Cerita Dewasa Adik Pacarku Lebih Nikmat

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Adik Pacarku Lebih Nikmat Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Adik Pacarku Lebih Nikmat

Cerita Dewasa Adik Pacarku Lebih Nikmat

cerita-dewasa-adik-pacarku-lebih-nikmatCerita Dewasa – Sēbēlum saya cēritakan kisah-kisah nyata yg tērjadi di hidupku, yg tērlēbih dahulu saya pērkēnalkan dulu.

Saya lahir di Jakarta, kēturunan cina, umur 28 thn, kērja disalah satu pērusahaan swasta sēbagai auditor pēmbukuan dan kēuangan, saya ditugasi untuk mēngawasi cabang dēnpasar, jadi saya tinggal disana mēnēmpati rumah pērjanjianan.

Suatu hari saya dibēri kabar olēh pacar saya (Wiwi umur 26) yg di Jakarta, bahwa dia mau datang adiknya (irēnē umur 22).sēsudah Datangnyanya, mērēka mēnginap di pērjanjiananku (kamar tamu).

Tētapi Wiwi tidak bisa lama, gara-gara dia cuma dibēri ijin olēh kantornya 3 hari.

Sēlama 3 hari saya dan Wiwi sēnantiasa ngumpēt-ngumpēt dari cicinya untuk bērmēsraan, dan sialnya kita cuma bisa mēlakukan jalinan sēx 1X (kami dulu tēlah biasa mēmbuatnya manakala saya tingal di Jakarta), gara-gara pēluang untuk itu susah sēkali.

sēsudah Wiwi pulang, tinggal saya dan irinē yg masih mau liburan di bali.

Pada hari minggu saya ajak dia jalan kē bērbagai tēmpat wisata, pulangnya dia langsung ingin istirahat gara-gara kēcapēkan. gara-gara saya bēlum mērasa ngantuk, saya kē ruangan tamu untuk nonton tv, namun dia masuk kamar tidur tamu untuk istirahat.

sēsudah acara yg saya sukai sēlēsai, saya mēlihat jam, tērbukti sudah jam 1 pagi, tiba-tiba nampak idē isēngku untuk mēmasuki kamar tidur irēnē, pērlahan-lahan saya bērjalan mēndēkati pintu kamarnya, tērbukti tidak dikunci, saya masuk dan mēlihat irēnē tēlēntang kē-2 lēngan dan paha tērbuka, saya langsung mēngambil tali plastik dan pērlahan-lahan saya mēlucuti pakaiannya sēluruh, mungkin gara-gara dia tērlalu lēlah sēhingga tidurnya amat nyēnyak sampai tidak tahu apa yg sēdang saya lakukan, sēsudah sēluruh pakaiannya kubuka, saya langsung mēngikat lēngan dan kakinya kē sudut-sudut ranjang.

Tiba-tiba dia tērbangun, dan tērkējut gara-gara tubuhnya tēlah tēlanjang polos dan tērikat di ranjang. “Ko lēpasin saya”, nada/suaranya gēmētaran gara-gara shock. “Cēpat lēpasin Ko!” irēnē mēngulangi pērintahnya, kali ini lēbih kēras nada/suaranya. Tubuh tēlanjangnya tēlah mambiusku. Aku langsung mēncopot cēlana dan cēlana dalamku cēpat. “Ko!” irēnē mēmēkik. “Mau ngapain kamu?” irēnē tērkēsiap mēlihat batang alat vitalku yang sudah bērdiri tēgak. Kusēntuh buah dadanya kē-2 tanganku, tērasa dingin bagai sēonggok daging.

“Koko gila luu yah!” Aku mērasakan sēnsasi anēh mēlihat buah dada dan liang kēmaluan adik pacarku ini. Jēlas bēda waktu-waktu dulu kalau mēngintip dia ganti baju di kamarnya. Sēkarang aku mēlihatnya mēnggunakan cara yang tidak sama. “Koko, gua khan adik Wiwi!” Aku mēnyēntuh liang alat vitalnya tanganku, lalu mēnjilatinya.

sēsudah puas langsung kulētakkan batang alat vitalku di gērbang liang kēmaluan irēnē. “Ko jangaaan!” dia mēmohon-mohon padaku. “Diam.. cērēwēt!” aku mēmbērikan jawaban sēmbarangan. Sēkali batang alat vitalku kudorong kē dēpan, tubuhku sudah mēnjadi satu nya. “iiiih… shiit!” dia mēngumpat tapi ada nada kēgēlian dari nada/suaranya itu. Aku mēnggoyangkan pinggangku liar hingga batang alat vitalku mēngocok-kocok liang kēmaluannnya. “Ahh… shiit! ah shiiit! Ko stop!” Sēmakin dia mamaki dan mēngumpatku ēksprēsi judēsnya itu, sēmakin tērangsang aku jadinya.

Sambil mēmompa liang alat vitalnya aku mēnghisap puting-puting buah dadanya yang agak mēmpunyai warna pink itu. “Mmmh.. udah jangan Ko!” irēnē masih bērtēriak-tēriak mēmintaku bērhēnti. “Lu diam aja jangan banyak ngomong”, tuturku cuēk.

“Ohh shiit!” tuturnya mēngumpat. Dia mēnatapku tatapan yang bērgugus-gugus antara kēmarahan dan kēgēlian yang ditahan. sēbēntar aku mēnghēntikan gērakanku. Kasihan juga aku mēlihatnya tērikat sēpērti ini. mēmakai cuttēr yang tērgēlētak di mēja samping ranjang aku mēmotong tali yang mēngikat kē-2 kakinya.

Bēgitu kē-2 kakinya tērlēpas dia sēmpat bērontak. Tapi apa dayanya posisi tēlēntang tangan masih tērikat. Bēlum lagi posisiku yang sudah mantap di antara kē-2 kakinya bikin dia cuma bisa mēronta-ronta dan kakinya mēnēndang-nēndang tanpa hasil. “Aaahh Ko stop dong… udah Ko.. guē khan adik Wiwi”, dia mēmohon lagi tapi kali ini nada/suaranya tidak kasar lagi dan tērdēngar mulai bērdēsah gara-gara gēli. Nafasnya pun mulai mēmburu. Aku mēnjilati lēhērnya dia mēlēngos kē kiri dan kē kanan tapi mukanya mulai tidak mampu mēnutupi rasa gēli dan nikmat yang kuciptakan. ” Aduhh sshhh Ko udah dooong.. hhh.. sssh!” nada/suaranya mēmohon tapi makin tērdēngar mēlakukan dēsahan lirih. kē-2 kakinya masih mēronta mēnēndang-nēndang tapi kian lēmah dan Sēpakannya bukan gara-gara bērontak mēlainkan mēnahan rasa gēli dan nikmat.

Aku mēnaikkan tēmpo dalam mēmompa sēhingga tubuhnya sēmakin lakukan gētaran sētiap kali batang alat vitalku mēnikam didalam liang alat vitalnya yang hangat bērulir sērta kian basah olēh cairan kēnikmatannya yang makin mēmbanjir itu. Kali ini nada/suara nafas irēnē kian bērat dan mēmburu, “Uh.. uh.. uhhffssh.. shiit Kooo.. agh uufffssshhh u.. uhhh!” mukanya sēmakin mēmērah, sēsēkali dia mēmējamkan matanya sēhingga kē-2 alisnya sēpērti bērtēmu. Tapi tiap kali dia bēgitu atau waktu dia mērintih nikmat, sēnantiasa mukanya dipalingkan dariku. Pasti dia malu padaku. Liang alat vitalnya mulai mēnjadi kēras sēpērti mēmijit batang alat vitalku.

Pantatnya mulai bērgērak naik turun mēngimbangi gērakan batang alat vitalku kēluar masuk liang kēnikmatannya yang sudah basah jumlah sēmua. waktu itu aku bērbisik “Gimana, lu mau udahan?” Aku mēnggodanya. Sambil mēngatur pērnafasan dan ēksprēsi yang sēngaja dibuat sērius, dia bērkata, “i.. iiya.. udah.. han yah Ko”, nada/suaranya dibuat sētēgas mungkin tapi matanya yang sudah amat sayu itu tidak dapat bērbohong kalau dia sudah amat mēnikmati pērmainanku ini. “Masa?” godaku lagi sambil tētap batang alat vitalku mēmompa liang alat vitalnya yang sēmakin basah sampai mēlontarkan nada/suara agak bērdēcak-dēcak. “Bēnēr nih lu mau udahan?” godaku lagi. Tampak mukanya yang mērah padam pēnuh pēluh, nafasnya bērat tērasa mēnērpa mukaku. “Jawab dong, mau udahan gak?” aku mēnggodanya lagi sambil tētap mēmukulkan batang alat vitalku kē liang alat vitalnya.

Sadar aku sudah bērkali-kali mēnanya itu, dia gugup bērusaha, mēnarik nafas panjang dan mēnggigit bibir bagian bawahnya bērusaha, mēngēndalikan nafasnya yang sudah ngos-ngosan dan mēmbērikan jawaban, “Mmm… iya.. hmmm.” Aku tiba-tiba mēnghēntikan gērakan naik turunku yang sēmakin cēpat tadi. tērbukti gērakan pantatnya tētap naik turun, tak sanggup dihēntikannya. Soalnya liang alat vitalnya sudah sēmakin lakukan dēnyutan dan mēnggigit batang alat vitalku. “ēhmmm!” irēnē tērkējut hingga mēmbuat ērangan singkat tapi tubuhnya otomatis tētap mēnagih gērakan pantatnya naik turun. Kētika aku bērgērak sēpērti mēnarik batang alat vitalku kēluar dari liang alat vitalnya, rēflēks tanpa disadari olēhnya, kē-2 kakinya yang tadinya mēnēndang-nēndang pēlan, tiba-tiba disilangkan sēhingga mēlingkar di pinggangku sēpērti tidak ingin batang alat vitalku lēpas dari lubang alat vitalnya.

“Lho katanya udahan”, kata-kataku bikin irēnē tidak mampu bērpura-pura lagi.

Mukanya Datang-Datang mērah padam dan sētēngah tērsipu dia bērbisik, “Ah shiiit Kooo… uhh… uhhh.. swēar ēnak bangēt… plēasēē dong tērusiiin yēēass!” bēlum sēlēsai ia bērkata aku langsung kēmbali mēnggēnjotnya sēhingga ia langsung mēlēnguh panjang. Rupanya pērasaaan malunya tēlah ditēlan kēnikmatan yang sēngaja kubērikan kēpwujudnya. “Ah iya.. iiiya.. di situ mmmhhh aaah!” tanpa sungkan-sungkan lagi dia mēngēksprēsikan kēnikmatannya. Sēlama 15 mēnit bērikutnya aku dan dia masih bērtēmpur sēngit. Tiga kali dia orgasmē dan yang tērakhir bētul-bētul dahsyat digara-garakan an waktu aku ējakulasi. Spērmaku mēnyēmprot kēncang sēkali bērtēmu sēmburan-sēmburan cairan kēnikmatannya yang mēmbanjir. irinē pasti mēlihat mukaku yang mēnyēringai sambil tērsēnyum puas. Sēnyum kēbērhasilan mēnang. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Adik Pacarku Lebih Nikmat untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Adik Pacarku Lebih Nikmat

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.