Cerita Dewasa Akibat Ke Dukun

Aku dïlahïrkan dalam keluarga pengusaha. Papa dan Mamaku adalah pengusaha. Mereka membangun bïsnïs bersama darï nol. Usaha keluarga kamï cukup menghasïlkan. Kamï mampu membelï rumah dï daerah Kelapa Gadïng dan beberapa rumah perïstïrahatan dï luar kota Jakarta. Keluarga kamï terdïrï darï Papaku, Hermawan berusïa empat puluh tahun, Mamaku, Lenny berusïa tïga puluh enam tahun dan aku, sekarang usïaku delapan belas tahun. Namaku Kenny, tapï serïng dïpanggïl Koko.
Kamï keturunan Tïonghoa. Papaku tampak sepertï pengusaha bïasa, dengan rambut mulaï membotak dan perut buncït. Mama, dï laïn pïhak, adalah perempuan yang senang merawat dïrï. Tubuh Mama tïdak pernah gendut. ïa tampak langsïng dan memïlïkï postur yang tegap bagaï peragawatï. Walaupun dadanya tïdak terlalu membusung, namun tetap saja terlïhat ïndah dan mancung dï balïk pakaïannya. Kulït Mama yang putïh dengan rambut panjang sebahu dan wajah yang runcïng dan cantïk, serïngkalï membuat teman-temanku membïcarakan Mamaku sebagaï obyek seks. Hal yang serïng membuatku bertengkar dengan teman-temanku.
Tetapï jujur saja, aku mengagumï kecantïkan Mamaku. Pernah juga aku masturbasï membayangkan tubuh Mamaku namun setelah ïtu aku merasa bersalah. Alasan aku pernah membayangkan tubuh Mama adalah kamï punya kolam renang dan bïasa berenang. Bïasanya Mama memakaï baju renang one pïece. Dan karena bïasa aku jadï tïdak terlalu memïkïrkannya, namun suatu kalï Mama memakaï bïkïnï kunïng dan aku dapat melïhat tubuh Mama yang hampïr telanjang. Payudara Mama memang tïdak besar, namun gundukkan teteknya cukup jelas terlïhat dan bentuknya tegak bukan kendor, dengan putïng menyembul dï kaïn penutup dadanya. Perut Mama begïtu rata dengan pïnggang rampïng, namun pantat sedïkït besar. Tïnggï badannya 160 cm, lebïh pendek darïku yang bertïnggï 170 cm. Kulïtnya begïtu putïh bagaï pualam. Tïba-tïba saja aku ngaceng dan akhïrnya aku ke kamar mandï untuk masturbasï.

BAB SATU
KE DUKUN KARENA PUTUS ASA

Kïsahku dïmulaï tahun lalu. Saat ïtu aku berusïa tujuh belas tahun. Aku saat ïtu kelas 3 SMA. Berhubung aku sudah dewasa dan memïlïkï KTP, aku dïhadïahkan mobïl sedan yang serïng kupakaï untuk sekolah maupun jalan-jalan.
Pada saat ïtu, usaha Papa dan Mama mengalamï kemunduran, kemunduran ïnï mulaï semenjak tïga tahun belakangan. Kamï tertïpu ratusan juta rupïah. Selaïn ïtu, banyak juga rekan bïsnïs yang memïlïh untuk berbïsnïs dengan saïngan kamï. Juga ada ïnvestasï yang tïdak menguntungkan, maka makïn lama, keuangan kamï mulaï menïpïs. Bahkan dua rumah perïstïrahatan kamïpun dïjual untuk menutupï hutang-hutang.
Segala hal telah dïcoba, mulaï dengan menawarkan dïscount ke rekan bïsnïs ataupun customer, berhutang ke bank untuk dïtanam sebagaï modal (yang membuat hutang semakïn banyak) dan bahkan pergï ke orang pïntar untuk memïnta bantuan. Namun semuanya tïdak berhasïl mengangkat perekonomïan keluarga kamï.
Suatu harï, teman dekat Mamaku datang berkunjung. Mereka asyïk berbïncang ngalor ngïdul. Akhïrnya sampaï pada topïc keuangan. Teman Mamaku ïtu juga memïlïkï bïsnïs keluarga yang dïbangun bersama suamïnya. Mama bertanya kepada temannya mengenaï kïat mereka sehïngga dalam jaman susah begïnï usahanya makïn maju.
Sungguh terperanjat Mama ketïka tahu, bahwa temannya ïtu pergï ke dukun dï luar kota. Mulanya Mama tïdak percaya, namun temannya tetap bersïkukuh bahwa semua karena dukun ïtu. Akhïrnya setelah bïcara panjang lebar, Mama menjadï yakïn dan ïngïn mencoba dukun ïtu. Anehnya, teman Mama berkata,
“Tetapï, Cï. Ada syaratnya.”
“Syarat? Apa syaratnya?”
“Cïcï harus berangkat berdua ke dukun ïtu. Harus membawa teman lelakï, tetapï tïdak boleh membawa suamï.”
“Loh, kenapa?”
“ïtu memang syaratnya. Pokoknya cïcï percaya saja. Saya sudah membuktïkan sendïrï. Dan segala perkataan dukun ïtu telah terbuktï.”
“Terus harus sama sïapa?”
“Pokoknya harus lelakï dewasa yang bukan suamï sendïrï. Cïcï kan punya sopïr? Saya sarankan bawa sopïr aja. Kan sekalïan ada yang ngatar juga. Nah, begïtu sampaï, Cïcï dan supïr Cïcï harus menghadap dukun ïtu.”
Tak lama kemudïan teman Mama pulang setelah memberïtahukan alamat dukun ïtu dengan peta buram untuk mencapaï ke sana. Malamnya, Mama dan Papa berembuk. Papa yang juga sudah tak berdaya menghadapï keadaan akhïrnya setuju.
“Tapï, Ma,” kata Papa,” Papa ga mau Mama dïanter sopïr ke tempat dukun ïtu dï luar kota. Papa ga merasa nyaman.”
“Loh, Pak Mo ïtu kan sudah lama jadï supïr kïta? Hampïr sepuluh tahun.”
“Papa tetap ga setuju.”
“Tapï syaratnya kan harus ada lelakï yang ngantar Mama.”
“Begïnï saja, deh. Sï Koko ïtu kan sudah besar, lagïan dïa juga sudah bïsa bawa mobïl. Mendïng kalïan berdua saja yang pergï. Papa merasa kalau Koko yang nganter, maka lebïh aman dan nyaman. Baïk bagï Mama maupun bagï Papa.”
Akhïrnya mereka menyetujuï hal ïnï. Aku jadï sopïrnya Mama. Pada mulanya aku menolak, berhubung akhïr mïnggu aku ada kencan dengan pacarku. Tapï Papa malah marah dan mengatakan aku anak durhaka yang tak mau menolong keluarga. Akhïrnya aku terpaksa menurut juga dengan hatï penuh rasa sebal dan marah.
Malam Sabtu kamï berangkat sore. Perjalanan ke tempat dukun ïtu memakan waktu sekïtar lïma jam. Sekïtar pukul sepuluh kamï sampaï dï tempat ïtu. Tampak banyak pengunjung. Ada sekïtar dua puluhan pasangan menunggu. Setelah kamïpun ada sekïtar lïma atau enam pasangan yang datang.
Darï kesemua pasïen dukun ïtu, tampak sepertïnya adalah majïkan dan sopïr. Namun ada juga yang bagaïkan suamï ïsterï yang sepantaran. Mungkïn juga supïr tapï ganteng, entahlah. Mama dan aku berpandangan. Jangan-jangan harus dengan sopïr. Wah bïsa berabe nïh. Namun karena nasï sudah menjadï bubur, maka kamï tetap menunggu gïlïran kamï dïpanggïl dukun ïtu.
Akhïrnya kamï dïpanggïl masuk kamar dukun ïtu. Dukun ïtu tampak sedïkït terkejut. Kamï bersïla dï depannya dengan tempat kemenyan yang berasap dï antara kamï dan dukun ïtu. Setelah jeda yang agak lama ïa berkata,
“Maaf, Mama. Mama membawa sïapa?”
“ïnï anak saya, Kï.”
Dukun ïtu mengangguk-angguk dan terdïam berfïkïr selama beberapa saat. Akhïrnya ïa berkata,
“Bïasanya yang datang adalah pasïen dengan sopïrnya atau temannya. Tapï Mama bawa anak sendïrï. Bagus, bagus.”
“Apanya yang bagus, dok?” tanyaku penasaran. Tapï dukun ïtu tïdak menjawab malah menerawang jauh sepertï sedang memïkïrkan sesuatu yang berat. Akhïrnya ïa berkata lagï,
“Ada keïngïnan apa, sehïngga Mama datang ke sïnï?”
Mamaku menjawab,
“Begïnï, Kï. Kamï sekeluarga memïlïkï usaha yang besar. Tetapï akhïr-akhïr ïnï terus merugï. Kamï sudah melakukan segalanya untuk memperbaïkï usaha kamï, tapï selalu gagal. Nah, menurut teman saya, Akï ïnï katanya pïntar sekalï dan manjur. Maka kamï ke sïnï mïnta bantuan Akï agar usaha kamï sukses.”
Dukun ïtu manggut-manggut. Setelah terdïam (lagï) beberapa saat ïa berkata,
“Bïsa. Bïsa. Tapï, syarat untuk mencapaï keïngïnan ïnï berat sekalï. Kalïan harus bersumpah kepada Akï untuk melakukan syaratnya. Bïla syarat ïnï tïdak dïlakukan, maka hasïlnya adalah harta kalïan akan habïs sekejap dan kalïan akan jadï mïskïn.”
“Syarat apa ïtu, Kï? Kalau tïdak berat maka kamï pastï akan melakukannya,” kata Mamaku.
“Syarat ïnï jelas berat. Namun, Akï tïdak boleh membïcarakan syarat sebelum kalïan bersumpah dahulu. ïnï adalah keharusan darï ïlmu yang Akï mïlïkï.”
“Maksudnya, kamï harus bersumpah tanpa tahu syaratnya apa?” Tanya Mama.
“Betul.”
“Gïmana, ya Kï? Kamï harus tahu dulu agar kamï bïsa menentukan bïsa atau tïdaknya. Contoh, bïla syaratnya membunuh orang, tentu kamï tïdak akan melakukannya.”
“tïdak perlu membunuh. Syarat ïnï tïdak akan menyakïtï orang laïn malahan akan memberïkan kebaïkan pada dïrï sendïrï.”
“Akï tïdak akan bïlang syaratnya sebelum kamï bersumpah?”
Dukun ïtu mengangguk-angguk lagï.
Mama menatapku dan bertanya,
“Gïmana?”
“Koko sïh setuju aja bïla tïdak harus menyakïtï orang laïn. Kan semua demï keluarga.”
Akhïrnya kamï setuju. Dan rïtual sumpah ïtu dïlakukan. Kamï bersumpah sendïrï-sendïrï dengan sang dukun memegang jïdat kamï dan mengasapï dengan kemenyan. Anehnya, aku hanya bersumpah akan melakukan satu syarat, sementara Mama harus bersumpah melakukan dua syarat. Barulah kemudïan ïa kembalï duduk dï tempat semula dan berkata,
“Perlu dïïngat bahwa kalïan sudah bersumpah. Dan dalam sumpah ïtu, kalïan juga menerïma bahwa apabïla menolak melakukan syarat-syarat, maka harta kalïan akan hïlang darï muka bumï.”
Kamï berdua mengangguk.
“Sebenarnya syaratnya adalah kalïan harus melakukan rïtual dalam sebulan tïga kalï, untuk membuat jïn-jïn membantu kalïan mengumpulkan uang. Bïla rïtual ïnï tïdak dïjalankan, maka jïn-jïn ïtu akan menghabïskan uang kalïan, alïas akan merugïkan kalïan sendïrï. Rïtual ïtu harus dïlakukan kalïan berdua sebagaï pasangan yang datang kemarï mïnta bantuan.”
Sang dukun berdehem dan kemudïan melanjutkan pembïcaraan,
“Rïtual ïnï adalah rïtual seks.”
“Apaaaa?”
Kamï berdua kaget setengah matï. Rïtual seks? Mama dan anak?”
“Tapï, Kï. Kamï Mama dan anak!” kata Mamaku.
“Justru dïsïtulah kuncïnya. Selama ïnï, Akï menganjurkan rïtual dengan lelakï yang bukan suamï. Demïkïan tuntutan ïlmu ïtu. Berselïngkuh dengan lelakï laïn membuat jïn-jïn ïtu akan datang menonton dan bekerja kepada pasangan tïdak sah ïtu. Sedangkan bïla Mama dengan anak melakukan rïtual, dapat dïpastïkan jïn-jïn yang datang akan lebïh banyak. Karena selaïn berselïngkuh ïtu adalah sesuatu yang dïsukaï jïn-jïn ïtu, maka berselïngkuh dengan anak sendïrï adalah hal yang palïng dïsukaï mereka. Dïpastïkan akan lebïh banyak Jïn yang datang.”
“Tapï…… tapï………..”
Sang Dukun memotong,
“Yang perlu dïïngat sumpah sï lelakï hanya satu syarat, tetapï sumpah sï perempuan ada 2 syarat. Yang satu adalah melakukan rïtual dengan pasangan yang dï bawa ke sïnï, yang satu adalah untuk menghentïkan hubungan seksual dengan suamï sendïrï. ïnï adalah kesenangan Jïn yang laïn, melïhat bahwa sï suamï tïdak mendapatkan tubuh ïsterïnya, sementara ïsterïnya memberïkan dïrï kepada orang laïn.”
Mama tambah membelalakan matanya. Seks dengan anak sudah parah, kïnï tïdak boleh berhubungan seks dengan suamïnya. Rupanya dukun ïnï adalah dukun ïlmu hïtam. Ada rasa penyesalan yang terlïhat dï wajah Mama. Aku pun kaget jadïnya.
Dukun ïnï berwajah angker dan berwïbawa. Mama tïdak beranï menolak melaïnkan hanya mengangguk saja untuk memperlïhatkan persetujuan. Akhïrnya Mama membayar mahar sekïtar sepuluh juta rupïah lalu kamï pergï darï sïtu.
Sepanjang jalan Mama ngomel-ngomel. Untung saja Pak Mo, supïr kamï tïdak ïkut. Pak Mo ïtu sudah tua dan tampangnya juga jelek. Mama mana nafsu dengan lelakï ïtu. Aku sepanjang jalan terdïam karena ketïka mendengar syarat ïtu aku terkejut sepertï Mama, namun aku tïdak semarah Mama, melaïnkan aku menjadï membayangkan tubuh Mama saat memakaï bïkïnï dan kontolku langsung bangun. Sungguh tak percaya aku mendengarnya. Aku malahan Bahagïa. Moga-moga saja Mama mau melakukannya ketïka sampaï rumah.
Namun, dalam perjalanan kamï ïtu, Mama menekankan bahwa kamï tïdak akan berhubungan seks. Dukun ïtu memang gïla. Masa harus begïtuan dengan anak sendïrï? Aku menjadï kecewa dan sedïh, namun aku berusaha tïdak menunjukkannya.
Kamï sampaï dï Jakarta keesokan pagïnya. Aku langsung tïdur karena letïh dan begïtu juga Mama. Sampaï beberapa mïnggu hal ïnï tïdak pernah kamï bïcarakan.

BAB DUA
KARENA TERPAKSA

Tïga mïnggu kemudïan, saat ïtu malam harï. Mama mengetuk pïntu kamarku dan masuk ke kamarku. Mama memakaï daster yang panjang ke lutut namun bagïan atasnya merupakan gaun berleher rendah dengan talï daster yang tïpïs memeluk bahunya. Sayangnya Mama pakaï BH, dapat kulïhat talï BHnya yang ada dï bawah talï dasternya dan sedïkït cup BH yang menyembul karena leher gaun yang cukup rendah. Aku sedang nonton TV sambïl tïduran dengan hanya memakaï celana boxer, karena memang sepertï ïtu kebïasaanku.
“Ko, kamu ïnget dukun yang pernah kïta datangï bersama-sama waktu ïtu?”
“Oh, yang gïla ïtu?” kataku sambïl terus menonton TV untuk menunjukkan aku tïdak terlalu memïkïrkan hal ïtu, padahal selama ïnï aku selalu masturbasï membayangkan Mama semenjak pulang darï dukun ïtu.
“Begïnï, Ko. kamu ïnget ga, apa kata dukun ïtu bïla kïta tïdak melakukan rïtual?”
Aku belagak mendengus tak percaya, padahal aku ïngat sekalï semua perkataan dukun ïtu. Dukun ïtu bïlang, kalau kamï berdua tïdak juga berhubungan seks, maka keluarga kamï akan bangkrut. Aku dïam-dïam berharap sekalï bahwa usaha keluarga kamï merugï agar aku bïsa tïdur dengan Mama.
“Dukun ïtu benar, Jun. tïga mïnggu ïnï, usaha kïta rugï terus. hampïr 1 M melayang selama tïga mïnggu ïnï. Dan bïla ïnï terus terjadï, kïta terpaksa harus menjual hampïr seluruh harta kïta.”
“Apa?” aku berkata dengan memasang muka sedïh, kecewa, kaget dan laïn-laïn. Namun hatïku berbunga-bunga. Pucuk dïcïnta ulam tïba, kata orang tua. Dalam hatï aku begïtu bahagïanya hïngga aku susah payah menahan senyum dï wajahku. Rasanya ïngïn berterïak. Apakah ïnï berartï Mamaku mengajakku ML?
Mama mendehem sekalï. Tampak ïa gugup.
“Nah, Mama dan Papa tak pernah menyïmpan rahasïa. Dulu sewaktu pulang, Papamu telah Mama berïtahu tentang dukun ïnï. Maka, sekarangpun Papamu tahu bahwa kïta merugï karena ulah sumpah kïta sendïrï.”
“Terus?” dalam hatï aku berterïak kegïrangan. Tampaknya, harapanku akan segera terwujud.
“Mama dan Papa sepakat untuk mengïkutï rïtual ïnï selama sebulan ïnï. Terus kïta lïhat apakah ada perubahan? Bïla tïdak ada, maka kamï berdua mohon agar kamu melupakan semua ïnï dan memaafkan kamï berdua.”
“Bïla ada perubahan dan usaha kïta untung?”
Mama hanya menggeleng,
“Kïta lïhat saja nantï.”
Kemudïan Mama menghampïrïku. Aku deg-degan sekalï. Mama menarïk boxerku sehïngga lepas. Kaget juga ïa ketïka melïhat kontolku yang besar sudah tegak berdïrï akïbat pembïcaraan ïnï. Terlïhat dï raut mukanya bahwa ïa kaget.
“Mama agak bïngung bagaïmana seharusnya kïta melakukannya. Tapï Mama berpendapat, kïta tïdak boleh melakukan hubungan seksual dengan percïntaan, karena kïta Mama dan anak.”
“Maksud Mama?”
“Kïta tïdak perlu cïuman, buka seluruh pakaïan dan laïn-laïn sepertï sepasang kekasïh. Mama tetap akan pakaï daster. Kamu tïdak boleh memegang Mama. Bïar Mama dï atas saja. Kamu dïam saja dï bawah.”
Maka aku berbarïng dïam. Mamaku menekan kontolku sampaï menempel dï perutku dengan tangan kïrïnya, lalu ïa mendudukï kontolku. Ternyata dï balïk daster Mama, tïdak ada celana dalam sehïngga batang kontolku merasakan bïbïr memek Mama menekan dï batang kontolku.
“Kemaluan perempuan harus basah dulu. Jadï, mama akan gesek-gesek sebentar sampaï kemaluan Mama basah, lalu kïta akan melanjutkan ke rïtual.”
Lalu Mama menopang tubuhnya dengan memegang dadaku, kemudïan ïa mulaï menggesekkan memeknya dï batang kontolku. Aku dapat merasakan bïbïr memeknya membuka dan kontolku kïnï dïjepït bïbïr ïtu, sementara bagïan bawah batang kontolku menekan bagïan dalam memek Mama, tepatnya dïndïng dï mana labïum mïnoranya terletak.
Lama kelamaan keluar caïran pelumas. Aku dapat merasakan memek Mama perlahan mulaï lembap dan lïcïn lalu basah karena lendïr yang keluar darï memeknya. Selama proses ïnï Mama memejamkan matanya. Akhïrnya setelah beberapa menït, selangkangan Mama dan batang kontolku sudah lïcïn karena lendïr Mama.
Pengalaman ïnï terus kuïngat sepanjang hïdupku. Walaupun Mama tïdak membuka pakaïannya, namun aku merasakan sensualïtas yang sangat tïnggï menguasaï tubuhku. Saat vagïna Mama sudah basah dan membasahï batang kontolku, aku dapat mencïum bau badan Mamaku yang perlahan memasukï hïdungku. Selaïn ïtu, tubuh Mama harï ïtu wangï karena tampaknya baru saja mandï. Jadï, aku dapat mencïum wangï sabun dan juga wangï kemaluan Mamaku tercampur dï udara.
Setelah yakïn bahwa memeknya telah lïcïn dan sïap untuk dïmasukï penïsku, Mama berlutut sebentar, tangannya memegang kontolku dan dïacungkan ke atas, lalu ïa memposïsïkan kontolku dï depan lubang memeknya. Setelah posïsïnya pas, maka ïa duduk perlahan dï kontolku.
Nïkmatnya merasakan kontolku perlahan menembus memek Mama. Pertama-tama lïngkar luar lubang vagïna Mama dïlewatï oleh kepala kontolku dengan susah payah. Untuk beberapa saat ujung penïsku tïdak berhasïl masuk lubang kecïl ïtu, lalu plop! Tïba-tïba kepala kontolku sudah masuk ke dalam lïang senggama Mama. Lubang memek Mama sempït sekalï, kepala kontolku bagaï sedang dïjepït tabung sïlïnder yang sempït. Mama mendesah bagaï sedang makan cabe. Lalu perlahan menurunkan tubuhnya lagï sampaï tïga perempat kontolku menggeleser lebïh jauh dalam lubang kencïngnya ïtu. Namun, tïba-tba saja gerakan Mama berhentï karena kontolku menancap dï lïngkaran lubang masuk ke rahïm mïlïk Mama.
“Punya kamu besar dan panjang. Belum masuk semua udah ada dï ujung rahïm Mama,” kata Mama dengan nafas tersengal. Sementara ïtu, memek Mama berdenyut-denyut, dan menjepït kontolku begïtu kuatnya. Aku merasa lïnu dï lututku dan aku mengerang nïkmat sekalï walaupun kontolku berasa sedïkït sakït karena sempïtnya memek Mamaku.
Desahan Mama makïn jelas, lalu tïba-tïba Mama menghempaskan tubuhnya ke bawah sehïngga kïnï kontolku ambles ke dalam lïang persenggamaan Mamaku. Aku dapat merasakan kepala kontolku melewatï lubang masuk rahïm Mama dan kïnï kepala kontolku dan sedïkït bagïan batang kontolku sudah ada dï dalam rahïm Mama.
Mama melenguh kecïl,
“Uuuuuuuh………………. Belum pernah ada yang masuk sejauh ïnï………… tahan sebentar, ya………”
Mata Mama terpejam erat. Wajahnya merïngïs. Nafas Mama memburu. Sementara ïtu, Aku menjadï serba salah. ïngïn rasanya kupeluk Mama lalu kuentot dengan buas tubuhnya, namun aku takut dïmarahï. Kepalaku pusïng menahan bïrahï ïnï. Dïndïng vagïna Mama yang halus dan basah ïtu begïtu kuat menjepït kontolku lagï lubang ïtu seakan mengenyot batangku karena membuka dan menutup seïrïng ïrama nafas Mama. Beberapa saat kemudïan barulah Mama mulaï menaïk turunkan pantatnya. Mamaku mulaï mengentotï aku dengan perlahan-lahan.
Kedua tanganku meremas sepraï, sementara mataku berusaha melïhat selangkangan kamï berdua, namun daster Mama menghalangï. Kupandangï wajah Mama yang cantïk ïtu. Dahï Mama mengerut seakan menahan sakït dan matanya terpejam rapat. Nafasnya yang mulaï memburu mengeluarkan suara desahan nafas yang dïtahan. Semakïn lama nafas Mama semakïn cepat dan hembusannya makïn terasa dï wajahku. Nafas Mama begïtu segar dalam ïndera pencïumanku.
Memek Mama masïh mengocokï burungku. Selangkanganku kïnï sudah basah oleh lendïr vagïna Mamaku. Bau tubuh Mama yang menguar darï dalam kemaluannya menjadï makïn kuat, mengalahkan wangï sabun yang merebak darï tubuhnya. Bau tubuh Mama yang sedang bïrahï, Bau yang Belum pernah kucïum sebelum malam ïnï, karena selama ïnï Mama selalu memakaï parfum mahal, sehïngga aku tïdak pernah tahu bau tubuh Mama yang sebenarnya.
Aku merasakan sesuatu yang belum pernah kurasakan. Kontolku yang tadïnya perjaka kïnï sudah mengalamï hubungan seks dengan perempuan. Memek Mamaku menyedot-nyedot kontolku, mengïrïmkan sensasï sensual yang menjalar darï burungku hïngga ke seluruh ujung tubuhku. Aku seakan berada dï suatu tempat fantasï yang ïndah, bukan lagï dï bumï. Suatu perasaan yang begïtu nïkmatnya sehïngga barulah aku setuju dengan orang-orang bahwa ngentot ïtu adalah pekerjaan yang palïng enak dïlakukan.
Makïn lama pantat Mama makïn cepat dïgoyang. Selangkangan Mama menumbukï selangkanganku dengan bunyï yang terdengar makïn keras. Mulut Mama mulaï membuka dan desahan mulutnya mulaï berubah menjadï erangan.
“aaaaaaahhhhhhhhhhhh………….. aaaaaaaaarhhhhh…………. Aaaaaaaaaaaahhh……..”
Tïba-tïba Mama merebahkan dïrï dï tubuhku dengan mata masïh terpejam. Kedua tangannya memeluk pundakku darï luar kedua tanganku, sehïngga menjepït kedua tanganku dï sampïng tubuhku dengan telapak tangan mengarah kedepan sehïngga ïa memegang pundakku darï belakang. Dapat kurasakan kedua payudara Mama menekan dadaku darï balïk daster dan BHnya. Aku tïdak tahu kekenyalan yang kurasakan apakah karena busa BH ataukah karena tetek ïtu sendïrï. Maklum, ïnïlah pertama kalïnya aku ngentot sehïngga masïh buta segala sesuatunya.
Bau tubuh Mama yang begïtu erotïs dan sensual membuatku gïla, Aku ïngïn sekalï merengkuh tubuh Mama dan balas mengentotïnya dengan lïar. Aku pïkïr karena Mama sudah memelukku, maka akupun tak apa memeluknya. Oleh Karena ïtu, ku peluk Mama dengan telapak tanganku memegang pantatnya.
Ketïka aku mulaï meremasï pantat Mama, Mama kurasakan kaget karena menarïk nafas tïba-tïba. Kupïkïr ïa akan marah, namun ternyata ïa melanjutkan erangannya.
“Yeeeeaaaaaaaaaaah…… aaaaaaaaaaaaaahhhhh………. Ahhhhhhhhhhhh………..”
Pïpï kamï berdua kïnï menempel. Pelukan Mama makïn erat saja, dan selangkangan kamï kïnï sudah basah kuyup oleh caïran vagïna Mama. Suara selangkangan kamï yang beradu begïtu cepatnya dank eras memenuhï kamar tïdurku.
“plokplokplokplokplok……..”
Dïtïngkahï erangan Mama yang terus menerus mengatakan ‘yeah’ dan ‘ah’ dïulang-ulang. Aku juga menjadï ïkut terbawa suasana. Aku memberanïkan dïrï mengerang juga.
“aaaaahhhhhh….. ahhhhhhhhhhhhhhh…… maaaa…………. Aaaaaaaaaaaahhhhhh……… Maaaa……”
Sengaja kupanggïl Mama dïsela-sela eranganku karena hal ïnï membuat aku makïn bernafsu. Dengan memanggïl Mama, maka tersïrat bahwa aku menyadarï bahwa aku sedang bersetubuh dengan Mamaku dan aku menyukaï bersenggama dengan Mamaku. Entah apakah Mama menyadarïnya…
Namun reaksï Mama hanya terus mengerang, namun pïpïnya kïnï dïusap-usapkan ke pïpïku. Sementara pelukan Mama kurasa kïnï sudah erat sekalï. Pantat Mamapun kïnï dïgerakkan naïk turun begïtu cepat dan keras, untungnya sprïng bed ku mahal sehïngga mengïkutï gerakan tubuh kamï sehïngga aku tïdak merasa sakït.
Tïba-tïba Mama menekan pantatnya dalam-dalam sambïl memeluk erat sekalï. Pïpïnya pun dïtekan keras-keras juga dï pïpïku. Dan kïnï Mama tïdak mengerang, melaïnkan berterïak keras-keras,
“Aaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhh………………..”
Kurasakan selangkangannya dan terutama dïndïng memeknya bergetar bagaïkan tubuh orang yang kedïngïnan sambïl menjepït kontolku erat-erat. Kejadïan berïkutnya berlangsung begïtu cepat. Aku tak kuasa menahan bïrahï yang sedarï tadï coba kutahan-tahan. Rasanya begïtu nïkmat dïjepït memeknya yang hangat dan lïcïn ïtu. Entah bagaïmana, nalurïku yang mengambïl alïh, aku lepas kedua tangan darï pantat Mama, lalu kupeluk tubuhnya erat-erat, kemudïan aku putar badan, bagaïkan pegulat professïonal sehïngga kïnï aku yang ada dï atas tubuh Mama. Mama masïh orgasme namun membalas dengan merangkulku dengan satu tangan mendekap belakang kepalaku sementara satu tangan memeluk bahuku, dan kedua kakïnya kïnï merangkul bagïan bawah tubuhku dengan kedua tumït kakï dïtekan ke pantatku.
Setelah Mama kutïndïh, dengan secepat mungkïn dan sekuat mungkïn aku kocok lubang mekï Mama. Kusedot leher Mama dengan mulutku pula. Mama masïh mengerang dengan keras dan memelukku erat-erat. Kulït leher Mama begïtu halus dï mulutku. Kucupang leher ïtu dengan mengenyotïnya keras-keras. Sementara Memek Mama yang sempït ïtu kuhujamï berkalï-kalï sekuatnya. Akhïrnya aku sampaï juga. Kutumpahkan manïku dï dalam rahïm Mama.
Kamï terdïam beberapa lama. Lalu tanpa bïcara, Mama mendorong tubuhku sehïngga tak lagï menïndïhnya, lalu ïa pergï ngeloyor keluar. Dï antara perasaan kecewaku, ada perasaan Bahagïa dan puas juga. Akhïrnya, pïkïrku. Lalu aku tertïdur.

BAB TïGA
SEKS TANPA CïNTA

Keesokan harïnya, sarapan pagï dengan kedua orangtuaku menjadï canggung. Kamï bertïga tïdak banyak bercakap-cakap sepertï bïasanya. Mama dan Papa hanya berbïcara seperlunya saja. Aku sendïrï malah hanya terdïam saja sambïl mengunyah. Kamï bertïga tahu apa yang terjadï tadï malam, sehïngga masïng-masïng terbelenggu dengan fakta bahwa Mama dan anak tadï malam baru saja melakukan perhubungan yang tabu.
Papa pergï bekerja, sementara Mama menyMamakkan dïrï dï dapur untuk cucï pïrïng dan laïnnya. Aku tïdak tahu apa yang harus aku lakukan sehïngga memutuskan untuk sekolah tanpa berbïcara apa-apa lagï. Hubungan keluarga kamï sekarang sudah berbeda dan tïdak dapat dïrubah lagï. Entah aku ïnï senang atau tïdak, namun kïnï, tïap kalï aku lïhat Mama maka aku pastï ngaceng.
Ketïka harï makïn cepat berlalu, aku jadï semakïn kecewa. Karena Mamaku tïdak pernah lagï datang ke kamarku untuk begïtuan. Apakah dukun ïtu gagal? Pïkïrku. Apakah Papa masïh merugï walaupun aku dan Mama telah melakukan rïtual? Aku menjadï sangat sedïh ketïka kulïhat pada bulan ïnï, tïnggal tersïsa dua harï lagï. Malam ïnï akan terlïhat apakah Mama akan meneruskan rïtual ïtu, karena sesuaï pesanan pak dukun, kamï harus melakukannya tïga kalï dalam sebulan.
Harï telah malam dan menunjukkan pukul sepuluh. Aku duduk dï kamar dengan hanya memakaï celana boxer saja. Jantungku berdetak kacau menunggu Mama. Dï satu pïhak aku berharap sangat Mama akan datang, dï laïn pïhak aku ketakutan bïla Mama tïdak datang harï ïnï.
Tïba-tïba saja pïntu perlahan terbuka, dan Mama masuk ke dalam kamar dengan memakaï daster yang sama. Aku merasa lega sekalï. Perasaanku berbunga-bunga dan perlahan burungku mulaï mengeras. Aku menantï-nantï dengan jantung yang berdebar-debar ketïka Mama naïk ke tempat tïdur pelan-pelan tanpa mengeluarkan suara, matanya tak pernah menatap mataku, lalu ïa memelorotkan celanaku sampaï lepas dan mendudukï kontolku sepertï sebelumnya. Hanya saja, saat ïnï aku sedang duduk dï tempat tïdur dan bukan tïduran sepertï sebelumnya.
Kïnï posïsïnya Mama mendudukï kedua pahaku dan kemaluannya menempel dï batang kontolku yang kïnï mengacung ke atas terjepït antara memek Mama dan perutku sendïrï, lalu Mama memeluk kepalaku sehïngga jatuh dï pundaknya. Namun aku dapat melïhat bahwa kïnï teteknya tïdak dïtutupï BH sehïngga aku menjadï gïrang tak terkïra. Apalagï saat dadaku merasakan tetek Mama yang hanya berlapïskan daster untuk pertama kalïnya. Tetek Mama begïtu empuk dan kenyal dengan putïng yang menonjol bagaïkan pensïl.
Mama tïdak bau sabun. Tampaknya ïa tïdak mandï sebelum ke sïnï sepertï sebelumnya, tapï aku tïdak kecewa. Malah aku senang jadïnya. Aroma memek Mama yang pernah kucïum sedïkït tercïum darï ketïak Mama. Mama mulaï menggesekkan kemaluannya dï batang kontolku. Namun, kalï ïnï gesekkannya lebïh cepat dan nafas Mama pun kalï ïnï memburu lebïh cepat dïbandïngkan sebelumnya dan lagï pelukan Mama begïtu eratnya. Akupun memeluk badan Mama dan Mama tampaknya tïdak marah.
Apakah Mama sudah horny duluan? Pïkïrku dalam hatï. Ada kemungkïnan begïtu, karena aku ïngat bahwa dukun bïlang Mama hanya boleh bersenggama denganku, sementara sudah duapuluh harï yang lalu kamï berdua melakukan hubungan seksual. Kemungkïnan selama ïnï Mama serïngkalï berhubungan seks dengan Papa. Aku pun kalau menjadï Papa akan selalu ïngïn berhubungan seks dengan ïsterï secantïk Mama.
Tak lama memek Mama sudah basah sekalï. Kemudïan Mama melepaskan pelukannya, lalu sedïkït menaïkan pantat, memegang kontolku dan akhïrnya memasukkan memeknya ke kontolku yang sudah tegang darï tadï hïngga kepala kontolku memasukï lïang senggamanya. Mama lalu menaruh kedua tangannya dï pundakku lalu perlahan-lahan merendahkan tubuhnya sehïngga perlahan memeknya membungkus kontolku.
Sepanjang perjalanan masuknya kontolku, Mama memejamkan matanya dan melenguh,
“oooooohhhhhh…………. Yeaaaaaahhhhhhhhhh……..”
“Maaaamaaaaaaahhhhhhh…..” kataku tak mau kalah,” yeeeaaaaaaah…… Maaaaa……….”
Ketïka kontolku sampaï lagï dï ujung rahïmnya, Mama melïngkarkan tangannya dï leherku dan dengan satu tangan mendekap kepalaku. Lalu tïba-tïba pantatnya dïhenyakkan ke bawah sehïngga kontolku menghujam masuk rahïmnya secara cepat.
Reaksïku adalah memeluk Mama erat-erat karena kaget dan sedïkït sakït. Rangkulan Mamapun juga makïn erat. Mama mengerang-ngerang dan aku mendesah-desah merasakan sensasï kontolku yang dMamangkus dïndïng memek Mama sedang dïpïjat-pïjat dïndïng memek ïtu.
Lalu Mama mulaï menggoyang pantatnya. Aku merasakan nïkmat sekalï. Apalagï kïnï kamï dalam posïsï duduk dan berpelukan. Rasanya kamï adalah dua pasang kekasïh. Kuïngat Mama tïdak mau bercïuman denganku, namun aku tak tahan dengan keïntïman tanpa cïnta ïnï. Aku ïngïn sekalï mencïumï tubuh Mamaku. Akhïrnya aku masa bodo dan mulaï mengenyot pundak Mama yang telanjang.
Mama mulaï mendesïs-desïs sepertï kepedesan. Aku kïnï menjïlatï pundak Mama dan mengarah ke lehernya. Kukecupï dan kujïlatï leher Mama yang halus. Wajahku terbenam dï lehernya, rambut Mama menutupï kepalaku. Wangï shampoo Mama dan bau tubuh Mama bercampur dï hïdungku. ïnï adalah bau surgawï, pïkïrku dalam hatï. Mulutku tïdak pernah tïnggal dïam. Leher Mama sudah habïs aku cïumï, jïlatï dan kenyotï. Mama makïn keras mendesahnya. Semakïn lama Mama mempercepat goyangannya pula.
Kedua tanganku kugerakkan ke bawah sehïngga meremas kedua pantat Mama yang bahenol. Otot pantat Mama sungguh kenyal dan tïdak lembek. ïnï mungkïn karena Mama rajïn ke gym untuk berolahraga. Sementara ïtu, kedua pantat Mama yang masïh dïtutupï daster telah kuremas-remas sambïl kutarïk-tarïk seïrama dengan goyangan pantat Mama.
Suatu saat ketïka aku meremas-remas pantat Mama, tak sengaja kaïn daster Mama sudah tertarïk ke atas. Aku baru menyadarï ketïka ujung jarï tangan kïrïku menyentuh kulït Mama. Aku serentak mendapatkan ïlham. Aku mulaï meremasï pantat Mama sambïl berusaha menyïngkap daster Mama ke atas lagï. Usahaku perlahan berhasïl. Pada akhïrnya kedua tanganku berhasïl menggenggam kedua pantat Mama tanpa dïhalangï kaïn daster ïtu.
Mama masïh sMamak menggoyangkan pantat dan mengerang-erang kenïkmatan. Aku mengambïl kesempatan dengan menyusupkan tangan kananku ke atas sehïngga kïnï tangan kananku sudah berada dalam daster dan memegang punggung Mamaku secara langsung.
Tïba-tïba Mama memelukku begïtu eratnya aku sampaï aku merasa sedïkït sesak. Selangkangan Mama tïba-tïba berhentï bergerak. Mama menekan kontolku keras sekalï sambïl berseru,
“Yeeeeaaaahhhhhh…… Mama sampaaaaïïïïïïïï……………”
Mamaku orgasme duluan. Akhïrnya Mama melepaskan pelukannya beberapa saat kemudïan. Aku kecewa begïtu Mamaku menarïk kedua tanganku sampaï lepas darï tubuhnya. ïa menatapku lalu berkata,
“Ko, kamu ïtu bandel ya. Kamu kok cïum-cïum leher Mama kayak gïtu. Kan Mama sudah bïlang, kïta ïnï bukan kekasïh. Kïta ïnï Mama dan anak. Jangan berperïlaku ga sopan gïtu donk.”
Aku hanya menunduk saja karena kecewa. Tapï setïdaknya tanganku yang menggerepe dïa tïdak dïprotes. Artïnya aku boleh lagï nantï. Mama menïnggalkan pangkuanku, untuk sementara aku kecewa sekalï karena belum sampaï orgasme, namun Mama tïdak keluar kamar melaïnkan ïa merangkak dï tempat tïdur bagaï anjïng, hanya saja sedïkït nunggïng karena kepalanya ïa taruh dï bantal. Mama lalu menoleh ke arahku yang berada dï belakangnya dan berkata,
“Kamu masukkïn darï belakang saja ya. Bïar kamu ga cïum-cïum Mama lagï.”
Tanpa dïsuruh kedua kalïnya, Aku segera memposïsïkan dïrï dï belakang Mama, berhubung aku lebïh tïnggï darï Mama, maka aku hanya sedïkït menekuk lutut agar kontolku sejajar dengan memeknya. Aku menyïngkap dasternya yang saat ïtu menutup pantatnya. Karena Mama tïdak bïlang apa-apa, aku beranïkan dïrï menyïngkap daster ïtu hïngga tersïngkap hïngga setengah punggungnya. Aku belum beranï terlalu jauh takut dïmarahï.
Aku tekan kontolku dï depan lubang memek Mama dengan dïpandu tangan kananku, tangan kïrïku menyïbak pantatnya agar terlïhat lubang ïtu. Setelah pas posïsïnya, aku dorong pantatku perlahan demï menïkmatï sensasï gesekan kontolku yang memasukï lïang vagïna Mamaku, suatu sensasï gerakan menggeser dï mana gesekkan antara dïndïng vagïna Mama dan batang kontolku menyebabkan nafsu bïrahïku yang sudah tïnggï menjadï semakïn tïnggï lagï.
Gerakanku terhentï ketïka kontolku sudah dï ujung lubang dalam vagïna Mama dan mencapaï awal rahïmnya. Kïnï kedua tanganku memegang kedua pïnggul Mama. Sambïl menghentakkan pantatku ke depan, kedua tanganku menarïk pïnggulnya untuk menambah tenaga tumbukkan. Dengan suara plok tanda selangkanganku menampar pantat Mama, kepala kontolku kïnï sudah memasukï rahïm Mama.
“Ooooooooh……………” terïak Mama perlahan,” dalam banget rasanya…………….”
Dalam posïsï sepertï ïnï, aku rasakan seluruh kepala kontolku masuk ke rahïm Mama, sementara sebelumnya hanya tïga perempat saja yang masuk. Posïsï ïnï ternyata memberïkan jarak penetrasï yang lebïh jauh.
Aku terpaku pada pemandangan ïndah dï bawahku. Mamaku yang sedang setengah telanjang dengan daster terbuka setengah punggung dan bagïan bawah yang telanjang, dalam posïsï doggy style dengan kontolku ambles memasukï memeknya. Aku tarïk kedua pantatnya menggunakan kedua tanganku agar pemandangan ïnï lebïh jelas. Kulïhat anus Mama begïtu rapat tanda Mama sedang mengencangkan otot vagïnanya yang membuat kontolku merasa nïkmat karena dïremas otot vagïnanya ïtu.
Perlahan kutarïk kontolku hïngga hanya setengah yang keluar darï memek Mama, lalu kudorong lagï sehïngga seluruh kontolku terbenam dï sana. Kulakukan berulang-ulang masïh dengan gerakan pelan, karena pemandangan kontolku keluar masuk lubang kehormatan Mamaku ïtu begïtu ïndah dï mataku. Begïtu sucïnya selangkangan Mama. Begïtu sucïnya kemaluan Mama. Kemaluan yang hanya pernah dïjelajah oleh ayahku dan kïnï aku yang menjelajahï tïap jengkalnya. Bahkan Papaku ïtu belum pernah menjelajah sampaï ke dalam rahïm Mama. Aku menjelajahï alat reproduksï Mama lebïh jauh darïpada sïapapun dï dunïa ïnï! Saat ïtulah aku berketetapan dalam hatï, bahwa Mama harus menjadï mïlïkku dan bukan mïlïk orang laïn. Perempuan keturunan Tïonghoa ïnï harus menjadï mïlïkku. Seluruh jengkal tubuh perempuan ïnï harus jadï mïlïkku. Aku harus menjelajahï tïap sentï tubuh seksï ïnï. Tubuh seorang bïdadarï yang turun darï surga.
Entah beberapa menït aku asyïk menarïk dan mendorong kontolku untuk menggeleser dalam lubang kenïkmatan Mamaku, aku baru sadar ketïka Mamaku mulaï balas mendorong dan menarïk pantatnya. Selaïn ïtu, suara Mama mulaï terdengar lagï,
“Yeaaah…… yeaaaaaaaaaaaaah……. Lebïh cepat….. lebïh cepat…….. yeaaaahhhhh..”
Maka aku mulaï mempercepat gerakanku. Dï sampïng tempat tïdurku ada lemarï dengan kaca besar dï salah satu pïntunya. Aku melïhat bayangan kamï berdua dï cermïn ïtu. Cermïn yang menunjukkan seorang remaja sedang mengentot perempuan dewasa dalam posïsï doggy style. Kepala perempuan ïtu bergerak-gerak dan dï wajahnya tampak kenïkmatan dalam bersenggama. Aku lïhat dasternya yang terbuka sampaï setengah tubuh Mama. Mungkïn kalau aku dorong sedïkït-sedïkït, aku dapat melïhat tetek Mama darï cermïn.
Aku segera bertïndak. Kedua tanganku yang sedang memegang pantatnya mulaï kugerakan untuk meremas-remas pantat ïtu. Mama mulaï memperkeras suaranya, kurasa Mama tïdak sengaja melaïnkan kenïkmatan ïnï sudah menguasaï pïkïrannya.
“Yeeeeahhhhhhhhhh!! Cepaaat……….!! Teruuuuus……… Yeeeeaaaaaaaaaaahhhh…….”
Kedua tanganku kïnï mulaï mengusap-usap pantatnya dïselïngï oleh remasan. Makïn lama kedua telapakku bergerak ke atas. Kïnï punggung bawahnya aku belaï. Sebenarnya belaï tïdak tepat, melaïnkan aku mengusap-usap punggungnya. Akhïrnya usapanku makïn memanjang, darï bawah punggung ke bagïan tengah punggung Mama tepat dï kaïn dasternya yang terlïpat dï sana.
Punggung Mama begïtu lïcïn karena Mama sudah kerïngatan. Kulït putïhnya mengkïlat dïjïlat oleh cahaya lampu kamar. Begïtu erotïs, pïkïrku. Usapanku ïtu terus ku lakukan hïngga jarï tanganku mulaï mendorongï daster Mama sedïkït demï sedïkït. Namun agak susah mendorongnya karena daster ïtu terlïpat. Aku mendapat ïlham lagï lalu aku mengusap ke atas lagï namun kalï ïnï bukan mendorong daster melaïnkan tanganku menyusup. Setelah setengah telapakku menyusup dï balïk daster dï bagïan tengah punggung dï antara belïkatnya, aku segera mengusap balïk ke bawah dan menunggu reaksï Mama. Mama tetap hanya mengerang-ngerang.
“Yeaaaaah……… teruuuuuusssss!!!!”
Aku susupkan lagï tanganku dï bawah dasternya, namun kalï ïnï ketïka jarïku hendak masuk, aku menggerakkan kedua telunjukku ke atas dan aku mengkaïtkan kaïn daster ïtu dï kedua telunjukku, menyebabkan bagïan bawah daster mama terjepït antara telunjuk dan jarï tengahku, lalu kuteruskan mengusap ke atas dengan kedua tanganku, sehïngga kïnï kaïn daster Mama ïkut bergerak ke atas. Untung saja posïsï Mama sedïkït nunggïng, sehïngga daster ïtu kïnï berjumbel dï dada bagïan atasnya dan tïdak kembalï jatuh ke bawah.
Darï cermïn kulïhat toket Mama yang bulat dan mancung menjuntaï. Yang menakjubkan adalah toket ïtu tampak lebïh besar darïpada yang tersïrat ketïka Mama memakaï baju. Aku ïngïn sekalï meraba dada ïtu namun takut dïmarahï. Makanya aku kïnï kembalï mengusap-usap punggung Mama. Tak terasa karena aku semakïn bernafsu, aku kïnï mengentotï Mama dengan kuat. Selangkanganku menumbukï pantat Mama dengan mengeluarkan suara PLOK! PLOK! PLOK! Yang keras terdengar.
“YEAAAH……!” tahu-tahu kïnï suara Mama keras sekalï. Mama sudah berterïak dan suaranya memenuhï ruangan kamarku,”TERUUUUSS……. KOCOK TERUUUUS…….. KOCOK MEMEK MAMAAAA……. MAMA SAMPAïïïïï……..”
Aku kaget. Kemarïn Mama tïdak selïar ïnï. Entah apa yang ada dïpïkïrannya. Aku menjadï gelap mata. Kuraïh kedua payudaranya darï belakang. Kurasakan bulatan payudara Mama melebïhï kapasïtas genggamanku. Ternyata cukup lebar lïngkar payudara Mama. Aku remasï payudara Mama yang lembut dan kenyal ïtu. Dan aku tïba-tïba saja tak dapat menahan lagï dan memuntahkan peju dï dalam rahïm Mama.
Setelah beberapa saat aku merebahkan dïrï dï sampïng Mama. Entah bagaïmana aku merasa sangat puas dan tenteram sehïngga tak lama kemudïan aku tertïdur.

Incoming search terms:

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.