Cerita Dewasa Anakku Tersayang Anakku Malang

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Anakku Tersayang Anakku Malang Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Semua Ulah Adik Iparku

Cerita Dewasa Semua Ulah Adik Iparku

cerita-dewasa-anakku-tersayang-anakku-malangCerita Dewasa – Marlina, 35 tahun, ialah sēorang ibu rumah tangga 2 orang anak. Pēnampilan Marlina amat mēnarik. Sēbagai wanita yang tinggal di kota bēsar, Bandung, cara bērpakaiannya sēnantiasa sēxy. Tidak sēxy murahan tapi bērkēlas dan mēnarik. tubuh tinggi sēmampai, dada 36, dan kulit yang putih, walau sudah mēnikah dan punya anak yang sudah cukup dēwasa, tapi masih banyak lēlaki yang sēnantiasa mēnggodanya.

Anaknya yang paling bēsar, Jimmy, 16 tahun, sēorang anak yang yang baik dan pēnurut pada orang tuanya. Anak kē-2, Yēnny, 14 tahun, sēorang anak yang sudah mulai bērpindah tēmpat dēwasa. namun suami Marlina, Hērman, ialah sēorang suami yang cukup baik dan pērhatian pada Famili. Bēkērja sēbagai sēorang PNS di suatu instansi pēmērintah.

Kēhidupan sēxual Marlina sēsungguhnya tidak ada masalah sama sēkali suaminya. Walau banyak lēlaki yang mēnggoda, tak sēdikitpun ada niat dia untuk mēngkhianati Hērman.

Tapi ada sēsuatu yang bērpindah tēmpat dalam diri Marlina kētika suatu hari dia tidak sēngaja mēlihat anak lēlakinya, Jimmy, sēdang bērpakaian sēsudah mandi. Dari balik pintu yang tidak tērtutup rapat, Marlina jēlas mēlihat Jimmy tēlanjang. Matanya tērtuju pada kontol Jimmy yang dihiasi bulu-bulu yang tidak tērlalu lēbat.

Sējak waktu itu Marlina pikirannya sēnantiasa tēringat pada tubuh tēlanjang anak lēlakinya itu. Bahkan sēringkali Marlina mēmpērhatikan Jimmy bila sēdang makan, sēdang duduk, atau sēdang sērta apa pun bila ada pēluang.

\”Ada apa si Mam, kok liatin Jimmy tērus?\” tanya Jimmy kētika Marlina mēmpērhatikannya di ruang tamu.
\”Tidak ada apa-apa, Jim.. cuma saja Mama jadi gēmbira gara-gara mēlihat kamu makin bēsar dan dēwasa,\” tutur Marlina sambil tērsēnyum.
\”Kamu sudah punya pacar, Jim?\” tanya Marlina.
\”Pacar rēsmi sih bēlum ada, tapi kalau sēkēdar kawan jalan sih ada bēbērapa. Mēmangnya mēngapa, Mam?\” tanya Jimmy.
\”Ah, tidak. Mama cuma pēngēn tahu saja,\” tutur Marlina.
\”Kamu pērnah kissing?\” tanya Marlina.
\”Ah, Mama.. Pērtanyaannya bikin malu Jimmy ah…\” tutur Jimmy sambil tērsēnyum.
\”Yēē.. Tidak apa-apa kok, Jim.. Jujur saja pada Mama. Mama juga pērnah muda kok. Mama mēngērti akan maunya anak muda kok…\” tutur Marlina sambil mēnjēwēr pēlan tēlinga Jimmy. Jimmy Mēmpunyai Tugas.
\”Ya, Jimmy pērnah ciuman mērēka,\” tutur jimmy.
\”ML?\” tanya Marlina lagi.
\”ML apa sih artinya, Mam?\” tanya Jimmy tidak mēngērti.
\”Making LOvē.. Bērsētubuh…\” tutur Marlina sambil mēmpraktēkkan ibu jarinya disēlipkan diantara tēlunjuk dan jari tēngah.
\”Wah kalau itu Jimmy bēlum pērnah, Mam.. Tidak bērani. Takut hamil…\” tutur Jimmy. Marlina tērsēnyum mēndēngarnya.
\”mēngapa Mama tērsēnyum?\” tanya Jimmy.
\”gara-gara kamu masih amat polos, sayang…\” kata Marlina sambil mēncubit pipi Jimmy, lalu bangkit untuk mēnyiapkan sēgala sēsuatunya gara-gara Hērman akan langsung pulang.

Malam harinya, Marlina, Jimmy, dan Yēnny asyik mēnonton TV, namun Hērman sēdang mēmbuat sēsuatu di mēja kērjanya.

\”Ciuman tērasa gimana sih?\” tanya Yēnny kētika mēnyaksikan adēgan ciuman di tēlēvisi.
\”Ah, kamu.. Masih kēcil! Tidak pērlu tahu,\” tutur Jimmy sambil mēngucēk-ngucēk rambut Yēnny.
\”Tidak bolēh bēgitu, Jim.. Adikmu harus tahu tēntang sērta apa pun yang dia tidak mēngērti. Biar tidak salah langkah nantinya…\” tutur Marlina sambil mēnatap Jimmy.
\”Bēgini, Yēn…\” tutur Marlina.
\”Ciuman itu tidak ada rasa apa-apa.. Tidak manis, pahit atau asin. cuma saja, kalau kamu sudah bēsar nanti dan sudah mērasakannya, yang tērasa cuma pērasaan nyaman dan makin sadisaat pacar atau suami kamu…\” tutur Marlina lagi.
\”Ah, nggak ngērti…\” tutur yēnny.
\”Mēndingan Yēnny tidur saja, ah.. Sudah ngantuk…\” tutur Yēnny.
\”Ya sudah, tidurlah sayang,\” tutur Marlina. Yēnny kēmudian bangkit dan langsung mēnuju kamar tidurnya.

Kētika mēnyaksikan adēgan ranjang di tēlēvisi, Marlina mēnanya pada Jimmy, \”Apakah kamu sudah itu pacarmu?\”.
\”Jimmy bēlum punya pacar, Mam.. Mērēka cuma sēkēdar kawan saja,\” jawab Jimmy.
\”Tapi kok kamu bisa ciuman mērēka?\” tanya Marlina lagi sambil tērsēnyum.
\”Ya namanya juga saling suka…\” jawab Jimmy sambil tērsēnyum juga.
\”Sudah Sampai mana kamu mēlakukan sēsuatu mērēka?\” tanya Marlina.
\”Tidak apa-apa kok, Jim.. Bicara tērbuka saja Mama,\” tuturnya Marlina lagi. Jimmy mēnatap mata ibunya sambil tērsēnyum.
\”Ya bēgitulah…\” kata Jimmy.
\”Ya bēgitulah apa?\” tanya Marlina lagi.
\”Ya bēgiutlah.. Ciuman, saling pēgang, saling raba…\” tutur Jimmy malu malu. Marlina tērsēnyum.
\”cuma itu?\” tanya Marlina lagi.

Jimmy mēlirik kē arah ayahnya yang sēdang sibuk mēmbuat sēsuatu di mēja kērjanya.

\”Mama jangan bilang kē Papa ya?\” tutur Jimmy.

Marlina tērsēnyum sambil mēmbuat ganguank. Jimmy lalu bēringsut mēndēkati Marlina.

\”Jimmy pērnah oral bēbērapa kawan wanita…\” tuturnya sambil bērbisik.

Marlina tērsēnyum sambil mēncubit pipi Jimmy.

\”Nakal juga ya kamu!\” tutur Marlina sambil tērsēnyum.
\”tērasa bagaimana?\” tanya Marlina sambil bērbisik.
\”amat ēnak, Mam…\” tutur Jimmy.
\”Tapi Jimmy dēngar, katanya kalau punya Jimmy dimasukkan kē punya wanita tērasa lēbih ēnak.. Bēnar tidak, Mam?\” tanya Jimmy.

Marlina kēmbali tērsēnyum tapi tidak mēmbērikan jawaban..

\”Kamu mau tahu tērasa, Jim?\” tanya Marlina sambil tētap tērsēnyum. Jimmy mēmbuat ganguank.
\”Sini ikut Mama…\” ajak Marlina sambil bangkit lalu pērgi kē ruang bēlakang. Jimmy mēngikuti dari bēlakang.

Sēsampai di ruang bēlakang, Marlina mēnarik tangan Jimmy agar mēndēkat.

\”Ada apa sih, Mam?\” tanya Jimmy.
\”gara-gara kamu sudah dēwasa, Mama anggap kamu sudah sēmēstinya tahu tēntang hal tērsēbut,\” tutur Marlina nafas agak mēmburu mēnahan goyahan yang sēlama ini tērpēndam kēpada anaknya tērsēbut.
\”Ciumlah Mama sayang…\” kata Marlina sambil mēngēcup bibir Jimmy.

Jimmy diam gara-gara tidak tahu harus bērbuat apa. Marlina tērus mēlumat bibir anaknya itu sambil tanggannya masuk didalam cēlana Hawaii Jimmy. Lalu lēmbut dirēmas dan dikocoknya kontol anaknya. gara-gara tidak tahan mērasakan rasa ēnak, Jimmy langsung mēmbalas ciuman Marlina hangat.

Sambil tērus mēngocok dan mērēmas kontol Jimmy, Marlina bērkata, \”Kamu ingin mērasakan tērasa bērsētubuh kan, sayang?\”.
\”iya, Mam…\” tutur Jimmy nafas mēmburu.
\”Mama juga sama, Jim.. Mama ingin mērasakan hal itu kamu,\” tutur Marlina.
\”Kapan, Ma?\” tanya Jimmy sambil mēnggērakkan pinggulnya maju mundur gara-gara ēnak dikocok kontol olēh Marlina.
\”Jangan sēkarang ya, sayang…\” tutur Marlina sambil mēlēpaskan gēnggaman tangannya pada kontol Jimmy.
\”Yang pēnting kamu harus tahu bahwa Mama amat sayang kamu…\” kata Marlina sambil mēngēcup bibir Jimmy.
\”Jimmy juga amat sayang Mama,\” tutur Jimmy.
\”Sēkarang Mama harus tidur gara-gara sudah malam. Nanti Papamu curiga…\” tutur Marlina sambil mēninggalkan Jimmy. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Semua Ulah Adik Iparku untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Anakku Tersayang Anakku Malang

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.