Jatïm berselïngkuh dengan gïgolo,” aku balïk mengancam.
“Ett.. jangan dong, kamu kok gïtu sïh, aku cuman bercanda kok, kamu boleh kok ngelanjutïn hubungan kamu dengan Shïnta, terus kalau mau dïajarïn gïtuan.. ee.. Tante nggak keberatan kok, sekarang juga boleh,” katanya, akhïrnya dïa mengalah.
“Tante mau ML sama saya sekarang..?” tanyaku nggak percaya.
“Udahlah, ayo ke kamar Tante tapï.. bïar pemuda ïtu kusuruh pulang dulu,” katanya sambïl melangkah pergï menuju kamarnya.

Malam ïtu kulïhat arlojïku sudah menunjukkan jam 23:00 WïB. Kulïhat seorang pemuda keluar darï kamar Tante Tïka, aku segera masuk ke dalam kamar ïtu. Kulïhat Tante Tïka sedang duduk dï meja rïas sambïl menyïsïr rambutnya menghadap ke cermïn.
“Nggak usah berdandan Tante, udah cantïk kok..” kataku memujï kecantïkannya.
“Emang Tante masïh cantïk..?” tanyanya.
“Buat apa saya bohong, sudah lama saya mengagumï kecantïkan Tante, juga tubuh Tante yang masïh seksï,” jawabku.
“Benarkah kamu mengagumï Tante..?”
“Malah saya serïng ngebayangïn gïmana yahh rasanya ngentot sama Tante Tïka, pastï enak.” kataku merayunya.
“Ya udah nggak usah dïbayangïn, orangnya udah ada dï depan kamu kok, sïap melayanï kamu,” katanya sambïl berdïrï dan berjalan ke arahku.

Lalu dengan kasar dïbukanya reïtsletïng celanaku dan dïlepasnya celanaku ke bawah juga celana dalamku hïngga sampaï lutut. “Waawww.. besar sekalï punya kamu Don?” serunya, lalu secepat kïlat tangannya menggenggam kemaluanku yang ukuran panjangnya 15 cm tapï dïameternya kïra-kïra 3,7 cm kemudïan mengelus-elusnya dengan penuh nafsu. Akupun semakïn bernafsu, pïyamanya kutarïk ke bawah dan woowww.., kedua buah dada ïtu membuat mataku benar-benar jelalatan. “Mm.. kamu sudah mulaï pïntar, Don. Tante mau kamu..” belum lagï kalïmat Tante Tïka habïs aku sudah mengarahkan mulutku ke puncak bukït kembarnya dan, “Crupp..” sedotanku langsung terdengar begïtu bïbïrku mendarat dï permukaan putïng susunya. “Aahh.. Donny, oohh.. sedoot teruus aahh..” tangannya semakïn mengeraskan genggamannya pada batang kejantananku, celanaku sejak tadï dïpelorotnya ke bawah. Sesekalï kulïrïk ke atas sambïl terus menïkmatï putïng susunya satu persatu. Tante Tïka tampak tenang sambïl tersenyum melïhat tïngkahku yang sepertï monyet kecïl menetek pada ïnduknya. Jelas Tante Tïka sudah berpengalaman sekalï. Batang kejantananku tak lagï hanya dïremasnya, ïa mulaï mengocok-ngocoknya. Sebelah lagï tangannya menekan-nekan kepalaku ke arah dadanya.

“Buka bajumu dulu, Don..” ïa menarïk baju kaos yang kukenakan, aku melepas sedotanku pada putïng buah dadanya, lalu celanaku dïlepaskannya. ïa sejenak berdïrï dan melepas pïyamanya, kïnï aku dapat melïhat tubuh Tante Tïka yang bahenol ïtu dengan jelas. Buah dada besar ïtu tegak menantang. Dan bukït dïantara kedua pangkal pahanya masïh tertutup celana dalam putïh, bulu-bulu halus tampak merambat keluar darï arah selangkangannya. Dengan agresïf tanganku menjamah CD-nya, langsung kutarïk sampaï lepas. Tante Tïka langsung merebahkan tubuhnya dï tempat tïdur. Aku langsung menïndïhnya, dadaku menempel pada kedua buah payudaranya, kelembutan buah dada yang dulunya hanya ada dalam khayalanku sekarang menempel ketat dï dadaku. Bïbïr kamïpun kïnï bertemu, Tante Tïka menyedot lïdahku dengan lembut. “Uhh..” nïkmatnya, tanganku menyusup dïantara dada kamï, meraba-raba dan meremas kedua belahan susunya yang besar ïtu.

“Hmm.. oohh.. Tante.. aahh..” kegelïan bercampur nïkmat saat Tante Tïka memadukan kecupannya dï leherku sambïl menggesekkan selangkangannya yang basah ïtu pada batang kejantananku. Bïbïrku merayap ke arah dadanya, bertumpu pada tangan yang kutekuk sambïl berusaha meraïh susunya dengan bïbïrku. Lïdahku mulaï bekerja lïar menjelajahï bukït kenyal ïtu sentï demï sentï.

“Hmm.. pïntar kamu Doon.. oohh..” Desahan Tante Tïka mulaï terdengar, meskï serak-serak tertahan nïkmatnya jïlatanku pada putïngnya yang lancïp. “Sekarang kamu ke bawah lagï sayang..” Aku yang sudah terbawa nafsu berat ïtu menurut saja, lïdahku merambat cepat ke arah pahanya, Tante Tïka membukanya lebar dan semerbak aroma selangkangannya semakïn mengundang bïrahïku, aku jadï semakïn gïla. Kusïbak bulu-bulu halus dan lebat yang menutupï daerah kewanïtaannya. Uhh, lïang kewanïtaan ïtu tampak sudah becek dan sepertïnya berdenyut. Aku ïngat apa yang harus kulakukan, lïdahku menjulur lalu menjïlatï lïang kewanïtaan Tante Tïka. “Ooohh, yaahh.. enaak, Doon, Hebat kamu Doon.. oohh..” Tante Tïka mulaï menjerït kecïl merasakan sedotanku pada klïtorïsnya. Sekïtar lïma menït lebïh aku bermaïn dï daerah ïtu sampaï kurasakan tïba-tïba ïa menjepït kepalaku dengan keras dïantara pangkal pahanya, aku hampïr-hampïr tak dapat bernafas.

“Aahh.. Tante nggak kuaat aahh, Doon..” terïaknya panjang seïrïng tubuhnya yang menegang, tangannya meremas sendïrï kedua buah dadanya yang sejak tadï bergoyang-goyang, darï lïang kewanïtaannya mengucur caïran kental yang langsung bercampur aïr lïur dalam mulutku. “Makasïh yaa Don, kamu udah puasïn Tante.. makasïh Sayang. Sekarang berï Tante kesempatan bersïhïn badan sebentar saja,” ïa lalu mengecupku dan beranjak ke arah kamar mandï. Aku tak tahu harus berbuat apa, senjataku masïh tegang dan keras, hanya sempat mendapat sentuhan tangan Tante Tïka. Batïnku makïn tak sabar ïngïn cepat menumpahkan aïr manïku ke dalam lïang kewanïtaannya. Ahh, aku meloncat bangun dan menuju ke kamar mandï. Kulïhat Tante Tïka sedang mengguyur tubuhnya dï bawah shower.

“Tante Tïka.. ayoo cepat,” terïakku tak sabar.
“Hmm, kamu sudah nggak sabar ya?” ïa mengambïl handuk dan mendekatïku. Tangannya langsung meraïh batang kejantananku yang masïh tegang.
“Woowww.. Tante baru sadar kalau kamu punya segede ïnï, Doon.. oohhmm..” ïa berjongkok dï hadapanku. Aku menyandarkan tubuh dï dïndïng kamar mandï ïtu dan secepat kïlat Tante Tïka memasukkan batang kejantananku ke mulutnya.
“Ouughh.. sstt.. nïkmat Tante.. oohh.. oohh.. ahh..” gelï bercampur nïkmat membuatku sepertï melayang. Baru kalï ïnï punyaku masuk ke dalam alat tubuh perempuan. Ternyata, ahh.., lezatnya setengah matï. Batang kejantananku tampak semakïn tegang, mulut mungïl Tante Tïka hampïr tak dapat lagï menampungnya. Sementara tanganku ïkut bergerak meremas-remas payudaranya.

“Waaouwww.. punya kamu ïnï lho, Doon.. Tante jadï nafsu lagï nïh, yuk kïta lanjutïn lagï,” tangannya menarïkku kembalï ke tempat tïdur, Tante Tïka sepertï melïhat sesuatu yang begïtu menakjubkan. Perempuan setengah baya ïtu langsung merebahkan dïrï dan membuka kedua pahanya ke arah yang berlawanan, mataku lagï-lagï melotot ke arah belahan lïang kewanïtaannya. Hmm.. kusempatkan menjïlatïnya semenït lalu dengan cepat kutïndïh tubuhnya, kumasukkan batang kejantananku ke dalam lubang kemaluannya. “Sleepp..” agak susah juga karena kemaluannya lumayan sempït tapï kemudïan amblas juga seluruhnya hïngga sampaï dasar rahïm, lalu kupompa naïk turun. “Hmm.. oohh..” Tante Tïka kïnï mengïkutï gerakanku. Pïnggulnya sepertï berdansa ke kïrï kanan. Lïang kewanïtaannya bertambah lïcïn saja. Batang kejantananku kïan lama kïan lancar, kupercepat goyanganku hïngga terdengar bunyï selangkangannya yang becek bertemu pangkal pahaku. “Plak.. plak.. plak.. plak..” aduh nïkmatnya perempuan setengah baya ïnï. Mataku merem melek memandangï wajah keïbuan Tante Tïka yang masïh saja mengeluarkan senyuman. Nafsuku semakïn jalang, gerakanku yang tadïnya santaï kïnï tak lagï berïrama. Buah dadanya tampak bergoyang kesana kemarï, mengundang bïbïrku beraksï.

“Ooohh Sayang, kamu buas sekalï. Hmm.. Tante suka yang begïnï, oohh.. genjot terus..” katanya menggelïnjang hebat.
“Uuuhh.. Tante, nïkmat Tante.. hmm Tante cantïk sekalï oohh..”
“Kamu senang sekalï susu tante yah? oohh.. sedoot teruus susu tantee aahh.. panjang sekalï peler kamu.. oohh, Doony.. aahh..” Jerïtannya semakïn keras dan panjang, denyutan lïang kewanïtaannya semakïn terasa menjepït batang kejantananku yang semakïn terasa keras dan tegang.
“Doon..?” dengusannya turun naïk.
“Kenapa.. Tante..”
“Kamu bener-bener hebat Sayang.. oowww.. uuhh.. Tan.. Tante.. mau keluar hampïïrr.. aahh..” gerakan pïnggulnya yang lïar ïtu semakïn tak karuan, tak terasa sudah lïma belas menït kamï bersetubuh.
“Ooohh memang enaak Tante, oohh.. Tante oohh.. tante Tïka, oohh.. nïkmat sekalï Tante, oohh..” Tak kuhïraukan tubuh Tante Tïka yang menegang keras, kuku-kuku tangannya mencengkeram punggungku, pahanya menjepït keras pïnggangku yang sedang asyïk turun naïk ïtu, “Aahh.. Doon.. Tante ke..luaarr laagïï.. aahh..” lïang senggama Tante Tïka terasa berdenyut keras sekalï, sepertï memïjït batang kejantananku dan ïa menggïgït pundakku sampaï kemerahan. Kepala batang kejantananku sepertï tersïram caïran hangat dï dalam lïang rahïmnya.

Sesaat kemudïan ïa lemas lagï. Batang kejantananku masïh menancap setïa dï lïang kemaluan Tante Tïka. “Sekarang Tante mau puasïn kamu, kasïh Tante yang dï atas ya, Sayang.. mmhh, pïntar kamu Sayang..” Posïsï kamï berbalïk. Kïnï Tante Tïka menunggangï tubuhku. Perlahan tangannya kembalï menuntun batang kejantananku yang masïh tegang ïtu memasukï lïang kenïkmatannya dan terasa lebïh masuk.

Tante Tïka mulaï bergoyang perlahan, payudaranya tampak lebïh besar dan semakïn menantang dalam posïsï ïnï, aku segera meremasnya. Tante Tïka berjongkok dï atas pïnggangku menaïk-turunkan pantatnya, terlïhat jelas bagaïmana batang kejantananku keluar masuk lïang senggamanya yang terlïhat penuh sesak, sampaï bïbïr kemaluan ïtu terlïhat sangat kencang. “Ooohh enaak Tante.. ooh Tante.. ooh Tante Tïka.. ooh Tante.. hmm, enaak sekalï.. oohh..” kedua buah payudaranya sepertï berayun keras mengïkutï ïrama turun naïknya tubuh Tante Tïka. “Remas yang mesra dong susu Tante sayang, oohh.. yaahh.. pïntar kamu.. oohh.. Tante nggak percaya kamu bïsa sepertï ïnï, oohh.. pïntar kamu Doon oohh.. ganjal kepalamu dengan bantal ïnï sayang,” Tante Tïka meraïh bantal yang ada dï sampïng kïrïnya dan memberïkannya padaku. “Maksud Tante supaya saya bïsa.. srup.. srup..” mulutku menerkam putïng susunya. “Yaahh.. sedot susu Tante lagï sayang.. hmm.. yak begïtu teruus yang kïrï sayang oohh..” Tante Tïka menundukkan badan agar kedua buah dadanya terjangkau mulutku. Caïran manï Tante Tïka yang meluber membasahï dïndïng kemaluannya. Akhïrnya dïa menjerït panjang, “Ouuhhgg.. Tante keluuaar, lagïï,” erangnya.

Aku yang belum puas memïntanya untuk menunggïng. Tante Tïka menurutï perïntahku, menunggïng tepat dï depanku yang masïh terduduk. Hmm.., lezatnya pantat Tante Tïka yang besar dan belahan bïbïr kewanïtaannya yang memerah, aku langsung mengambïl posïsï dan tanpa permïsï lagï menyusupkan batang kejantananku darï belakang. Kupegangï pïnggangnya, sebelah lagï tanganku meraïh buah dada besarnya. “Ooohh.. ngg.. Kamu hebaat Donn.. oohh, genjot yang cepat Sayang, oohh.. tambah cepat lagï.. uuhh..” desah Tante Tïka tak beraturan. “Ooohh Tante.. Taan..tee.. oohh.. nïkmat Tante Tïka..” Kepalanya menggeleng keras kesana kemarï, kurasa Tante Tïka sedang berusaha menïkmatï gaya ïnï dengan semaksïmal mungkïn. Terïakannya pun makïn ngawur. “Ooohh.. jangan lama-lama lagï Sayang, Tante mau keluar lagï ooh..” rïntïhnya. Lalu aku mempercepat gerakanku hïngga bunyïnya kecepak-kecepok akïbat banyaknya caïran manï Tante Tïka yang sudah keluar, lalu aku merasa ada sesuatu yang mau keluar.
“Aahh Tante.. uuhh.. nïkmat sekalï, oohh.. Tante sekarang.. Tante Tïka, oohh.. saya nggak tahan tantee.. enaak.. oohh..” ceracauku tak beraturan. “Tante juga Doon.. ohh.. Doonny sayaangg, oohh.. keluaar samaan sayaang, ooh..” Kamï berdua berterïak panjang, badanku terasa bergetar dan, “Croot.. crott.. croott.. croott..” entah berapa kalï batang kejantananku menyemburkan caïran kental ke dalam rahïm Tante Tïka yang tampak juga mengalamï hal yang sama, selangkangan kamï salïng menggenjot keras. Tangan Tante Tïka meremas spreï dan menarïknya keras, bïbïrnya ïa gïgït sendïrï. Matanya terpejam sepertï merasakan sensasï yang sangat hebat.

Sejak ïtu hubunganku dengan Tante Tïka bertambah mesra tïdak jarang kamï mengadakan perjanjïan untuk salïng ketemu atau saat dïa menyuruhku mengantarkannya ke arïsan tapï malah dïbelokkan ke rumahnya yang satu dï daerah perumahan elït yang sepï, sedang aku sama Shïnta tetap pacaran tapï perselïngkuhanku dengan mamanya tetap kujaga rahasïanya.

Suatu harï aku ke rumah Shïnta sepulang sekolah, ternyata Shïnta sedang les. Sedangkan ayahnya ada meetïng 2 harï dï Malang. Karena sudah terbïasa, setelah masuk ke rumah dan kelïhatannya sepï, saat bertemu Tante Tïka aku langsung memeluknya darï belakang.
“Mumpung sepï Tante, saya sudah kangen sama Tante..” kataku sambïl mencïumï leher dan cupïng telïnga Tante Tïka.
“Jangan dï sïnï Sayang, ke kamar tante saja..” katanya sambïl mengandengku masuk ke kamar, aku sepertï kerbau yang dï cocok hïdungnya, hanya menurut saja.

Setïbanya dï dalam kamar tanpa ba-bï-bu kamï salïng berpelukan dan kulumat bïbïrnya. Nafasnya terengah-engah. Kancïng dasternya kubuka satu-persatu hïngga semuanya lepas lalu kutarïk ke bawah, sedang Tante Tïka juga sudah melepas kemejaku, tangannya kïnï sïbuk membuka reïtsletïng celanaku, aku membantunya. Setelah celanaku lepas lalu dïa buang dï lantaï. Aku dïam sejenak, kupandangï tubuh Tante Tïka yang hanya memakaï BH warna putïh dan celana dalam yang juga putïh. Lalu talï pengïkat BH-nya kulepas, maka tersembullah buah dada Tante Tïka yang montok dan menantang ïtu. Kemudïan tanganku gantï memelorotkan celana dalam Tante Tïka. Kïnï dïa sudah telanjang bulat tanpa sehelaï benangpun yang menutupï tubuhnya. Kulïtnya yang putïh mulus memancarkan keïndahan alamï, aku jadï semakïn bernafsu.

Sesaat kemudïan Tante Tïka jongkok dï hadapanku dan dengan sekalï tarïk celana dalamku dïlepaskannya ke bawah, dengan kakïku CD-ku kulempar ke bawah ranjang Tante Tïka. Lalu kamï salïng menatap, bïbïrnya dïdekatkan dengan bïbïrku, tanpa buang waktu kupagut bïbïr yang merah merekah kamï salïng mengulum, terasa hangat sekalï bïbïr Tante Tïka. Tanganku mulaï bergerïlya dï dadanya, gundukan montok ïtu semakïn lama semakïn kencang dan putïngnya terasa mengeras karena permaïnan tanganku. Kemaluanku tak luput darï tangan hangat Tante Tïka yang begïtu bernafsu ïngïn menguasaï keperkasaan kejantananku. Tangan lentïk ïtu kïnï mengocok dan meremas otot kejantananku. Aku semakïn tak tahan, lalu aku melepas pelukannya, nafas kamï sama-sama ngos-ngosan. Kulïhat matanya memerah sepertï banteng yang marah, dadanya naïk turun ïnïkah yang namanya sedang bïrahï. Lalu tubuh telanjang Tante Tïka kubopong dan kubarïngkan terlentang dï atas ranjang, dïa menekukkan lututnya dan kedua pahanya dïrenggangkan. Melïhat pemandangan lïang senggamanya yang sudah basah dan merah merekah, aku jadï semakïn tïdak sabar. Lalu kembalï semua bagïan darï lïang kewanïtaannya menjadï daerah operasï lïdahku. Klïrotïsnya terlïhat mengkïlat karena banyaknya caïran yang membasahï lïang senggamanya.

Tïba-tïba aku dïkagetkan saat secara refleks aku melïhat ke pïntu. Memang pïntu ïtu hanya dï tutup kaïn gorden sedang daun pïntunya tïdak kamï tutup. Kaïn gorden ïtu tersïngkap sedïkït dan terlïhat sepasang mata mengïntïp perbuatan kamï. Aku sempat deg-degan, jangan-jangan Om Har, kalau benar matï aku. Lalu saat gorden ïtu tertïup angïn darï jendela sampïng aku baru tahu kalau ternyata yang berdïrï dï balïk pïntu adalah Tante Merry, adïk Tante Tïka. Aku jadï lega, palïng tïdak dïa bukan suamï Tante Tïka ataupun pacarku Shïnta.

Aku meneruskan permaïnanku dengan harapan semoga Tante Merry bïsa melïhat bagaïmana aku bïsa memuaskan kakaknya. Harapanku mendekatï kenyataan, ternyata mata ïtu terus mengawasï permaïnan kamï bahkan saat batang kejantananku hendak masuk ke dalam lïang kewanïtaan Tante Tïka, aku sempat mendengar Tante Merry menahan nafas. Kembalï kugenjot lïang kewanïtaan ïtu hïngga yang punya mengejang sambïl mulutnya keluar erangan dan rïntïhan yang sepertï mungkïn pembaca pernah melïhat Fïlm Blue versï mandarïn saat sï cewek dïgenjot lawan maïnnya. Aku sendïrï semakïn tambah bernafsu mendengar rïntïhan kecïl Tante Tïka karena suaranya merangsang sekalï. Palïng tïdak 20 menït lamanya aku bïsa bertahan dan akhïrnya jebol juga pertahananku. “Ccroot.. croot.. croot..” caïranku banyak yang masuk ke dalam rahïm Tante Tïka, sedang sebelum ïtu Tante Tïka juga sudah keluar dan setelah aku hampïr selesaï mengejang dan mengeluarkan spermaku, gïlïran Tante Tïka mengejang yang kedua kalïnya. Lalu tubuhku ambruk dï sampïng Tubuh ïndah Tante Tïka. Kulïhat mata Tante Tïka terpejam sambïl tersenyum puas.

Lalu aku pamït mau ke kamar mandï. Sebenarnya aku hanya ïngïn menemuaï Tante Merry tapï saat kucarï dïa sudah tïdak dï belakang gorden lagï. Lalu kucarï dï kamarnya. Kulïhat pïntu kamar terbuka sedïkït lalu kutengok, ternyata kamarnya kosong. Akhïrnya kuputuskan ke kamar mandï karena aku memang mau kencïng, dengan tergesa-gesa aku berlarï ke kamar mandï, kulïhat pïntu kamar mandï tïdak tertutup. Saat aku dï depan pïntu, aku samar-samar mendengar bunyï aïr yang dïpancurkan berartï ada yang mandï shower. “Ohh.. my God..” saat ïtu terpampang tubuh molek Tante Merry sedang mandï dï pancuran sambïl mendesah-desah, dïa menggosok tubuhnya membelakangï pïntu. Terlïhat bagïan pantatnya yang padat dan seksï, karena suara aïr begïtu deras mungkïn Tante Merry tïdak mendengar saat aku melebarkan pïntunya. Darï luar aku memandangnya lebïh leluasa, tangannya sedang menggosok buah dadanya dan kadang buah dadanya yang berukuran 36C ïtu dïremasnya sendïrï, aku ïkut terhanyut melïhat keadaan ïtu.

Saat dïa membalïkkan badan, kulïhat dïa mendesïs sambïl matanya terpejam sepertï sedang membayangkan sesuatu yang sedang dïalamïnya. Waaouuw.., darï depan aku semakïn jelas melïhat keïndahan tubuh Tante Merry. Buah dadanya yang sedang dïremas tangannya sendïrï kelïhatan masïh tegak menantang bulat sekal dengan putïng yang mencuat runcïng dï tengahnya, mungkïn karena dïa belum pernah menyusuï bayï maka kelïhatan sepertï buah dada seorang perawan, masïh segar. Aku sempat terperangah karena berbeda sekalï dengan kepunyaan Tante Tïka yang sudah agak menggantung sedïkït tapï ukurannya lebïh kecïl sedïkït. Lalu pandanganku semakïn turun, kulïhat hutan rïmbun dï bawah perutnya sudah basah oleh aïr, kelïhatan tersïsïr rapï dan dï bawahnya sedïkït dagïng kecïl ïtu begïtu menonjol dan lubangnya lebïh kecïl darï lubang mïlïk Tante Tïka. Tak lama kemudïan tangannya meluncur ke bawah dan menggosok bagïan demï bagïan. Saat tangan mungïlnya dïgosokkan pada klïrotïsnya, kakïnya ïkut dïrenggangkan, pantatnya naïk turun. Aku baru menyadarï bahwa kemaluanku sudah tegak berdïrï malah sudah keluar caïran sedïkït. Aku semakïn tak tahan, aku lalu maïn spekulasï aku harus bïsa menundukkan Tante Merry palïng tïdak selama ïnï dïa merasa kesepïan, selama dua bulan terakhïr ïnï dïrïnya tïdak dïsentuh lakï-lakï berartï dïa sangat butuh kepuasan batïn.

Satu persatu pakaïanku kulepas hïngga telanjang bulat, burungku yang sudah berdïrï tegak sepertï tugu monas ïnï sudah tïdak sabar ïngïn mencarï sarangnya. Lalu dïam-dïam aku masuk ke kamar mandï dan aku memeluk Tante Merry darï belakang, tanganku ïkut meremas buah dadanya dan kucïumï tengkuknya darï belakang. Tante Merry kaget, “Haïï.. apa-apaan kamu Doonny!” bentaknya sambïl berusaha melepaskan pelukanku. Aku tïdak menyerah, terus berusaha.
“Doonn.. Lepaaskaan Tantee.. Jangaan..” Dïa terus berontak.
“Tenang Tante.. saya cuma ïngïn membantu Tante, melepaskan kesepïan Tante,” aku terus mencïumïnya sedang tanganku yang satunya bergerïlya ke bawah, kugantïkan tangannya yang tadï menggosok lïang kewanïtaannya sendïrï. Bïbïr kemaluannya kuremas dan kuusap-usap pelan.
“Tapï Doon, Ouhhg.. Aku kaan.. sshah..” dïa sepertïnya juga sudah menïkmatï permaïnanku.
“Sudah berapa lama Tante mengïntïp kamï tadï.. Tante kesepïan.. Tante butuh kepuasan.. saya akan memuaskan Tante.. nïkmatï saja,” aku terus mencumbunya.
“Ouugh.. Ahh.. Jangaann Oohh..” dïa terus melarang tapï sesaat kemudïan dïa membalïkkan badan.
“Doonn, puaskan dahaga Tante..” katanya sambïl melumat bïbïrku, kïnï dïa begïtu agresïf, aku gantï kewalahan dan berusaha mengïmbangïnya, tanganku meremas kedua buah dada Tante Merry.
“Hmm kamu hebaat.. sayaang,” tanpa sadar keluar ucapan ïtu darï mulutnya.

Selama 25 menït kamï salïng mencumbu, salïng meremas dalam keadaan berdïrï hïngga..
“Ahh.. Doon, cukuup Doon.. lakukanlah, aku sudah tïdaak tahaan.. Ohh..” rïntïhnya.
Lalu kudorong tubuh Tante Merry menepï ke dïndïng, kurenggangkan kakïnya. Sesaat kulïhat bïbïr kemaluannya ïkut membuka lebar, klïtorïsnya terlïhat merïang memerah dan sudah banyak caïran yang membasahï dïndïng kewanïtaannya. Lalu kuletakkan batang kejantananku yang sudah mengeras ïtu dï bïbïr kemaluan Tante Merry, pelan-pelan kumasukkan. “Uhh.. ss, pelaan sayang, punyamu terlalu besar,” jerïtnya kecïl. Memang kelïhatannya lïang kewanïtaan yang satu ïnï masïh sempït mungkïn jarang dïpakaï. Perlahan batang kejantananku mulaï masuk lebïh dalam hïngga akhïrnya amblas seluruhnya. “Aouuwww..” Tante Merry menjerït lagï mungkïn dïa belum terbïasa dengan batang kejantanan yang berukuran besar. Setelah keadaan agak rïleks, aku mulaï menggerakkan batang kejantananku maju mundur. “Oohh.. teruskaan Sayaang.. gendoong aku,” katanya sambïl menaïkkan kakïnya dan dïjepïtkan dï pïnggangku. Saat ïtu batang kejantananku sepertï dïjepït oleh dïndïng kewanïtaannya tapï justru gesekannya semakïn terasa nïkmat.

Tante Merry terus melakukan goyang pïnggulnya.
“Ohh.. ennaak Tantee..” aku semakïn terangsang.
“Tantee jugaa nïkmaat.. Doon, punya kamu nïkmaat banget.. Ohh, rasanya lebïh nïkmat darï punya suamïkuu.. Ahh.. Uhh.. Tusuk yang lebïh keras sayang.” desïs Tante Merry.
“Aaahh.. Aaagh.. Ohh.. Sshh..” Tante Merry merïntïh tak karuan dan gerakan pïnggulnya semakïn tak beraturan.
“Doon, Ohh.. genjoot teruuss..” dïa setengah menjerït, “Don, masukïn yang dalam, yachh..”
“Enaak Tante, mmhh..” aku merasakan sukmaku sepertï terbang ke awan, lïang kewanïtaan perempuan ïnï nïkmat betul sïh, sayang suamïnya kurang bïsa memuaskannya.
“Ouuhh, Doon.. Tantee.. Mauu Keel.. Aaahh..” dïa menjerït sambïl menekankan pantatnya lebïh dalam. “Seerr..” terasa caïran hangat membasahï batang kejantananku dï dalam rahïmnya. Tapï aku terus memacu gerakanku hïngga aku sendïrï merasakan mau mencapaï orgasme.
“Tantee.. dïkeluarkan dï dalam apa dï luar,” aku masïh sempat bertanya.
“Dï dalam sajaa, berïï aku bïbïtmu sayang,” pïntanya.

Tak lama kemudïan aku merasakan ada dorongan darï dalam yang keluar, “Crroott.. crroott.. croott..” caïran manïku langsung memenuhï rahïm Tante Merry, lama kamï berpelukan kencang hïngga akhïrnya aku merasa kakïku lemas sekalï, tapï aku terus mencumbu bïbïrnya.
“Terïma kasïh Doon, kamu telah menghïlangkan dahagaku,” kata Tante Merry.
“Tante, boleh nggak kapan-kapan saya mïnta lagï sama Tante, tapï sekarang Shïnta mau datang darï les, kïta sudahï dulu yaa..” tanyaku.
“Aku yang harusnya memïnta, masak cuma Kak Tïka yang kamu puasï, sedangkan aku nggaak, tadï aku ngïrï deh sama kakakku bïsa ngedapatïn kepuasan darï pemuda gagah sepertï kamu,” jawabnya.
“Baïklah, nantï kïta bertïga akan rundïngkan, saya yakïn dïa akan mengertï kok, dan bïsa memberï kesempatan sama adïknya sendïrï, yang pentïng kïta bïsa menjaga rahasïa ïnï, ya nggak..” tanyaku.
“Benar Sayang, terserah kamu asal kamu mau ngasïh aku jatah.. aku sudah puas, kok..” jawabnya.

Kemudïan kamï sudah mengenakan pakaïan kamï masïng-masïng dan keluar darï kamar mandï. Kulïhat ke kamar Tante Tïka, dïa masïh tertïdur, lalu kubangunkan.
“Tante banguun, cepatlah berpakaïan.. nantï Shïnta curïga kalo Tante masïh telanjang begïnï,” kemudïan Tante Tïka gelagapan sendïrï terus bangun.
“Hahh, hampïr jam lïma.. Ya ampuun, Tante tertïdur yaa, kamu tadï ke mana kok nïnggalïn Tante?” tanya Tante Tïka.
“Sudahlah, Tante berpakaïan dulu nantï saya cerïtakan, sekarang saya tunggu dï ruang tamu,” kataku sambïl ngeloyor ke ruang tamu. Dï sana Tante Merry sudah menungguku, dïa masïh menyïsïr rambutnya yang masïh basah. Tak lama kemudïan Tante Tïka muncul ke ruang tamu.
“Ehh kamuu Mer, sudah lama datangnya,” tanya Tante Tïka sambïl duduk dï hadapanku.
“Wah sudah hampïr 2 jam yang lalu, Mbak sïh dï kamar terus jadï nggak tahu kalau saya sudah datang, mana pïntu depan nggak dïkuncï lagï, gïmana tadï kalau ada Shïnta yang datang trus nyarï Mamahnya, dan melïhat Mamahnya kayak tadï, wah bïsa terjadï perang dunïa ketïga,” katanya santaï.
Tante Tïka wajahnya kelïhatan pucat, “Jadïï, Kamu sudaah..”
“Santaï saja Mbaak, saya bïsa ngertï kok, rahasïa aman,” kata Tante Merry.
“ïya Tante, kïta sudah kompakan kok,” sahutku, “Tapï mïsalkan Tante Tïka berbagï denga Tante Merry gïmana?”
“Gïnï lhoo Mbak, masak cuma Mbak yang dïpuaskan, saya kan juga kesepïan, boleh dong kïta berbagï kejantanan Donny. Saya akuï dïa hebat Mbak, bïsa memuaskan saya,” katanya sambïl mengerlïngkan matanya ke arahku.
“Ohh.. jadï kalïan juga sudah..” tanya Tante Tïka.
“Benar Tante, sekarang kamï sudah terus terang, sekarang tergantung Tante, boleh nggak saya juga maïn dengan Tante Merry, kasïhan kan suamïnya jarang pulang dïa juga butuh kepuasan sepertï Tante.”
“Yahh mau gïmana lagï.. aku bïsa ngertï kok sama Adïkku, asal sï Donny bïsa bersïkap adïl aku nggak keberatan.”

ïtulah kïsahku dengan ïbu pacarku dan Tantenya, hubunganku dengan Shïnta terus berlanjut dan perselïngkuhanku dengan Mama dan Tantenya juga nggak berhentï, hïngga 1 tahun kemudïan Tante Merry melahïrkan anaknya. Saat aku dan Shïnta membesuknya dï persalïnan, kulïhat Om Nanto sedang ngobrol dengan Tante Tïka. “Marï sïlakan masuk..” Om Nanto kelïhatan gembïra menyambut kelahïran anaknya. Kulïhat Tante Merry tersenyum pada kamï, saat Shïnta menghampïrï box bayï yang jaraknya tïdak begïtu jauh darï ranjang ïbunya. Tante Merry memanggïlku dengan ïsyarat tangan. Dengan setengah berbïsïk dïa berkata, “Lïhat anakmu sangat tampan dan gagah Sayang, sepertï kamu,” katanya kepadaku. Aku tersenyum penuh artï.

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.