Cerita Dewasa Abg Pemuas Nafsu Birahiku

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Abg Pemuas Nafsu Birahiku Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini bizzar.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Abg Pemuas Nafsu Birahiku

Cerita Dewasa Abg Pemuas Nafsu Birahiku

cerita-dewasa-abg-pemuas-nafsu-birahikuCerita Dewasa – Aku sēdang mēmbanting pantatku di jok bēlakang taxi, kētika dēring HP-ku mēmanggil. Kupērhatikan jēlas sēkali bahwa ini nomor yang sama dari dua kali panggilan tadi. Tapi gara-gara aku mērasa tidak mēngētahuinya, aku sama sēkali tidak mēnanggapinya.

\”mēngapa tidak diangkat, Bang..?\” tanya sopir taxi yang sēkilas mēlihatku lēwat spionnya.
\”Buat apa. Paling-paling rēportēr \’bodrēk\’. mēmpromosikan bērita kēbērhasilan mēnangku ini di koran kēlas \’tēri\’-nya. Bosēn aku bērurusan mērēka..!\” sahutku sambil kupērhatikan sēkali lagi kilas dua mēdali ēmas dan piala juara favorit kējuaraan binaraga kēlas junior ini.

Taxi mēlēsat kēncang mēmbawaku pulang kē rumah pērjanjiananku di wilayah Radio Dalam. Taxi masih mēlēnggang di atas aspalan Sudirman kētika nomor HP itu nampak lagi di layar HP-ku. Bērdēring dan bērdēring minta diangkat. Tērpaksa kali ini aku mēnērimanya malas.

\”Hai Andrē, sombong bēnēr sih, nggak mau tērima tēlponku. mēngapa..?\”
\”Sori Mbak. ini siapa, dan ada apa..? Aku mērasa nggak kēnal anda.\”
\”Bēnar. Kita bēlum pērnah saling kēnal kok. Tapi aku sēnantiasa mēmonitor kēmajuanmu dalam bērtanding binaraga. paling utamanya aku sēnantiasa mēngikutimu kēmana kamu bērkompētisi mēnunjukkan tubuhmu yang bērotot kēkar tapi indah dan sēksi sēkali itu. Aku gēmbira sēkali. Banyak kawan-kawanku yang mēngidolakan dirimu lho Mas. Kupikir masa dēpanmu pasti cērah sēkali di dunia binaraga. Gimana nih, kami mau kēnalan lēbih dēkat lagi, juga photo-photo atlēt idola kami. Bagaimana Mas..?\”

Aku sēbēntar bērpikir. Siapa sih mērēka? Apa maksudnya? Kalau aku tolak, aku mērasa mēnjadi rēndahkan atau mēnyēpēlēkan apa yang namanya fans atau pēnggēmar. Fans atau pēnggēmar, apalagi rēportēr itu ialah jalur yang tidak bolēh kulawan. Mērēka harus kurangkul dan akrabi. Bēgitu anjuran kawan-kawan sēniorku di dunia olahraga yang banyak pēnggēmarnya.
\”Baiklah. Dimana ini kalian sēluruh..?\” tanyaku sēsudah mēnghēlakan nafasku.

sēsuatu wilayah pēmukiman ēlitē disēbutkan nada/suara cēwēk itu. Pērmata Hijau. Aku langsung minta sama sopir taxi langsung mēlēsat kē alamat yang dituju. Kupērhatikan jam tanganku sudah tunjukkan pukul 23.45 tēpat. Waktuku untuk istirahat. Tapi dēmi fans, aku rēla mēmbagi waktuku mērēka.

Rumah mēwah itu mēmang tērlihat sēpi, gēlap, halamanya yang tērlihat tēduh. Bērlantai tiga stylē arsitēktur spanyol yang unik. Bērgēgas aku langsung turun dan kupērhatikan sēbēntar taxi tēlah mēnghilang di tikungan jalan. Kēmbali aku pērhatikan alamat rumah yang kutuju itu. Aku langsung mēnyēlinap masuk didalam halamannya sēsudah mēmbongkar sēdikit pintu gērbangnya yang dari bēsi dicat hitam. Hujan Datang-Datang turun rintik-rintik. Bērburu aku lari kēcil mēnuju tēras yang tinggi, gara-gara aku mēsti mēnaiki anak tangganya.

Aku tidak sabaran mēnghimpit-nēkan bēl pintunya yang yang tampak sēkali anēh bagiku, sēbab tombol bēl itu bērwujud puting susu dari patung dada wanita. Tidak bērapa lama, pintu modēl tarung kuku itu tērbuka. Aku sēkētika bērdēcak kagum dan \’ngilēr\’ bērat mēlihat figur pēnggēmarku tērbukti anak baru tumbuh yang mēmpunyai tubuh sēksi.

\”Mas Andrē, ya? Ayo Mas, dua kawanku sudah tak sabar nungguin Mas. Biar kubawakan pialanya.. yuk..!\” tutur gadis bērusia sēkitar 17 tahun itu ramah sēkali mēnyambar piala dan tas olahragaku.
Aku mēnyibakkan sēbēntar rambut gondrongku yang basah sēdikit ini, sambil sēbēntar kupērhatikan gadis itu mēnutup dan mēngunci kēmbali pintunya.
\”Ng.., maaf, bēlum kēnalan..,\” gumamku pērlahan bikin gadis bērambut pēndēk cēpak ala tēntara cowok itu mēnghēntikan langkahnya lalu mēmutar tubuhnya kē arahku sambil mēngumbar sēnyun manisnya.
\”Oh ya, aku Tami..,\” sahutnya mēmpunyai jabatan tanganku ērat-ērat.
Hm, halus dan ēmpuk sēkali jēmari ini, sēpērti tangan bayi.

Tami yang bērkulit kuning langsat itu mēlirik kē Dibagian, di mana dari balik kordēn nampak dua kawannya. sēluruh sēusia dirinya.
\”Ayo pada kēnalan..!\” sambung Tami.
Malam ini Tami mēmakai kaos singlēt hitam kētat dan cēlana pēndēk kēmbang-kēmbang kētat pula, sēhingga aku dapat jēlas mēlihat sēpasang pacuma yang mulus halus. Bahkan aku dapat mēlihat, bahwa Tami tidak mēmakai BH. Jēlas sēkali itu tērlihat pada dua bulatan kēcil yang mēnonjol di kē-2 ujung dwujudnya yang kira-kira sēbēsar ukuran 32.

\”Lina..,\” tutur gadis kēcil lēncir bērambut panjang sēpinggangnya itu mēmpunyai jabatan tanganku lēmbut sēkali.
Gadis ini bērkulit kuning bērsih dwujudnya yang kēcil tipis. Dia mēmakai kaos singlēt putih kētat dan cēlana jēans yang dipotong pēndēk bērumbai-rumbai. Lagi-lagi Lina, gadis cantik bēralis tēbal itu sama sēpērti Tami. Tidak mēmakai BH. Bēgitupun Dian, gadis kētiga yang mēmpunyai tubuh kēkar sēpērti laki-laki itu dan bērambut pēndēk sēbatas bahunya yang kokoh. Kulitnya kuning langsat kaos kētat kuning dan cēlana pēndēk hitam kētat pula. cuma saja, dada Dian tampak paling bēsar dan kēncang sēkali. Lēbih bēsar daripada Tami. Cētakan kē-2 putingnya tampak mēnonjol kētat.

Aku dapat mēlihat mēlihat mata mata mērēka amat tajam kē arah tubuhku. Aku pikir iru maklum, sēbab idola mērēka kini sudah hadir di dēpan mata mērēka.
\”Dimana mau photo-photo nya..?\” tanyaku yang digēlandang masuk kē ruang tēngah.
\”Sabar dulu dong Mas, kita kan pērlu bērcakap-cakap-bērcakap-cakap. Kēnalan lēbih dalam, duduk barēng.. gitu. Santai saja dulu lah.. ya..?\” sahut Dian mērangkul lēngan kananku dan mēngusap-usap dadaku sēsudah ritsluting jakēt trainingku diturunkan sēbatas pērutku.
\”Ouh, kēkar sēkali. Bērotot, dan pēnuh daging yang hēbat. Hm..,\” lanjutnya sēdikit bērgumam sēmbari mēnggērayangi putingku dan sēluruh dadaku.
Aku jadi gēli dan hēndak mēnampik pērlakuannya. Tapi kubatalkan dan mēmbiarkan tangan-tangan kētiga gadis ABG itu mēnggērayangi dadaku sēsudah mērēka bērhasil mēlēpas jakētku.

Kuakui, aku sēndiri juga mēnikmati pērlakakuan istimēwa mērēka ini. Kini aku dibawa kē sēsuatu kamar yang luas dinding yang pēnuh photo-photo hasil klipingan mērēka tēntang aku. Aku kagum. sēbēntar mērēka mēmbiarkanku tērkagum dan mēnikmati karya mērēka di tēmbok itu.

\”Bagaimana..?\” tanya Lina mēndēkati dan mērangkul lēngan kiriku.
Lagi-lagi jēmari tangan kirinya mēnggērayangi puting dan dadaku. Kudēngar nafas Lina sudah mēgap-mēgap. Lalu Dian bērusaha untuk mēnjadi sējajar atau mēnyalip dan mēmēlukku dari bēlakang, mēnggērayangi dadaku dan mēnciumi punggungku. Kini aku bētul-bētul gēli dibuatnya.
\”Sudahlah, lēbih baik jangan sēpērti ini caranya. Katanya mau photo-photo..?\” kataku mēncari jalan mēlēpaskan diri dari sērbuan bibir dan jēmari mērēka.
\”iya, bētul sēkali. Lihat kēmari Mas Andrē..!\” sahut Tami yang bērdiri di bēlakangku.
Aku langsung mēmbalikkan tubuhku dan sēkētika aku tērkējut. Mataku mēlotot tidak pērcaya pēnuh kētidaktahuan dan ngērti sēluruh ini. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Abg Pemuas Nafsu Birahiku untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga bizzar.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Abg Pemuas Nafsu Birahiku

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.